2020

à Aceh Agama Asean Games Asimilasi Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga Corona CPNS Crass Program Daer Daerah Dindin sudirman Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irwil Itjenpas Jaksa JARI John Kei Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kementerian PUPR Kesehatan Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bireuen Lapas Bitung Lapas Blangkejeren Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Calang Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Doyo Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Idi Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kayuagung Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Lahat Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lhoksukon Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Magetan Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto lapas Muara Bulian Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Petobo Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Tabanan Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Terbuka Lombok Lapas Terbuka Pasaman Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Tobelo Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Tuminting Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandung Lapastik Bayur Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Langsa Lapastik Nusakambangan Lapastik Pematang Raya Lapastik Sungguminasa Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Bandung LPP Denpasar LPP Kendari LPP Malang LPP Martapura LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Sigi LPP Sukamiskin LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mahkamah Agung Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pelantikan Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres PNBP Polri Poltekip Presiden Produk Karya PSSB PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandung Rutan Bangil Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Boyolali Rutan Bulukumba Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kabanjahe Rutan Kajhu Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Palu Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Purwodadi Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sertijab Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Staf Presiden Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Tapanuli Teknologi Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Waisak Wapres WBK/WBBM WNA


JAKARTA,(BPN)- Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kemenkumham Bambang Rantam Sariwanto memimpin pelaksanaan serah terima jabatan Kepala Kantor wilayah (Kakanwil) Kemenkumham DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat dan Bengkulu, Rabu (27/05/2020) di gedung graha pengayoman.

Salah satu pejabat yang melaksanakan serah terima jabatan pada hari ini adalah Imam Jauhari yang sebelumnya menjabat sebagai Sekretaris Inspektorat Jenderal yang kemudian menggantikan Abdul Hany sebagai Kepala Kantor Wilayah Bengkulu.

Sambutan dimulai dengan mengucapkan “Selamat Hari Raya Idul Fitri mohon maaf lahir dan batin kepada kita semua, setelah kurang lebih sebulan kita berpuasa, kita merayakan kemenangan dan kembali ke fitrah sebagai manusia ciptaan Allah SWT, dengan semangat kemenangan ini kita melanjutkan pekerjaan kita dimasa-masa sulit yang dihadapi bangsa kita”, ucap Bambang.

Selanjutnya dalam sambutannya Bambang menyampaikan 3 (tiga) kata yang perlu menjadi perhatian kepada Kepala Kantor Wilayah yang baru. “Ada hal yang memang menjadi perhatian kita semua, pada waktu kita serah terima ada 3 (tiga) kata yang memang menjadi perhatian kita semua, pada hari ini saya serahkan tugas, wewenang dan tanggungjawab, 3 (tiga) kata inilah yang memang mesti harus diresapi oleh kita semua, bukan sekedar hafalan yang berlalu begitu saja, tugas, wewenang dan tanggungjawab inilah yang menjadi perhatian kita, saya tidak ingin melihat bahwa tugas, wewenang dan tanggungjawab itu tidak menjadi bagian dan kesatuan yang utuh untuk mencapai visi Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham)”, ujarnya.

Selain itu Bambang meminta untuk segera melakukan koordinasi dengan para stakeholder di lingkungan wilayah masing-masing demi berjalannya tugas dan fungsi Kemenkumham. 

“Saya minta setelah serah terima selesai segera melakukan koordinasi dengan Bapak/Ibu Gubernur, Kapolda, Pangdam, Kajati dan unsur Forkopimda di wilayah masing-masing agar pelaksanaan tugas dan fungsi Kemenkumham dapat berjalan dengan baik dan komunikasi dengan para stakeholder sangatlah penting”, ucapnya.

Lebih lanjut, Bambang menyampakan pesan kepada para Kepala Kantor Wilayah yang baru melakukan serah terima jabatan untuk :

1. Tetap melaksanakan pelayanan dengan baik di Kantor Wilayah maupun di UPT dengan memperhatikan upaya pencegahan penyebaran Covid-19, pastikan seluruh jajaran menjalankan tugas dengan menerapkan protokol kesehatan yang telah ditentukan dan terus meningkatkan solidaritas kepada sesama ditengah masa pandemi ini;

2. Lanjutkan penghematan belanja dan recofusing anggaran untuk penanganan Covid-19, pastikan bahwa anggaran yang masih ada dapat diserap dan kegiatan dapat dilaksanakan;

3. Lanjutkan terus upaya penatausahaan BMN yang tertib dan akuntabel;

4. Laksanakan Perjanjian Kinerja yang sudah disepakati dan pastikan Target Kinerja serta action plan tahun 2020;

5. Laksanakan pengawasan pelaksanaan proses reintegrasi dan asimilasi WBP dengan baik dan sungguh-sungguh;

6. Kantor Wilayah harus meningkatkan kembali peranannya sebagai law human rights center sesuai dengan Instruksi Menteri Hukum dan HAM Nomor M.HH-01.OT.04.01 Tahun 2020;

7. Menjalin komunikasi dengan BPSDM dalam hal Corporate Univesity agar target-target pencapaian yang kita harapkan dari Corporate Univesity untuk mendorong pelaksanaan tugas dan fungsi dapat terlaksana dengan baik;

8. Melakukan pembinaan pencapaian Zona Integritas dan pencapaian WBK dan WBBM.(Red/Rilis)


JAKARTA,(BPN)-- Mabes Polri mengatakan sampai saat ini ada 135 narapidana asimilasi yang kembali ditangkap. Napi asimilasi terbanyak ditangkap berasal dari daerah Jawa Tengah (Jateng), Sumatra Utara (Sumut) dan Riau.

Kepolisian mengimbau agar masyarakat tetap waspada di sekitar lingkungan tempat tinggalnya. "Narapidana asimilasi yang kembali tertangkap ada 135 napi. Paling banyak di tiga daerah yaitu Jateng, Sumut dan Riau," kata Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Pol Ahmad Ramadhan saat dihubungi Republika.co.id, Senin (25/5).

Ahmad menambahkan, di Polda Jateng terdapat 17 napi, Polda Kalimantan Barat 10 napi, Polda Jawa Timur 7 napi, Polda Banten 3 napi, Polda Kalimantan Timur 4 napi, Polda Metro Jaya 6 napi, Polda Kalimantan Selatan 4 napi, Polda Kalimantan Utara 3 napi, Polda Kalimantan Tengah 3 napi.

Lalu, Polda Sulawesi Tengah 5 napi, Polda NTT 1 napi, Polda NTB 1 napi , Polda Sumut 17 napi, Polda Jawa Barat 11 napi, Polda Papua Barat 1 napi, Polda Sulawesi Utara 2 napi, Polda Sulawesi Selatan 3 napi, Polda Riau 12 napi.

"Adapun Polda Lampung 6 napi, Polda DIY 5 napi, Polda Sumatra Selatan 6 napi, Polda Bali 1 napi dan Polda Sumatera Barat 7 napi. Kami akan terus awasi para napi asimilasi tersebut," kata dia.

Diketahui, sebanyak 10 orang narapidana yang bebas melalui program asimilasi di wilayah Sulawesi Tengah kembali berulah melakukan tindak pidana pencurian dan narkoba. Sulawesi Tengah telah membebaskan sebanyak 847 napi melalui program pencegahan pandemi virus corona dari lembaga pemasyarakatan tersebut.

"(Ada) 10 orang mengulang tindak pidana, sembilan pidana umum seperti pencurian dan satu narkoba," kata Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Sulawesi Tengah, Lilik Sujandi, Ahad (24/5).

Menurut dia, ratusan napi asimilasi lainnya sudah beraktivitas normal atau melakukan pekerjaan di tengah masyarakat. Sebagian besar telah kembali pada pekerjaannya sebelumnya. "Artinya ada beberapa narapidana asimilasi yang diterima kembali pada pekerjaan semula," ujarnya.
                               
Lilik mengatakan, napi asimilasi yang kembali berulah diduga karena desakan ekonomi. Mereka harus memenuhi kebutuhan hidup, sementara belum ada pekerjaan. 

"Motifnya macam-macam, bisa karena narkoba atau karena pemakai atau motif ekonomi sementara mungkin butuh makan," katanya.

Sebelumnya, Mabes Polri mengatakan  sampai saat ini terdapat 125 narapidana asimilasi yang ditangkap karena kembali melakukan kejahatan. Paling banyak ada di daerah Jawa Tengah (Jateng), Sumatra Utara (Sumut), Jawa Barat (Jabar), Riau dan Kalimantan Barat (Kalbar). Sehingga masyarakat diimbau untuk tetap waspada di sekitar lingkungan tempat tinggalnya.

"Sampai dengan hari ini terdapat 125 narapidana asimilasi yang kembali melakukan kejahatan yang telah diamankan dan diproses oleh Polri dengan sebaran di 21 Polda," kata Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Pol Ahmad Ramadhan saat virtual konferensi pers melalui akun Youtube, Selasa (19/5).(Red/Republika)


BAPANAS- Akibat digeruduknya Lapas gunung Sindur Kabupaten Bogor, Jawa Barat oleh simpatisannya, Habib Bahar bin Smith kembali dipindahkan ke Lapas Klas I Batu Nusakambangan kabupaten Cilacap jawa Tengah.

"Kami baru dapat pemberitahuan (rencana pemindahan Habib Bahar) tengah malam. Pukul 06.00 WIB tadi tiba di Wijayapura, terus menyeberang, sampai Lapas Batu pukul 06.35 WIB," kata Kepala Lapas Kelas I Batu, Erwedi Supriyatno, Rabu (20/5/2020).

Karena Lapas Batu dikhususkan untuk napi berisiko tinggi (high risk), menurut dia, Habib Bahar ditempatkan dalam satu kamar sendiri tanpa ada napi lainnya. "Kalau di Lapas Batu one man one cell (satu orang satu sel) karena high risk. Jadi, sendirian (dalam satu kamar)," katanya menegaskan.

Ia mengatakan, proses pemindahan Habib Bahar hingga penerimaan di Lapas Batu telah berjalan sesuai dengan standard operating procedure (SOP). Bahkan, menurut dia, pihaknya juga melaksanakan SOP yang berkaitan dengan protokol kesehatan pencegahan Covid-19.

Seperti diwartakan, pemindahan tersebut dilakukan setelah simpatisan pendukung Habib Bahar bin Smith mengganggu keamanan dan ketertiban saat menggeruduk Lapas Kelas IIA Gunung Sindur.

"Merujuk pada kondisi tersebut, Kalapas Khusus Gunung Sindur telah berkoordinasi dengan Kakanwil Jawa Barat yang selanjutnya disetujui oleh Direktur Jenderal Pemasyarakatan untuk Habib Bahar bin Smith ditempatkan sementara waktu di Lapas Kelas I Batu Nusakambangan," ujar Kepala Bagian Humas Ditjen Pemasyarakatan Kemenkumham Rika Apriyanti dalam keterangan di Jakarta, Rabu (20/5/2020). (Red/WE)


BANGKA BELITUNG,(BPN)- Sejak wabah pandemi Covid-19, Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Tanjungpandan meniadakan kunjungan dan penitipan barang maupun makanan bagi Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP). 

Tidak hanya itu, Sidang bagi tahanan pun digelar menggunakan Aplikasi Zoom yang terkoneksi secara Online dengan Pengadilan Negeri Tanjungpandan maupun Kejaksaan Negeri Belitung dan Belitung Timur. 

Hal tersebut dilakukan sebagai upaya memberikan rasa aman dan nyaman bagi WBP yang sedang menjalani masa pidana agar tetap terhindar dari penyebaran Virus Covid-19.

Ditemui diruang kerjanya Rabu (20/5) Kasi Binapi Giatja Heri, S.AP, menjelaskan pe¬niadaan kunjungan tersebut sesuai kebijakan dan arahan Direktur Jenderal Pemasyarakatan. 

Meski begitu, pihaknya tetap menyediakan opsi lay¬anan bagi keluarga yang hendak berkunjung ke sanak-saudaranya di dalam lapas yakni malalui layanan kunjungan Online.

Terkait Pelaksanaan Layanan Kunjungan di Hari Raya Idul Fitri, Kami tetap mengacu pada Surat Edaran Direktur Jenderal Pemasyarakatan Nomor : PAS-18.OT.02.02 Tahun 2020 Tentang Pelaksanaan Kegiatan Hari Raya Idul Fitri 1441 H/ 2020 ditengah situasi Pandemi Corona Pada Lapas / Rutan / LPKA.

Pada Idul Fitri Tahun ini memang berbeda secara Tekhnis dengan tahun sebelumnya, Layanan Kunjungan dan Penitipan Barang Makanan kita buka tanggal 24 dan 25 Mei 2020 Mulai Pukul 09.00 S.d 14.00 WIB. Untuk Layanan Kunjungan tetap menggunakan Layanan Video Call, dan Penitipan Barang akan kita laksanakan dengan mengikuti Protokol Kesehatan. Yang jelas tidak ada kontak secara langsung antara Pengunjung dan WBP. Setiap Pengunjung yang datang untuk menitipkan makanan harus menggunakan masker dan akan dilakukan Pengecekan suhu tubuh sebelum dilakukan Pemeriksaan terhadap barang yang akan dititipkan, Ujar Heri didampingi Kasubsi Registrasi dan Bimkemas Endang Meidiansyah, S.AP.

Lebih lanjut Heri menjelaskan Pemberian layanan video call tersebut merupakan upaya Lapas dalam memenuhi hak dan kebutuhan WBP. Terutama saat momentum silaturahmi Idul Fitri. Meski tidak ada kunjungan ke dalam lapas, keluarga masih bisa meman¬faatkan kebijakan ini sebagai Alternatif untuk tetap menjalin silaturahmi. Walau bagaimanapun, WBP tetap memiliki hak dikunjungi oleh Keluarganya. 

Apalagi di momen hari raya, tetapi dengan kondisi Wabah ini, tentunya Pihak Lapas juga harus memberikan rasa aman bagi WBP agar tidak tertular dan tetap sehat” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Lapas Kelas IIB Tanjungpandan, Romiwin Hutasoit, SH, MH menjelaskana bahwa pihaknya akan menerapkan alternatif kunjungan menggunakan layanan media online berupa tatap muka melalui video call. Prosedur kunjungan keluarga (WBP) ini akan diberlakukan saat perayaan Hari Raya Idul Fitri 1441 H/2020 mendatang.

Seraya menambahakan dirinya telah memberikan instruksi kepada para Pejabat Sturktural untuk meningkatkan kewaspadaan pengamanan menjelang Hari Raya Idul Fitri. Untuk itu, akan dibuat dibuat jadwal piket penggeledahan barang dan makanan serta mekanisme penguatan pengamanan saat Hari Raya Idul Fitri nanti. 

Barang titipan keluarga harus diperiksa ketat dan sesuai protokol kesehatan. Koordinasi dengan Polres, Satbrimob, dan Polsek Badau sampai saat ini rutin dilaksanakan Sambang Patroli sebagai antisipasi Gangguan Keamanan. Hingga saat ini situasi Lapas Kelas IIB Tanjungpandan berjalan aman dan Kondusif.(rED/RILIS)


JAKARTA,(BPN)- Deputi II Kantor Staf Kepresidenan Abetnego Tarigan mengatakan, saat ini salah satu poin terkait pelaksanaan PSBB di DKI Jakarta yaitu soal sanksi bagi pelanggar ketentuan tersebut. Sebagaimana sebelumnya disampaikan bahwa pelanggar PSBB bisa dikenakan sanksi pidana hingga denda.

Menurut dia, pemberian sanksi PSBB seharusnya tidak malah kontraproduktif. Artinya, jangan sampai sanksi yang diberikan justru berlawanan dengan upaya mencegah penyebaran Covid-19 di lembaga pemasyarakatan. Sebab, jika sanksi pidana diberikan konsekuensinya ada orang yang masuk lapas.

"Ini yang memang harus dipikirkan, kalau dari kami, diskusi kami di dalam. Jangan sampai upaya-upaya penegakan hukum bisa kontraproduktif dengan upaya kita mengurangi tekanan di penjara malah kita kita menjaring banyak orang (masuk penjara)," kata dia, dalam diskusi virtual bertema 'PSBB, Jurus Tanggung Istana Hadapi Corona?' Minggu (12/4).

"Di sisi lain, kita bebaskan banyak orang untuk bagaimana risiko penyebaran Covid-19 di penjara-penjara yang sudah kelebihan kapasitas itu, kita dengan PSBB ini malah menambahkan," ujar dia.

Dia menambahkan, bahwa tujuan utama dari PSBB yakni membatasi penyebaran Covid-19. Bukan memenjarakan orang.

"Ini kan perlu pemikiran mendalam terkait dengan itu supaya benar efektif. Karena kan niat kita itu bukan penjarakan orang atau menegakkan hukum tapi memang lagi-lagi bagaimana pembatasan sosial berskala besar itu yang tujuan kita menahan gerak laju penyebaran (Covid-19) itu bisa tercapai," ungkapnya.

Abetnego menjelaskan, bahwa aturan terkait sanksi pidana hingga denda memang terdapat dalam Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan. Namun, perlu banyak pertimbangan dalam pelaksanaannya. Karena itu pengaturan secara lebih detail dalam aturan turunan perlu dibuat.

"Iya, Mulai dari UU-nya, terus ke PP, terus ke Permenkes, memang aturan soal pemidanaan itu kan di Undang-Undang ya. Jadi melihatnya itu ke Undang-Undang. Ini memang nanti yang lagi-lagi menjadi perhatian perlu diatur lebih detail itu supaya pertama tidak berlebihan atau interpretasi oleh aparat," jelasnya.(red/mdk)


JAKARTA,(BPN) – Indonesia Corruption Watch (ICW) mendesak pemerintah dan DPR menghentikan pembahasan Rancangan Undang-undang Pemasyarakatan. 

Selain situasi yang tidak pas karena Indonesia masih menghadapi pandemi COVID-19, secara substansi RUU Pas pun menimbulkan berbagai persoalan serius, utamanya mengenai  upaya pemberantasan korupsi.

Bahkan, disebutkan sejumlah pihak terdapat beberapa pasal dalam RUU tersebut yang justru membahagiakan koruptor. 

Padahal, kejahatan korupsi diakui secara internasional sebagai extraordinary crime, white collar crime, dan transnational crime yang berimplikasi mewajibkan setiap negara menerapkan aturan yang khusus bagi pelaku kejahatan finansial ini, mulai dari hukum acara, materiil, bahkan sampai perlakuan terhadap terpidana korupsi di Lapas.

"Melihat ketentuan yang tertuang dalam RUU-Pas ini rasanya kejahatan korupsi hanya dipandang sebagai tindak kriminal biasa saja oleh DPR dan juga pemerintah," kata Peneliti ICW, Kurnia Ramadhana kepada awak media, Senin 18 Mei 2020.

Kurnia membeberkan sejumlah poin dalam RUU-Pas yang perlu dikritisi. 

Menurut dia, RUU-Pas tidak secara jelas memaknai konsep pemberian hak kegiatan rekreasional pada tahanan maupun narapidana yang tercantum dalam Pasal 7 huruf c dan Pasal 9 huruf c.

Menukil pernyataan Muslim Ayub, anggota Komisi III dari PAN, pengertian hak kegiatan rekreasional itu nantinya para tahanan atau pun narapidana berhak berplesiran ke pusat perbelanjaan.

Kurnia menegaskan, alur logika demikian tidak dapat dibenarkan karena bagaimana mungkin seseorang yang sedang berada dalam tahanan ataupun pelaku kejahatan yang sudah terbukti bersalah dibenarkan melakukan kunjungan ke tempat-tempat hiburan.

Data yang dihimpun ICW setidaknya mencatat tujuh terpidana yang diduga melakukan plesiran saat menjalani masa hukuman di Lapas, seperti Eks Presiden PKS Luthfi Hasan Ishaq; Anggoro Widjojo; mantan Wali Kota Palembang Romi Herton dan istrinya Masyito, mantan Wali Kota Bogor, Rachmat Yasin; mantan Bendum Partai Demokrat Nazaruddin; hingga mantan Ketua DPR Setya Novanto.

"Penting untuk dicatat, data-data dugaan plesiran ini untuk membantah logika frasa 'hak kegiatan rekreasional' sebagaimana dicantumkan dalam RUU-Pas. 

Sederhananya, dengan RUU-Pas diprediksi akan semakin marak narapidana-narapidana yang akan melakukan plesiran disaat menjalani masa hukuman," kata Kurnia.

Selain itu, ICW juga mengkritisi tak adanya syarat khusus bagi napi korupsi mendapat remisi, cuti menjelang bebas maupun pembebasan bersyarat. Merujuk Pasal 10 ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) praktis persyaratan narapidana kasus korupsi untuk kemudian mendapatkan remisi atau pembebasan bersyarat hanya berkelakuan baik, aktif mengikuti program pembinaan, telah menunjukkan penurunan tingkat risiko, dan untuk bagian cuti menjelang bebas dan pembebasan bersyarat mencantumkan ketentuan kewajiban telah menjalani dua per tiga dari masa pidana.

"Ini menandakan pola pikir pembentuk UU ingin menyamaratakan perlakuan narapidana korupsi dengan narapidana tindak pidana umum lainnya," ujarnya.

Apalagi, RUU-Pas menghapus ketentuan PP 99 tahun 2012 yang memperketat syarat remisi bagi koruptor dan narapidana kejahatan luar biasa lainnya.

Kurnia menyatakan dengan dihapusnya ketentuan PP 99 dan mengembalikan PP Nomor 32 Tahun 1999 menunjukkan kemunduran pola pikir dari pembentuk UU. Hal ini lantaran PP 99 merupakan regulasi yang progresif untuk menggambarkan konteks kejahatan korupsi sebagai extraordinary crime.

"Sebab, dalam PP 99/2012 terdapat beberapa syarat khusus bagi narapidana korupsi untuk bisa mendapatkan remisi, asimiliasi maupun pembebasan bersyarat. Mulai dari harus menjadi justice collaborator dan membayar lunas denda dan uang pengganti untuk mendapatkan remisi dan mewajibkan Direktur Jenderal Pemasyarakatan meminta rekomendasi dari penegak hukum sebelum memberikan asimilasi atau pembebasan bersyarat. Pengetatan model seperti ini tidak terakomodir dalam PP/32/1999," terangnya.

Selain substansi, ICW meminta pembahasan RUU-Pas dihentikan karena saat ini DPR dan pemerintah seharusnya fokus menanggulangi wabah virus corona. 

Salah satunya dengan mengeluarkan paket kebijakan atau pun regulasi-regulasi yang mendukung hal tersebut.

"Namun yang dilakukan justru sebaliknya, DPR dan Pemerintah justru ingin mempercepat produk legislasi bermasalah seperti Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana, RUU Cipta Kerja, RUU Mahkamah Konstitusi, dan RUU PAS," kata Kurnia.

Kurnia menambahkan, dengan dilanjutkannya pembahasan RUU-Pas bertentangan dengan suara masyarakat. Hal ini lantaran RUU-Pas merupakan salah satu RUU yang ditolak berbagai elemen masyarakat  dengan menggelar aksi #ReformasiDikorupsi pada September 2019 lalu.

RUU-Pas ini juga menjauhkan efek jera kepada koruptor. Padahal, Lapas seharusnya menjadi ujung proses penanganan sebuah perkara.

Lebih tegas, Kurnia menyatakan, RUU-Pas menegasikan Kesepakatan United Nation Convention Against Corruption (UNCAC), terutama Pasal 30 ayat (5) yang secara tegas menyatakan negara peserta diwajibkan memperhitungkan ringan/beratnya kejahatan pelaku ketika mempertimbangkan kemungkinan pembebasan yang dipercepat atau pembebasan bersyarat bagi terpidana korupsi.

Sementara, Indonesia adalah salah satu negara yang telah meratifikasi UNCAC dengan UU Nomor 7 Tahun 2006 yang berkewajiban mengikuti setiap rekomendasi kesepakatan internasional ini.

RUU-Pas juga mengabaikan putusan Mahkamah Agung dan Mahkamah Konstitusi yang telah menegaskan PP 99/2012 menjadi cermin keadilan karena menunjukkan pembedaan antara kejahatan biasa dengan kejahatan yang menelan biaya tinggi secara sosial, ekonomi, dan politik serta tidak bertentangan dengan konstitusi serta tidak juga melanggar HAM.

"Sebab, remisi merupakan hak hukum bagi seorang narapidana korupsi dan jika ingin mendapatkannya wajib memenuhi persyaratan sebagaimana yang tetuang dalam PP 99/2012," kata dia.(Red/viva)

Oknum sipir lapas petobo
PALU,(BPN) – Seorang oknum pegawai Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Petobo Kota Palu, Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng) berinisial S, terungkap menjalankan bisnis narkoba jenis sabu, di tengah masa Pandemi Covid-19.

Hal itu terungkap setelah tim dari Direktorat Reserse narkoba Polda Sulteng melakukan penyamaran sebagai pembeli narkoba pada Kamis (23/4/2020) sekira Pukul 17:30 Wita, di Jalan Dewi Sartika Palu.

“Pada Kamis (23/4/2020), Tim Ditresnarkoba Polda Sulteng mengamankan lima orang yang diduga pelaku penyalahguna narkoba jenis sabu, masing-masing berinisial A, H, M, S dan AW. Dari hasil gelar perkara AW tidak cukup bukti, sehingga hanya berstatus sebagai saksi,” jelas Kabidhumas Polda Sulteng Kombes Polisi Didik Supranoto, SIK dalam keterangannya, yang dilansir dari JurnalNews, Kamis (30/4/2020).

Kabidhumas menuturkan, penangkapan terhadap oknum pegawai Lapas yang berinisial S tersebut merupakan pengembangan adanya napi Lapas Petobo berinisial A, yang telah menjadi Target Operasi (TO).

“Tim Ditresnarkoba Polda Sulteng melakukan pengembangan dan berhasil menangkap pelaku lain dengan inisial H dan M (teman A) yang juga berstatus napi, serta inisial S yang merupakan oknum pegawai Lapas Petobo,” jelas Kabidhumas.

“Dari tangan pelaku diamankan barang bukti berupa 2 bungkus bening berisi serbuk putih yang diduga Narkotika jenis sabu yang disimpan oleh tersangka A di dalam jok motor dengan berat 53,3 gram yang merupakan milik S,” tambah Didik.

Saat ini penyidik telah menahan tersangka S di Rutan Polda Sulteng bersama tersangka A, H dan M, yang ketiganya masih berstatus napi. Untuk mempermudah penyidikan, saat ini ketiga napi tersebut dipindahkan untuk sementara penahanannya dipindahkan ke Polda Sulteng.

“Keempat tersangka akan dijerat dengan pasal 114 (2) , pasal 112 (2) jo pasal 132 (1) UU no. 35 thn 2009 tentang narkotika dengan ancaman hukuman penjara minimal 5 Tahun maksimal 20 tahun dan pidana denda minimal Rp1 miliar dan maksimal Rp10 miliar,” tutup Didik. (Red/infopena)


BAPANAS- Salahsatu perwira tinggi Polri yang menduduki jabatan penting di jajaran kemenkumham yakni Irjen. Pol. Drs. Reynhard Saut Poltak Silitonga, S.H., M.Si secara resmi dilantik oleh Menteri Hukum dan HAM Yasonna H Laoly pada Senin 4 mei 2020 lalu sebagai direktur Jenderal Pemasyarakatan (Dirjenpas) menggantikan Plt. Dirjenpas Nugroho.


Berikut redaksi paparkan rekam jejak dan karier orang nomor satu dan pimpinan baru di lingkungan pemasyarakatan indonesia dari berbagai sumber.


Irjen. Pol. Drs. Reynhard Saut Poltak Silitonga, S.H., M.Si. (lahir di Medan, Sumatra Utara, 8 September 1967; umur 52 tahun) adalah seorang perwira tinggi Polri yang sejak 3 Maret 2019 mengemban amanat sebagai Widyaiswara Utama Sespim Lemdiklat Polri.


Reynhard, lulusan Akpol 1989 ini berpengalaman dalam bidang reserse. Jabatan terakhir jenderal bintang dua, suami dari Anna br Siahaan ini adalah Direktur Penyidikan dan Penyelesaian Sengketa Kemenkumham.

*Riwayat Jabatan :*
● Kasat Serse Polres Cianjur
● Kasat Serse Polres Bogor
● Kapolsek Metro Cilandak
● Kapolsek Metro Gambir
● Kapolsek Metro Taman Sari
● Kasubbag Jarlat
● Kapolres Tapanuli Tengah
● Kapolres Hulu Sungai Utara (2009)
● Wadir Reskrimsus Polda Metro Jaya (2010)
● Kapolres Metro Bandara Soekarno Hatta[1] (2011)
● Dirreskrimum Polda NTB (2012)
● Dirrekrimsus Polda Lampung (2013)
● Analis Kebijakan Madya Bidang Pideksus Bareskrim Polri (2014)
● Dirresnarkoba Polda Sumut[2] (2015)
● Dirresnarkoba Polda Jateng[3] (2016)
● Kabagbanhatkum Divkum Polri (2016)
● Irbidjemen SDM II Itwil V Itwasum Polri (2018)
● Direktur Penyidikan dan Penyelesaian Sengketa Kemenkumham (2019)
● Widyaiswara Utama Sespim Lemdiklat Polri (2020) (Red)


BAPANAS- Kasus kekerasan terhadap petugas Rumah Tahanan Negara (Rutan) Sialang Bungkuk yang terjadi pada tahun lalu dengan pelaku tiada lain adalah Oknum mantan Karutan RS.

Baca: Kemenkumham Periksa Sipir Korban Kekerasan Oknum Karutan RS, Ini Penjelasan Kakanwil Riau

Kernenterian Hukum dan HAM terus melakukan serangkaian pemeriksaan beberapa waktu lalu terhadap sejumlah petugas rutan sialang bungkuk yang menjadi korban kekerasan oknum mantan karutan pada tahun lalu.

Baca juga: Viral Video Kekerasan Oknum Karutan Aniaya Sipir Rutan Sialang Bungkuk

Keseriusan ini terlihat dengan pemeriksaan yang dilakukan oleh Divisi Pas Kantor Wilayah Hukum dan HAM Riau terhadap para petugas-petugas korban kekerasan dan mengirimkan berita acara pemeriksaan ke Ditjenpas serta Inspektorat Jenderal di Jakarta.

Inspektorat Jenderal Kemenkumham Irjen Pol Andap Budhi Revianto SIK. MH melalui Inspektorat Wilayah II Icon Siregar yang dihubungi redaksi mengatakan jika pihaknya akan segera melakukan pemeriksaan terhadap oknum mantan karutan sialang bungkuk untuk dapat dijadikan bahan dalam mengambil langkah lanjutan maupun  sanksi.

Menurut icon pihaknya sangat serius dan tidak neko-neko dalam menindaklanjuti setiap pelanggaran yang dilakukan oleh para petugas maupun pejabat di lingkungan kemenkumham ini dibuktikannya dengan dibentuknya tim gabungan untuk pemeriksaan terhadap oknum mantan karutan tersebut.

" Tim kita besok turun ke bandung bersama tim kanwil bandung untuk memeriksa saudara riko ",ujar icon kepada redaksi,Rabu (13/5/2020) yang sempat tidak menjawab beberapa konfirmasi redaksi bebebrapa waktu lalu.(Red)


SURABAYA,(BPN) -- Seorang narapidana di Lapas Bojonegoro, Jawa Timur, dikabarkan terkonfirmasi positif virus corona (Covid-19). Akibatnya ratusan narapidana lainnya harus menjalani rapid test.

Hal ini bermula saat narapidana tersebut mengeluh sakit pada 5 April lalu. Kemudian yang bersangkutan dibawa ke RSUD Dr. R Sosodoro Djatikoesoemo, Bojonegoro untuk menjalani perawatan.

"Awalnya napi mengeluh sakit. Dia itu mengalami komplikasi sakit jantung, diabetes dan hipertensi," ujar Kepala Divisi Pemasyarakatan Kanwil Kemenkumham Jatim, Pargiyono, Senin (11/5).

Setelah dirawat di RSUD Bojonegoro selama sepekan, ternyata kondisi napi tersebut makin memburuk. Ia pun dirujuk ke Rumah Sakit Darmo untuk perawatan lebih intensif.

"Pada tanggal 15 April 2020 yang bersangkutan dirujuk ke Rumah Sakit Darmo guna menjalani perawatan lebih intensif," katanya.

Pihak Rumah Sakit Darmo yang menanganinya mewajibkan napi tersebut menjalani serangkain tes Covid-19. Hasilnya ia dinyatakan positif.

"Lalu pada tanggal 3 Mei ketika dilakukan test katanya yang bersangkutan positif Covid-19," kata Pargiyono.

Pargiyono menduga napi tersebut tak tertular Covid-19 dari dalam lapas, jika melihat runtutan waktunya. Sebab dari waktu ia dirujuk ke Rumah Sakit Darmo hal itu sidah lebih dari masa inkubasi atau 14 hari.

"Melihat rentang waktunya yang melebihi masa inkubasi selama 14, maka ia tidak tertular dari dalam [lapas]," ujarnya.

Meski demikian, kini, kata Pargiyono, pihak Lapas Bojonegoro pun telah melakukan karantina sejumlah narapidana yang pernah satu kamar dengan napi positif Covid-19 tersebut. Selain itu pihaknya juga melakukan rapid test terhadap 194 orang napi lainnya.

"Sudah dilakukan sterilisasi terhadap kamar yang bersangkutan dan melakukan rapid test terhadap 194 orang yang pernah dekat dengan yang bersangkutan. Enam orang yang satu kamar dengannya, juga sudah kita karantina," katanya.(Red/CNNI)


PADANG,(BPN) --Aparat Kepolisian Resort Kota  (Polresta) Padang, Sumatra barat, meringkus enam narapidana (napi) program asimilasi yang melakukan berbagai tindak pidana sejak bulan April hingga Mei 2020.

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polresta Padang Kompol Rico Fernanda, kepada CNNIndonesia.com, Sabtu (9/5), mengatakan keenam napi asimilasi dari Lapas Kelas II A Padang dan Lapas Kelas II B Pasaman Barat itu kebanyakan melakukan tindak pidana pencurian.

Pertama, YA (22). Ia ditangkap pada 7 Mei di Depan SPBU Sawahan, Kecamatan Padang Timur, Padang, karena diduga menjadi dalang sindikat pencurian kendaraan bermotor dan serangkaian aksi pembegalan di Padang.

Ia, yang dilepas dari Lapas pada 2 April setelah menjalani hukuman dalam kasus pencurian, kemudian ditembak polisi pada bagian kaki karena berupaya melarikan diri sewaktu hendak ditangkap.

Kedua, Firdaus (26). Ia diringkus sebab diduga mencuri gawai milik tetangganya di Air Tawar Barat, Kecamatan Padang Utara, Padang, 14 April.

Ketiga, Mardinata (26). Ia diciduk pada 20 April lantaran diduga mencuri gawai di Plaza Andalas Padang. Ia ditembak polisi karena berupaya melawan dan melarikan diri. beberapa waktu yang lalu.

Keempat, PD (33). Ia dibekuk pada 24 April karena diduga menusuk seorang pemuda di bekas bangunan Matahari lama, Padang, 23 April. Sebelumnya, dia menjalani hukuman dalam kasus pencurian laptop.

Kelima, NA (30). Ia ditangkap pada 30 April lantaran diduga membakar rumah keluarga istrinya di Batipuh Panjang, Kecamatan Koto Tangah, Padang. Ia bebas dari Lapas Kelas II B Pasaman Barat. Ia merupakan residivis kasus narkoba dan pencurian sejak 2013. Dalam rentang 2015 hingga 2019 ia terlibat dalam berbagai aksi pencurian.

"Keenam, seorang napi yang bebas dari Lapas Pekanbaru beberapa waktu yang lalu. Ia ditangkap dan ditembak di Sijunjung. Karena ia melakukan aksi kejahatan di Pekanbaru, Riau, kami serahkah ia ke Polresta Pekanbaru. Sementara itu, lima napi asimilasi yang telah kami tangkap kini ditahan di Mapolresta Padang," tuturnya.

Terpisah, Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Sumatera Barat (Sumbar) akan menambah syarat penerima program asimilasi karena banyak narapidana yang berulah.

"Untuk ke depannya narapidana yang memenuhi syarat sebagai penerima asimilasi, keluarganya akan didatangkan langsung untuk membuat surat pernyataan," kata Kepala Divisi Pemasyarakatan Kemenkumham Sumbar Budi Situngkir, dikutip dari Antara.

Menurutnya hal tersebut perlu dilakukan sebagai bentuk komitmen keluarga dalam mengawasi narapidana bersangkutan usai keluar penjara.

Pada pemberian asimilasi sebelumnya, sebagian keluarga hanya memberikan pernyataan secara tertulis tanpa datang langsung ke Lapas atau Rutan.

Selain itu, pihaknya juga akan memperketat pengawasan bagi narapidana yang telah keluar penjara melalui peran Balai Pemasyarakatan (Bapas).

"Pengawasan akan diperketat, keluarga serta lingkungannya pun akan dipantau secara intens," ucapnya menegaskan.

Hingga saat ini, kata dia, 1.046 narapidana yang menerima asimilasi sejak pertama kali diberikan pada awal April 2020. Jumlah tersebut tersebut di 23 Unit Pelaksana Teknis Pemasyarakatan (UPT) Lapas atau Rutan yang ada di daerah setempat.

Selain itu, pihaknya juga terus berkoordinasi dengan pihak kepolisian dalam pengawasan para narapidana tersebut.

"Identitas serta alamat para penerima asimilasi juga telah kami serahkan pada pihak kepolisian," tuturnya.(Red/Cnni)


JAKARTA,(BPN)- Direktorat Jenderal Permasyarakatan (Ditjenpas) mencatat warga binaan yang menjalani program asimilasi serta integrasi narapidana di tengah pandemi virus korona (covid-19) berulah di 20 provinsi. Data ini berdasarkan rekapitulasi pelanggaran asimilasi yang dihimpun melalui kantor wilayah (kanwil) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham).

"Saya katakan hanya bukan anggap enteng masalah itu, tapi hanya 50 orang yang lakukan perbuatan pengulangan (pelanggaran)," ujar Direktur Pembinaan Narapidana dan Latihan Kerja Produksi Ditjenpas, Yunaedi, dalam diskusi virtual bertajuk 'Pandemi Covid-19 dan Asimilasi Narapidana', Rabu, 6 Mei 2020.

Sumatra Utara tercatat paling banyak dengan 9 pelanggaran warga binaan. Menyusul Jawa Tengah dengan 8 pelanggaran dan Jawa Timur 4 pelanggaran.

Sumatra Selatan, Jawa Barat, Kalimantan Timur, dan Sulawesi Utara sebanyak 3 pelanggar. Sumatra Barat, Lampung, Kalimantan Barat dan Kalimantan Timur sejumlah 2 orang.

Sedangkan 1 pelanggaran terjadi di Aceh, Kepulauan Riau, Kepulauan Bangka Belitung, Banten, Bali, Kalimantan Tengah, Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan dan Maluku Utara.

Sekitar 70 narapidana melakukan pelanggaran per hari ini. Namun, data tersebut belum dibeberkan.

"Di mana pelanggaran khusus atau umum yang dilakukan sebagai syarat asimilasi dan integrasi dilanggar oleh warga binaan," ujar Yunaedi.

Program pembebasan napi diatur dalam Peraturan Menteri Hukum dan HAM RI Nomor 10 Tahun 2020 tentang Syarat Pemberian Asimilasi dan Hak Integrasi bagi Narapidana dan Anak dalam rangka Pencegahan dan Penanggulangan Penyebaran Covid-19. Asimilasi dan integrasi pada warga binaan tertentu bertujuan menyelamatkan mereka dari ancaman menyebarnya covid-19.

Sebanyak 39 ribu warga binaan telah dikeluarkan dari rumah tahanan (rutan) dan lembaga permasyarakatan (lapas). Namun di sejumlah daerah, warga binaan membuat resah masyarakat dengan mengulangi aksi kejahatannya.(Red/medcom)


MEDAN,(BPN) - Kasus pembunuhan sadis terjadi di Jalan Duku, Komplek Cemara Asri, Percut Sei Tuan, Deli Serdang, Sumatera Utara (Sumut). Seorang perempuan berinisial E (21) ditemukan tewas dalam kondisi mengenaskan.

Saat ditemukan, terdapat seorang pria yang juga sedang meregang nyawa di samping jasad korban. Pria itu adalah kekasih korban yang berinisial Michael (22). Dia diduga meminum sejenis obat nyamuk.

"Awalnya petugas menemukan mayat perempuan berinisial E (21) bersama seorang lelaki berinisial M (22) yang masih hidup. Pacaran (mereka). Si laki-laki saat ditemukan, dia ada upaya minum racun seperti obat antinyamuk," kata Kasat Reskrim Polrestabes Medan AKBP Ronny Nicolas Sidabutar saat dimintai konfirmasi detikcom, Kamis (7/5/2020).

Polisi langsung menduga Michael adalah pelaku pembunuhan sadis tersebut. Pemuda itu kemudian dibawa ke Polsek Percut Sei Tuan untuk diperiksa.

Keesokan harinya, Jumat (8/5), polisi mengumumkan pihaknya menduga tak hanya Michael yang bertanggungjawab atas hilangnya nyawa E. Teman Michael, bernama Jeffry diduga kuat terlibat dalam aksi keji tersebut.

Untuk diketahui, tempat kejadian perkara (TKP) adalah di rumah Jeffry. Korban E dan Michael yang merupakan sepasang kekasih saat itu sedang mengunjungi rumah Jeffry.

Michael dan Jeffry merupakan narapidana yang baru bebas berkat program asimilasi rumah yang diinisiasi Kementerian Hukum dan HAM untuk mencegah penularan virus Corona di lembaga permasyarakatan (lapas). Mereka berteman sejak sama-sama menghuni lapas.

"Mereka teman sama-sama di sel," ucap Ronny.

Polisi sendiri telah melakukan prarekonstruksi untuk membuat terang peristiwa pembunuhan yang disertai percobaan mutilasi tersebut, setelah meyakini Michael dan Jeffry sebagai pelakunya. 

Prarekonstruksi berlangsung dengan ibunda dari masing-masing pelaku dan paman dari Michael.

Polisi juga menyatakan hasil autopsi menunjukan adanya luka bakar pada tubuh korban dan luka bekas sayatan senjata tajam yang diduga jejak percobaan mutilasi. Selanjutnya terungkap fakta, korban sempat mengalami kekerasan seksual.

Setelah memeriksa Michael dan Jeffry secara mendalam dan intensif, polisi pun mendapati kronologi peristiwa pembunuhan ini. Saat korban E bersama Michael datang ke rumah Jeffry, korban dipaksa melayani nafsu bejat Jeffry namun korban menolak.

Jeffry kemudian gelap mata dan membenturkan kepala E hingga pingsan. Setelah itu Jeffry memerkosa korban.

"Sampai di rumah J. J yang mengajak korban bersetubuh. Diajak ke kamar mandi, terus kan dia menolak. Karena menolak itu, akhirnya didorong, kemudian dibenturkan kepalanya juga memang sengaja. Terus pingsan, terus disetubuhi," ujar Ron

Usai melakukan aksi bejatnya, Jeffry menusuk korban dengan pisau. Polisi menyebut Jeffry pelaku utama dalam tindak kejahatan ini.

"Setelah itu diambil pisau ditusuk sama si J. Jadi, pelaku utamanya ini sebenarnya si J. Tadi malam kan kita duga M, karena ada surat segala macam kan. Si J kita periksa, pas kita dalami nggak tahunya si J pelaku utamanya, dibantu sama si M ternyata," ucap Ronny.

Setelah E tewas, Jeffry meminta Mochael membeli bensin dan membakar korban. Jeffry juga diduga memutilasi korban namun tak berhasil.

"Kemudian dibakar tapi nggak habis, kemudian si J ini berusaha mutilasi tapi keras nggak jadi," ucapnya.

Penyidikan berkembang hingga polisi menetapkan lagi seorang tersangka yakni ibunda Jeffry, yang berinsial TS. Polisi menuturkan usai pembunuhan, pelaku Michael menghubungi TS.

Setibanya di lokasi, TS membantu anaknya mengangkat jasad E dari kamar mandi. TS membantu Jeffry menghilangkan jejak kejahatan sang anak.

"Tersangka J kemudian mengambil sebuah parang dari dapur lalu membelah perut korban dan memotong lengan korban sebelah kanan," terang Kapolrestabes Medan Kombes Johnny Eddizon Isir.

Isir mengatakan TS mengambil kardus dan lakban dari gudang. Jeffry kemudian memasukkan korban ke dalam kardus dibantu oleh ibunya, TS.

"Pasal yang dipersangkakan adalah pasal 340 juncto pasal 338 KUHP dengan ancaman hukuman mati atau penjara seumur hidup," tegas Isir.
Berikut kronologi pembunuhan sadis yang dimulai pada 11.50 WIB:

- Michael menjemput E untuk menuju rumah Jeffry di Jalan Duku nomor 40, Kompleks Cemara Asri, Percut Sei Tuan.

- Sesampainya di rumah, Jeffry mengajak korban ke kamar mandi untuk berhubungan badan, namun ditolak. Jeffry membenturkan kepala korban ke dinding hingga pingsan lalu memperkosanya.
- TS membawakan kardus dan lakban serta membantu Jeffry memasukkan mayat korban ke kardus.

- TS kemudian menghubungi ibu Michael untuk datang ke lokasi. Selain itu, I yang merupakan paman Michael juga datang ke TKP. Jeffry kemudian mengatakan Michael adalah pelaku pembunuhan itu.

- Jeffry sempat keluar rumah membeli lakban untuk membalut kardus berisi mayat.

- Jeffry kemudian memesan taksi online ke Lubuk Pakam untuk membuang mayat. Namun kardus sobek dan darah berceceran, sehingga rencana membuang mayat itu batal. Jeffry disebut tetap membayar taksi online yang sudah keburu tiba di rumahnya.

- TS kemudian membersihkan sisa darah di ruang tengah rumah itu.

- Michael diintimidasi oleh TS, Jeffry dan ibunya sendiri untuk mengaku kalau dirinya yang membunuh E. Michael kemudian menulis pernyataan di atas kertas dan meminum obat nyamuk agar semua pihak percaya kalau peristiwa itu dilakukannya sendiri.

Pukul 17.00 WIB

- Ibu Michael dan pamannya pergi ke rumah orang tua korban untuk memberi tahu kejadian tersebut.

Pukul 19.00 WIB

- Polisi tiba di lokasi dan mengamankan korban, barang bukti serta para pihak yang diduga terlibat.(Red/Detik)


MAKASSAR,(BPN)--- Priyadi resmi menahkodai Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Jawa Tengah melalui prosesi Serah Terima Jabatan yang digelar di aula Kantor Wilayah, Rabu (06/05).

Sebelum memegang pucuk Pimpinan tertinggi Kanwil Jawa Tengah, Priyadi sebelumnya menjabat sebagai Kakanwil Sulawesi Selatan, selama kurang lebih satu tahun memimpin Kanwil Sulsel, telah banyak prestasi yang ditorehkan.

Yang terbaru, tentunya 2 Unit Pelaksana Teknis (UPT) memperoleh penghargaan dari Menkumham, ditambah sebelumnya ada 4 (empat) UPT Lingkup Kanwil Sulsel menerima predikat Wilayah Bebas Korupsi (WBK) dari Kemenpan RB, 3 UPT menerima penghargaan pelayanan publik berbasis HAM, serta mendapatkan tanah hibah 50 Ha untuk pembangunan Lapas Terpadu dari Gubernur Sulsel, tentu hal ini merupakan prestasi yang patut mendapatkan apresiasi.

Kegiatan sertijab yang berlangsung singkat, disaksikan oleh Sekretaris Jenderal Kementerian Hukum dan HAM, Bambang Rantam Sariwanto dari Jakarta.

Dalam sambutannya, Sekjen menyampaikan agar seluruh jajaran tetap memberikan kinerja yang maksimal dan tetap memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat dimasa Pandemi Covid-19 ini. 

Termasuk tetap meneguhkan komitmen Pembangunan Zona Integritas menuju WBK/WBBM yang harus mendapatkan perhatian lebih dari semua pihak.


"Kanwil Jateng telah memberikan kontribusi yang besar terhadap Kemenkumham RI yaitu salah satunya meraih pengelolaan anggaran terbaik di Tahun 2019. Sangat diharapkan agar hal ini menjadi pondasi yang baik untuk Kanwil Kemenkumham Jawa Tengah kedepan, " ungkap Sekjen Kemenkumham.

Hal lain yang disampaikan terkait dengan Implementasi Corporate University, pelaksanaan Target Kinerja yang berdasarkan action plan, realisasi Perjanjian Kinerja, Refocusing Anggaran, Law dan Human Rights Center, dan Pelaksanaan Permenkumham Nomor 10 tahun 2020.

Ia juga menyampaikan, di tengah Pandemi Covid-19 saat ini, semua harus melakukan komunikasi dan koordinasi yang baik terutama dengan Gubernur dan Forkopimda di daerahnya masing-masing terkait dengan penanganan Covid-19.(rilis)


JAKARTA,(BPN) – Menteri Hukum dan HAM, Yasonna H. Laoly, mengingatkan seluruh jajarannya untuk meningkatkan koordinasi dengan pihak kepolisian terkait kebijakan asimilasi dan integrasi warga binaan di tengah pandemi Covid-19. 

Hal ini disampaikan oleh Yasonna saat memberikan pengarahan secara online terhadap seluruh Kepala Kantor Wilayah dan Kepala Divisi Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM, Senin (20/4/2020).

“Saya harapkan seluruh Kakanwil dan Kadivpas berkoordinasi dengan para Kapolda di seluruh daerahnya agar warga binaan pemasyarakatan yang mengulangi tindak pidana setelah mendapatkan asimilasi dan integrasi untuk segera dikembalikan ke lembaga pemasyarakatan usai menjalani BAP di kepolisian agar yang bersangkutan langsung menjalani pidananya,” kata Yasonna dalam keterangan pers kepada wartawan.

“Koordinasi juga harus dilakukan dengan forkopimda (forum komunikasi pimpinan daerah). Selain itu, lengkapi juga administrasi warga binaan yang dibebaskan dengan baik dan juga database pasca-asimilasi Covid-19 agar koordinasi bisa berjalan dengan baik,” ucapnya.

Selain koordinasi, Yasonna juga meminta jajarannya untuk melakukan evaluasi dan meningkatkan pengawasan terhadap warga binaan yang dibebaskan lewat asimilasi dan integrasi.

Menurutnya, upaya ini berperan penting dalam menekan jumlah warga binaan yang kembali melakukan tindak pidana setelah mendapatkan program asimilasi.

“Narapidana asimilasi yang melakukan pengulangan tindak pidana didominasi kasus pencurian, termasuk curanmor. Ke depan, semua warga binaan kasus pencurian yang akan mendapat program asimilasi harus dipantau lagi rekam jejaknya. Apabila ada yang tidak benar, jangan diberikan asimilasi karena dapat merusak maruah dari program ini,” ujar Laoly.

Untuk warga binaan yang sudah dibebaskan, jangan sampai ada di antara mereka yang tidak termonitor dengan baik. Cek langsung ke keluarga tempat warga binaan menjalani asimilasi. Saya minta seluruh Kakanwil memantau program ini 24 jam setiap harinya,” kata Yasonna.(rED/rLS)


FILIPINA,(BPN)- Mahkamah Agung Filipina membebaskan hampir 10.000 narapidana (napi) demi menghentikan penyebaran virus corona.

"Pengadilan sangat menyadari situasi yang pada di penjara kami," kata Hakim Agung Mario Victor Leonen dikutip AFP, Sabtu (2/5/2020).

Leonen mengatakan, 9.731 tahanan dibebaskan demi memberi ruang kosong di penjara Filipina. Para napi yang dibebaskan tengah menunggu persidangan.

Mereka ditahan karena tidak mampu membayar uang jaminan.

Jaga jarak tidak mungkin dilakukan dalam sistem penjara Filipina. Soalnya, penjara di Filipina sangat padat. Penjara untuk satu orang bisa dihuni lima tahanan. Saking padatnya, banyak napi yang tidur di lapangan basket rumah tahanan.  

Wabah Covid-19 yang disebabkan virus Sars-CoV-2 dilaporkan terjadi di beberapa penjara paling padat di Filipina. Salah satu penjara yang melaporkan, yaitu Penjara Kota Quezon di ibu kota, Manila, sebuah fasilitas yang sangat ramai sehingga para napi bergantian tidur di tangga dan lahan terbuka.

Kondisi tersebut telah menjadi masalah yang lebih besar sejak Presiden Rodrigo Duterte melakukan perang terhadap peredaran narkoba pada 2016 yang telah menyebabkan ribuan orang dikirim ke penjara.

Wabah terburuk virus corona sejauh ini terjadi di dua penjara di pulau tengah Cebu, di mana dua penjara kota telah mengumumkan 348 infeksi. Lebih dari 450 penjara di Filipina saat ini menahan sekitar 136.000 napi.

Hingga Minggu pagi, data worlometers.info mencatat Filipina memiliki 8.928 kasus virus corona, 603 kematian dan sembuh 1.124. (Red/WE)


JAKARTA,(BPN)- Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna H Laoly secara resmi melantik tiga Pimpinan Tinggi Madya dan 16 Pimpinan Tinggi Pratama hari ini, Senin (04/5/2020).

Pelantikan digelar di gedung  Graha Pengayoman, Gedung Sekretaris Jendral Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. Jl. H.R Rasuna Said Kav. 6-7, Jakarta Selatan.

Para pimpinan tinggi madya yang dilantik yakni Irjen.Pol  Andap Budhi Revianto sebagai Irjen, Irjen Pol Reynhard S.P. Silitonga sebagai Dirjen PAS, dan Joni Ginting menjabat sebagai Dirjen Imigrasi.
Dalam sambutannya Menkumham Yasonna Laoly  mengatakan mutasi dan promosi merupakan hal biasa yang bertujuan untuk menyegarkan organisasi.

Secara khusus yasonna meminta kepada ketiga pimpinan tinggim madya yang telah dilantik meminta agar segera dapat bekerja sungguh-sungguh dan menyesuiakan diri.

" Saya berharap yang dilantik hari ini segera menyesuaikan diri. Kita perlu orang yang punya kompetensi dan punya moralitas, berkomitmen menjalankan tugas-tugasnya,” ungkap yasonna diawal sambutannya.

Secara khusus, Yasonna berpesan kepada Andap Budhi selaku Irjen yang baru dilantik untuk melakukan terobosan dalam meningkatkan moralitas dan etika seluruh pegawai Kemenkumham yang jumlahnya hampir 59 ribu orang, dalam melayani publik dan administrasi.

Yasonna juga meminta Andap meningkatkan pencegahan pada pelanggaran di 860 satuan kerja di lingkungan Kemenkumham seluruh Indonesia.

“Saya tidak mau Irjen bergerak setelah ada kejadian, saya mau pencegahan,” ujar Yasonna.

Pesan Yasonna untuk Reynhard Saut Poltak Silitonga selaku Dirjen Pemasyarakatan, harus mampu berkoordinasi dengan 680 satuan kerja Pemasyarakatan, fokus pada penanganan kasus penyalahgunaan narkoba, dan mengawasi pelaksanaan Permenkumham Nomor 1/2020 tentang syarat pemberian asimilasi dan hak integrasi.

Untuk kasus penyalahgunaan narkoba, kata Yasonna, harus mendapat perhatian khusus karena menyebabkan penjara kelebihan kapasitas dan jumlahnya lebih dari 50 persen jumlah napi di dalam penjara.

“Saya percaya saudara bisa bekerja sama dengan Polri, BNN, Kejagung dan lainnya. Saya minta saudara memperhatikan serius penyalahgunaan narkoba,” ungkap Yasonna.

“Tidak ada manusia yang sempurna, kita pernah juga melakukan kesalahan. Berikan kesempatan kedua (pada napi asimilasi) untuk berubah menjadi lebih baik,” sambung Menkumham.

Kepada Johny Ginting yang dilantik menjadi Dirjen Imigrasi, Yasonna meminta Johny menjaga seluruh perbatasan sebagai pintu gerbang Indonesia dan tidak boleh dimasuki secara ilegal. Selain itu, Yasonna juga meminta Johny meningkatkan layanan keimigrasian terhadap masyarakat dan jalankan penegakan hukum keimigrasian dengan baik.

“Perbaiki sistem keimigrasian secara terstruktur, jangan kebobolan, saya tidak akan menolerir siapapun yang menyalahgunakan kewenangan,” ucap Yasonna.

Selain melantik Irjen dan dua Dirjen, Menkumham juga melantik 16 Pimpinan Tinggi Pratama di Kementerian Hukum dan HAM. Semuanya segera diminta berkoordinasi dengan pimpinan di daerahnya masing-masing untuk memaksimalkan pencapaian target kinerja.

“Saudara-saudara abdi negara, di manapun kita ditempatkan, kita akan mampu menyesuaikan diri, bersinergi, profesional mengemban tanggung jawab,” ungkapnya.

“Jadilah seorang pemimpin, bukan seorang bos. Seorang bos mencari siapa yang salah, seorang pemimpin mengatakan apa yang salah mari kita perbaiki,” sambung Yasonna.

Acara pelantikan juga dilakukan secara virtual di kantor wilayah di daerah, di antaranya di Jawa Timur, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Gorontalo, Bengkulu, Jawa Barat, Aceh, Nusa Tenggara Barat, Sumatera Utara, dan Jatim LP1 Madiun.(Red/Rilis)

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.