2020

à Aceh Agama Asean Games Asimilasi Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga Corona CPNS Crass Program Daer Daerah Dindin sudirman Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irwil Itjenpas Jaksa JARI John Kei Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kementerian PUPR Kesehatan Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bireuen Lapas Bitung Lapas Blangkejeren Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Calang Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Doyo Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gowa Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Idi Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kayuagung Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kotabakti Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Lahat Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lhoksukon Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Magetan Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto lapas Muara Bulian Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Nunukan Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Petobo Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Sintang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Tabanan Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Terbuka Lombok Lapas Terbuka Pasaman Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Tobelo Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Tuminting Lapas Wahai Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandung Lapastik Bayur Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Langsa Lapastik Nusakambangan Lapastik Pematang Raya Lapastik Sungguminasa Lapastik Tanjungpinang Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Bandung LPP Bolangi LPP Denpasar LPP Kendari LPP Malang LPP Martapura LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Sigi LPP Sukamiskin LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mahkamah Agung Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Napol Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pelantikan Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres PNBP Polri Poltekip Presiden Produk Karya PSSB PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandung Rutan Bangil Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Boyolali Rutan Bulukumba Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kabanjahe Rutan Kajhu Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Palu Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Praya Rutan Purwodadi Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonogiri Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sertijab Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Staf Presiden Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Tapanuli Teknologi Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Waisak Wapres WBK/WBBM WNA


BANDA ACEH,(BPN)- Tiga Narapidana narkotika hukuman tinggi yang menghuni sel karantina berhasil kabur dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas IIA Banda Aceh, Selasa (4/8/2020).

Anehnya sebelum kabur ketiga napi ini terlebih dahulu berhasil merusak pintu besi sel karantina.

Ketiganya yakni terpidana penyalahgunaan narkotika dengan hukuman tinggi yakni, SA hukuman 18 tahun,K hukuman 18 tahun dan HF hukuman 6 tahun 6 bulan.

Kepala Kantor Wiayah Hukum dan HAM Aceh Drs Zulkifli melalui Kepala Divisi Pemasyarakatan Nirhono Jatmokoadi melalui sambungan telepon seluler menjelaskan ketiga napi tersebut diperkirakan kabur  sekitar pukul 04:30 WIB.

" Benar telah terjadi pelarian 3 napi lapas banda aceh yang melarikan diri dengan cara merusak pintu besi karantinadepan Poliklinik  sekitar pukul 04:30 WIB ",tulis Nirhono dalam pesan singkat WhatApsnya kepada redaksi seperti yang dilaporkan kalapas banda aceh kepadanya..

Lanjutnya, berhasil merusak pintu besi sel karantina ketiga napi tersebut menuju dapur Lapas dan setelah itu menaiki pagar utama sisi kiri bangunan Lapas dengan menggunakan kain yang di sambung terus melarikan diri keluar lapas kelas IIA Banda Aceh.(Red)


JAMBI,(BPN)Akhirnya majelis hakim Pengadilan Negeri Jambi membacakan vonis hukuman kepada Ratiman MS oknum sipir Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas II B Kualatungkal.

Dalam sidang putusan yang digelar pada Selasa (28/7/2020) majelis menjatuhkan vonis 5 tahun penjara kepada Ratiman.


Disamping itu ratiman juga ditambah denda 1 Milyar atau subsider 1 bulan.

“Perbuatan terdakwa Ratiman MS, terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah. Menjatuhkan pidana penjara selama 5 tahun, denda sebesar Rp 1 miliar. Apabila denda tidak dibayar, maka akan digantikan penjara selama 1 bulan," ujar hakim Arfan Yani membacakan vonis hukuman.

Hakim mengatakan ratiman secara sengaja dan terbukti secara sah bersalah melakukan tindakan yang melanggar hukum dan dikenakan pasal 112 ayat 2 Jo pasal 123 ayat 1 UU No 35 tahun 2009 tentang Narkotika.


Putusan majelis hakim tersebut lebih ringan dari tuntutan jaksa penuntut umum 7 tahun penjara.

Hal yang meringankan terdakwa selama menjalani persidangan mengakui kesalahan,berjanji tidakkan mengulangi perbuatannya kembali serta sopan.

Sedangkan yang memberatkan terdakwa selaku PNS aktif tidak mendukung program pemerintah dalam upaya pemberantasan narkoba.

Seperti diketahui oknum sipir ratiman diringkus tim Direktorat Narkoba Polda Jambi saat hendak mengantarkan sabu dan ekstasi ke dalam lapas kuala tungkal pada Febuari 2020.


Darinya diamankan sejumlah barang bukti yakni satu bungkus plastik bening berisi sabu,satu buah botol berisi 100 butir pil berlogo kodok warna pink dan 20 butir pil berlogo minion warna ungu,stu unit motor dan uang sebanyak 1,9 juta.

"Ini merupakan jaringan international. Sabu dan ekstasi itu dikirim dari jalur laut melalui pelabuhan tikus di Kuala Tungkal, Jambi. Tersangka ini menunggu di sana dan kemudian berperan mengantarnya ke lapas. Dari pengakuan tersangka, ia sudah tiga kali mengantarkan sabu ke dalam Lapas Kuala Tungkal dengan upah sekali antar Rp 2,5 juta" papar Direktur Reserse Narkoba Polda Jambi Kombes Eka Wahyudianta, Rabu (19/2/2020).


SIGLI,(BPN)- Dikabarkan saorang narapidana (napi) Lapas Kotabakti Kabupaten Sigli kabur.

Informasi yang diterima redaksi narapidana tersebut kabur yang diduga dikeluarkan secara ilegal oleh dua oknum sipir lapas tersebut pada Minggu 25 Juli 2020.

“ Napi tersebut sudah 3 hari kabur dibantu oleh dua petugas,dikeluarkan tanpa izin kalapas “,ungkap sumber yang tidak mau namanya disebut disini.

Napi yang kabur tersebut tidak lain adalah Muhammad bin Usman Ali terpidana 1 Kg sabu dengan vonis hukuman 10 tahun penjara.

Napi muhammad ini baru menjalani hukuman 1 tahun 1 bulan dengan subsider 3 bulan atau denda 1 milyar.

Sedangkan petugas yang diduga melakukan pengeluaran ilegal tanpa seizin kalapas yakni Hen kasubsi Keamanan dan Mukh petugas P2U.

Kalapas Kotabakti Triwibowo yang dikonfirmasi,Rabu (29/7/2020) melalui sambungan telepon selulernya membenarkan hal tersebut.

Namun dirinya mengaku saat kejadian hingga kini tidak berada ditempat dan terkait kaburnya napi tersebut sedang dilakukan pemeriksaan oleh kantor wilayah hukum dan HAM Aceh.

“ Saya kebetulan lagi kegiatan pelatihan kepemimpinan , info dari PLh Kalapas, ada WBP yang kabur namun masih dalam pendalaman dan pemeriksaan kantor wilayah “,ungkap triwibowo singkat.

Seperti diketahui Muhammad diringkus oleh tim subdit II Ditres Narkoba Polda Aceh pada 31 Januari 2019 pukul 15:30 WIB silam bersama lima tersangka lainnya yang salahsatunya adalah oknum sipir lapas lhokseumawe dengan barang bukti 1kg sabu.

Baca: Terlibat Dalam Jaringan Narkoba, Polda Aceh Ringkus Oknum Sipir dan Napi Lapas Lhokseumawe.(Red)


PARIAMAN,(BPN)- Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Pariaman, Sumatera Barat menggagalkan penyelundupan sabu-sabu dengan modus penitipan makanan ringan pada Jumat (24/7) sekitar pukul 16.30 WIB dari warga Kecamatan Lubuk Alung, Kabupaten Padang Pariaman T (26) untuk warga binaan di lembaga tersebut.

"Upaya penyelundupan diketahui ketika petugas memeriksa bungkus paket yang dititipkan dan salah satunya merupakan bungkus makanan ringan namun bungkus itu telah dibungkus ulang sehingga petugas curiga," kata Kalapas Kelas IIB Pariaman Eddy Junaedi di Pariaman, Sabtu.

Karena curiga, petugas lapas kemudian membongkar paket itu dan ditemukan tiga paket sabu di dalam bungkus makanan ringan tersebut.

Petugas lapas kemudian memeriksa pelaku dan menemukan sebuah paket yang diduga sabu-sabu di dalam sebuah kotak rokok.

Selanjutnya melaporkan kejadian kepada kepala regu keamanan yang sedang berdinas serta mengamankan warga yang menitipkan paket itu.

"Lalu kejadian itu dilaporkan kepada saya dan warga binaan yang bersangkutan dipanggil untuk dimintai keterangan," katanya.

Ia menyampaikan pihaknya mengkoordinasikan temuan tersebut kepada Polres Pariaman untuk dilakukan pengembangan lebih lanjut.

Sementara itu, Kasubag Humas Polres Pariaman AKP Syafruddin mengatakan setelah mendapatkan informasi tersebut pihaknya langsung menuju lokasi.

"Saat diinterogasi untuk siapa paket bingkisan tersebut pelaku menjawab untuk seorang warga binaan berinisial F," ujarnya.

Dari keterangan F diketahui ada dua orang warga binaan lainnya yang terlibat pada peristiwa itu yaitu berinisial N dan M.

Saat ini pelaku berada di Polres Pariaman untuk pengembangan lebih lanjut sedangkan barang bukti yang diamankan pada peristiwa itu yaitu empat buah plastik bening ukuran sedang berisi sabu-sabu, satu unit motor, sebuah kantong kresek, dan satu unit hp.

Pihaknya menyampaikan Polres Pariaman dan Lapas Klas IIB Pariaman terus bersinergi untuk memberantas peredaran narkoba di lingkungan lembaga pemasyarakatan itu.(red/antara)


MATARAM,(BPN)-Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Mataram kembali menjadi sorotan. Narapidana narkoba berinisial AD diduga mengendalikan pengiriman ganja seberat 3 kilogram dari dalam penjara.

”Pemesan ganja ini dari Lapas Mataram,” kata Kabid Humas Polda NTB Kombes Pol Artanto saat jumpa pers didampingi Wadirresnarkoba Polda NTB AKBP Erwin Ardiansyah dan Kasubdit I Ditresnarkoba Polda NTB Kompol I Ketut Sukarja, Kamis (23/7).

Terungkapnya kedok napi AD berawal dari penangkapan dua kurir berinisial RPD, 22 tahun dan YPJ, 23 tahun. Keduanya mengambil paketan berisi ganja di salah satu jasa pengiriman barang. ”Dia mengambil paketan berisi ganja itu di Selong, Lombok Timur (Lotim), Sabtu (18/7) lalu.

Paket berisi ganja itu dituliskan nama pengirim dan penerimanya. Pengirimnya dari Kak Isah yang beralamat di Jalan Medan B Aceh Utara.

Penerimanya ditujukan ke seseorang bernama Rantak. Alamatnya, Jalan Suhada Nomor 17, Pringgasela, Lotim. ”Alamat  dan orang yang dituliskannya ini palsu. Itu hanya modus saja. Yang benar memang barang itu dikirim dari Aceh,” jelasnya.

Dari hasil penangkapan dua warga Aikmel itu, tim khusus Ditresnarkoba Polda NTB mengembangkan kasus tersebut. Dari pengakuan RPD dan YPJ dia hanya dimintai tolong oleh rekannya, berinsial FDR dan AHD. ”RPD dan YPJ dijanjikan uang Rp 1 juta  untuk mengambil paket berisi ganja ini,” bebernya.

Sekitar pukul 13.30 Wita, Sabtu (18/7) tim berhasil menangkap FDR dan AHD. Dua mahasiswa asal Sumbawa itu ditangkap di kosnya, Jalan Sultan Salahudin, Batu Dawa, Tanjung Karang, Mataram. ”Dari pengakuannya, mereka berdua ini juga dimintai tolong oleh seseorang berinisial MRD,” ungkapnya.

FDR dan AHD dijanjikan upah Rp 1 juta jika berhasil mengambil paket tersebut. Karena tergiur, mereka sepakat untuk mengambil paket tersebut. ”Karena, dia yang tinggal di Mataram terlalu jauh untuk mengambil paket di Selong, dari situlah FDR dan AHD meminta tolong ke RPD dan YPJ mengambil paket itu,” bebernya.

Selanjutnya, tim melakukan pengembangan. Tim  berhasil menangkap MRD yang menyuruh FDR dan AHD mengambil paket berisi ganja. ”Kita tangkap MRD di Jalan Udayana. Tepatnya di depan kantor DPRD NTB,” terangnya.

Dari pengakuan warga Dasan Agung tersebut dia disuru mengambil paket sabu oleh seorang narapidana berinisial AD. Dia mengenal AD saat masih di dalam penjara. ”MRD ini pernah terkena kasus narkoba juga dan dia saling kenal dengan AD di penjara,” ujarnya.

Rencananya, MRD bakal mengedarkan ganja tersebut di Mataram. Dia akan membagi hasil dengan AD. ”Kita masih dalami pembagian hasil penjualannya. Berapa persentase yang diterima MRD,” ujarnya.

MRD dan AD pemain lama. Mereka khusus mengedarkan ganja. ”Mereka memiliki jaringan antar provinsi,”  kata dia.

Wadirresnarkoba Polda NTB AKBP Erwin Ardiansyah mengatakan, kasus tersebut masih dalam pengembangan. Lima pelaku yang ditangkap tersebut perannya baru sebatas sebagai kurir. 

”Penyidik sedang mendalami keterlibatan napi berinisial AD yang diduga sebagai pemilik ganja tersebut,” kata Erwin.

Penyidik bakal berkoordinasi dengan Lapas Mataram untuk melakukan pemeriksaan terhadap Napi AD. Penyidik akan bersurat ke Lapas untuk menghadirkan AD dalam proses pemeriksaan. ”Hari ini (23/7), kita bersurat. Kita bon dulu si AD,” ungkapnya.

Keterlibatan dua mahasiswa asal Sumbawa tersebut menjadi pengedar ganja belum disimpulkan. ”Indikasinya, dua mahasiswa itu juga mengedarkan ganja di lingkungan kampus. Tetapi, perlu pendalaman lagi,” terangnya.

Kelima kurir tersebut sudah ditetapkan sebagai tersangka. Mereka dijerat pasal 111 ayat (2), pasal 114 ayat (2) dan pasal 132 ayat (1) Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. Ancaman hukumannya minimal lima tahun penjara. (rED/LOMBOKPOST)


BAPANAS- Akibat mobil yang dikemudikan terlalu kencang, Sebuah Toyota Hilux yang dikenderai oknum sipir Lapas Nunukan menabrak tiga ABG perempuan yang tengah duduk santai.

Satu diantara tiga ABG yang tertabrak tewas usai mengalami pendarahan di kepala.

Informasi yang beredar mobil Hilux tersebut milik salahsatu napi yang dipinjam  sipir lapas bernama Rudi Rusdianto (23) untuk belajar mengemudi.

Sebelum menerjang tiga ABG, Hilux bernopol DP 8801 AB tersebut lebih dulu menghajar dua motor yang terparkir.

Setelahnya tiga ABG perempuan yang duduk santai di pinggir Jl Jagung Manis sekitaran lapas kelas II B Nunukan, Kalimantan Utara ikut kena sambar, (21/7/20).

Tiga remaja putri terpental karena kerasnya benturan.

"Itu ada dua motor matik tadi di sini, ada tiga ABG putri, posisi mereka bukan di atas motor, tapi di samping motor di bawah aspal," kata saksi mata bernama Anto Leo (44).

"Begitu muncul Hilux tersebut, terlanggar itu motor dan terempaslah tiga anak perempuan itu," bebernya.

Kapolres Nunukan AKBP Saiful Anwar melalui Kasat Lantas AKP Andre Bahtiar W mengatakan, kecelakaan berawal dari Toyota Hilux putih napol DP 8801 AB bergerak dari arah jalan Ujang Dewa, Kecamatan Nunukan Selatan hendak menuju ke arah Lapas Nunukan.

“Kendaraan Hilux putih ini dikendarain dengan kecepatan tinggi dan saat menikung menambarak sepeda motor Honda beat nopol KU 2844 NR,” katanya

Kecelakaan  terjadi pada, Selasa (21/07) pukul 07.00 Wita mengakibatkan dua orang remaja pengendara sepeda motor honda beat terpental bersama motornya, satu orang diantaranya meninggal dunia dan satu lainnya mengalami luka ringan.

Korban meninggal dunia dilaporkan bernama Nurrazizah (13), sedangkan korban luka ringan bernama Anita (13). Kedua korban kecelakaan maut merupakan warga Jalan Posal RT 12 Kecamatan Nunukan. Kabupaten Nunukan.

“Pengendara sepeda motor dikategorikan korban karena saat kejadian sepeda motor sedang berhenti dipinggir jalan,” kata AKP Andre Bahtiar.

Terkait kecelakaan ini, Polisi belum melakukan proses hukum ataupun pemeriksaan terhadap pengendara mobil Toyota Hilux putih yang dikendarai Rudi Rusdianto, karena mengalami luka-luka dan sedang dalam perawatan RSUD Nunukan.

“Untuk proses hukumnya Lakalantas tetap ada, tapi kita tunggu pelaku layak menjalani pemeriksaan,” sebutnya.

Secara terpisah, Kepala Lapas (Kalapas) Kelas II Nunukan, Taufik membenarkan kecelakaan yang melibatkan seorang PNS Lapas Nunukan Jalan Jagung Manis RT 09, Kelurahan Tanjung Harapan Kecamatan Nunukan Selatan tersebut.

“Mobil dipakai petugas Lapas Nunukan itu punya orang,  kami dipinjam untuk keperluan transportasi,” tuturnya.

Paska kecelakaan yang mengakibatkan korban meninggal dan luka ringan, Taufik mengaku sudah  melakukan pertemuan dengan pihak keluarga korban yang hasil mediasinya menyepakati, Lapas Nunukan  membantu segala bentuk kebutuhan pengobatan, pemakaman dan lainnya.

Terkait kejadian ini pula, Taufik mengaku belum mengetahui apakah musibah kecelakaan berlanjut ke proses hukum, karena saat ini fokus dulu menyelesaikan hal-hal yang berkaitan dengan keluarga korban dan keluarga Rudi Rusdianto.

“Tadi ada Polantas Nunukan turun ke lokasi kecelakaan, kalaupun nanti kami dipanggil diminta keterangan, kami siap memberikan keterangan,” pungkasnya. (002)(red/otomotifnet.gridoto/niagaasia)


JAKARTA,(BPN) -- Polri menggagalkan penyelundupan sabu-sabu seberat 159 Kilogram, 3 ribu butir pil ekstasi, dan 5.300 pil H-5 asal China. Salah satu bagian jaringan ini disebut berada di dalam lembaga pemasyarakatan (lapas).

Kabareskrim Polri Komjen Listyo Sigit Prabowo mengatakan pengungkapkan tersebut bermula dari terbongkarnya sindikat peredaran narkoba di sebuah bengkel las di Kota Bekasi, 27 Mei.

"Kita dapatkan pelaku yang saat itu sedang transaksi dengan inisial ES menerima penyerahan barang narkotika di bengkel dengan total 35 kg," kata Listyo di Mabes Polri, Kamis (24/6).

Dari penangkapan itu, polisi melakukan pengembangan dan meringkus tersangka lainnya berinisial DS di Pekanbaru, Riau. Dari tangan DS yang berperan sebagai kurir, polisi menyita 5 kilogram sabu, 3.000 butir ekstasi dan 300 butir pil H-5.

Listyo menuturkan pihaknya terus melakukan pengembangan dan mendapat informasi bahwa kedua tersangka itu berkaitan dengan Mr X yang berdomisili di Malaysia.

"Dan kita juga dapati bahwa ada informasi Mr. X ini berhubungan dengan saudara A yang ada di dalam lapas," ucap Listyo.

Selanjutnya, polisi mendapatkan informasi bahwa akan ada transaksi pengiriman sabu dari Malaysia menggunakan metode ship to ship atau kapal ke kapal. Transaksi itu rencananya dilakukan di perairan Aceh pada 21 Juni.

Kata Listyo, berdasarkan informasi itu, Tim Operasi Halilintar mencokok tiga pelaku yakni US, SY, dan IR di atas kapal berbendera Indonesia. Dari ketiganya, polisi menyita barang bukti berupa 119 kilogram sabu-sabu yang disamarkan dengan sembako.

"(Dikirim) melalui jalur darat dengan disamarkan dengan komoditas menggunakan transportasi dan dicampur dengan komoditas bahan makanan atau bahan pokok untuk mengelabui petugas," tutur dia.

Petugas pun menyiya barang bukti dari jaringan ini berupa satu timbangan besar, sembilan ponsel, uang Rp1,6 juta, satu unit kapal motor, dan satu telepon satelit.

Atas perbuatannya, para tersangka dijerat Pasal 114 ayat 2 junto Pasal 13 ayat 2 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 subsider Pasal 112 dan 115 KUHP.

Polri pun tak henti mengembangkan kasus ini, termasuk bekerja sama dengan Polisi Diraja Malaysia, untuk mengungkap pemasok utama.

"Kami tidak berhenti sampai di sini. Masih mengembangkan upaya lebih lanjut, terutama siapa pemesannya. Inisial (pemesan) sudah kami kantongi," kata Listyo, yang merupakan mantan ajudan Presiden Jokowi ini.

Sebelumnya, sejumlah kasus narkoba yang melibatkan napi di dalam lapas sebagai pengendali terungkap. Badan Narkotika Nasional (BNN) menyebut setidaknya ada 44 napi yang aktif terkait peredaran narkoba di luar.

Menkumham Yasonna Laoly pun meminta bantuan KPK untuk mendeteksi pungli di dalam lapas yang memuluskan peredaran narkoba oleh napi tersebut.(Red/CNNI)


WAHAI,(BPN)- Dikabarkan Seorang narapidana (napi) berhasil kabur dari Lembaga Pemasyarkatan(Lapas) Klas III Wahai Maluku Tengah.

Terungkapnya kejadian kabur napi di lapas wahai setelah seorang warga yang berada di sekitaran lapas menghubungi redaksi, Sabtu(18/7/2020).

Dari informasi yang diterima redaksi, napi yang berstatus tamping yang dipekerjakan diluar lapas bernama Iksan Kaimuddin terpidana kasus pencurian.

“ Iya ada napi kabur, saya dengar napi kasus pencurian selasa lalu,yang kabur ini tamping pula kan aneh lagian di lapas wahai ini sering terjadi napi kabur tapi kalapasnya santai-santai aja “,ungkap sumber yang minta namanya tidak disebutkan disini.


Sementara itu Kadivpas Kemenkumham Maluku Hernowo Sugiastanto yang dihubungi redaksi melalui sambungan telepon selulernya membenarkan adanya napi yang kabur dari lapas wahai.

" Ya benar hari selasa tgl 7 Juli, narapidana pekerja luar atau tamping,soal kronologisnya Team kami masih berada di wahai belum kembali krn juga kroscek napi tipikor dan kami hubungi belum bisa nyambung,nanti kalau team sdh bisa di hubungi akan kami sampaikhan karena team lasngsung di pimpin bapak kakanwil “,terang Hernowo yang baru bertugas 2 minggu di Kemenkumham Maluku.

Terkait kejadian kaburnya napi pencurian terjadi pada 7 juli dan kalapas baru melaporkannya pada 13 juli, herwono menjelaskan kondisi lapangan,transportasi yang sulit dan jaringan komunikasi yang susah diwahai menjadi penyebab lambatnya kalapas melaporkan hal tersebut.

Karena situasi alam yang berbukit dan jaringan signal hp, langsung pencarian ke bukit dengan team selama 6 hari pencarian, kalapas setelah dapat kapal karena situasi PSBB transport susah menghadap melaporkhan tgl 13 Juli,mau lapor seketika karena jaringan wahai susah ",ungkap herwono.

Ditempat terpisah Kalapas Klas III Wahai Mansyur Namkatu yang berupaya dihubungi dari nomor kontak pribadinya tidak dapat terhubung namun redaksi sebelumnya telah meninggalkan pesan melalui aplikasi WhatAps.(Red)


BAPANAS—  Koalisi Pemantau Peradilan (KPP), jajaran Pemerintah dan DPR Harus Serius Bahas Pembaharuan KUHAP, Kebijakan Alternatif Pemidanaan Non Pemenjaraan dalam RKUHP untuk Pengarusutamaan Restorative Justice dan Reformasi Kebijakan Narkotika dengan Menggunakan Pendekatan Kesehatan.

Surya Anta, yang pernah menjadi Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) di Rumah Tahanan Rutan Salemba, Jakarta Pusat  itu membeberkan melalui cuitan dalam twitter miliknya. Dalam kicauannya tersebut dia mengungkapkan kondisi buruk pada Rutan Salemba mulai dari kondisi pemenuhan hak dasar WBP yang tidak memadai.

“Hak atas makanan hingga hak atas kesehatan, juga terjadinya praktik perdagangan gelap narkotika hingga komodifikasi untuk pemenuhan fasilitas layak di dalam Lapas. Kondisi ini dilaporkan pada masa sebelum pandemi COVID-19, sebelum pihak Kementerian Hukum dan HAM memberlakukan kebijakan percepatan asimilasi dan pembebasan bersyarat pada WBP untuk pencegahan penyebaran COVID-19,” tulis koalisi dalam rilis yang diterima media ini.

Koalisi Pemantau Peradilan menyatakan, temuan ini tidak mengejutkan, tetapi tetap memprihatinkan, seiring  overcrowding Rutan dan Lapas yang terjadi terus menerus tanpa solusi yang komprehensif.

Sebagai catatan, sebelum kebijakan pelepasan WBP untuk pencegahan penyebaran COVID-19, per Maret 2020 jumlah penghuni Rutan dan Lapas di Indonesia mencapai 270.466 orang. Padahal kapasitas Rutan dan Lapas hanya dapat menampung 132.335 orang.

“Sayangnya, solusi atas permasalahan tersebut tidak komprehensif dan hilang timbul. Pemerintah tidak begitu memperhatikan bahwa pangkal permasalahan kondisi overcrowding adalah kebijakan pemidanaan di Indonesia,” terang Koalisi.

Koalisi menyatakan, Kementerian Hukum dan HAM pada Juli 2017 telah menerbitkan Peraturan Menteri Hukum dan HAM (Permenkumham) No. 11 tahun 2017 tentang Grand Design Penanganan Overcrowded pada Rumah Tahanan Negara dan Lembaga Pemasyarakatan.

Hal ini disebabkan oleh adanya paradigma penegak hukum bahwa penahanan merupakan suatu keharusan. Padahal KUHAP menyediakan mekanisme lain, misalnya tahanan kota, tahanan rumah atau pun mekanisme penangguhan penahanan.

“Untuk penahanan Rutan, KUHAP pun sudah menyatakan bahwa seorang Tersangka “dapat” dikenai penahanan, dan bukan “harus” dikenai penahanan. Sikap seperti ini yang dikritik Permenkumham ini,” katanya.

Dikatakan, pola pikir praktis seperti ini sangat berdampak pada isi hunian di Lapas dan Rutan, karena semakin tinggi penghukuman dengan menggunakan media penahanan maka semakin tinggi jumlah hunian dibandingkan dengan kapasitas ruang yang tersedia atau lazim disebut overcrowded”

KUHAP dalam ketentuan mengenai penahanan membatasi syarat dilakukannya penahanan berdasarkan 2 (dua) syarat, yakni syarat objektif dan subjektif. Sayangnya, syarat subjektif penggunaannya sangat bergantung dari penilaian aparat penegak hukum. Apabila aparat penegak hukum berpendapat bahwa pelaku akan melarikan diri, maka penahanan dapat dilakukan.

Kondisi ini, ditambahkan bahwa, kemudian diperburuk dengan ketiadaan mekanisme untuk mempertanyakan dipenuhinya syarat subjektif ini, karena pra-peradilan hanya terbatas memeriksa perihal administratif dan hanya dapat dilakukan apabila ada gugatan dari pihak yang haknya terlanggar.

Selain kritik terkait dengan penggunaan penahanan yang eksesif, Permenkumham No. 11 tahun 2017 tersebut juga menaruh catatan terhadap kondisi minimnya alternatif pemidanaan dalam sistem peradilan pidana saat ini. Kritik tersebut juga disampaikan untuk beberapa rumusan dalam RKUHP.

Visi undang-undang di Indonesia yang bernuansa penjara sesungguhnya adalah alasan sederhana mengapa Indonesia menghadapi permasalahan kondisi overvrowded pada rumah tahanan negara dan lembaga pemasyarakatan.

Sebagai contoh lain, dalam Rancangan KUHP (RKUHP) yang saat ini dibahas di DPR, hampir semua ancaman pidana meningkat drastis, beberapa di antaranya bahkan dapat mengakibatkan over kriminalisasi yang berujung pemenjaraan dan berbuah overcrowded.

“Sebut saja semisal pidana penghinaan yang ancamannya dalam RKUHP mencapai 5 (lima) tahun penjara atau pidana zina yang juga mencantumkan pidana penjara 5 (lima) tahun pula,” tulis Koalisi.

Sementara, Naskah Akademik RKUHP, Perumus RKUHP berkomitmen untuk menghadirkan alternatif pemidanaan non-pemenjaraan untuk menghilangkan dampak destruktif dari pemenjaraan.

Namun sayangnya, hingga draft RKUHP September 2019, keberadaan alternatif pidana baru nampaknya tidak akan berdampak positif dalam menangani masalah overcrowding, dengan jumlah yang sangat minim dan banyaknya syarat yang harus diberlakukan.

Tidak hanya terkait dengan penggunaan penahanan yang eksesif dan minimnya alternatif pemidanaan non-pemenjaraan, Permenkumham No. 11 Tahun 2017 tersebut secara jelas mengkritik adanya kebijakan narkotika yang punitif dengan mengatakan bahwa kebijakan ini akan berdampak pada masalah pemenuhan hak kesehatan penghuni Lapas.

“Maka sudah bisa ditebak tingginya jumlah pengguna narkotika sangat berpengaruh terhadap jumlah Tahanan/Narapidana kasus penyalahgunaan narkotika yang masuk ke dalam Lapas/Rutan, meskipun tempat terbaik yang dibutuhkan mereka adalah pusat rehabilitasi,” tulis Koalisi.

Peningkatan pemenjaraan pada pengguna narkotika tersebut dipastikan berbanding lurus dengan prevalensi HIV/AIDS di Lapas/Rutan. Hal ini disinyalir terjadi melalui peredaran gelap narkotika yang tak henti-hentinya (dengan segala modus operandinya) diselundupkan ke dalam Lapas/Rutan dan praktik seksual yang tidak aman yang terjadi di Lapas/Rutan.

“Jumlah tersebut tentunya perlu menjadi perhatian khusus bagi pemangku kebijakan untuk menyadari bahwa penanganan penyalahgunaan narkotika di Lapas/Rutan memerlukan special treatment,” katanya.

Sebagai catatan, kebijakan narkotika yang mempromosikan pemenjaraan adalah kebijakan yang usang dan telah gagal di banyak negara. Meneruskan kriminalisasi terhadap pengguna dan pecandu narkotika sama dengan meneruskan kegagalan.

Per Maret 2020, 55% WBP berasal dari tindak pidana narkotika dan sebanyak 38.995 WBP merupakan pengguna narkotika. Bahkan sebelumnya di Februari 2020, 68% WBP berasal dari tindak pidana narkotika dan pengguna narkotika yang dipaksa untuk mendekam di penjara mencapai 47.122 orang.

Dokumen Permenkumham No. 11 tahun 2017 tentang Grand Design Penanganan Overcrowded pada Rumah Tahanan Negara dan Lembaga Pemasyarakatan sebenarnya bisa jadi kunci pemerintah untuk melakukan evaluasi mendasar dari kebijakan pidana di Indonesia.

Reformasi kebijakan pidana ini pun sejalan dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2020-2024 Pemerintah yang berkomitmen untuk mengarusutamakan penggunaan Restorative Justice dalam sistem peradilan pidana.

Salah satu poin penting adalah menghindarkan penahanan secara eksesif, menjamin optimalisasi alternatif penahanan non pemenjaraan dan mereformasi kebijakan narkotika untuk kembali pada pendekatan kesehatan masyarakat dengan menjamin pengguna dan pecandu narkotika tidak dikriminalisasi.

Sehingga koalisi Pemantau Peradilan memberikan rekomendasi solusi untuk perbaikan kondisi buruk Rutan dan Lapas harus dengan reformasi kebijakan pidana sebagai berikut:

Pemerintah dan DPR segera melakukan pembaruan KUHAP dan perbaikan sistem peradilan pidana serta memastikan judicial control/oversight yang lebih baik untuk mencegah penggunaan penahanan secara eksesif.

Pemerintah melakukan evaluasi menyeluruh terhadap upaya reformasi hukum pidana (reformasi ketentuan pidana dalam RKUHP dan UU terkait Pidana di luar KUHP, mengefektifkan pidana denda, dan bentuk alternatif pemidanaan non-pemenjaraan lainnya).

Pemerintah segera mengubah kebijakan punitif menjadi kesehatan masyarakat untuk menangani narkotika dan menyelaraskan kebijakan pidana dengan semangat menghapuskan stigmatisasi bagi pengguna dan pecandu narkotika.(red/suarapapua)


LANGSA,(BPN)- Dua petugas Lapas Idi atas nama  Muhammad Yani, dan Sadikin masing-masing menerima penghargaan berupa tabungan dengan total senilai 1 juta rupiah dari bank mandiri syariah sebagai mitra kerja  Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Aceh yang diserahkan langsung oleh Kepala Divisi Administrasi Rudi Hartono pada Jumat (16/07/2020) bertempat di aula Lapas Kelas IIB Narkotika Langsa, dan secara simbolis juga mendapatkan piagam penghargaan yang serahkan oleh Kakanwil melalui vidcon.

Kepala Kantor Wilayah Hukum dan Hak Asasi Manusia Aceh Zulkifli mengaku bangga dengan penghargaan yang diraih oleh dua anggotanya tersebut. Ia berharap pemberian penghargaan itu mampu memotivasi petugas sipir lainnya untuk meningkatkan kinerja dan integritasnya.

" Secara pribadi saya merasa bangga kepada anak-anak saya. Dan saya berharap hal ini bisa ditularkan secara positif kepada rekan-rekan kerja yang lain. Saya benar-benar bangga dan ini harus menjadi motivasi kita dalam bekerja dan melakukan pengabdian yang berintegritas," tutur Zulkifli

Salah seorang peraih penghargaan, Muhammad Yani yang juga petugas penjaga pintu utama di Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Idi   mengaku bersyukur dipercaya oleh Kementerian Hukum dan HAM untuk mendapatkan penghargaan. Awalnya ia tak menyangka akan mendapat penilaian positif dari Kemenkumham karena hanya sebatas menjalankan tugas.

"Alhamdulillah, saya benar-benar nggak menyangka akan dapat penghargaan. karena saya hanya menjalankan tugas sebagaimana SOP penerimaan barang titipan, dan berusaha sungguh-sungguh melaksanakan 10 perintah harian bapak dirjen PAS. Sebagaimana yang selalu di tekankan oleh Bapak Kalapas Idi maupun Bapak Kadiv Pas Aceh, agar sungguh-sungguh dan serius memberantas narkoba di lingkungan lapas.," ungkap Yani

Upaya penyelundupan sabu tersebut terjadi pada Kamis sore (15/07/2020) pada saat salah seorang keluarga warga binaan ingin menitipkan barang berupa satu bungkus nasi, tetapi petugas P2U yang membaca gerak-gerik mencurigakan memeriksa bungkusan tersebut dengan lebih detail. 

Ternyata didalamnya didapati satu bungkusan plastik berisi kristal bening yang dicurigai sebagai narkotika jenis sabu. Saat ini tersangka barang  bukti tersebut telah diamankan oleh  Satresnarkoba Polres Aceh Timur untuk mempergagung jawabkan perbuatannya.(Red/Rls)


TERNATE,(BPN)–Jaringan bisnis narkoba yang diduga melibatkan warga binaan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas II A Ternate, sebentar lagi menemui titik terang, siapa-siapa saja yang terlibat.

“Yang jelas kami sudah memiliki data, siapa saja yang terindikasi terlibat. Untuk saat ini kami masih menunggu surat balasan dari Lapas, kapan kami harus kesana,” kata Kasat Resnarkoba Polres Ternate, Bahrun Hi. Syahban, saat ditemui Harian Halmahera di rungan kerjanya, Selasa (13/7).

Dia mengaku indikasinya mengarah ke warga binaan lapas. Hanya saja, surat yang dilayangkan Satresnarkoba Polres Ternate belum direspon pihak Lapas.

“Kami sudah ke Lapas, tapi diberikan kesempatan memeriksa di dalam. Kalau sesuai ketentuan yang berlaku, bersangkutan harus dibawa keluar dan diperiksa di Kantor Resnarkoba,” katanya.

Kemarin, kata dia, pihak Lapas melalui ketua keamanan beralasan bahwa kepala lapasnya masih berada di luar daerah. Sehingga, belum diizinkan membawa keluar warga binaan Lapas tersebut.

“Jadi sementara kita masih menunggu balasan surat dari mereka. Karena menurut keterangan kedua kurir, ada kaitannya dengan orang di dalam. Tapi saya belum bisa sebutkan, karena masih dalam penyelidikan,” tuturnya.

Dia menambahkan, untuk mencegah peredaran narkoba di Maluku Utara, khususnya Kota Ternate, Resnarkoba sudah menjalin kerjasama dengan jasa pengiriman barang.

“Kami juga akan menelusuri asal pengiriman barangnya dari mana-mana saja. Biasanya barangnya dominasinya dari Aceh, tetapi belakangan dari pengembangan di lapangan, sudah ada lagi dari Sumatera,” jelasnya.

Motifnya, kata dia, para pengedar kerap memalsukan alamat pengiriman.

Sedangkan alamat penerima dibuat acak. “Tapi kami tetap perangi narkoba. Jadi pihak-pihak yang tahu soal ini, agar bisa memberikan informasi ke kami,” pintanya.

Bagi dia, tidak ada celah untuk penyalahgunaan narkoba. Sebab sekecil apapun didapatkan di lapangan, akan dimintai laporan pertanggungjawaban. 

“Bahkan anggota polisi sekalipun. Apabila terlibat, maka hukumannya dipenjara hingga pemecatan. Itu sesuai instruksi Kapolri,” tegasnya. (Red/HH)


WAHAI,(BPN)- Ternyata bukan di lapas sukamiskin saja napi korupsi mendapatkan fasilitas mewah ataupun dapat keluar masuk lapas dengan berbagai modus izin. Hal yg sama juga saat ini terjadi di Lapas Klas III Wahai Maluku Tengah. 

Dimana terpidana korupsi kerap tidak berada di dalam lapas dan sering terlihat berada di luar lapas dalam jangka waktu berhari- hari hingga berminggu,itulah informasi yang kami terima dari sumber yang layak dipercaya.

Mirisnya bukan seorang saja namun ada empat napi korupsi sekaligus yang mendapatkan fasilitas kebebasan ini dari sang kalapas.

" Boleh anda datang croscek sendiri,malah masyarakat diseputaran lapas tahu semua,sudah rahasia umum kalau napi tipikor tersebut bisa keluar dan pulang kerumah,munkin karena jarak yang jauh dari kanwil makanya tu kalapas berani keluarin dan dibeck up pejabat dikanwil ",ungkap sumber yang tidak ingin disebut namanya disini.

Keempat napi tipikor tersebut yakni Mukhlis hukuman 4 tahun, Manaf Bugis hukuman 4 tahun, Safrudin Kelian hukuman 5 tahun dan Bastama Rumata hukuamn 7 tahun.

Sebelumnya lapas wahai pernah dilakukan sidak hasilnya keempat napi tipikor ini  dipindahkan dari lapas wahai setelah adanya temuan yang dilakukan oleh Kadivpas maluku Frans Elias Nico yang saat ini menjabat kalapas klas I medan.

" Pernah disidak dan waktu itu kadivpas pak frans nico sekarang kalapas medan,kalapas ketahuan keluarkan napi korupsi tu napi dipindahkan ke rutan masohi,sebelumnya lapas wahai itu cabang rutan ",ungkap sumber tersebut.

Namun belakangan pasca pimpinan kanwil kumham maluku berganti keempat napi tipikor ini mendadak dipindahkan kembali ke lapas wahai.

Sejauh ini informasi yang diterima redaksi, pemindahan keempat napi ini ke lapas wahai dilakukan oleh salahsatu pimpinan kanwil kemenkumham Maluku dengan mendapatkan biaya pemindahan.

" Nah itu saat pergantian pimpinan dikanwil maluku bulan november,oleh pimpinan kanwil yang baru dipindahkan kembali ke lapas wahai,dengar-dengar kabar burung pakek duit dan ada juga alasan partai politik ",cetusnya.

Sementara itu Kalapas Klas III Wahai Mansur Namkatu yang ingin dikonfirmasi redaksi terkait informasi bebas keluar masuknya empat napi tipikor belum dapat terhubung hingga berita ini dilansir.(Red)


MATARAM,(BPN)- Narapidana berinisial Z alias Leter belum juga kapok. Warga Karang Bagu Cakranegara  itu diduga mengendalikan peredaran gelap  narkoba dari dalam penjara. “Keterlibatan L (Leter) ini masih kita selidiki. Masih kita kembangkan,” kata Kapolresta Mataram Kombes Pol Guntur Herditrianto, Selasa (14/7).

Leter divonis Pengadilan Negeri Mataram selama 15 tahun penjara, Agustus 2016 silam.  Dia terbukti melanggar pasal 114 ayat (2) Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan barang bukti 1,5 ons sabu.

Terbongkarnya dugaan narkoba dikendalikan dari dalam Lembaga Pemasyarakatan ini berawal dari penangkapan terduga pengedar  berinisial S dan RT. Penangkapan terhadap dua pengedar tersebut berdasarkan informasi masyarakat. ”Kita menangkap mereka dengan sistem under cover (menyamar),” jelasnya.

Anggota menyamar membeli narkoba jenis ganja kepada Leter. Polisi memesan sekitar 10 kilogram.

Selanjutnya, Leter mengutus tersangka S untuk meladeni anggota yang menyamar membeli narkoba jenis ganja. S pun meladeni.

Anggota polisi dan S bertemu dirumah tersangka RT. Lokasinya di belakang salah satu toko baju di wilayah Punia, Mataram, pekan lalu.

RT dan S langsung dibekuk di rumahnya. Dari hasil penggeledahan ditemukan barang bukti berupa ganja. ”Beratnya, 6,68 kilogram,” jelasnya.

Dari hasil interogasi, RT mengaku barang tersebut milik seorang Napi di Lapas Mataram berinisial Z alias Leter.“Terkait dengan dikendalikan dari dalam Lapas belum bisa dipastikan. Karena masih penyelidikan,” terangnya.

Dari keterangan pelaku, barang tersebut dikirim melalui Aceh. Barang tersebut tidak langsung dikirim ke Mataram. Terlebih dahulu singgah di wilayah Lombok Timur (Lotim). ”Kita belum pastikan pengirimannya melalui jalur darat atau udara,” ungkapnya.

Guntur mengatakan, penangkapan itu menjadi sebuah prestasi. Namun, prihatin bagi masyarakat. ”Di masa pandemi ini masih banyak masyarakat yang menyalahgunakan narkotika dan obat-obatan terlarang,” keluhnya.

Kasatnarkoba Polresta Mataram AKP Elyas Ericson mengatakan, Leter memang seorang narapidana. Dia terjerat kasus narkoba sebelumnya. ”Itu kan dia (leter),” kata Elyas sambil menunjuk ke arah tersangka.

Penyelidik sudah meminta Leter untuk dipinjam dari Lapas Mataram. Langkah itu dilakukan untuk proses penyelidikan. ”Kita bon dia (Leter) untuk proses penyelidikan,” jelasnya.

Elyas menjelaskan, jika dihitung per kilo-nya seharga Rp 11 juta. Sedangkan, berat barang 6,68 kilogram. ”Harganya sekitaran Rp 66 juta. Tetapi, mereka membeli barang ini pasti jauh lebih murah. Ya, kisaran Rp 35 juta hingga Rp 40 juta,” bebernya.

Saat ini, penyelidik masih bekerja. Guna mengembangkan kasus tersebut. ”Ini pemain lama, mereka pasti memiliki jaringan. Kita masih telusuri itu,” kata Elyas.

Dari perbuatannya, tersangka dijerat pasal 111 ayat (2), pasal 114 ayat (2), 132 ayat (1) Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. Ancaman hukuman seumur hidup. (red/lombokpost)


MEURAUKE,(BPN) –  Seorang Narapidana (napi) di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Merauke-Papua berinitial MHA (34) ditangkap aparat kepolisian polres setempat, lantaran hendak mengedarkan atau menjual satu bungkus shabu. Bersangkutan ditangkap di depan Toko Christy, jalan Biak, Kelurahan Mandala, Selasa (14/7/2020).

Setelah diketahui bahwa MHA adalah napi yang sebelumnya ditangkap lantaran narkoba, diberikan kesempatan hendak melakukan aktivitas di luar, hanya saja kesempatan dimaksud disalahgunakan oleh yang bersangkutan.

Kasat Narkoba Polres Merauke, Ajun Komisaris Polisi (AKP) Najamuddin, didampingi Kasubag Humas Polres setempat, Ajun Komisaris Polisi (AKP) Ariffin, saat memberikan keterangan pers kepada sejumlah wartawan, Rabu (15/7/2020), menjelaskan kepolisian akan melakukan pelacakan juga di lapas sekaligus melakukan penyelidikan.

Ditanya apakah ada kemungkinan dugaan keterlibatan oknum sipir Lapas Merauke, Najamuddin mengatakan pihaknya perlu melakukan pengembangan untuk mengungkap apakah ada jaringan di dalam lapas atau tidak.

“Kita pasti melakukan pengembangan,” ujarnya.

Dijelaskan, pelaku sudah dibuntuti sejak pagi dan sorenya sekitar pukul 15.30 WP ditangkap.

“Kita mendapatkan tersangka di depan Toko Christy yang diantar seseorang. Lalu ditemukan barang bukti shabu dalam bungkusan rokok. Sebelum ditangkap, pelaku melarikan diri dan bersembunyi di belakang RM Sederhana,” ujarnya.

Setelah diamankan, jelas dia, pelaku dibawa ke Jalan Ternate dan ditemukan beberapa rekannya di sana. Di situ didapatkan petunjuk kalau ada juga salah seorang pelaku atas nama S dan dilakukan pelacakan lagi ke rumah salah seorang pelaku dan ditemukan dua bungkusan shabu yang disimpan di dapur.

“Memang pelaku MHA telah kita lacak sejak 10 hari lalu. Karena diberikan kesempatan untuk bisa keluar melakukan aktivitas lain, namun bukan dimanfaatkan dengan baik, tetapi melakukan transaksi jual beli shabu,” ungkapnya.

Dijelaskan, pelaku memiliki jaringan dari Pekan Baru.

“Betul, dia masih menjalani hukuman di Lapas Merauke, karena sebelumnya tertangkap karena narkoba pula,” katanya.

Kasubag Humas Polres Merauke, AKP Ariffin, menambahkan kini pelaku sudah ditahan dan sedang dalam proses pemeriksaan untuk pengembangan penyelidikan lebih lanjut.

“Sejumlah saksi juga akan dimintai keterangan sekaligus mengungkap jangan sampai ada jaringan lain,” ungkap Ariffin. (Red/jubi)


SINTANG,(BPN) - Petugas Lapas Kelas II B Sintang berhasil menangkap basah dua narapidana (Napi) yang sedang mengkonsumsi sabu di kamar huniannya.,Kamis (10/7/2020).

Kedua napi tersebut yakni AA (27) dan DN (27).

Keduanya merupakan narapidana kasus Narkotika masih menjalani masa tahanan di Lapas Kelas II B Sintang.

Belum genap 2 tahun menjalani masa hukuman, keduanya kembali berulah.

Candu Narkoba pemicunya.

Keduanya diserahkan oleh pihak lapas sintang pada  Sat Res Narkoba beserta barang bukti sabu.

Terungkapnya dua napi Lapas Kelas II B Sintang saat petugas melakukan patroli rutin malam.

Salah seorang petugas LP melihat gelagat mencurigakan pada AA.

Pemuda itu tampak tergesa-gesa berlari ke arah ventilasi kamarnya di blok B nomor 3.

Petugas yang menaruh curiga segera menyelidiki bawah jeruji tersebut dan menemukan bungkusan plastik berwarna kuning.

Dari dalam bungkusan didapati 2 buah plastik klip berisi 8 bungkusan kecil berisi kristal putih.

"Petugas kemudian segera mengamankan barang tersebut bersama AA ke ruangan kepala Lapas," kata Kasat Narkoba Polres Sintang, Iptu Amansyurdin, Sabtu (11/7/2020).

"Kemudian pihak Lapas melaporkan hal tersebut ke Satuan Narkoba Polres Sintang," tuturnya.

Sat Res Narkoba Polres kemudian mendalami laporan tersebut.

Kepada petugas, AA mengakui barang itu miliknya.

Ia pun berceloteh bahwa dirinya menerima paket tersebut dari DN rekannya sesama napi.

Ia membuang bungkusan tersebut untuk mengamankan sementara dari pemeriksaan petugas Lapas.

“Keduanya berikut barang bukti berupa sabu seberat 0,40 gram sudah kita amankan di Mapolres dan sedang dalam proses hukum lanjut,“ kata Amansyurdin.

Menurut Amansyurdin, kedua orang napi tersebut sedang menjalani hukuman atas kesalahan yang sama.

"Si AA itu sudah 13 bulan dan DN itu sudah 19 bulan,"

"Atas kejadian ini, berdasarkan pasal 114 ayat (1) jo pasal 132 ayat (1) dan atau pasal 112 ayat (1) jo pasal 132 ayat (1) UU RI nomor 35 tahun 2009,ntentang Narkotika," ungkapnya.

"Keduanya akan dikenakan tambahan hukuman masing-masing 7 tahun lebih,” imbuh Kasat. (red/tribun)


TANJUNGPINANG,(BPN) - Berbagai modus penyeludupan sabu di lakukan oleh para jaringan narkoba ke dalam lapas dan untuk itu pihak lapas juga memperketat penjagaan serta pengawasan terhadap pengunjung dan barang titipan.

Kali ini Lapas TanjungPinang dihebohkan dengan temuan narkoba jenis sabu oleh para petugas saat melaksanakan razia rutin,Minggu (5/7).

Petugas lapas menduga barang haram tersebut diseludupkan dengan cara dilempar dari luar kedalam pagar tembok lapas.

Kepala Lembaga Pemasyarakatan (Kalapas) Khusus Narkotika Kelas II Tanjungpinang, Kepulauan Riau (Kepri), Wahyu Prasetyo membenarkan temuan narkoba jenis sabu-sabu tak bertuan di dalam lapas ini. 

Menurutnya, semua warga binaan sudah diperiksa, tapi tidak ada yang mengaku memiliki sabu-sabu dimaksud.

"Masih kami selidiki terkait kepemilikannya," kata Wahyu, di Tanjungpinang, Rabu (8/7).

Dia mencurigai sabu-sabu yang diamankan pada saat razia rutin lapas, berasal dari luar lapas. 

Benda tersebut diduga diselundupkan melalui pagar lapas dan dimasukkan dengan cara dilempar menggunakan bandul/pemberat.

"Kami duga modusnya seperti itu," katanya lagi.

Dia menyatakan, saat ini temuan sabu-sabu itu sudah dilaporkan ke Satres Narkoba Polres Bintan untuk dilakukan penyelidikan lebih lanjut.

"Barang bukti sabu-sabu lebih kurang satu gram itu pun sudah disita aparat kepolisian buat diselidiki," demikian Wahyu. (mdk/eko)

Ilustrasi
MAKASSAR - Kepala Rutan Klas 1 Makassar Sulistyadi mengatakan, AK, narapidana yang mengalami luka di sekujuh tubuh bukan dianiaya oleh petugas. Sulistyadi menjelaskan, narapidana kasus narkoba itu dikeroyok para tahanan usai ketahuan mencuri kartu ponsel sebanyak 3 kali.

 "Dia mencuri di blok C dan itu sudah ke tiga kalinya tertangkap. Makanya penghuni blok C emosi," kata Sulistyadi saat dihubungi Kompas.com, Selasa (7/7/2020). 

Sulistyadi mengungkapkan, AK nekat mencuri kartu ponsel agar bisa menghubungi keluarganya.

Usai pengeroyokan, petugas kemudian membawa AK ke poliklinik untuk mendapatkan perawatan medis. 

"Sampai sekarang masih dirawat dan kondisinya sudah baikan," kata Sulistyadi. Atas hal tersebut, petugas kemudian memindahkan tahanan yang kedapatan melakukan pengeroyokan ke Rutan Klas 2 Takalar. 

" Napi yang terlibat pengeroyokan sudah kami pindahkan supaya kejadian tidak berlanjut saja," tutup dia.

Sementara itu, Aswar, kakak dari AK mengecam insiden yang dialami adiknya tersebut. Dia mengatakan, adiknya diduga dianiaya oleh para sipir terkait pencurian kartu seluler yang dituduhkan kepada adiknya. 

Atas insiden tersebut, Aswar akan melaporkan kasus ini ke Polrestabes Makassar. 

"Saya tahunya setelah kejadian penganiayaan terhadap adik saya itu dari salah satu napi di dalam. Yah mungkin karena merasa kasian sama adik saya," ujar Aswar. 

Sebelumnya diberitakan, AK (41), seorang narapidana kasus narkoba di Rutan Klas 1 Makassar mengalami luka memar di sekujur tubuh. Aswar, saudara dari AK mengaku terkejut mengetahui kondisi yang dialami adiknya. 

Dia mengatakan, adiknya diduga menjadi korban penganiayaan oleh sipir penjara pada 28 Juni lalu. Informasi tersebut didapatkan dari salah seorang narapidana yang mendekam di Rutan Makassar. 

"Penyebabnya karena awalnya diduga mencuri kartu seluler, ini baru 'katanya'. Empat orang anggota sipir, itu diduga menganiaya korban, adik saya ini," katanya.(Red/Kompas)
loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.