2019-10-20

Aceh Agama Asean Games Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga CPNS Daer Daerah Dindin sudirman Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irwil Itjenpas Jaksa JARI Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kementerian PUPR Kesehatan Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bitung Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Doyo Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Tabanan Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandung Lapastik Bayur Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Nusakambangan Lapastik Sungguminasa Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Martapura LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Sigi LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres Polri Poltekip Presiden Produk Karya PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandung Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Bulukumba Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kajhu Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Teknologi Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Waisak Wapres WBK/WBBM WNA


SINGARAJA,(BPN)- Seorang narapidana (napi) kasus pencurian, Gede Ngurah Darmayasa, 46, kabur dari Lembaga Pemasyarakatan (LP) Kelas II B Singaraja, Buleleng, Kamis (24/10) sore. Terpidana 1 tahun 8 bulan penjara ini kabur usai membuat batako di halaman depan LP Singaraja, yang berlokasi di Kelurahan Paket Agung, Kecamatan Buleleng.

Peristiwa kaburnya Gede Ngurah Darmayasa, napi asal Desa Unggahan, Kecamatan Seririt, Buleleng ini baru diketahui Kamis sore sekitar pukul 15.00 Wita. Sebelum menghilang, Ngurah Darmayasa seperti biasa mengerjakan batako di halaman depan LP Singaraja. Membuat batako merupakan salah satu program pemberdayaan warga binaan di LP Singaraja.

Tidak diketahui pasti, dengan cara apa Ngurah Darmayasa kabur dari LP Singaraja, apakah panjat tembok atau lewat gerbang. Yang jelas, Ngurah Darmayasa diduga kabur saat petugas jaga LP Singaraja sedang lengah dalam mengawasi warga binaan yang diberikan kepercayaan jalani pemberdayaan sebagai bekal keterampilan selama berada di penjara. Namun, kepercayaan itu disalahgunakan oleh Ngurah Darmayasa dengan kabur dari LP.

Kepala LP Kelas II B Singaraja, Risman Somantri, mengakui warga binaannya ini kabur saat pengawasan oleh petugas sedang longgar. Hanya saja, Risman belum bisa menjelaskan kronologis kaburnya napi dari LP Singaraja ini, karena dirinya sedang berada di Jakarta.

“Kemarin sore (Kamis) ada laporan soal seorang warga binaan kabur dari LP Singaraja. Saya sendiri sedang berada di Jakarta, belum tahu percis bagaimana kronologisnya,” ujar Risman saat dikonfirmasi NusaBali per telepon, Jumat (25/10).

Sementara itu, pihak LP Singaraja telah berkoordinasi dengan Satuan Reskrim Polres Buleleng, untuk mengejar napi kabur, Ngurah Darmayasa. Napi berusia 46 tahun itu pun sudah ditetapkan sebagai buronan.

Sementara itu, Kasat Reskrim Polres Buleleng, AKP Vicky Tri Haryanto, mengatakan pihaknya masih berupaya memburu napi yang kabur dari LP Singaraja tersebut. Menurut AKP Vicky, pihaknya sudah berkoordinasi dengan jajaran Polsek se-Kabupaten Buleleng. 

Selain itu, Polres Buleleng jugakorodinasi dengan Polsek Kawasan Laut Pelabuhan Gilimanuk, Kecamatan Melaya, Jembrana untuk mencegah Ngurah Dar-mayasa kabur ke luar daerah melalui penyebrangan laut.

AKP Vicky menyatakan, pihaknya juga sudah melakukan penyisiran di seluruh wilayah Buleleng. Namun, hingga Jumat kemarin, jejak napi kabur Ngurah Darmayasa belum terlacak. “Kemarin saya ditelepon Kapolres Buleleng, diperintahkan bantu pencarian narapidana yang kabur dari LP Singaraja. Tapi, upaya pencarian belum membuahkan hasil,” ungkap AKP Vicky saat dikonfirmasi NusaBali secara terpisah di Singaraja, Jumat kemarin.

Gede Ngurah Darmayasa sendiri merupakan terpidana 1 tahun 8 bulan penjara kasus pencurian ternak dan cengkih. Ngurah Darmayasa awalnya ditangkap jajaran Polsek Seririt, Buleleng, 27 Januari 2019 lalu. Dia ditangkap bersama dua rekannya dalam komplotan spesialis maling ternak dan cengkih.

Sebelum akhirnya ditangkap, Ngurah Darmayasa cs terakhir kali terungkap mencuri cengkih tetangganya sendiri di Desa Unggahan, Kecamatan Seririt. Berdasarkan sidang putusan di PN Singaraja, April 2019 lalu, Ngurah Darmayasa divonis 1 tahun 8 bulan penjara. Jika dihitung potongan masa tahanan, Ngurah Darmayasa seharusnya akan bebas dari penjara, September 2020 mendatang. (Red/nusabali)


TANGERANG SELATAN,(BPN)  - Artis Ibnu Rahim ditangkap Satnarkoba Polres Tangerang Selatan terkait kepemilikan narkoba jenis ekstasi dan sabu. Barang haram tersebut didapat dari salah seorang napi. 

"Dia dapat narkoba itu juga komunikasi dengan orang di dalam LP di Jakarta," ujar Kasat Narkoba Polres Tangerang Selatan AKP Edy Suprayitno di Polres Tangsel, Kamis (24/10/2019). 

Namun, Edy enggan menyebutkan lapas yang dimaksud. "Ada lapas C deh. Di Jakarta," singkat Edy. 

Menurut Edy, dari hasil pemeriksaan, Ibnu telah mengedarkan ekstasi dan sabu-sabu selama satu tahun. Polisi masih mengembangkan terkait kemana barang haram tersebut diedarkan.

Menurut Edy, dari hasil pemeriksaan, Ibnu telah mengedarkan ekstasi dan sabu-sabu selama satu tahun. Polisi masih mengembangkan terkait kemana barang haram tersebut diedarkan.

"Kita masih kembangkan terkait peredarannya kemana saja," kata Edy. Pemain sinetron 'Madun' itu ditangkap bersama rekannya berinisial AB di pinggir Jalan Jati Baru, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (23/10/2019). 

Keduanya ditangkap hasil dari pengembangan dari pelaku BDW yang diamankan Polres Tangsel, beberapa minggu sebelumnya. Dari pengakuan BDW, sabu-sabu yang dimilikinya berasal dari Ibnu. Polisi kemudian melakukan pengejaran. 

Saat ditangkap, Ibnu yang panik langsung membuang alat komunikasi miliknya untuk menghilangkan bukti.

 "Karena kita tangkapnya kan di fly over jalan umum yang bersangkutan langsung membuang alat komunikasinya," tutur Edy. 

Kini atas perbuatannya, Ibnu yang merupakan pengedar dikenakan pasal 114 ayat (1), pasal 112 ayat (1) UU RI 35 Tahun 2009 tentang narkotika Jo pasal 55 ayat 1 KUHP dengan ancaman minimal 5 tahun atau maksimal 20 tahun penjara.(Red/kompas)


MOJOKERTO,(BPN) - Diduga Narapidana (napi) yang menghuni Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Madiun mengendalikan narkoba dalam jumlah besar di wilayah Mojolerto.

Hal tersebut dibuktikan dengan berhasilnya diringkus Arif Sapii (33), warga Dusun/Desa Tawangsari, Kecamatan Trowulan, Kabupaten Mojokerto. Tersangka digerebek di rumahnya pada Minggu (20/10) sekitar pukul 07.00 WIB. salahsatu tersangka pemasok 527 ribu butir pil dobel L bernilai 1,5 Miliar dengan harga per 10 butir 30 ribu.

Dihadapan para wartawan dari berbagai media, Kapolres Mojokerto AKBP Setyo Koes Heriyatno mengatakan, dari penggerebekan tersebut, Satreskoba menyita 527.000 butir pil dobel L. Obat-obatan terlarang itu disimpan tersangka dalam enam kardus.

Kapolres juga merincikan , lima kardus masing-masing berisi 100 bungkus. Setiap bungkus berisi 1.000 pil dobel L. Sedangkan satu kardus lainnya hanya berisi 27 bungkus pil dobel L. Selain itu, polisi menyita 19 bungkus pengawet, 4 bundel label Vitamin B1, 21 bendel plastik, serta sebuah ponsel.

"Melihat barang buktinya mencapai 527 ribu pil dobel L, pasti ada jaringan yang rapi. Kami akan bongkar semua jaringan itu," kata Setyo saat jumpa pers di Mapolres Mojokerto, Jalan Gajah Mada, Kecamatan Mojosari, Selasa (22/10/2019).

Informasi yang dihimpun detikcom, harga pil dobel L di tingkat pemakai saat ini Rp 30 ribu per 10 butir. Dengan begitu, 527 ribu pil dobel L yang disita Satreskoba Polres Mojokerto dari tersangka Arif bernilai lebih dari Rp 1,5 miliar.(Red/Detik)


GUNUNG SUGIH,(BPN)- Hari Santri Nasional 2019 diperingati di Lapas Gunung Sugih dengan mengadakan Istighotsah dan Sholawat Nariyah yang dibuka oleh Kepala Lapas, Syarpani dengan menghadirkan penceramah, Ustadz Ansori yang diikuti oleh seluruh Narapidana, termasuk para Santri Pondok Pesantren Al-Furqon Lapas Gunung Sugih di Masjid Al-Furqon. Selasa, 22/10

Tanggal 22 Oktober ditetapkan sebagai Hari Santri Nasional oleh Presiden Joko Widodo pada tanggal yang sama di tahun 2015 bertempat di Masjid Istiqlal Jakarta. Tanggal tersebut terpilih lantaran bertepatan dengan peristiwa pembacaan resolusi jihad yang didengungkan oleh Pahlawan Nasional K.H. Hasyim Asy'ari pada 22 Oktober 1945.

Dalam sambutannya, Kepala Lapas Gunung Sugih, Syarpani menyampaikan bahwa santri di lapas gunung sugih harus menjadi lebih baik, meskipun didalam lapas banyak keterbatasan.

"Meskipun dalam keterbatasan, kita harus menjadi orang yang lebih baik, bukan hanya untuk diri sendiri, namun juga untuk teman-teman sekitar, ajak untuk lebih baik lagi. Saat ini perkembangan blok santri didalam lapas sudah cukup baik dan harus lebih baik lagi setiap harinya, juga kita wajib mempertahankannya", harapnya

Ia menambahkan bahwa santri juga menjadi bagian dalam perjuangan bangsa Indonesia melawan kolonial Belanda dahulu.

"Ada santri pada zaman dahulu yang menjadi kisah heroik ketika membunuh Brigjen Mallaby dan menghancurkan mobilnya dengan menaruh bom. Kejadian ini berlangsung di dekat Jembatan Merah, Surabaya", ujarnya

Narapidana yang mengikuti kegiatan ini sangat anstusias menyimak apa yang dijelaskan oleh Ustadz Ansori selaku penceramah. Raut wajah penuh harap juga terlihat saat bersama-sama memanjatkan doa kepada Allah SWT untuk meminta pertolongan agar terbebas dari hal-hal yang buruk dan segala sesuatu yang membuat mereka berada didalam lapas seraya bersholawat.

“Kita bersyukur Kalapas sudah menyiapkan sarana dan prasarana bagi Santri Pondok Pesantren Al Furqon, Semoga Allah SWT mengabulkan doa kita, doa yang tulus dari hati ini agar setelah bebas santri lapas dapan berguna di masyarakat sebagai manusia produktif dalam mengisi kemerdekaan”, ujar Ustadz Ansori.(Red/rilis)
loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.