Latest Post

à Aceh Agama Asean Games Asimilasi Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga Corona CPNS Crass Program Daer Daerah Dindin sudirman Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irwil Itjenpas Jaksa JARI John Kei Jual Beli Jabatan Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kementerian PUPR Kesehatan Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bireuen Lapas Bitung Lapas Blangkejeren Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Calang Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Doyo Lapas Empat Lawang Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gowa Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Idi Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Jombang Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kayuagung Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kotabakti Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kuningan Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Lahat Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lhoksukon Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Magetan Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto lapas Muara Bulian Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Nunukan Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakem Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Parigi Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Petobo Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Sintang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Surulangun Lapas Tabanan Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Terbuka Lombok Lapas Terbuka Kendal Lapas Terbuka Pasaman Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Tobelo Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Tuminting Lapas Wahai Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandung Lapastik Bayur Lapastik Cipinang Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Langsa Lapastik Nusakambangan Lapastik Pematang Raya Lapastik Samarinda Lapastik Sungguminasa Lapastik Tanjungpinang Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Bandung LPP Bolangi LPP Denpasar LPP Kendari LPP Malang LPP Martapura LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Pontianak LPP Sigi LPP Sukamiskin LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mahkamah Agung Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Napol Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pelantikan Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres PNBP Polri Poltekip Presiden Produk Karya PSSB PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandung Rutan Bangil Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Boyolali Rutan Bulukumba Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kabanjahe Rutan Kajhu Rutan Kandangan Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Palu Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Poso Rutan Praya Rutan Purwodadi Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonogiri Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sertijab Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Staf Presiden Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Tapanuli Teknologi Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Waisak Wapres WBK/WBBM WNA

 


Jakarta. Polri mengungkap sejumlah tindak kejahatan online yang dilakukan tahanan di berbagai Lapas di Indonesia. Kasus ini menandakan maraknya penggunaan internet dari balik jeruji besi.

“Saat ini pelaku sebagai warga binaan dan atau narapidana yang masih menjalani hukuman,” jelas Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Ahmad Ramadhan di Mabes Polri, Selasa (18/1/2022).

Karo Penmas menjelaskan bahwa salah satu kasus yang sudah terungkap adalah penipuan oleh pelaku berinisial AAS pada September 2021 lalu. AAS menghubungin para korbannya melalui aplikasi pencarian teman berbasis lokasi.

“Setelah berkenalan dengan korban atas nama RO, setelah berteman, saling meminta nomor telepon dan nomor Whatsapp, setelah itu yang bersangkutan mengaku sebagai salah satu anggota Polri, kemudian mengaku bertugas di Kota Medan yang akan pindah ke Jakarta,” jelasnya.

Jenderal Bintang Satu itu menambahkan bahwa AAS berusaha meyakinkan korbannya dengan mengirimkan sejumlah dokumen mutasi penugasan. Setelah dirasa akrab, AAS meminta korban mengirimkan sejumlah uang ke rekening atas nama rekannya

“Modus operansi tersangka atas nama AAS yang merupakan napi atau warga binaan yang saat ini menjalani hukuman seumur hidup, kasusnya ada kasus narkoba. Jadi melakukan aksi penipuan dan ini masih didalami korban korban yang lainnya,” katanya.

Selain napi AAS, Karo Penmas juga memaparkan kasus serupa yang melibatkan tahanan berinisial MOA. Dia merupakan seorang napi di Lapas Kelas II A Bulak Kapal, Bekasi dengan perkara pencemaran nama baik, manipulasi data, pembuatan surat palsu, dan penghinaan.

Ada juga kasus dengan tersangka napi SR di Lapas Kelas II Jambi dengan tindak pidana menyebarkan berita hoaks, penipuan, dan TPPU. Kemudian menyusul kasus penipuan lewat media sosial yang dilakukan tahanan MF, MA, KR, AP, dan MF di Lapas Siborong-Borong, Sumatera Utara.

Adapun kasus-kasus serupa juga terungkap di Lapas Tebing Tinggi, Lapas Kelas II Pamekasan, Lapas Kelas II A Curug, dan Lapas Kelas II A Kurungan. Rentetan kasus tersebut dilakukan para pelaku dalam kurun 2018 hingga 2021.

“Agar masyarakat tahu bahwa kejahatan tindak pidana siber itu banyak dilakukan oleh warga binaan.
Ada 2020, ada 2021, ada 2018, ada 2019, jadi berkisar dari 2018, 2019, 2020 dan 2021,” pungkasnya.(tribratapolri)


SAMARINDA – Polresta Samarinda di-back up Ditresnarkoba Polda Kalimantan Timur membongkar peredaran sabu jaringan Lapas Narkotika dengan barang bukti 2 kg sabu. Tiga orang ditetapkan tersangka, salah satunya RK, napi kasus narkoba.

Kasus itu terbongkar Minggu, setelah polisi mengendus 2 kg sabu tiba di Samarinda. Petugas lebih dulu menangkap RF di kawasan Jalan Aminah Syukur. Berikutnya, seorang wanita inisial FR.

Belakangan RF diketahui sebagai pemesan sabu, dan FR sebagai penghubung kepada RK, penyedia sabu. RK sendiri adalah napi kasus narkoba yang sedang menjalani 6 tahun penjara di Lapas Narkotika.

Tersangka RF dan FR, dihadirkan dalam konferensi pers di Polresta Samarinda. Sementara RK ada di Lapas Narkotika.

“RF ini membutuhkan barang (sabu), dan minta bantuan FR. RK bisa menyediakan barang itu. Hubungan RF dan FR adalah sebagai teman,” kata Kapolresta Samarinda Kombes Pol Ary Fadli, dalam konferensi pers, Rabu.

Selain 2 kg sabu yang sedang ditelusuri asal pengirimannya, berikut ratusan lembar plastik klip, polisi juga menyita 6 unit telepon selular sebagai alat komunikasi ketiga tersangka.

“Ya, RK di Lapas Narkotika ini sebagai pengendali. Penghubung, penyedia barang. Masih kita dalami bersama Lapas Narkotika, bagaimana alat komunikasi ini bisa masuk Lapas,” ujar Ary.

“Rencana awal, untuk pangsa pasarnya memang sabu ini sampai Samarinda dari keterangan sementara akan dibawa ke Berau,” sebut Ary menambahkan.

Penyidik kepolisian menerapkan pasal 112 junto pasal 114 junto pasal 132 Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. Ary menjelaskan penerapan pasal 132 tentang permufakatan. Di mana ancaman pidananya maksimal hingga pidana mati.

“Jadi mereka diterapkan pasal permufakatan karena memang ada koordinasi antar mereka bersama-sama melakukan kejahatan ini. Ya, dengan yang di Lapas (tersangka RK),” demikian Ary.(Niagaasia)

 


Bapanasnews -
Tahanan kasus narkoba bernama Riansyah, di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Empat Lawang, Sumatera Selatan (Sumsel) kabur. Sebelum kabur, tahanan izin salat zuhur, saat dihitung petugas tahanan berkurang.

Riansyah merupakan narapidana kasus narkoba yang divonis majelis hakim 9 tahun penjara dan baru menjalani masa hukuman 6 bulan penjara.
Riansyah merupakan warga Desa Lubuk Layang, Kecamatan Pendopo, Kabupaten Empat Lawang. Belum diketahui persis jejak kaburnya tahan ini. Tahanan ini disebut menghilang begitu saja usai salat zuhur.

"Tahanan ini izin untuk salat zuhur, usai salat tahanan sudah tidak ada lagi," kata Kepala Lapas Kelas IIB Empat Lawang, Ridwantoro, kepada wartawan, Minggu (21/1).

Usai kejadian itu, petugas mendatangi rumah keluarganya namun tidak ada. Pihaknya mengimbau agar tahanan ini menyerahkan diri.

“Kami berupaya mencari keberadaan tahanan ini, kami mengimbau masyarakat apabila melihat segera melapor dan tahanan ini dapat segera menyerahkan diri,” katanya.

KPLP Lapas Kelas IIB Empat Lawang, Hamid, mengatakan saat ini kapasitas lapas melebihi kapasitas alias sesak. Dari kapasitas 93 orang, tahanan yang ada sebanyak 288 orang, sehingga terjadi over kapasitas. | Kumparan

Benarkah Aturan dan Prosedur Penetapan Jabatan di Ditjenpas dijalankan secara Tegak Lurus?

BAPANAS- Reorganisasi dengan melakukan rotasi jabatan secara transparan menjadi hal penting dalam menumbuhkan tatakelola pemerintahan yang bersih dari KKN. Maka calon pejabat harus memiliki kapasitas, integritas dan komitmen untuk menjadikan jabatannya sebagai jalan untuk melakukan perubahan pelayanan dan penegakan hukum yang lebih baik.

Dalam proses Rotasi Jabatan, ada didivisi yang memiliki peranan penting dalam melakukan screening terhadap calon pejabat. Prosedur normal Screening ini tentu dilakukan disemua level seperti UPT, Kanwil, Ditjen Pas, hingga di bagian biro kepegawaian Kementrian hukum dan ham. Proses ini sangat demokratis karena memang berasal dari bottom up. Semua level inipun juga memiliki kualifikasi dan penilaian secara obyektif agar kemudian dapat di eksekusi di level kementerian.

Berita terkait: Diduga adanya Praktek Jual Beli Jabatan di Ditjenpas, Inilah Tarifnya

Namun dalam prakteknya bahwa prosedur normal ini justru tidak dilakukan secara transparan dan obyektif. Ada banyak conflict of interest yang terjadi di level Kanwil hingga Ditjen Pas khususnya bagian kepegawaian sehingga berpengaruh terhadap produk hukum SK (Surat Keputusan) mutasi atau promosi jabatan tersebut. Bagian Kepegawaian Ditjen Pas menjadi kunci terakhir dan memiliki peran penting dalam menentukan screening pegawai sebelum di eksekusi di level kementerian dikarenakan memiliki peran penting inilah banyak terjadi konflict of interest untuk mempengaruhi penilaian jabatan. 

Menurut Direktur Eksekutif Indonesian Club Gigih Guntoro pihaknya menduga adanya ada pemaksaan atau penilaian tidak obyektif terhadap calon pejabat oleh  oknum dibagian kepegawaian Ditjenpas,dimana indikasi jual beli jabatan dapat terjadi.

" Kami menduga bahwa terjadinya conflict of interest ini karena ada pemaksaan atau penilaian tidak obyektif terhadap calon pejabat yang dilakukan oleh oknum di bagian kepegawaian Ditjen Pas yang pada akhirnya merusak sistem rekrutmen yang sedang dibangun secara transparan. Jelas conflict of interest ini rentan terjadinya jual beli jabatan yang menguntungkan kelompok tertentu ", jelas Gigih kepada redaksi,rabu (01/12).

 Gigih juga menyampaikan jika pihaknya melihat adanya indikasi yang tidak sehat dalam proses rekrutmen calon pejabat baik itu kalapas maupun karutan dibagian kepegawaian Ditjenpas dan bertolak belakang dengan pernyataan pihak ditjenpas baru-baru ini.

" Indikasi pertama, kami menemukan pejabat yang diduga terlibat melakukan kekerasan terhadap WBP di Lapas Narkotika Jogjakarta justru mendapat promosi jabatan, padahal kasus ini sedang dalam proses pemeriksaan tim Itjen. Kedua, ada pejabat yang mendapatkan lompatan kepangkatan yang tidak wajar, hal ini terjadi karena yang bersangkutan memiliki kedekatan dengan oknum di bagian kepegawaian ditjen Pas ", ungkap gigih.

Menurut gigih pernyataan humas Ditjenpas bahwa penetapan jabatan sudah sesuai prosedur dan aturan merupakan omong kosong dan prosedur tersebut dijalankan hanya formalitas.

Disamping itu gigih berharap agar oknum-oknum yang melakukan praktek jual beli jabatan ini dapat segera ditindak oleh Kemenkumham agar pengangkatan para calon pejabat baik kalapas maupun karutan atau kabapas dapat berjalan sehat serta sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan.

" Jadi apa yang dikatakan Humas Ditjen Pas bahwa penetapan jabatan sudah sesuai prosedur dan aturan adalah omong kosong. Mungkin juga bahwa prosedur dan aturan dijalankan hanya untuk memenuhi formalitas, secara substantif justru diabaikan. Karena di bagian kepegawaian ditjen Pas inilah terjadinya malpraktek dugaan jual beli jabatan yang terjadi selama ini. Dilevel inilah semua kepentingan baik di internal maupun eksternal bertemu sehingga menghasilkan pejabat yang pragmatis. Jika aktornya tidak dibersihkan maka akan merusak dan menghancurkan kredibilitas Kementerian hukum dan ham ', tegasnya.(Red/Rls)


KENDARI,(BPN)- Seorang pengedar narkoba jenis sabu inisial IE (24) di Kelurahan Wawowanggu, Kecamatan Kadia, Kota Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra) berhasil diringkus aparat Kepolisian Resort Kendari, Minggu (28/11/2021) pukul 12.30 WITA.

Polisi berhasil mengamankan barang bukti sebanyak 74 paket sabu siap edar sebesar 89,84 gram. Pelaku mengaku mendapatkan sabu dari seseorang bernama OM Bos yang diduga jaringan Lapas Kelas II A Kendari.

Wakapolres Kendari Kompol Muhammad Alwi menjelaskan, penangkapan pelaku berdasarkan informasi masyarakat bahwa di wilayah mereka sering dijadikan transaksi narkoba. Pelaku sudah beberapa kali mengedarkan sabu di Kota Kendari dengan cara sistem tempel.

“Pelaku sudah dua kali menerima sabu dari Om Bos melalui sambungan telepon yang diperkenalkan oleh temannya sendiri,” ujar Kompol Alwi di Mapolres Kendari, Senin (29/11/2021).

Lanjut Alwi, pertama korban menerima sabu sebesar 21 paket dan berhasil di jual 7 paket disekitar Kelurahan Kadia sehingga tersisa 14 paket. Kedua korban menerima sabu sekitar 60 paket yang ditempel di sekitaran kampus baru namun belum berhasil diedarkan karena ditangkap aparat kepolisian.

“Pelaku mendapatkan keuntungan Rp100 ribu setiap gram dari hasil penjualan barang haram tersebut,” imbuhnya.

Sementara itu, Kalapas Kelas II A Kendari Abdul Samad Dama membantah atas tuduhan itu. Kata dia, pengakuan tersangka itu atas nama Om Bos tidak ada di Lapas yang dipimpinnya.

“Sudah kebiasaan para pelaku saat ditangkap selalu mengaku jaringan Lapas,” ucap Abdul Samad melalui Whatsapp.

Pihaknya juga sudah melakukan pemeriksaan terhadap kamar hunian para narapidana namun tidak menemukan alat komunikasi. Ia juga selalu bersinergi dengan aparat penegak hukum jika ditemukan orangnya pasti akan diserahkan.

Kini pelaku dan barang bukti diamankan di Polres Kendari guna pemeriksaan lebih lanjut. Tersangka dijerat pasal 114 ayat (2) subsider Pasal 112 ayat (2) UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, dengan hukuman paling singkat enam tahun penjara dan paling lama seumur hidup. (Zonasultra)
 

KUTACANE,(BPN)- Sebanyak tiga Narapidana (Napi) Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas II B Kutacane berhasil melarikan diri pada Sabtu 27 November 2021.


Ketiga napi tersebut kabur dengan cara memotong teralis besi bagian luar kamar tahanan kemudian memanjat tembok lapas dan kabur.


Kejadian  ini dibenarkan oleh Direktur Keamanan dan Ketertiban (Dirkamtib) Ditjenpas Abdul aris . "Iya tiga orang napi kabur dengan memotong teralis besi bagian luar kamar tahanan, dan langsung memanjat tembok setinggi tiga meter pada pukul 05.30 WIB Sabtu dini hari, hal ini diketahui melalui CCTV," ungkap aris

Ketiganya merupakan terpidana kasus narkotika yakni, Agus Firman, 37 tahun, warga Desa Kute Lengat Sepakat, Gayo Lues, Ermansyah, 34 tahun, Desa Pulo Dadap, Kecamatan Lawe Alas, dan Ali Hasmi, 43 tahun, asal Desa Kuta Cingkam, Kecamatan Lawe Alas, Aceh Tenggara.

Diduga adanya unsur kelalaian petugas jaga,selain itu Lapas kelas 2B Kutacane termasuk salahsatu lapas di aceh yang mengalami over kapasitas  dimana seharusnya hanya dihuni 37 orang, namun saat ini dihuni  437 napi dengan dijaga oleh enam sipir.

Sampai berita ini dilansir pihak lapas bersama Aparat Kepolisian Polres Aceh Tenggara masih memburu melakukan pencarian ketiga napi yang kabur tersebut.(Red)

 


Belitung – Peran Kehumasan dalam sebuah Institusi menjadi Garda terdepan dalam upaya membangun Kepercayaan Publik terhadap Kinerja dari sebuah Institusi. Humas sebagai Jembatan Informasi berperan untuk mewujudkan keterbukaan informasi Publik sehingga masyarakat dapat mengakses informasi secara cepat dan tepat. 

Kerja keras Tim Humas Lapas Kelas IIB Tanjungpandan diganjar 2 Penghargaan sekaligus oleh Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) Kemenkumham Babel Drs. Anas Saiful Anwar, Bc.IP, M.Si. Kakawnil Kemenkumham Babel memberikan Penghargaan Kepada Lapas Kelas IIB Tanjungpandan Sebagai Terbaik Pertama Kategori Jalinan Kerjasama Yang Baik Dengan Media Pers Lokal Maupun Nasional, dan Terbaik Kedua Kategori Penyelenggaraan Kehumasan Terkatif di Lingkungan Kanwil Kemenkumham Babel. 

Penghargaan diserahkan oleh Kakanwil kemenkumham Babel disaat membuka kegiatan Penguatan Tim Satops Patnal di Balai Pengayoman Kanwil Kemenkumham Babel Kamis (11/11/2021).

Kepada Media Kalapas Kelas IIB Tanjungpandan Romiwin Hutasoit, SH, MH menjelaskan keberhasilan ini merupakan hasil kerja keras bersama dan dukungan penuh dari berbagai pihak. keberhasilan ini menunjukan kinerja petugas Lapas Kelas IIB Tanjungpandan yang sangat baik dalam melaksanakan pekerjaan dengan semaksimal mungkin khususnya Tim Pengelola Kehumasan sehingga diganjar 2 Penghargaan sekaligus oleh Kakanwil Kemenkumham Babel. 

Romiwin juga menyampaikan Apresiasi yang tinggi kepada Insan Pers di Wilayah Kabupaten Belitung yang telah bekerjasama dalam mempublikasikan berbagai kegiatan – kegiatan yang dilaksanakan oleh Lapas Kelas IIB Tanjungpandan. “Sebagai Pimpinan di Lapas Kelas IIB Tanjungpandan saya haturkan terimakasih yang tak terhingga kepada Rekan – Rekan Pers atas sineregitas yang terjalin sangat baik ini”, ujar Romiwin.

Selanjutnya, ia berharap penghargaan ini juga sebagai prestasi yang dapat memotivasi jajarannya untuk dapat  lebih semangat meraih prestasi lainnya. "Ke depannya atas prestasi yang dicapai ini, kami akan melakukan beberapa peningkatan diantaranya pengoptimalisasian media sosial dan fokus pada strategi kehumasan, yaitu lebih kreatif serta lebih cepat dan responsif guna membangun public trust, ini komitmen saya, Ujar Romiwin

 


  


 

Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.