Latest Post

à Aceh Agama Asean Games Asimilasi Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga Corona CPNS Crass Program Daer Daerah Dindin sudirman Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irwil Itjenpas Jaksa JARI John Kei Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kementerian PUPR Kesehatan Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bireuen Lapas Bitung Lapas Blangkejeren Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Calang Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Doyo Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gowa Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Idi Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Jombang Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kayuagung Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kotabakti Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kuningan Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Lahat Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lhoksukon Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Magetan Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto lapas Muara Bulian Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Nunukan Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakem Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Parigi Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Petobo Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Sintang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Surulangun Lapas Tabanan Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Terbuka Lombok Lapas Terbuka Kendal Lapas Terbuka Pasaman Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Tobelo Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Tuminting Lapas Wahai Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandung Lapastik Bayur Lapastik Cipinang Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Langsa Lapastik Nusakambangan Lapastik Pematang Raya Lapastik Samarinda Lapastik Sungguminasa Lapastik Tanjungpinang Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Bandung LPP Bolangi LPP Denpasar LPP Kendari LPP Malang LPP Martapura LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Pontianak LPP Sigi LPP Sukamiskin LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mahkamah Agung Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Napol Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pelantikan Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres PNBP Polri Poltekip Presiden Produk Karya PSSB PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandung Rutan Bangil Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Boyolali Rutan Bulukumba Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kabanjahe Rutan Kajhu Rutan Kandangan Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Palu Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Poso Rutan Praya Rutan Purwodadi Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonogiri Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sertijab Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Staf Presiden Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Tapanuli Teknologi Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Waisak Wapres WBK/WBBM WNA


KENDARI,(BPN)- Seorang pengedar narkoba jenis sabu inisial IE (24) di Kelurahan Wawowanggu, Kecamatan Kadia, Kota Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra) berhasil diringkus aparat Kepolisian Resort Kendari, Minggu (28/11/2021) pukul 12.30 WITA.

Polisi berhasil mengamankan barang bukti sebanyak 74 paket sabu siap edar sebesar 89,84 gram. Pelaku mengaku mendapatkan sabu dari seseorang bernama OM Bos yang diduga jaringan Lapas Kelas II A Kendari.

Wakapolres Kendari Kompol Muhammad Alwi menjelaskan, penangkapan pelaku berdasarkan informasi masyarakat bahwa di wilayah mereka sering dijadikan transaksi narkoba. Pelaku sudah beberapa kali mengedarkan sabu di Kota Kendari dengan cara sistem tempel.

“Pelaku sudah dua kali menerima sabu dari Om Bos melalui sambungan telepon yang diperkenalkan oleh temannya sendiri,” ujar Kompol Alwi di Mapolres Kendari, Senin (29/11/2021).

Lanjut Alwi, pertama korban menerima sabu sebesar 21 paket dan berhasil di jual 7 paket disekitar Kelurahan Kadia sehingga tersisa 14 paket. Kedua korban menerima sabu sekitar 60 paket yang ditempel di sekitaran kampus baru namun belum berhasil diedarkan karena ditangkap aparat kepolisian.

“Pelaku mendapatkan keuntungan Rp100 ribu setiap gram dari hasil penjualan barang haram tersebut,” imbuhnya.

Sementara itu, Kalapas Kelas II A Kendari Abdul Samad Dama membantah atas tuduhan itu. Kata dia, pengakuan tersangka itu atas nama Om Bos tidak ada di Lapas yang dipimpinnya.

“Sudah kebiasaan para pelaku saat ditangkap selalu mengaku jaringan Lapas,” ucap Abdul Samad melalui Whatsapp.

Pihaknya juga sudah melakukan pemeriksaan terhadap kamar hunian para narapidana namun tidak menemukan alat komunikasi. Ia juga selalu bersinergi dengan aparat penegak hukum jika ditemukan orangnya pasti akan diserahkan.

Kini pelaku dan barang bukti diamankan di Polres Kendari guna pemeriksaan lebih lanjut. Tersangka dijerat pasal 114 ayat (2) subsider Pasal 112 ayat (2) UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, dengan hukuman paling singkat enam tahun penjara dan paling lama seumur hidup. (Zonasultra)
 

KUTACANE,(BPN)- Sebanyak tiga Narapidana (Napi) Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas II B Kutacane berhasil melarikan diri pada Sabtu 27 November 2021.


Ketiga napi tersebut kabur dengan cara memotong teralis besi bagian luar kamar tahanan kemudian memanjat tembok lapas dan kabur.


Kejadian  ini dibenarkan oleh Direktur Keamanan dan Ketertiban (Dirkamtib) Ditjenpas Abdul aris . "Iya tiga orang napi kabur dengan memotong teralis besi bagian luar kamar tahanan, dan langsung memanjat tembok setinggi tiga meter pada pukul 05.30 WIB Sabtu dini hari, hal ini diketahui melalui CCTV," ungkap aris

Ketiganya merupakan terpidana kasus narkotika yakni, Agus Firman, 37 tahun, warga Desa Kute Lengat Sepakat, Gayo Lues, Ermansyah, 34 tahun, Desa Pulo Dadap, Kecamatan Lawe Alas, dan Ali Hasmi, 43 tahun, asal Desa Kuta Cingkam, Kecamatan Lawe Alas, Aceh Tenggara.

Diduga adanya unsur kelalaian petugas jaga,selain itu Lapas kelas 2B Kutacane termasuk salahsatu lapas di aceh yang mengalami over kapasitas  dimana seharusnya hanya dihuni 37 orang, namun saat ini dihuni  437 napi dengan dijaga oleh enam sipir.

Sampai berita ini dilansir pihak lapas bersama Aparat Kepolisian Polres Aceh Tenggara masih memburu melakukan pencarian ketiga napi yang kabur tersebut.(Red)

 


Belitung – Peran Kehumasan dalam sebuah Institusi menjadi Garda terdepan dalam upaya membangun Kepercayaan Publik terhadap Kinerja dari sebuah Institusi. Humas sebagai Jembatan Informasi berperan untuk mewujudkan keterbukaan informasi Publik sehingga masyarakat dapat mengakses informasi secara cepat dan tepat. 

Kerja keras Tim Humas Lapas Kelas IIB Tanjungpandan diganjar 2 Penghargaan sekaligus oleh Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) Kemenkumham Babel Drs. Anas Saiful Anwar, Bc.IP, M.Si. Kakawnil Kemenkumham Babel memberikan Penghargaan Kepada Lapas Kelas IIB Tanjungpandan Sebagai Terbaik Pertama Kategori Jalinan Kerjasama Yang Baik Dengan Media Pers Lokal Maupun Nasional, dan Terbaik Kedua Kategori Penyelenggaraan Kehumasan Terkatif di Lingkungan Kanwil Kemenkumham Babel. 

Penghargaan diserahkan oleh Kakanwil kemenkumham Babel disaat membuka kegiatan Penguatan Tim Satops Patnal di Balai Pengayoman Kanwil Kemenkumham Babel Kamis (11/11/2021).

Kepada Media Kalapas Kelas IIB Tanjungpandan Romiwin Hutasoit, SH, MH menjelaskan keberhasilan ini merupakan hasil kerja keras bersama dan dukungan penuh dari berbagai pihak. keberhasilan ini menunjukan kinerja petugas Lapas Kelas IIB Tanjungpandan yang sangat baik dalam melaksanakan pekerjaan dengan semaksimal mungkin khususnya Tim Pengelola Kehumasan sehingga diganjar 2 Penghargaan sekaligus oleh Kakanwil Kemenkumham Babel. 

Romiwin juga menyampaikan Apresiasi yang tinggi kepada Insan Pers di Wilayah Kabupaten Belitung yang telah bekerjasama dalam mempublikasikan berbagai kegiatan – kegiatan yang dilaksanakan oleh Lapas Kelas IIB Tanjungpandan. “Sebagai Pimpinan di Lapas Kelas IIB Tanjungpandan saya haturkan terimakasih yang tak terhingga kepada Rekan – Rekan Pers atas sineregitas yang terjalin sangat baik ini”, ujar Romiwin.

Selanjutnya, ia berharap penghargaan ini juga sebagai prestasi yang dapat memotivasi jajarannya untuk dapat  lebih semangat meraih prestasi lainnya. "Ke depannya atas prestasi yang dicapai ini, kami akan melakukan beberapa peningkatan diantaranya pengoptimalisasian media sosial dan fokus pada strategi kehumasan, yaitu lebih kreatif serta lebih cepat dan responsif guna membangun public trust, ini komitmen saya, Ujar Romiwin

 


  


 

 


BAPANAS- Masih selesainya kasus kebakaran Lapas Tanggerang yang menewaskan puluhan narapidana terpanggang hidup-hidup dalam selnya,disusul lagi video viral napi lapas tanjunggusta yang diduga dianiaya oleh oknum sipir,disusul lagi video seorang napi yang dimandiin air comberan di lapas pontianak.

Kini terungkap ke hadapan publik adanya dugaan penyiksaan serta tindakan kekerasan yang diterima oleh narapidana di Lapas Narkotika Pakem.


Terungkapnya tindakan kekerasan tersebut setelah sejumlah mantan napi lapas pakem yang mendatangi Kantor Ombudsman Republik Indonesia (ORI) perwakilan DIY Yogyakarta,Senin (1/11/2021) guna melaporkan tindakan kekerasan yang mereka terima selama menjalani masa pidana di Lapas Pakem.

Vincentius Titih Gita Arupadatu (35) yang juga salah satu mantan napi membeberkan bahwa penyiksaan itu sudah diterimanya sejak dipindahkan ke Lapas Pakem tersebut.Dia mendekam di Lapas Pakem 26 April 2021 sampai 19 Oktober lalu. Ia menduga tindakan kekeran serta penyiksaan hingga saat masih terjadi.


"Begitu saya masuk ke lapas, baru penyiksaan itu. Jadi saya dikirim (bersama) 12 orang. Itu sampai pada masuk ke kamar pada enggak bisa, sampai ngesot semua, enggak ada yang bisa jalan," kata Vincent di Kantor ORI DIY, Sleman, Senin (1/11).


Kondisi itu, kata Vincent, akibat siksaan para oknum sipir mulai dari memaksa para warga binaan untuk jalan jongkok, berguling, serta koprol, hingga dipukul memakai benda-benda layaknya kabel, kayu, torpedo sapi kering, potongan selang berisi cor-coran semen.

"Dipukul ke seluruh badan, sampai badan warnanya biru, hitam, merah semua. Itu selama 3 hari (pertama). Dan itu kita masuk sel masih dicari terus kesalahaannya," ungkapnya.

Kata Vincent, luka mereka juga tidak diobati. Malah para warga binaan diceburkan ke kolam lele sehingga luka-luka mereka berujung infeksi.

"Yang mengalami seperti itu ada puluhan orang," lanjut warga Kotagede, Yogyakarta itu.

Menurut Vincent, penyiksaan juga diberikan dalam bentuk sanksi atas pelanggaran peraturan dalam lapas yang sebenarnya juga tidak tertulis. Kata dia, setiap regu pengamanan (rupam) memiliki kebijakan masing-masing untuk mengatur warga binaannya.

"Tapi aturan itu sebenarnya juga enggak jelas. Jadi kaya setiap jam 10 (pagi) kita mendengar Indonesia Raya. Kita hormat, cuma mendengarkan tapi ada (warga binaan) yang mengumandangkan nah itu tahu-tahu ditarik, dipukuli, dimasukin ke sel kering selama dua bulan lebih," bebernya.

Berdasarkan kesaksian Vincent, perlakuan macam ini selain datang dari para oknum rupam, juga dilancarkan oleh oknum petugas Kesatuan Pengamanan Lembaga Pemasyarakatan (KPLP) mulai dari pagi hingga malam. Dia menyebut penyiksaan demi penyiksaan ini dilakukan demi kesenangan atau hiburan para oknum tersebut.

Bahkan Vincent mengaku pernah jadi saksi beberapa bentuk penyiksaan para sipir terhadap rekan sesama warga binaan yang menurutnya tak manusiawi. Dia berkisah suatu waktu ada narapidana dihukum berguling-guling sejauh kurang lebih 100 meter hanya karena tak memakai pakaian di dalam kamar sel.

"Itu ngguling bolak-balik itu. Kan pusing itu muntah-muntah. Nah muntahan itu suruh ngambil pakai tangan, lalu disuruh makan sampai habis. Saya saksinya," tegasnya.

Satu wujud penyiksaan lain yang sulit hilang dari benak Vincent dialami warga binaan lain yang baru saja mendarat ke lapas dari rutan. Narapidana yang tak ia kenali itu ketahuan sipir memasang manik-manik atau tasbih pada bagian penis.

"Ketahuan, itu dia suruh ngeluarin (secara paksa). Luka kan itu. Habis itu timun, dikeluarin bijinya dimasukin sambal. Maaf, terus suruh masturbasi dan setelah itu timunnya suruh makan. Itu benar-benar keterlaluan banget," tutur Vincent.

Vincent melanjutkan, para warga binaan di sana turut mengalami pelecehan seksual saat proses penggeledahan. Para narapidana ditelanjangi di gelanggang dan disiram air sambil disaksikan para petugas lapas.

"Padahal kalau SOP saya pernah baca di lapas itu penggeledahan ada, tapi cuma disaksikan satu orang. Tapi kalau itu seluruh jajaran, ada ibu-ibu, ada petugas-petugas yang lain," sebutnya.

Selama mendekam di lapas tersebut, menurut Vincent, hak-hak para warga binaan tak pernah terpenuhi. Mulai dari memperoleh informasi, hak beribadah, hingga hak cuti bersyarat keluar lapas.

Vincent berkisah, suatu waktu pernah kesulitan memperoleh hak cuti keluar lapas untuk menghadiri pemakaman ibundanya.


"Itu saya sempat enggak dikasih tahu, saya baru dikasih tahu dan itu pun pihak dari (binmaswan) karena ada yang kenal saya cuma bisa video call mengupayakan untuk keluar hak cuti mengunjungi keluarga, itu saya enggak diperbolehkan (keluar lapas) karena posisi saya masih semuanya penuh luka semua," paparnya.

"Jadi hak saya untuk mengantarkan mama saya waktu meninggal itu juga enggak bisa dan saya di sel kering itu hampir 5 bulan," sambungnya.

Selama lima bulan itu pula ia tak pernah diizinkan menghubungi anggota keluarganya. Ia hanya diberikan kesempatan melakukan panggilan video guna mengabarkan bahwa kondisinya baik-baik saja.

"Kan saya titip pesan sama teman yang bebas. Tolong cariin keluargaku, tolong diomongin kamu lihat di sini itu (penyiksaan). Akhirnya dapat laporan itu, tapi mereka (lapas) menyangkal, bisa ditelepon, suruh video call, disuruh bilang sama keluargamu kalau kamu baik-baik saja," katanya.

Ada pula salah seorang rekannya yang meninggal akibat penyakit paru-paru bawaan. Kata Vincent, rekannya itu tak pernah diizinkan belanja kebutuhan makanan dan selalu terlambat mendapat obat-obatan. Bahkan, menurutnya, terkesan dibiarkan.

Sementara Yunan Afandi mengaku sampai mengalami cedera kaki berkepanjangan buntut penyiksaan plus terlalu lama dikurung di ruang isolasi.

"Ada saya dua bulan enggak bisa jalan. Dipukul daerah kaki pernah, kalau mukul ngawur. Tapi saya rasa sel kurang gerak ruangan kecil. Fasilitas 5 orang, itu pernah diisi 17 orang, cuma tidur miring," katanya.

Seniman tato itu mengaku menghuni Lapas Pakem sejak 2017 silam dan baru bebas tahun ini. Penyiksaan ia alami di penghujung masa kebebasannya.

"Selama 2017 sampai 2020 enggak ada penyiksaan. Setelah ada penyiksaan, di kamar ada saja ember dipukulin. Petugas tanya ember dari mana, padahal dia yang ngasih. Tidur enggak pakai alas. Baju cuma satu," ungkapnya.

Anggara Adiyaksa, aktivis hukum yang ikut mendampingi pelaporan ke ORI menyebut ada setidaknya 35 mantan warga binaan yang mengaku jadi korban dugaan penyiksaan di Lapas Narkotika Pakem.

"Yang berani (buka suara) 35 orang. Ada yang masih trauma juga," tuturnya.

Sementara itu Kepala Divisi Pemasyarakatan Kantor Wilayah Kemenkumham DIY Gusti Ayu Putu Suwardani mengatakan setidaknya hingga Senin (1/11) sore pihaknya belum menerima laporan terkait hal tersebut. Akan tetapi pihaknya bakal menindaklanjutinya dengan penyelidikan langsung ke lapas.

"Ini harus kita selidiki lebih lanjut, kita tidak bisa juga mendengar 'katanya'. Tapi saya akan turun langsung hari ini saya akan turun langsung seperti apa ceritanya, kebenarannya," kata Ayu saat dihubungi, Senin (1/11).

Pihaknya juga akan berkoordinasi dengan Ombudsman Perwakilan DIY selaku pihak penerima aduan dari para mantan warga binaan Lapas.

"Kita kan belum tahu nih, 'katanya-katanya' belum tentu benar juga gitu ya. Karena kalau biasanya hal-hal seperti itu timbul apabila kebijakan-kebijakan baru yang akan diterapkan di lapas tersebut," ucapnya.

Kendati, Ayu menegaskan segala bentuk kekerasan di dalam lapas tidak diperkenankan dilakukan petugas apapun alasannya.

"Kalau ditanya boleh kekerasan atau tidak ya pasti tidak boleh lah gitu ya. Karena itu kan hak asasi manusia dan kita juga kementerian hukum dan HAM tapi kan kita akan lihat dulu sejauh mana sih," tandasnya.(Red/CNNI)

 


BAPANASNews- Kembali jagad dunia maya dikejutkan dengan beredarnya sebuah video viral memperlihatkan seorang sosok napi pria di guyur dengan air comberan di Lapas Pontianak.

Dari informasi diterima redaksi bapanasnews.com,insiden terjadi pada Jumat (15/10/2021) sekitar pukul 12:00 WIB, tampak napi pria yang terlihat duduk dan diguyur air comberan adalah Ersa Bagus Pratama terpidana mati yang usulan PK (Peninjauan Kembali) ke Mahkamah Agung diterima menjadi hukuman 18 Tahun penjara.

Masih menurut sumber yang sama, penyebab diguyurnya ersa dengan air comberan karena seorang terpidana mati lainnya bernama Teddy Fahrizal merasa jengkel karena PK nya ditolak oleh MA.

“ Napi teddy yang menyuruh mandiin ersa pakai air comberan karena pengurusan PK nya yang diurus oleh si ersa ditolak sedangkan ersa dikabulkan ,sedangkan uang siteddy udah abis 6 Milyar untuk pengurusan PK “,ungkap sumber yang namanya minta di rahasiakan.

Dari informasi penghuni lainnya insiden dimandiin ersa yang sehari-hari bekerja dikantin dengan air comberan diketahui oleh semua penghuni dan pejabat lapas setempat.

“ Insiden itu rame yang lihat,yang suruh siteddy napi bos narkoba,dia dekat sama KPLP,Kalapas dan pejabat lapas lainnya makanya dia bisa penganiayaan itu pada si ersa “, ungkap napi penghuni lainnya yang berhasil dihubungi redaksi.

Sementara itu Kalapas Pontianak Farhan Hidayat yang dihubungi melalui sambungan telepon selulernya tidak menjawab serta membalas konfirmasi redaksi.

Ditempat terpisah Direktur Keamanan dan Ketertiban (Dirkamtib) Ditjenpas Abdul Aris yang berhasil dikonfirmasi mengatakan video viral yang terjadi di Lapas Pontianak merupakan seorang napi terpidana mati merayakan syukuran buang sial keberhasilan PK nya dengan guyur air comberan.

“ Beredar video seorang WBP di Lapas Pontianak disiram air parit, informasi awal dari Ka.Lapas WBP a.n ersa prakarsa* pasal uu narkotika putusan PIDANA MATI mengajukan kasasi putusannya menjadi 18 Tahun atas putusan tersebut yang bersangkutan berniat membuang 'sial'* dengan cara mandi air parit. Demikian menjadi maklum “,tulis Aris dalam pesan singkat WhatApsnya ke redaksi.

Video Viral Napi Lapas Pontianak Diduga Dianiaya Dimandiin Air Comberan:




 


DENPASAR - Berakhir sudah pelarian I Gede Loka Wijaya alias Loka (47) dari kejaran polisi. Napi yang melarikan diri dari Lapas Kelas IIA Denpasar di Kerobokan, Kabupaten Badung, Sabtu (2/10/2021) pukul 18.30 Wita itu telah dibekuk anggota Sat Reskrim Polres Badung di seputaran Jalan Nangka Denpasar, Minggu (10/10) pukul 21.30 Wita.

Namun pria asal Pekutatan, Kabupaten Jembrana yang terlibat kasus pencurian itu terpaksa ditembak polisi pada bagian kakinya karena berusaha melawan petugas dengan senjata tajam saat disergap.

Pelaku kabur dari Lapas terbesar di Bali itu dengan cara meloncat tembok sebelah pintu darurat (pede), selanjutnya berjalan kaki ke Timur menuju perempatan Pengubengan. Ia kemudian naik ojek menuju KFC Jalan Kebo Iwa, selanjutnya menumpang truk menuju depan terminal Mengwi. Setibanya di Mengwi, ia dijemput oleh temannya bernama Kris untuk menuju ke Jembrana.

"Sampai di Jembrana, pelaku sempat nginap semalam di rumahnya Kris," ungkap Kasi Humas Polres Badung Iptu Ketut Sudana kepada wartawan, Senin (11/10/2021).


Menariknya, keesokan harinya, Minggu (3/10) pukul 21.00 Wita, pelaku melakukan pencurian sebuah sepeda motor di sebuah penginapan yang beralamat di Desa Baluk, Kecamatan Jembrana, Kabupaten Jembrana. Sukses di penginapan pertama, selanjutnya pelaku bergerak ke penginapan Sinta di Jalan Ngurah Rai, Kecamatan Jembrana. Pelaku kembali melakukan pencurian satu unit sepeda motor bernomor polisi DK-6168-ZI.

"Sepeda motor yang dicuri di penginapan pertama ditinggal di penginapan TKP yang kedua. Selanjutnya ia kembali ke Denpasar dengan mengendarai sepeda motor hasil curian di TKP kedua," terangnya.

Menindaklanjuti Surat Kalapas Kelas IIA Kerobokan Badung Nomer: W20.EDP-513.UM.05.06/2021, tanggal 05 Oktober 2021 tentang permohonan pencarian tahanan yang kabur, Tim Opsnal Unit 1 Polres Badung melaksanakan penyelidikan dengan menginterogasi saksi-saksi di seputaran TKP, disertai pulbaket. Kemudian dari hasil penyelidikan yang dilakukan diperoleh informasi bahwa narapidana itu berada di wilayah Denpasar. Selanjutnya Tim Opsnal melakukan pengejaran terhadap pelaku dan pada akhirnya berhasil mengamankan narapidana di seputaran Jalan Nangka Denpasar.

Pada saat dilakukan penangkapan, pelaku melakukan perlawanan dengan mengeluarkan pisau cuter, maka Tim Opsnal Polres Badung melakukan tindakan tegas terukur dengan menembak kakinya guna melumpuhkan yang bersangkutan agar tidak lagi melakukan perlawanan.

"Seanjutnya Tim Opsnal Unit 1 Polres Badung membawa pelaku ke Polres Badung guna kepentingan penyidikan lebih lanjut. Untuk pencurian sepeda motor, TKPnya bukan di wilayah Polres Badung sehingga nanti akan kami koordinasi dengan pihak Polres Jembrana. Dan mengenai bagaimana sampai napi ini kabur nanti pihak Lapas yang memeriksa. Kami hanya proses penangkapannya saja," terang Sudana.

Selain meringkus pelaku, polisi juga mengamankan sejumlah barang bukti, seperti satu unit sepeda motor hasil curian, satu buah cuter warna merah, uang tunai Rp180 ribu, satu buah tas pinggang warna hitam dan dua buah kacamata.(

balitribune
)

Napi:  " Kami Butuh Pembinaan,  Kami Manusia Bukan Binatang "


PALU,(BPN)- Ratusan Narapidana (napi) di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) kelas III Parigi, Sulawesi Tengah, mengamuk,Kamis petang (7/10).


Para narapidana sempat membakar kasur dan kursi kayu di luar blok tahanan pada Kamis petang, hingga berupaya menerobos pintu Lapas, dan sebagian besar ruangan kantor dikuasai ratusan narapidana. 


Bahkan, sempat terjadi aksi lempar batu dan sejumlah botol kaca ke arah petugas yang mencoba menenangkan narapidana di sisi tengah gerbang utama menuju ruang tahanan.

Amukan ratusan napi di Lapas Kelas III Parigi Moutong, Sulawesi Tengah (Sulteng) dipicu karena sipir memukul lima orang napi. Lima napi tersebut terjaring razia handphone di dalam lapas.

"Kami hanya minta keadilan, kalaupun ada kesalahan dari teman-teman napi, jangan langsung main pukul. Buktinya ada 5 orang napi dipukul atau dianiaya oleh petugas," ungkap salah seorang napi di Lapas Kelas III Parigi Moutong kepada wartawan pada Kamis (7/10/2021) malam.

Menurut para napi, mereka membutuhkan pembinaan, bukan dianiaya karena kedapatan membuat kesalahan.


"Kami disini di dalam penjara butuh pembinaan, kami manusia bukan binatang untuk dipukul. Masih banyak hukuman lain selain dipukul, apalagi hanya disebabkan adanya HP," tegasnya.


Untuk mengamankan lapas, Polres Kabupaten Parigi Moutong mengerahkan ratusan personel.


Guna meredam situasi itu agar tidak menimbulkan keributan meluas, polisi lalu melakukan pengamanan dengan personel gabungan.


"Kurang lebih 180 personel gabungan Polri dan TNI bersiaga di Lapas Parigi untuk menjaga situasi di sana,Kami belum bisa masuk ke lingkungan blok narapidana, kami masih mengupayakan langkah persuasif dengan melakukan negosiasi," ujar Achpa

Sementara itu, Kepala Lapas Parigi Moutong, Muhammad Askari Utomo mengatakan bahwa tuntutan para napi untuk segera memproses pegawai atau sipir atas dugaan penganiayaan akan ditampung dan diteruskan ke pimpinan. Ia menyebutkan bahwa pihaknya kini fokus untuk menciptakan situasi di dalam Lapas tetap kondusif.

"Tuntutan napi kita dengarkan dan akan kami teruskan ke pimpinan. Fokus kami sampai detik ini, yang jelas situasi terkendali dan kondusif. Namun kami siap untuk diperiksa," kata Kalapas Muhammad Askari Utomo.

"Kami disini di dalam penjara butuh pembinaan, kami manusia bukan binatang untuk dipukul. Masih banyak hukuman lain selain dipukul, apalagi hanya disebabkan adanya HP," tegasnya.

Sementara itu, Kepala Lapas Parigi Moutong, Muhammad Askari Utomo mengatakan bahwa tuntutan para napi untuk segera memproses pegawai atau sipir atas dugaan penganiayaan akan ditampung dan diteruskan ke pimpinan. Ia menyebutkan bahwa pihaknya kini fokus untuk menciptakan situasi di dalam Lapas tetap kondusif.

"Tuntutan napi kita dengarkan dan akan kami teruskan ke pimpinan. Fokus kami sampai detik ini, yang jelas situasi terkendali dan kondusif. Namun kami siap untuk diperiksa," kata Kalapas Muhammad Askari Utomo.(Detik/jppn)

 

Video wawancara para napi lapas parigi, " Kami Manusia bukan Binatang ":


 


Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.