Latest Post

à Aceh Agama Asean Games Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga CPNS Crass Program Daer Daerah Dindin sudirman Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irwil Itjenpas Jaksa JARI John Kei Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kementerian PUPR Kesehatan Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bireuen Lapas Bitung Lapas Blangkejeren Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Calang Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Doyo Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Magetan Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto lapas Muara Bulian Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Tabanan Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Terbuka Lombok Lapas Terbuka Pasaman Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandung Lapastik Bayur Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Langsa Lapastik Nusakambangan Lapastik Pematang Raya Lapastik Sungguminasa Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Bandung LPP Kendari LPP Malang LPP Martapura LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Sigi LPP Sukamiskin LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mahkamah Agung Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres PNBP Polri Poltekip Presiden Produk Karya PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandung Rutan Bangil Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Boyolali Rutan Bulukumba Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kabanjahe Rutan Kajhu Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Palu Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sertijab Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Tapanuli Teknologi Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Waisak Wapres WBK/WBBM WNA


JAKARTA,(BPN)- Direktur Jenderal Pemasyarakatan (Dirjen PAS) Kementerian Hukum dan HAM Sri Puguh Budi Utami sore ini akan dimutasi menjadi Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Hukum dan Hak Asasi Manusia (Balitbang Kumham). 

"Diagendakan nanti pukul 16.00 WIB, beliau (Utami) dilantik menjadi Kepala Badan Litbang Kumham," kata Kasubag Humas Ditjen Pemasyarakatan Rika Aprianti saat ditemui di Graha Bakti Pemasyarakatan, Direktorat Jenderal Pemasyarakatan, Jalan Veteran, Jakarta Pusat, Kamis (27/2/2020).

Untuk penggantinya, Rika mengaku tak tahu. Namun, dia memastikan kalau Utami telah menerima keputusan itu pada Rabu (26/2/2020) kemarin.

"Nanti ada Plt. Pltnya siapa kita masih belum tahu nanti arahan dari Pak Menteri. Pasti beliau menerima SK nya," ujarnta.

"Terkait alasan, bisa tanya ke Pak Menteri. Pltnya belum tahu. Berpikir positif pimpinan tertinggi kita itu untuk pemasyarakatan yang lebih baik," katanya.

Sementara itu, Sri Puguh Utami membenarkan atas dimutasi dirinya menjadi Kalitbang. Menurutnya, hal ini dilakukan agar Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Dirjen PAS) semakin optimal dalam pelayanan dalam lapas.

"Penyegaran saja mungkin biar lebih optimal ya pasti pasti untuk kinerja yang lebih bagus. Ada lebih speed up, kita sudah punya slogan punya semangat speed up berprestasi pemasyarakatan pasti bersih melayani gitu semangatnya," katanya.(Red/L6)


JAKARTA,(BPN), - Badan Narkotika Nasional (BNN) mengungkap penyelundupan 571 kilogram narkotika jenis ganja di wilayah Lampung Tengah, Lampung, Selasa (25/2/2020). 

Deputi Pemberantasan BNN Irjen Arman Depari mengatakan, selain barang bukti ganja, pihaknya juga mengamankan dua tersangka yang merupakan pelaku penyelundupan berinisial RH (33) dan ER (38). 

"Pengungkapan tersebut setelah dilakukan pengintaian selama tiga hari oleh tim pemberantasan BNN RI. Dari hasil penangkapan, diperkirakan truk boks tersebut memuat sekitar 200 hingga 300 bungkus paket ganja," kata Arman dalam keterangannya, Rabu (26/2/2020).

Arman menjelaskan, dari hasil penyelidikan dan pemeriksaan terhadap tersangka, diketahui bahwa otak penyelundupan ganja tersebut merupakan H, seorang narapidana Lapas Kelas I Tangerang. 

"Kita berhasil lagi mengantongi nama seorang pelaku yang merupakan narapidana berinisial H yang warga binaan Lapas Kelas I Tangerang," ujar Arman. Arman menjelaskan, H memerintahkan RH dan ER untuk mengantarkan ganja dari Aceh ke Jakarta untuk diedarkan. 

"Dari tangan pelaku H, Tim BNN RI mengamankan sebuah telepon seluler yang digunakan pelaku napi tersebut untuk berkomunikasi dengan RH dan ER," ujar Arman. Saat ini tim BNN masih melakukan pengembangan kasus tersebut guna mengungkap penyelundupan ganja lainnya. 

"Hingga kini Tim BNN RI masih melakukan pengembangan untuk mengejar satu target lainnya yang masih buron. Saat ini pelaku dan barang bukti dibawa ke Markas Besar BNN RI di Cawang, Jakarta untuk dilakukan upaya penyidikan lebih lanjut," ujar Arman.

Atas perbuatannya, para tersangka dikenakan pasal 114 ayat 2 Jo Pasal 111 ayat 2 Undang-undang No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman maksimal hukuman mati atau pidana penjara seumur hidup.


Tanjung Tabalong, Seluruh petugas Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Tanjung dari pejabat struktural, jajaran staf serta regu pengamanan mengikuti kegiatan Briefing oleh Ka Rutan dengan Penguatan Pelaksanaan Tugas dan Fungsi Bagi Petugas dalam rangka Pembangunan Zona Integritas menuju WBK dan WBBM, senin (24/02/2020).

Kegiatan tersebut merupakan bagian dari Deklarasi Resolusi Pemasyarakatan Tahun 2020 yang ditugaskan kepada semua Satuan Kerja dilingkungan Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM Republik Indonesia.

Dimulainya dari pukul 08.00 WITA bertempat di Aula Rutan Tanjung dibuka langsung oleh Kepala Rutan Rommy Waskita Pambudi didampingi pejabat struktural mengatakan “Kegiatan ini merupakan Deklarasi Resolusi Pemasyarakatan Tahun 2020 yang harus kita laksanakan bersama, demi tercapainya tujuan bersama untuk mendapatkan predikat WBK dan WBBM”. 

Setelah pengarahan dari Ka Rutan, semua petugas melakukan penandatanganan Deklarasi Janji Kinerja Tahun 2020 "Transformasi Sumber Daya Manusia Digital", Pembangunan Zona Integritas Menuju WBK dan WBBM, dan Deklarasi Resolusi Pemasyarakatan Tahun 2020.

Dan diwaktu bersamaan kedatangan tamu dari BNNK Tabalong untuk Pemeriksaan Tes Urine yang diikuti seluruh petugas Rutan Tanjung sekaligus sebagai penutup kegiatan.(rED/rLS)


JAKARTA,(BPN)-  Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi memanggil lima orang saksi dalam kasus dugaan suap terkait pemberian fasilitas dan izin keluar Lapas Sukamiskin, Selasa (11/2/2020) hari ini. Salah satu saksi yang diperiksa adalah seorang ibu rumah tangga bernama Dian Anggraini. 

Dia merupakan istri mantan Kepala Lapas Sukamiskin Wahid Husein. "Yang bersangkutan akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka TCW dan RAZ (Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan, warga binaan Lapas Sukamiskin dan Rahadian Azhar, Dirut PT Gloria Karsa Abadi)," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya.

Selain Dian, penyidik juga memanggil Kalapas Klas II B Kuala Simpang Aceh Tamiang Davy Bartian sebagai saksi untuk tersangka Wawan dan Rahadian. Sedangkan, tiga saksi lainnya akan diperiksa sebagai saksi hanya untuk tersangka Wawan. 

Ketiga saksi itu ialah Corporate Medical Management Director RS OMNI dr Maria Yulita, seorang dokter bernama Meky Tanjung, dan Dirut PT Gloria Karsa Abadi Rahadian Azhar yang juga berstatus tersangka dalam kasus ini. 

Diberitakan sebelumnya, KPK menetapkan lima orang tersangka dalam kasus ini. Kelimanya adalah mantan Kepala Lapas Sukamiskin Wahid Husein dan Deddy Handoko. Wahid Husein sendiri telah divonis bersalah dan dipidana delapan tahun penjara dalam perkara suap sebelumnya.

Kemudian, tersangka lainnya yaitu Direktur Utama PT Glori Karsa Abadi (GKA) Rahadian Azhar, warga binaan Tubagus Chaeri Wardana, dan warga binaan sekaligus mantan Bupati Bangkalan Fuad Amin. Berdasarkan konstruksi perkara, Tubagus diduga pernah memberikan mobil Toyota Kijang Innova dan uang sebesar Rp 75 juta ke Deddy Handoko. 

Pemberian itu untuk memudahkan Tubagus mendapatkan akses izin keluar Lapas, seperti izin berobat dan izin luar biasa.

Sementara, Wahid Husein, setelah divonis bersalah menerima suap, ia kini disangka menerima gratifikasi dari seorang warga binaan berupa mobil Toyota Land Cruiser Hardtop warna hitam.

Di sisi lain, Rahadian membelikan Wahid Husein mobil Mitsubishi Pajero Sport hitam dengan bayaran cicilan. 

"Tersangka RAZ adalah seorang Direktur Utama PT GKA dan PT FBS yang telah bekerja sama dengan beberapa lapas sebagai Mitra Koperasi dan Mitra Kerjasama Pembinaan Warga Binaan, salah satunya adalah di  Lapas Sukamiskin," kata Wakil Ketua KPK periode 2015-2019 Basaria Panjaitan(Red/Kompas)


Manokwari- Kepala Bapas Manokwari, Zainuddin mengundang 11 kelompok masyarakat peduli pemasyarakatan untuk menandatangani perjanjian kerjasama. Jumat (21/2) kegiatan penandatanganan Perjanjian Kerjasama (PKS) dilaksanakan di ruang rapat Bapas manokwari yang juga dihadiri oelh Kadivpas Papua Barat, Asep Sutandar. Sebelas kelompok masyarakat yang hadir pada kesempatan tersebut adalah perwakilan dari :

1. Persekutuan Gereja-gereja Papua
2. Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Papua Barat
3. Yayasan Ali Sun Center-Noken Pustaka
4. Perkumpulan Bentara Papua
5. Kedai Koteka Coffe
6. Bengkel Las Victorius Mandiri
7. Dompet Peduli Lentera Hati
8. Karangtaruna Serbi Jaya Padarni
9. LP3BH
10. Tokoh Masyarakat Arfak-Doreri
11. PT.Papua Bumi Kasuari

Dalam sambutannya Kepala Bapas Manokwari , Zainuddin mengucapkan  terimakasih kepada seluruh mitra yang sudah berkenan untuk hadir dan menjalin kerjasama dalam proses pembimbingan klien pemasyarakatan.

Zainuddin menjelaskan secara garis besar tujuan dari kerjasama ini yaitu untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam proses pembimbingan klien pemasyarakatan yang selama ini menjadi tugas dan tanggungjawab Bapas.

Kadivpas Papua Barat, Asep Sutandar memberikan arahan kepada seluruh Kelompok Masyarakat peduli Pemasyarakatan terkait apa yang menjadi target kinerja Pemasyarakatan di Tahun 2020. Pembentukan Pokmas Peduli Pemasyarkatan adalah salah satu bagian dari Resolusi Pemasyarakatan tahun 2020 tegas Asep Sutandar.

Salah satu anggota Pokmas Ali Sunarko mengungkapkan sangat menyambut baik kerjasama dengan Bapas terutama dalam proses pembimbingan klien anak yang akan dilibatkan dalam kegiatan Literasi. Sementara ini pemilik kedai kopi Koteka menyatakan siap memberikan pelatihan barista geratis kepada klien Bapas yang membutuhkan ketrampilan.

Kegiatan ini diakhiri dengan penandatanganan perjanjian kerjasama sebagai bukti sah dalam menjalin kerjasama. Kelompok masyarakat akan dibuatkan SK Pokmas Peduli Pemasyakatan yang akan terbagi dalam dua bidang yakni Kepribadian dan kemandirian dan Hukum dan Masyarakat. Selanjutnya Bapas dengan Pokmas akan bersama-sama menyusun rencana kerja di tahun 2020. (Red/Rls)


BENGKALIS,(BPN)- Seorang oknum polisi di Polsek Rupat, Polres Bengkalis berinisial RR dibekuk oleh Badan Narkotika Nasional ( BNN), Senin (17/2/2020). 

Oknum polisi tersebut ditangkap karena menjadi kurir narkoba yang diselundupkan dari Malaysia. 

Dari tangan tersangka, BNN menyita barang bukti 10 kilogram sabu-sabu dan 60.000 pil ekstasi. 

Sementara di Jambi, seorang sipir Lapas Kuala Tungkal justru mendalangi penyelundupan narkoba.

R ditangkap dengan barang bukti 150 pil ekstasi dan setengah kilogram sabu-sabu pada Selasa (18/2/2020). 

Keduanya tergabung dalam jaringan internasional penyelundupan narkotika dan melakukan aksi penyelundupan berkali-kali. Mengapa aksi penyelundupan justru dilakukan oleh orang yang seharusnya berada di garis depan pemberantasan narkoba?

Guru besar Kriminolog Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Indonesia (UI) Muhammad Mustofa mengatakan, penyelundupan narkoba sebenarnya merupakan gejala lama. Narkoba, kata dia, bukan hanya semata-mata kejahatan terorganisasi secara internasional. 

"Ia juga bisa merupakan kebijakan tersembunyi suatu negara untuk merusak generasi muda Indonesia," katanya saat dihubungi, Kamis (21/2/2020). 

Harga narkoba yang mahal, lanjut Mustofa, mamapu mempengaruhi orang-orang. Termasuk oknum-oknum yang seharusnya memiliki wewenang untuk memberantas. 

"Harganya yang mahal bisa mempengaruhi integritas petugas yang berhubungan langsung dengan bahan-bahan tersebut," katanya. Mengacu dari dua kasus di atas, mereka mendapatkan iming-iming yang menggiurkan. 

Oknum polisi berinisial RR diupah Rp 150 juta untuk menyelundupkan serta mengedarkan barang haram itu di Kota Pekanbaru dan Kota Dumai. Sedangkan, sipir lapas di Jambi diupah Rp 2,5 juta sekali menyelundupkan narkoba ke lapas.

Kasus narkoba yang melibatkan oknum kepolisian ini sempat membuat Deputi Pemberantasan BNN RI Irjen Pol Arman Depari geram. 

Ia meminta pelaku dihukum seberat-beratnya. Oknum polisi tersebut harus dipecat dari jabatannya. Arman pun mengusulkan hukuman mati bahkan tembakan bagi pelaku. 

Namun Muhammad Mustofa mengatakan, tindakan preventif lebih penting dilakukan mengantisipasi penyelundupan oleh mereka yang memiliki wewenang. 

"Yang harus dibenahi, jangan menugaskan anggota di bidang yang sama, misalnya narkoba dalam waktu yang lama," kata Mustofa. 

Pergantian perlu dilakukan mengantisipasi kasus-kasus serupa. "Perlu dirotasi, disamping meningkatkan pengawasan anggota," ujarnya.(Red/Kompas)


SAMARINDA,(BPN)-  Seratusan warga Kutai Kartanegara mendemo Lapas Kelas IIA Samarinda, di Jalan Jenderal Sudirman, Jumat (21/2) siang. Mereka mendesak pihak Lapas bertanggung jawab atas kematian narapidana Ahmad Sukur (34), yang ditemukan dalam kondisi badan banyak luka memar.

Pantauan merdeka.com, masyarakat dari berbagai daerah di Kutai Kartanegara tiba di depan Lapas usai salat Jumat, sekira pukul 13.00 WITA, berbalut kain kuning di lengan dan pinggang.

Mereka menyesalkan Kalapas dan pegawai Lapas yang mengaku tidak tahu menahu soal sebab kematian korban Ahmad Sukur, warga Tenggarong Kutai Kartanegara.

"Kami minta Kalapas bertanggungjawab," seru pendemo di depan Lapas yang dijaga Polresta Samarinda.

Mereka juga menegaskan apabila tidak ada tersangka dalam dugaan penganiayaan terhadap Sukur, mereka bakal bertindak lebih jauh. "Kalau tidak bisa dengan hukum positif, diselesaikan dengan hukum adat (Kutai) untuk mengungkap pelakunya," cetus pendemo.

Ditemui merdeka.com di lokasi demo, Kasat Reskrim Polresta Samarinda Kompol Damus Asa menyatakan, kasus itu masih diselidiki. "Kami masih periksa saksi, dan kami menunggu hasil visum dari rumah sakit," kata Damus.

Damus menerangkan, tidak kurang 15 saksi diperiksa. Mulai dari pegawai Lapas, pihak rumah sakit, hingga Napi. "Foto-foto yang beredar (memperlihatkan lebam di badan korban Ahmad Sukur), jadi petunjuk kami. Ada tidak kaitannya, itu dengan kondisi sakit korban," demikian Damus.

Diketahui, Ahmad Sukur meninggal saat berada di RSUD AW Syachranie Samarinda. Jenazahnya dibawa ke rumah duka, di Tenggarong. Saat hendak dimandikan, ditemukan banyak memar di punggung dan pinggang. Kasus ini kemudian dilaporkan ke Polresta Samarinda. [red/mdk]


PAMEKASAN,(BPN) – Polrestabes Surabaya mengungkap penyalahgunaan narkoba kelas kakap beberapa waktu lalu. Salah satu tersangka yang ditangkap yakni Mustofa Ali, warga Pasuruan. 

Dari keterangan tersangka barang haram itu diperoleh dari lapas di Pamekasan.

Kepala Lapas Kelas II-A Pamekasan M. Hanafi mengaku belum diketahui secara detail lapas yang dimaksud Polrestabes Surabaya. Sebab, di Pamekasan ada dua lapas yang sama-sama ditempati napi narkoba.

Sampai sekarang juga belum ada koordinasi dari Polrestabes Surabaya mengenai dugaan napi mengendalikan bisnis narkoba. Tetapi, pada prinsipnya lapas siap membantu polisi mengungkap kasus tersebut.

Bahkan, Hanafi senang jika ada napi yang terungkap mengendalikan bisnis haram itu. Dengan demikian, penindakannya lebih mudah. ”Belum ada koordinasi, kami siap membantu,” katanya kemarin (19/2).

Hanafi mengatakan, selama ini kerap muncul informasi bahwa ada napi mengendalikan bisnis narkoba. Tetapi, belum ada data detail sosok napi pengendali bisnis haram itu. Dengan demikian, jika ada temuan, harus ditindak tegas.

Harapannya, peredaran narkoba tidak semakin pesat. Apalagi, dikendalikan napi yang menjalani tahanan di lapas. 

”Kalau terbukti mengendalikan narkoba dari dalam lapas, harus ditindak tegas,” katanya.

Humas Lapas Narkotika Kelas II-A Pamekasan Syaiful Bahri mengatakan, mengenai dugaan adanya warga binaan pemasyarakatan (WBP) yang terlibat bisnis narkoba masih didalami. 

Pihaknya mengecek apakah yang bersangkutan berada di Lapas Kelas II-A Pamekasan atau Lapas Narkotika.

Sebab, dua lembaga pemasyarakatan itu sama-sama menangani kasus narkoba. Polrestabes Surabaya juga belum berkoordinasi mengenai dugaan napi mengendalikan narkoba dari dalam lapas. ”Masih dicek apakah WBP tersebut di kita atau di lapas sebelah,” tandasnya.(red/JPR)


LANGSA,(BPN) Hanya beberapa waktu saja pemasyarakatan Aceh hening dari berbagai gangguan keamanan serta masalah di Lapas serta Rutan Aceh.

Kini kembali dikejutkan dengan keberadaan salahsatu napi Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Narkotika Langsa kerap diluar lapas.

Napi tersebut yakni Zul terpidana 20 tahun dalam kasus narkotika yang sebelumnya merupakan napi pindahan Rutan Klas I Medan beberapa tahun lalu.

Baca juga: Kisah Kehidupan Sang Big Bos 'ZPG' di Rutan Klas I Medan Hingga Pindak ke Aceh

Saat dikonfirmasi melalui sambungan telepon selulernya,Rabu (19/2/2020), Kalapas Narkotika Langsa Herman Anwar membenarkan napi zul berada diluar lapas dalam rangka berkebun dan telah jadi napi pemuka yang telah melalui sidang Tim Pengamat Pemasyarakatan (TPP).

Baca: Napi Bandar Narkoba Rutan Tanjung Gusta Dipindahkan ke Lapas Lhokseumawe

“ Memang benar, napi zul telah berstatus napi pemuka dan bekerja di kebun samping lapas dan telah melalui sidang TPP bahkan sudah kita laporkan ke Kantor Wilayah “,ungkap herman yang mengaku sedang berada di Medan.

Diakhir konfirmasinya herman menuding pejabat lama yang kerap melakukan pengeluaran secara ilegal bukan dirinya.

" Semua mulai saya benahi,kalau yang keluarkan napi secara ilegal itu kalapas lama bukan saya,kalau saya semua secara prosedur ",pungkasnya.

Seperti diketahui dalam peraturan menteri nomor 7 tahun 2013 pasal 5 huruf e dan f menyebutkan pernah diangkat sebagai Tamping paling sedikit 6 (enam) bulan dan bukan Narapidana yang dipidana karena melakukan tindak pidana terorisme, narkotika, psikotropika, korupsi, kejahatan terhadap keamanan negara, kejahatan hak asasi manusia berat, kejahatan transnasional terorganisasi lainnya, penipuan serta penggelapan.

Baca : Pemindahan Napi Gembong Narkoba ke Aceh Dipaksakan dan Langgar Aturan

Informasi yang diterima redaksi napi tersebut selama ini belum pernah menjalani sebagai tamping dan banyak napi yang memenuhi persyaratan lainnya untuk diangkat jadi pemuka namun pihak lapas tidak melakukannya.

“ Mengapa mesti dia yang jadi pemuka,kan masih banyak napi yang dapat menjadi pemuka bahkan ada tamping yang SK PBnya telah turun dalam masa hukumannya saat ini sedang jalani hukuman subsider “,ungkap salahsatu sumber redaksi yang tidak ingin disebut namanya disini.

Baca juga: Lagi, Napi Bandar Narkoba Dipindahkan ke Lapas Aceh

Masih dalam rentang waktu yang begitu lama Kalapas Narkotika Langsa kembali menghubungi redaksi melalui sambungan telepon seluler kembali memberi penjelasan jika napi zul bukan diangkat sebaga pemuka namun sebagai tamping.

Sedangkan keberadaan napi tersebut diluar dalam rangka mengawasi alat berat milik napi tersebut yang disewa oleh lapas guna membersihkan lahan disamping lapas untuk dijadikan kebun.

“ Kita keluarkan dia dengan pengawalan untuk mengawasi alat berat miliknya yang kita sewa,kalau tidak ada dia siapa yang perintahkan alat beratnya untuk bersihkan dan mengenai status napi itu sudah tamping bukan pemuka,baru akan kita usulkan untuk jadi pemuka “,jelas herman meralat status napi tersebut setelah redaksi tuliskan Informasi adanya napi bos narkoba berada diluar lapas di WAG FORMATPAS.(Red)
loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.