Latest Post

Aceh Agama Asean Games Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga CPNS Crass Program Daer Daerah Dindin sudirman Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irwil Itjenpas Jaksa JARI John Kei Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kementerian PUPR Kesehatan Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bitung Lapas Blangkejeren Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Calang Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Doyo Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto lapas Muara Bulian Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Tabanan Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Terbuka Lombok Lapas Terbuka Pasaman Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandung Lapastik Bayur Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Langsa Lapastik Nusakambangan Lapastik Pematang Raya Lapastik Sungguminasa Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Malang LPP Martapura LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Sigi LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mahkamah Agung Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres PNBP Polri Poltekip Presiden Produk Karya PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandung Rutan Bangil Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Boyolali Rutan Bulukumba Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kajhu Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sertijab Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Tapanuli Teknologi Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Waisak Wapres WBK/WBBM WNA


TANJUNG TABALONG,(BPN)– Kepala Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas II B Tanjung didampingi 2 (dua) orang petugas staf  Rutan , Muhammad Riski dan Rizky Sunita Inggriani menghadiri undangan untuk mengisi kegiatan “Kelas Inspirasi” yang diadakan oleh pihak sekolah bertempat di halaman Sekolah Dasar Negeri 02 Tanjung dan di ikuti semua murid pelajar beserta guru-guru sekolah,Rabu, 22/02/2020)

Kegiatan tersebut di fasilitasi oleh forum orang tua murid. yang mana bertujuan untuk memperkenalkan profesi sebagai Petugas Pemasyarakatan di rutan dan lapas yang bertugas dalam pelayanan dan perawatan tahanan, pengamanan serta pembinaan para pelanggar hukum.

Sorak-sorai gembira terlihat jelas di wajah adik-adik yang berbaris, saat kepala rutan memberikan motivasi dan nasehat.

“ Adik-adik semua harus mempunyai cita-cita, kemudian mempersiapkan diri dengan terus semangat untuk belajar dan berlatih serta juga berdoa” kata Rommy Waskita Pambudi kepada semua para murid pelajar.

Selain itu kegiatan juga di ikuti oleh kepala sekolah dan para guru yang menghimbau kepada muridnya untuk selalu rajin bersekolah dan tekun belajar.

Pada akhir kegiatan saat ditanya cita-cita mereka suara gaduh para murid terdengar ada yang ingin menjadi Dokter, Polisi, Tentara, Guru, bahkan tidak sedikit para murid mengacungkan tangan ingin menjadi Petugas Pemasyarakatan.(Red/Rls)


BALI,(BPN)- Badan Narkotika Nasional (BNNP) Bali meringkus narapidana Lapas Kelas IIB Karangasem, Kadek Rusdi karena mengendalikan narkoba dari balik jeruji besi. 

Selain Kadek Rusdi turut diamankan empat remaja yang menjadi kaki tangannya di luar penjara yaitu Riri, Retno Purwaningsih, I Gede Agus Mahayasa alias Dede, dan I Gede Darmawan alias Lenong.

Keempatnya menjadi pengedar dan pengguna narkoba dikendalikan oleh seorang narapidana yang mendekam di Lapas Kelas IIB Karangasem bernama Kadek Rusdi. 

Diketahui Kadek Rusdi yang divonis 8 tahun penjara ini saling berkenalan dengan keempat tersangka. Dia mempengaruhi keempat tersangka untuk menjadi pengedar narkoba.

Kepala BNNP Bali, Brigjen Pol I Putu Gede Suastawa dalam konferensi pers di kantor BNNP Bali kemarin siang mengungkapkan pada saat diamankan di TKP petugas menemukan 11 paket narkoba jenis shabu. 

Saat dilakukan penggeledahan kamar kos tersangka yang berada tak jauh dari TKP petugas menemukan 9 paket narkotika jenis shabu.

“Barang bukti yang diamankan berupa 7 plastik klip shabu dengan berat bersih 54,09 gram, 2 plastik klip dengan berat kotor 1,18 gram, dan 11 plastik klip shabu dengan berat bersih 2,64 gram. Saat ini kami masih melakukan pengembangan,” tutur Suastawa.

Saat diinterogasi para tersangku mendapatkan narkoba dari Kadek Rusdi yang berada di Lapas Kelas IIB Karangasem. BNNP pun berkoordniasi dengan pihak lapas untuk mengamankan Kadek Rusdi. 

Kadek Rusdi hari itu juga bersama 4 tersangka lainnya digiring ke BNNP untuk dilakukan tindak lanjut.

“Total barang buktinya sebanyak 20 paket dengan berat bersih 57,47 gram. Para tersangka ini bisa berkomunikasi dengan napi di dalam lapas itu karena napinya pegang HP. Pada saat petugas kami mau amankan napi ini baru HP nya diamankan petugas lapas,” tutur Suastwa.

Selain mengamankan barang bukti berupa shabu petugas juga mengamankan buku catatan penjualan narkoba dan 3 buah HP yang digunakan untuk berkomunikasi. Peran para tersangka yakni Dede dan Lenong sebagai pelucur sementara Riri dan Retno sebagai pemecah barang.

“Untuk sementara keempat tersangka bersama napi pengendali, yakni Kadek Rusdi kami amankan di kantor BNNP. Para tersangka dijerat dengan pasal 114 ayat 2 atau pasal 111 ayat 2 UU RI Nomor 35 tahun 2009 tentang narkotika terancam pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 5 tahun dan paling lama 20 tahun penjara,” tandasnya. (Red/Nusabali)


JAMBI,(BPN)- Seorang napi yang juga tahanan kejaksaan negeri Jambi yang di tahan  Lapas Klas II A Jambi, Rudi Arza, kabur usai menjalani sidang di Pengadilan Negeri Jambi. 

Tahanan dengan kasus  narkoba itu kabur pada Senin (20/1) sore. Dia kabur usai menjalani sidang tuntutan dalam perkara lain tentang kasus tindak pidana pencucian uang (TPPU) dan ini kini diburu tim Kejaksaan Jambi bersama polisi.

"Sekarang tim sedang melakukan pencarian. Dari informasi yang kita terima tadi, bahwa tahanan itu kini masih berada di sekitar Jambi. Kita dari pihak kejaksaan juga sudah berkoordinasi bersama pihak kepolisian dan pihak Lapas Jambi untuk menangkap tahanan itu,'' kata Kasi Penkum Kejati Jambi, Lexi Fatharani kepada wartawan, Selasa (21/1/2020).

Lexi juga mengatakan jika pihaknya telah melakukan pengawalan sesuai Standar Operasinal dalam pengawalan tahanan tersebut namun dirinya tidak menampik jika adanya unsur kelengahan petugas.

"Kejaksaan Negeri Jambi sudah melakukan pengamanan sesuai SOP. Namun karena ada kelengan jadi ya begitu. Namun kita tetap akan menangkapnya, mengingat saat ini tim Intel juga sudah bergerak memburu napi itu,'' ujar Lexi.

Sementara itu, Kalapas II A Jambi Yusran Saad mengatakan napi itu ditahan di dalam Lapas sejak tahun 2018. Napi ini sedang menjalani sidang perkara lain.

"Ia juga sudah divonis atas kasus narkoba nya itu. Namun kemarin ia kembali jalani sidang perkara lain, dan hingga kini belum kembali ke dalam sel tahanan setelah kabur saat usai jalani sidang,'' ujar Saad singkat.(Red/Detikcom)

Ilustrasi
BAPANAS- Meski telah diamankan serta diserahkan barang bukti sebanyak 106 bungkus kecil dan 25 bungkus paket besar sabu-sabu  oleh pihak Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Rajabasa kepada Direktorat  Reserse Narkoba Polda Lampung pada Senin 23 Maret 2018 lalu namun kedua napi bandar narkoba Warga Negara Cina serta oknum polisi hingga kini diduga belum di proses hukum.

Kedua napi tersebut yakni  William Santoso Yap (47) warga negara Cina dan Oknum mantan angota brimob Kiswat Sadek Do Yasin (36).

Dari informasi diterima redaksi,kedua napi bos narkoba  tersebut saat ini tidak lagi berada di Lapas Rajabasa  namun telah dipindahkan ke Lapas Narkotika Bandarlampung dipindahkan ke Lapas Narkotika Bandar Lampung setelah pasca dikembalikan oleh penyidik Polda Lampung.

Kalapas Narkotika Bandar Lampung Hensyah kepada redaksi melalui sambungan telepon selulernya, Senin (20/1/2019), membenarkan napi bandar narkoba yanto Cs berada di Lapasnya merupakan pindahan Lapas Rajabasa.

" Iya, benar napi wiliam santoso memang saat ini berada di lapas narkotika bandarlampung,pindahan dari lapas rajabasa namun disini kita telah mendaftarkan namanya dalam register F sesuai berkas yang diberikan oleh lapas rajabasa saat pemindahan tersebut ",

Seperti diketahui sebelumnya sebanyak 106 bungkus kecil dan 25 bungkus paket besar sabu-sabu milik dua orang narapidana yakni mantan oknum anggota Brimob bernama Kiswat Sadek Do Yasin (36) dan seorang napi warga Cina bernama William Santoso Yap (47) berhasil diamankan petugas Sipir saat razia di lembaga Pemasyarakatan Rajabasa, Bandar Lampung,  Senin (25/3/2019).

Hal ini disampaikan Kepala Lembaga Pemasyarakatan (Kalapas) Kelas 1 Rajabasa, Bandar Lampung, Syafar Pudji Rochmadi  jika sabu-sabu tersebut ditemukan di kamar blok A1 nomor 9 oleh petugas Sipir Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas 1A Bandar Lampung.

“Saat kami temukan barang itu, Kiswat mengaku barang itu milik William. Terkait kasus ini, kami serahkan ke Polda Lampung,” kata dia.

Penemuan sabu-sabu tersebut berawal dari informasi bahwa adanya barang-barang yang dilarang berada di dalam kamar salah satu narapidana. 

“Dari situ mereka kami keluarkan bersama barang buktinya. Kemudian kami langsung menghubungi anggota polisi Polda Lampung. Mereka bersama barang bukti langsung kami serahkan,” kata dia.

Kalapas menjelaskan, narapidana Kiswat merupakan seorang warga Jalan Raya Lenteng Agung, Gang Bambu, Kelurahan Lenteng Agung, Kecamatan Jagakarsa, Jakarta Selatan, yang seorang mantan anggota. 

Ia mendekam di Lapas Rajabasa dengan kasus penyalahgunaan narkotika massa kurungan pidana selama sembilan tahun. Saat ini ia tengah menjalani sisa kurungan pidana selama satu tahun sebelas bulan empat hari.

Selain itu, narapidana William merupakan seorang warga Cina yang beralamat di Perum Nila Rahayu III Blok A Nomor 7, Bumi Waras.

Ia mendekam di Lapas Rajabasa dengan kasus yang sama yakni penyalahgunaan narkotika dengan massa kurungan pidana selama tujuh tahun. Saat ini ia tengah menjalani sisa kurungan pidana selama dua tahun delapan bulan.

Kalapas Rajabasa Syafar  Pudji Rochmadi
Sebelumnya, Petugas Sipir Lapas Kelas 1A Bandarlampung menemukan narkotika jenis sabu-sabu dengan jumlah besar dari dalam sel seorang narapidana pada Senin (25/3) lalu.

Petugas Lapas berhasil mengamankan 106 bungkus kecil, 25 paket besar, alat pehisap jenis bong, timbangan digital, serta beberapa handphone.

Selanjutnya, barang bukti tersebut kini sudah berada di Direktorat Narkoba Polda Lampung.

Direktur Narkoba Polda Lampung, Kombes Shoebarmen mengatakan dua tersangka yang ditangkap dari dari Lapas Kelas IA saat ini sedang berada di kantor Direktorat Polda Lampung. “Ada, kita sedang melakukan pengembangan,” kata dia.

Untuk diketahui, Yanto, ditangkap Anggota Polsek Telukbetung Selatan pada Oktober 2015 silam disebuah kamar kos.

Petugas menyita barang bukti 400 gram lebih sabu, empat butir pil ekstasi dan delapan butir happy five.

Yanto pun kemudian disidang dan dijatuhi hukuman selama tujuh tahun penjara oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Kelas IA Tanjungkarang pada 21 Maret 2016 silam.

Vonis tersebut sangat ringan dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum yang menuntut Yanto selama 13 tahun penjara.

Sementara itu pihak Kepolisian Daerah (Polda) Lampung hingga berita ini dilansir belum dapat dihubungi guna konfirmasi terkait perkembangan kasus dan status hukum kedua napi lapas rajabasa tersebut.(Red)


JAKARTA,(BPN) - Kepolisian Daerah Jawa Timur (Polda Jatim) menemukan ada ratusan mobil yang menjadi reward terkait pengembangan pemeriksaan atas kasus investasi bodong MeMiles. 


Empat mobil merupakan milik pejabat Kadivpas Kemenkumham Riau dan beberapa figur publik.

Mobil yang telah berada di halaman mapolda riau milik kadivpas Riau maulidi Hilal yakni Toyota Fortuner dan Mitsubhisi Pajero Sport yang diduga adalah mobil yang diberiak sebagai hadiah untuk Kadivpas Riau.

Mobi-mobil mewah tersebut telah disita oleh penyidik Polda Jawa timur sebagai barang bukti kejahatan investasi bodong MiMiles.

Sedangkan Kadivpas Kemenkumham Riau Maulidi Hilal telah dipanggil dan menjalani pemeriksaan sebagai saksi di Mapolda Riau oleh Tim penyidik dari Polda Jatim pada Rabu (15/1/2020) sekiranya pukul 13:00 WIB hingga berakhir pukul 22:00 WIB.

"Semua mobil mewah yang merupakan reward akan kita tarik,” ujar Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Luki Hermawan, seperti dikutip dari Antara, Senin (13/1/2020).

Luki menambahkan, artis Eka Deli yang saat ini diperiksa merupakan koordinator artis pada kasus investasi PT Kam and Kam melalui aplikasi MeMiles.

“ED merupakan koordinator artis di kasus MeMiles. Tidak menutup kemungkinan ada artis lain yang masuk sebagai member atau korban. Saat ini sedang kami dalami siapa yang terlibat,” ujar Luki di Mapolda Jatim, di Surabaya.

Luki menuturkan sebelum diperiksa, Eka Deli telah menyerahkan sebuah mobil yang merupakan reward dari investasi PT Kam and Kam.

“Saudara ED semalam menyerahkan mobil dan telah ditangani anggota di Jakarta. Kami prioritaskan menarik semua aset dari PT Kam and Kam,” ujar dia.

Sementara mengenai berapa artis yang di bawah koordinasi Eka Deli dan kemungkinannya menjadi tersangka, Luki enggan menjelaskan lebih rinci. Ia menuturkan, saat ini pihaknya tengah mendalaminya.

“Ini masih didalami. Proses sejauh mana, apakah nanti masuk dari keterangan masih kami kaitkan dengan barang bukti serta saksi lain. Setelah itu kami akan gelar kasus dan baru kami tentukan bagaimana peran saudara ED,” ujar dia.

Selain Eka, ada total empat figur publik yang dipanggil terkait kasus investasi yang memiliki member 264 ribu tersebut antara lain berinisial MT, J dan AN.

Dalam kasus investasi bodong MeMiles, polisi mengamankan uang nasabah sebesar Rp 122 miliar. Lalu menetapkan empat tersangka yakni dua direksi berinisial KTM (47) dan FS (52).

Dua tersangka lainnya Master Marketing MeMiles berinisial ML atau Dr E (54) dan kepala IT berinisial PH (22).

Selain itu telah diamankan pula 18 unit mobil, dua sepeda motor, dan beberapa barang berharga lainnya. Ada juga 120 unit mobil yang sudah diberikan kepada anggota dan akan ditarik oleh Polda Jatim sebagai barang bukti.

Sebelumnya, Penyanyi Eka Deli Mardiana (EDM) mendatangi Polda Jatim, terkait kasus investasi bodong MeMiles, Senin, 13 Januari 2020.

Eka yang terlihat mengenakan kemeja putih langsung memasuki ruang pemeriksaan Ditreskrimsus Polda Jatim.  "Saya dipanggil sebagai saksi. Nanti saja (wawancaranya) setelah pemeriksaan," ucap Eka di Mapolda Jatim Surabaya. 

Namun, Trunoyudo menyebut belum bisa memberikan keterangan lebih lanjut terkait keterlibatan Eka. Hal ini karena proses pemeriksaan masih berlangsung.

"Penyidik secara profesional dan prosedur melakukan pemeriksaan secara bertahap. Nanti, ini mekanisme proses penyidikan alat bukti. Tentu apa yang diterangkan nanti dalam keterangan saksi dengan bukti otentik atau alat bukti dan nanti pascapenyidikan akan ada yang kami sampaikan," ujar dia.

Selain Eka, ada total empat publik figur yang dipanggil antara lain MT, J hingga AN.  Kini, telah ada empat tersangka dalam kasus MeMiles. Keempatnya yakni pria berinisial KT sebagai direktur, S sebagai manajer, ML sebagai motivator atau pencari member dan PH sebagai ahli IT.(Red/L6)

Serah Terima Jabatan Kepala Lapas/Rutan se Tapanuli Raya di Lapas Kelas IIB Siborongborong
Medan - Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Sumut diwakili Kepala Divisi Pemasyarakatan M. Jahari Sitepu secara estafet menyaksikan acara serah terima jabatan Kepala Unit Pelaksana Teknis Pemasyarakatan Tapanuli Raya di Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Siborongborong, Sabtu(18/1/2020).

Selepas menyaksikan serah terima jabatan Kepala Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Padang Sidempuan, dihari yang sama pukul 15.00 WIB secara estafet Kepala Divisi Pemasyarakatan kembali menyaksikan serah terima jabatan 4 Kepala Unit Pelaksana Teknis Pemasyarakatan.

Adapun pergantian kepemimpinan di Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Siborongborong dari pejabat lama, Atmawijaya kepada pejabat baru, M.P Jaya Saragih.

Lembaga Pemasyarakatan Kelas III Pangururan dari pejabat lama, Fauzi Harahap kepada pejabat baru Herry Hasudungan Simatupang

Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Humbang Hasundutan dari pejabat lama, Jonson Manurung kepada pejabat baru Revanda Bangun.

Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Sidikalang dari Pelaksana Tugas Enjat Lukmanul kepada pejabat baru, Jonson Manurung.

Penandatanganan serah terima jabatan 4 UPT Pemasyarakatan yang dimulai dari Lapas Siborongborong, Lapas Pangururan, Rutan Humbahas, Rutan Sidikalang beserta ibu dharma wanita ditandai dengan ditanda tanganinya berita acara serah terima jabatan oleh Kepala Divisi Pemasyarakatan.

Mengawali sambutan dari Kepala Lapas Siborongborong yang lama, Atmawijaya menyampaikan bahwasanya sampai hari ini Lapas Siborongborong aman dan kondusif, overstaying dapat teratasi, program integrasi berjalan dengan baik.

"Saya bersyukur, sebab sampi hari ini Lapas Siborongborong masih aman dan kondusif, overstaying masih dapat kita atasi, dan program integrasi berjalan dengan sangat baik," ujar Atmawijaya.

Kalapas juga menyampaikan masih ada kekurangan dalam bekerja yang selanjutnya akan dilanjutkan kepala lapas yang baru.

"Setiap orang pasti memiliki kekurangan, maka kekurangan tersebut akan dipenuhi oleh Kepala Lapas Yang baru," ujarnya.

Hal tersebut disambut hangan oleh Kalapas Siborongborong yang baru, M.P Jaya Saragih mengatakan bahwa Tapanuli Raya tidak lah asing baginya karena dulu pernah menjadi kepala di Rutan Tarutung di wilayah Tapara.

"Tapanuli Raya ini bukan hal yang asing lagi bagi saya, srbab dulu saya pernah menjadi Kepala Rutan Tarutung diwilayah Tapara," sebut M. P Jaya Saragih.

Menurutnya kolaborasi yang baik selama ini diharapkan dapat tetap terjalin.

"Semoga kolaborasi yang baik selama ini diharapkan, dapat berjalan dengan baik," ujarnya.

Dalam sambutan, Kepala Divisi Pemasyarakatan mengucapkan terima kasih kepada Kalapas Siborongborong yang terdahulu, Kalapas Pangururan yang lama, Karutan  Humbahas yang lama atas karya karya nya dan tidak pernah terdengar masalah di tempat yang dipimpin.

"Saya sangat berterima kasih atas kerja rekan-rekan yang sudah menjabat, sebab tidak pernah terdengar masalah di tempat kalian bertugas," ujar M. Jahari Sitepu.

Kepala Divisi Pemasyarakatan juga mengingatkan target mengurangi over kapasitas dengan memaksimalkan Program Integrasi dan Remisi harus dilakukan.

"Target kita kedepan, kita harus mengurangi over kapasitas, dengan memaksimalkan program-program yang telah kita buat. Seperti Integrasi dab Remisi," ujarnya.

Keamanan dengan penjagaan sistem kekeluargaan terus ditingkatkan agar Lapas/Rutan dalam keadaan aman dan kondusif.

"Kita harus tetap menjaga sistem kekeluargaan, agar Lapas/Rutan tetap dalam keadaan kondusif," sebutnya.

"Kerjasama tim harus terus dipertahankan, segera beradaptasi di tempat baru kepada kepala Lapas/Rutan yang baru, kita wujudkan WBK di Lapas/Rutan wilayah Sumatera Utara. Yang lain bisa, kenapa kita tidak bisa," tutup Kepala Divisi Pemasyarakatan.(TRIBUN-MEDAN.com)


TRENGGALEK,(BPN)- Sebanyak 14 narapidana (napi) Rumah Tahanan Negara (Rutan) Klas II B Trenggalek terpaksa harus kembali meringkuk dalam tahanan polisi,pasalnya para napi tersebut diduga sedang pesta sabu saat dilakukan razia di rutan trenggalek oleh petugas rutan.

Hal ini disampaikan oleh Kapolres Trenggalek, AKBP Jean Calvijn Simanjuntak, mengatakan kasus dugaan pesta sabu tersebut dilakukan oleh 14 orang yang rata-rata berstatus sebagai narapidana kasus narkoba.

"Hasil koordinasi dengan pihak rutan bahwa pada saat razia pukul 01.30 WIB ditemukan di satu kamar, ada 14 napi yang menggunakan sabu secara bersama-sama," ujarnya.

Dari hasil pendalaman dan pemeriksaan yang dilakukan Satnarkoba Polres Trenggalek terdapat dua orang narapidana yang diduga sebagai pemilik tujuh paket sabu. Sedangkan 12 napi lainnya sebagai pengguna.

Dalam perkara ini polisi menyita barang bukti tujuh paket sisa sabu-sabu seberat 1,5 gram yang digunakan pesta, alat isap, serta beberapa alat bukti lain.

"Kasus ini sudah terang benerang ada dua tersangka yang memiliki paket sabu yaitu H dan R. Kami juga sudah lakukan uji lab dan hasilnya positif methaphetamine," ujarnya.

Saat ini penyidik masih melakukan upaya pengembangan untuk menelusuri asal muasal barang haram tersebut serta pemeriksaan terhadap para saksi dan tersangka.

"Kami juga melihat di HP pelaku ada percakapan untuk pemesanan sabu itu. Masih terus kami dalami, dari 14 tersangka, dua tersangka dijerat pasal 114, 113 dan 127 UU Narkotika. Sedangkan 12 pengguna yang positif dijerat dengan pasal 127 pada UU yang sama ",," Jelas kapolres.(Red/detik)


SORONG,(BPN) - Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) Papua Barat, Anthonius M. Ayorbaba pada hari ini (Kamis, 16/01/2020) melantik delapan (8) Pejabat Fungsional Pegawai Kemasyarakatan (PK) di lingkungan Balai Pemasyarakatan (Bapas) Kelas II Sorong.

Dalam amanatnya, Kakanwil menyampaikan kepada para pejabat yang dilantik untuk meresapi Janji Kinerja Tahun 2020 dalam menjalankan tusinya.

" Kinerja kita ditahun 2020 yang pertama adalah Kerja Keras, kerja cepat dan kerja produktif sehingga perlu untuk diresapi oleh setiap pegawai yang dilantik dihari ini", ucap Kakanwil.

Kakanwil mengatakan kerja keras, kerja cepat dan kerja produktif harus diimbangi hasil yang  bisa dinikmati seperti peningkatan pelayanan kepada masyarakat menjadi lebih di setiap unit kerja yang ada.

Selain dituntut untuk mengamalkan Janji Kinerja Tahun 2020, dalam Apel Deklarasi Janji Kinerja pada tanggal 06 Januari 2020 di Jakarta, Kakanwil mengatakan semua Kepala Kantor Wilayah juga menandatangani Komitmen Pakta Integritas sebagai perwujudan bahwa di tahun 2020 harus ada Unit Pelaksana Teknis  (UPT) yang diusulkan dan ditetapkan menjadi Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) dari masing-masing Kanwil yang ada.

Untuk tahun 2020 seperti yang disampaikan oleh Kakanwil, bahwa ada tiga UPT di lingkungan Kanwil Kemenkumham Papua Barat yang diusulkan menjadi WBK/WBBM yaitu Kantor Imigrasi Kelas II Sorong, Kantor Imigrasi Kelas II Non TPI Manokwari dan Lembaga Pemasyarakatan Kelas III Teminabuan.

Diusulkan dan ditetapkannya UPT menjadi WBK seperti yang tertuang di dalam Penanda Tanganan Pakta Integritas merupakan hal penting dan harus dilakukan, sehingga Kakanwil berpesan kepada semua pimpinan yang berada UPT Pemasyarakatan dan Keimigrasian di lingkungan Kanwil Kemenkumham Papua Barat untuk melakukan analisis terhadap UPT masing-masing.

" Dalam pelaksanaan tugas kita pasti ada tantangan, beban tapi saya berharap untuk semua pimpinan untuk mulailah melakukan identifikasi dan inventarisasi terhadap semua kekuatan yang ada di upt masing-masing", ujar Kakanwil.

Diakhir sambutannya, Kakanwil berharap agar pejabat yang baru dilantik ini bisa menjadi agen perubahan (agent of change) sehingga bisa menularkan sisi positif dalam membangun lingkungan Bapas Sorong menjadi lebih baik dari segi SDM dan infrastruktur.

Selepas melaksanakan pelantikan, kegiatan dilanjutkan dengan serah terima jabatan (sertijab) dari Plt. Kepala Balai Pemasyarakatan Kelas II Sorong, Sarah Rumakat kepada Kepala Balai Pemasyarakatan Kelas II Sorong yang baru, Adriana Ivakdalam.

Ketika dijumpai diakhir acara pelatikan untuk diwawancarai oleh Humas Kanwil, Sarah mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantunya mengembankan tugas sebagai Plt. Kabapas di Bapas Sorong.

" Pertama, saya mengucapkan terima kasih kepada kakanwil yang memberikan kepercayaan kepada saya untuk menjalankan tugas sebagai Plt. Kabapas di Bapas Sorong. Saya juga mengucapkan terima kasih kepada teman-teman yang mana kurang lebih dalam 3 bulan telah membantu saya menjalankan tugas mendispilinkan pegawai, melaksanakan tugas sehari-hari dan pekerjaan-pekerjaan lainnya sehingga bisa berjalan dengan baik di sini (Bapas Sorong)",  ucap Sarah.

Diakhir wawancaranya, Sarah berpesan kepada Kepala Bapas (Kabapas) Sorong yang baru saja dilantik bahwa siap mendukung dan memberikan kinerja terbaik kepada Kabapas Sorong bersama pegawai-pegawai yang lain sehingga Bapas Sorong bisa menjadi maju dan berkembang menjadi lebih baik lagi.

Sebagai Kabapas Sorong yang baru, ketika ditanyai oleh Humas Kanwil mengenai terobosan-terobosan seperti apa yang akan beliau lakukan terhadap Bapas Sorong, Adriana mengatakan bahwa ada dua program unggulan yang akan digenjot dalam waktu singkat 10 bulan kepempimpinannya di Bapas Sorong, mengingat di Bulan November ini, beliau akan memasuki masa pensiun.

" Pertama, saya ingin manjadikan SDM di Lingkungan Bapas Sorong menjadi SDM yang Unggul dan program yang kedua, kondisi kantor Bapas itu  (Bapas Sorong) dalam kondisi rusak, jadi kita akan memperbaiki dengan menggunakan dana yang ada. Jadi prioritas saya ada dua yaitu SDM Unggul dan perbaikan infrastruktur", ujar Adriana ketika ditanyai mengenai terobosan yang akan dilakukan sebagai Kabapas Sorong.

Para tamu undangan yang hadir terdiri dari Kepala Divisi Pelayanan Hukum, Kepala Divisi Pemasyarakatan, Kepala Bagian Umum, Kepala Bagian Program dan Humas, Kepala Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Sorong, Kepala Lembaga Pemasyarakatan Kelas III Kaimana, Kepala Lembaga Kelas III Teminabuan, Kepala Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sorong, rohaniawan, JFU dan JFT di lingkungan Bapas Sorong serta staf Kepegawaian Kanwil Kemenkumham Papua Barat.

Kegiatan foto bersama pejabat yang dilantik dengan Kakanwil dan para tamu undangan menandai berakhir kegiatan yang dihelat di Aula Kanim Kelas II TPI Sorong tersebut.(Red/Rls)


MAKASSAR,(BPN) - Sebanyak 5 ribu butir ekstasi yang diungkap Satres Narkoba Polrestabes Makassar diduga merupakan pesanan salah satu narapidana di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Narkotika Kelas II A Sungguminasa, Jalan Lapas Bollangi, Kabupaten Gowa. Dalam kasus kepemilikan ribuan ekstasi itu, polisi menangkap dua orang. 

Kedua orang tersebut adalah AI (45) dan M (30).  "(Ekstasi) Ini barang napi, yang dikendalikan dari dalam Lapas Bollangi dan sudah diketahui identitas napinya," kata Kasat Narkoba Polrestabes Makassar Kompol Diari Astetika usai ekpos tangkapan di kantornya, Kamis (16/1).

Sebelumnya, Kapolrestabes Makassar Kombes Pol Yudhiawan Wibisono mengungkap, salah satu tersangka kasus kepemilikan barang haram itu, AI, merupakan residivis yang baru bebas beberapa bulan lalu.

Namun, Diari meluruskan pernyataan Yudhiawan tersebut. Dia mengungkap, napi yang masih mendekam di Lapas Bollangi itulah yang residivis dan kemudian memesan 5 ribu ekstasi.

Napi itu masih memiliki hubungan kekerabatan dengan salah satu tersangka, yakni AI. Napi yang belum diungkap identitasnya itu memesan ekstasi melalui seorang kurir berinisial M.

M, ungkap Diari, bertindak untuk menjemput barang haram melalui jasa pengiriman jalur laut, kemudian membawanya ke rumah AI. Peran si kurir, sesuai dengan perintah sang napi dari dalam lapas. Apalagi, AI dan M merupakan tetangga, di Jalan Daeng Tata, Kecamatan Tamalate, Makassar.

"Napi dengan pemilik toko adik-kakak. AI yang merupakan pemilik toko, jual mesin, termasuk mesin pompa air. Baru ini kami tahu. Satu unit mesin pompa air berisi ekstasi dikirim. Dikirim melalui ekspedisi laut," kata Diari.

Kedua pelaku, AI dan M, ditangkap pada Rabu (15/1), sekitar 20.00 Wita di kediaman salah satu tersangka. Saat digerebek, AI tengan mengatur ulang ribuan ekstasi ke dalam paket-paket kecil. 

Pil ekstasi disebutkan tersimpan di dalam mesin pompa air baru yang belum terpakai. Ribuan pil itu, telah terbungkus rapi dalam 50 paket. Petugas menaksir, barang haram tersebut total nilai keseluruhan mencapai Rp2,5 miliar. "Per bijinya ini Rp500.000. Jadi kalau ditotal kali 5.000 butir, miliaran angkanya," ucap Kapolres Yudhiawan, sebelumnya.

Ekstasi itu, kata Yudhiawan, rencananya akan diedarkan kembali di berbagai lokasi di Kota Makassar oleh kedua pelaku. Namun, petugas masih mendalami lebih lanjut terkait teknis proses transaksi barang haram ini berjalan.

Kasat Narkoba Kompol Diari, menambahkan, pihaknya masih terus mendalami dan menyelidiki, jaringan yang ada dalam satu rangkaian dengan para pelaku, khususnya napi yang bertindak mengontrol perjalanan barang haram tersebut.

Polisi mengungkap akan membongkar sindikat ekstasi ini hingga ke distributor yang mengirimkan ribuan pil ekstasi ke dalam mesin pompa air.

Bersama barang bukti, kedua pelaku saat ini masih ditahan di Mako Polrestabes Makassar untuk pemeriksaan lebih lanjut. Keduanya dijerat dengan Pasal 112 Ayat 2 juncto Pasal 114 Ayat 2 juncto Pasal 132 Ayat 1, Undang-Undang Narkotika dengan ancaman minimal enam tahun penjara.(Red/IDN)
loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.