2024

à Aceh Agama Asean Games Asimilasi Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga Corona CPNS Crass Program Daer Daerah Dindin sudirman Dir Watkeshab Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen HAM Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Dirkeswat Disnaker Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Grasi Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Idul adha Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irjen Kemenkumham Irwil Itjenpas Jaksa JARI John Kei Jual Beli Jabatan Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kemenkumham Kementerian PUPR Kesehatan Kesenian Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Banda Aceh Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bireuen Lapas Bitung Lapas Blangkejeren Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Calang Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Dobo Lapas Doyo Lapas Empat Lawang Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gowa Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Idi Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Jombang Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kayuagung Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kota Bakti Lapas Kotabakti Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kuningan Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuha Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Lahat Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lhoksukon Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Magetan Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto lapas Muara Bulian Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Nunukan Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakem Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Parigi Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Petobo Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwodadi Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Siborong-borong Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Sintang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Surulangun Lapas Tabanan Lapas Tagulandang Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungbalai Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Terbuka Lombok Lapas Terbuka Kendal Lapas Terbuka Pasaman Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Tobelo Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Tuminting Lapas Wahai Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandarlampung Lapastik Bandung Lapastik Bangli Lapastik Bayur Lapastik Cipinang Lapastik Cirebon Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Langsa Lapastik Muara Beliti Lapastik Nusakambangan Lapastik Pematang Raya Lapastik Rumbai Lapastik Samarinda Lapastik Sungguminasa Lapastik Tanjungpinang Lapastik Yogyakarta Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Lampung LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Bandung LPP Bolangi LPP Denpasar LPP Kendari LPP Malang LPP Martapura LPP Medan LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Pontianak LPP Sigi LPP Sigli LPP Sukamiskin LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mahkamah Agung Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Napol Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pelantikan Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres PNBP Polri Poltekip Presiden Produk Karya PSSB PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP RS. Pengayoman Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandarlampung Rutan Bandung Rutan Bangil Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Boyolali Rutan Bulukumba Rutan Buntok Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kabanjahe Rutan Kajhu Rutan Kandangan Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraaksaan Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Malino Rutan Mamuju Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Palu Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Poso Rutan Praya Rutan Purwodadi Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Sipirok Rutan Situbondo Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sukadana Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonogiri Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sertijab Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Staf Presiden Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Tapanuli Teknologi Tema Laoly Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Vaksinasi VCS Waisak Wapres WBK/WBBM WNA


Buntok- Sebanyak 153 orang warga binaan rutan buntok beragama muslim yang akan mengikuti program pesantren khusus warga binaan mendapatkan pengarahan serta nasehat terkait persiapan kegiatan dan jadwal yang akan di laksanakan dalam kurun waktu beberapa hari kedepan.

Didampingi oleh Kepala Kesatuan Pengaman Rutan Zulkifli,  Ka. Rutan berpesan kepada warga binaan  untuk tertib  menjaga displin waktu terkait jadwal pelaksanaan yang akan di laksanakan dan serius mengikuti pembelajaran yang di berikan pengajar/penceramah dan tidak  melakukan hal perbuatan yang sia- sia lainnya yang dapat menggangu kondisi keamanan dan ketertiban saat pelaksanaan kegiatan proses belajar mengajar berlangsung serta  dapat menimbulkan rasa tidak nyaman bagi santri lainnya maupun dari pihak pengajar yang telah di beri tugas mengajar oleh Kementerian Agama Barito Selatan. 

Tidak lupa beliau berpesan dan mengingatkan kepada warga binaan untuk bersikap sopan dan menjaga marwah diri sebagai santri khusus di rutan buntok maupun  ketika bersikap di pengajar mauun di hadapan pembimbing pemasyarakan nanntinya.

 Dalam kesempatan itu pula ka. Rutan menyampaikan harapan kepada warga binaan yang  mengikuti kegiatan pesantren khusus warga binaan,  bisa sepenuhnya mengerti terkait pelajaran maupun tata cara ibadah yang benar sesuai tuntunan agama islam agar dikemudian hari jika kembali ke tengah tengah masyarakat mampu  melaksanakan kegiatan keagamaan yang dilaksanakan oleh masyarakat luar setempat.(humas)


Buntok- Rumah Tahan (Rutan) Kelas IIB Buntok Kantor Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) menggelar peresmian pembukaan pasantren khusus untuk Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP), bekerjasama dengan Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Barito Selatan (Barsel) Bertempat di Aula Rutan Kelas IIB Buntok.Senin 10/06/2024.

Pembukaan dan peresmian pasantren khusus WBP dibuka secara langsung oleh Kepala Divisi Pemasyarakatan Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Kalimantan Tengah (Kalteng) bapak Tri Saptono Sambudji.Bc.IP, SH, M.A.P. didampingi Kepala Rutan Kelas IIB Buntok H.Sinardi.S.Pd,MH.

Rumah Tahanan Negara (Rutan) merupakan tempat tersangka atau terdakwa ditahan (warga binaan) selama proses penyidikan, penuntutan dan pemeriksaan sidang pengadilan berlangsung. 

Rutan juga bertugas melakukan pembinaan kepada para WBP salah satunya ialah pembinaan keagamaan. 

Untuk membangun kualitas pendidikan agama kepada WBP. Rutan Kelas IIB Buntok melakukan inovasi pembangunan pondok dalam semangat kemanusiaan dan bagaian dari upaya memberikan bakal yang bermanfaat bagi WBP saat proses reintegrasi kedalam masyarakat.

Turut hadir pada acara Kepala Kemenag Barsel H.Arbaja.S.Ag, M.A.P beserta jajaran PPIDH Barsel serta Jajajran Struktural dan pungsional Rutan Kelas IIB.

Pada peresmian ini Kepala Divisi Pemasyarakatan Kemenkum HAM Kalteng menyampaikan harapannya agar semakin banyak WBP yang mendapatkan pendidikan agama, tidak terkecuali agama Islam, agama yang lain pun perlu mendapatkan pendidikan agama dengan mendalam dan menjadi sosok yang bermanfaat bagi agama, masyarakat, dan bangsa ketika bebas nanti.

“Oleh karena itu, marilah kita saling bersinergi dan bekerjasama dalam menjadikan WBP agar siap kembali ke masyarakat”, ujar Tri.

Pada kesempatan itu juga Kepala Kemenag Barsel H.Arbaja mengatakan dengan adanya pasantren khusus untuk WBP di Rutan Buntok, semoga Rutan Buntok akan memberikan sinar dan bisa memberikan sumber cahaya untuk WBP.

H.Arbaja juga akan siap membeck up kegiatan pasantren khusus untuk warga WBP apa yang bisa dari Kemenag Barsel lakukan untuk mendukung kegiatan ini supaya sukses.

“Kalau tidak bisa membantu dana tenaga dan pemikiran akan kita sumbangkan untuk kegiatan ini”, tukas H.Arbaja.

H.Sinardi.S.Pd, M.A.P Ka.Rutan sekaligus Ketua panita pasantren khusus WBP juga menyampaikan dasar kegiatan ini tidak lain semata-mata untuk meningkatkan kualitas ketaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa baik sikap maupun prilaku agar tercapainya pendidikan yang berkualitas dengan menghasilkan SDM yang bermutu.

Sinardi menambahkan dengan adanya kegiatan pasantren untuk WPB khususnya Rutan Kelas IIB Buntok guna meningkatkan pengetahuan tentang keagamaan, agar WBP menyadari kesalahannya, tidak mengulangi lagi tindak pidananya dan dapat kembali menjadi warga masyarakat yang bertanggung jawad untuk diri sendiri, keluarga, masyarakat serta berguna bagi nusa dan bangsa.(rilis)

Keluarga korban

Bapanasnews- 
Seorang tahanan titipan Kejaksaan Negeri (Kejari) Bekasi, meninggal dunia di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Bulak Kapal, Kota Bekasi, Provinsi Jawa Barat. ZAN (26) ditemukan tidak bernyawa dalam posisi tergantung di kamar mandi lapas, Minggu (19/5/2024) kemarin.

Namun pihak keluarga mengaku curiga dan menduga kematian tersebut tidak wajar, karena ada sejumlah luka sobek dan luka lebam di beberapa bagian tubuh tersangka kasus narkotika tersebut. ZAN baru sekitar 4 hari ditahan di lapas Bulak Kapal dengan status titipan Kejaksaan Negeri Kota Bekasi

Pihak keluarga mengungkapkan, mereka menerima kabar duka dari Betty Meidinana Sitorus, yang berdomisili di Kranggan Pasar RT 01/04 Jati Sampurna, Kecamatan Jati Sampurna, Kota Bekasi. Betty merupakan tante ZAN dan satu kampung di Kabupaten Tapanuli Tengah. 

Berdasarkan penuturan Betty, korban yang ditangkap Polda Metropolitan Jakarta Raya pada tanggal 18 Januari 2024 dengan kasus narkoba ini, meninggal gantung diri di kamar mandi Lapas Kelas IIA Bulak Kapal, Kota Bekasi.

"Minggu 19 Mei 2024 sekitar pukul 7.30 WIB, kami dikabari Betty jika ZAN telah meninggal akibat gantung diri di kamar mandi Lapas," tutur Sahnan Nasution, ayah kandung korban, saat disambangi di kediamannya, di Badiri, Tapanuli Tengah, Senin (3/6/ 2024).

Sedikit kalut, Sahnan Nasution beserta keluarga bermusyawarah agar jenazah korban bisa dibawa pulang ke Tapteng. Hasil musyawarah, korban diterbangkan dari Jakarta menuju Tapteng. Dengan mentransfer uang Rp 15 juta, keluarga menyerahkan proses pemulangan jenazah kepada Betty Meidina Sitorus.

Hingga akhirnya, dengan didampingi Khairuddin Nasution, adik kandung korban yang berdomisili di Jakarta, jenazah tiba di Tapteng melalui Bandara Silangit, Tapanuli Utara, Senin (20/5/2024), sekira pukul 14.00 WIB.

Tiba di rumah duka, pihak keluarga nekat membuka peti dan kain kafan. Keluarga pun kaget, di tubuh korban dipenuhi luka lebam dan luka sayatan. Ada luka berlobang di leher, kaki sebelah kiri dijahit, kulit perut terkelupas, dan ada bekas luka sulutan di kedua kaki.

"Banyak luka di sekujur tubuh, termasuk luka lebam dan luka berlobang. Kulit perut terkelupas," ungkap Sahnan, yang didampingi istri Lilis Suryani Lubis, dan 
Dani Eliasman Zebua, ipar korban.

Kecurigaan keluarga semakin tinggi, Karena surat keterangan kematian yang dikeluarkan RS Bhayangkara Tk.I R.Said Sukanto, Kramat Jati, Jakarta Timur, yang ditandatangani dr Asri Megaratri Pralebda, Sp.FM, tidak mencantumkan penyebab kematian korban.

Untuk memastikan penyebab kematian korban, keluarga memberikan surat kuasa khusus kepada Kantor Hukum Farhat Abbas & Rekan, beralamat di Jalan Kemang Utara, Kelurahan Bangka, Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta.

"Kami minta polisi melakukan penyelidikan atas kejadian yang menimpa anak saya. Semoga dapat terungkap secara terang benderang," pungkas Sahnan.(suara indonesia) 


Buntok- Sebanyak  tujuh orang narapidana (napi) dari Rutan kelas IIB Buntok  dipindahkan ke lembaga pemasyarakatan kelas IIA Palangkaraya. Pemindahan napi dengan kasus pidana umum ini dilakukan untuk mengurangi kapasitas Rutan Buntok yang mengalami over crowded.

Proses pemindahan napi tersebut dikawal langsung oleh Kepala Kesatuan Pengaman Rutan Buntok , Zulkifli beserta 3(tiga) orang pegawai staf Rutan Buntok dan 3 (tiga) orang anggota dari Polres Barito Selatan. proses pemindahan   dilakukan sekira pukul 05.00 Wib. Sejumlah petugas melakukan  tugas stabilitasi situasi keamanan dan ketertiban khususnya pemindahan warga binaan.

Ka.Kp Rutan yang mewakili Karutan menyampaikan “Tugas kami melakukan upaya pemindahan narapidana ini telah mengacu pada standar prosedur yang berlaku, dan dengan tujuan inti adalah menjaga stabilitas keamanan dan ketertiban didalam Rutan, serta lebih khusus adalah untuk mengurangi over kapasitas yang selama ini masih terjadi di Rutan buntok”, ujarnya

Penyerahan ketujuh napi dari Rutan Buntok ke Lapas Kelas IIA Palangkaraya berlangsung pada pukul 13.00 Wib. dan diterima langsung oleh pegawai staf Ka. KPLP. setelah dilakukan pemeriksaan berkas dan dinyatakan telah lengkap oleh staf registrasi, situasi aman dan kondusif.

Guna menghindari hal-hal yang tidak diinginkan dan merugikan diri sendiri, ketujuh napi yang baru saja tiba dari Lapas kelas IIA Palangkaraya tersebut diminta untuk mentaati semua aturan yang ada di dalam lapas,(03/05/2024).(rilis)


Buntok- Penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) Antara Rutan Kelas IIB Buntok dengan Kementerian Agama Kab. Barito Selatan.

Bertempat di aula Kementerian Agama Kabupaten Barito Selatan Pejanjian kerja sama dimulai dengan sambutan kepala kantor agama barsel H. Arbaja, S.Ag M.A.P dimana beliau menyampaikan komitmen sinergitas dalam pembinaan dan pembimbingan kerohanian di rutan buntok melalui program.

Antara lain pesantren kilat bagi warga binaan yang beragama muslim serta pembinaan kerohanian bagi warga binaan yang beragama nasrani dan yang beragama lainnya, dilanjutkan dengan sambutan Kepala Rutan Buntok Sinardi menyampaikan terkait hal tentang pembinaan kerohanian di rutan buntok sangatlah penting untuk memenuhi hak-hak warga binaan dalam melaksanakan ibadah menurut keyakinan masing-masing dimana melalui program kerohanian ini.

Nantinya warga binaan di rutan buntok dapat meng-aplikasikan pelajaran yang di dapat melalui program ini saat kembali ketengah tengah masyarakat serta menjadi batasan dalam melakukan hal ataupun perbuatan yang diperintahkan ataupun dilarang oleh agama agar tidak kembali melakukan hal yang mengganggu keamanan dan ketertiban dan tidak terjerumus untuk melakukan perbuatan yang melanggar hukum.

Kegiatan ini di akhiri dengan penandatangan perjanjian kerjasama oleh Karutan Buntok Sinardi dan Kepala Kantor Agama Barito Selatan Arbaja sekaligus penyerahan secara simbolis alat hisab rukyat dari pemerintah daerah kabupaten barito selatan.(rilis)


Tebing Tinggi- Sebagai bentuk apresiasi atas kinerja yang sangat baik, Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Tebing Tinggi berikan penghargaan kepada satu orang pegawai sebagai Pegawai Teladan pada pada periode April tahun 2024. Penghargaan tersebut dinilai berdasarkan kinerja terbaik yang mencakup Kedisiplinan, Perilaku, kualitas kerja, serta loyalitas dalam pelaksanaan tugas. (27/05/2024).

Bertindak sebagai Pembina Apel, Kalapas Anton Setiawan pada kesempatan ini, memberikan secara langsung penghargaan sekaligus apresiasi kepada pegawai penerima penghargaan atas kenerja yang dinilai sangat baik "Penghargaan ini merupakan bentuk apresiasi atas kinerja dan dedikasi pegawai yang telah menunjukkan kinerja terbaiknya dan sekaligus contoh yang baik bagi rekan-rekan yang lain. Saya berharap penghargaan ini dapat menjadi motivasi bagi seluruh pegawai untuk terus meningkatkan kinerja dan memberikan yang terbaik dalam melaksanakan tugas dan fungsi pemasyarakatan," ucapnya.

Selain itu, Kalapas juga mengingatkan pentingnya upaya bersama dalam meraih predikat Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) pada tahun 2024. "Kita harus bersungguh-sungguh dalam memperbaiki segala aspek pelayanan dan manajemen, termasuk kedisiplinan pegawai dan integritas dalam bekerja," tambahnya.

Dengan semangat kebersamaan dan dedikasi tinggi, Lapas Tebing Tinggi terus berkomitmen untuk meningkatkan kualitas pelayanan dan mencapai target-target strategis yang telah ditetapkan.(rilis)


Buntok- Kepala Sub Bagian Hubungan Masyarakat, Refomasi Birokrasi Dan Teknologi Informasi, ANGGUN PRASETYO NUGROHO.,S.H.,M.H. Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Kalteng. melaksanakan kegiatan penguatan/monitoring pendampingan Manajemen Resiko (MR) serta sosialisasi pemenuhan daduk LKE WBK dan RKT RB dan bidang Kehumasan.

bertempat aula rutan buntok kegiatan ini di buka  terlebih dahulu oleh kepala Rutan Buntok Sinardi, dimana kepala rutan buntok menyampaikan apa saja yg telah di lakukan serta kendala yang di hadapai selama melaksakan pemenuhan data dukung terkait wbk/wbbm dan tugas kerja kehumasan;

Kasubbag Humas Kanwil Kalteng, memberikan beberapa penguatan dan strategi guna meringankan tugas dalam hal pelaksanaan pemenuhan data dukung ERB, antara lain : memperhatikan kelengkapan dan kesesuaian laporan seperti tanggal, daftar hadir, notula, dokumentasi foto serta isi laporan yang harus sesuai tata naskah dinas yang benar. 

Selain itu juga kasubbag Humas Kanwil memberi apresiasi kerja seluruh pegawai yang telah membantu pemenuhan RKT di aplikasi ERB tepat waktu sesuai yang ditetapkan.(30/05/2024)(rilis)


Buntok- Zulkifli Sebagai Kepala Kesatuan Pengamanan Rutan Buntok Mengarahkan Pelaksanaan Renovasi Mandiri Blok Hunian.

Dari Kegiatan Pengawasan Pembenahan Blok Hunian Yang Sudah Hampir Selesai Dikerjakan, Ka.Kpr Memberikan Arahan Agar Memperhatikan Keselamatan Dalam Bekerja Serta Memperhatikan Arahan Yang Telah Di Perintahkan Oleh Ka.Rutan Sinardi

Dari Kegiatan Pelaksanaan Finising Pembenahan Kamar Blok Hunian Yang Dulunya Dari Semua Kamar Yang Berjumlah 9 Kamar Yang Mana Lantai Yang Sudah Anjlok Rusak Tidak Layak Pakai, Kamar Mck Yang Rusak Flofon yang Semuanya Hampir Rusak Semua Ka.Kpr Berpesan Agar Memperhatikan Kualitas Pekerjaan Supaya Apa Yang Di Kerjakan Tidak Sia Sia Dalam Jangka Panjang Serta Dengan Kualitas Bangunan Yang Baik Bisa Meminimalisir Gangguan Keamanan Dan Ketertiban Dan Wbp Dalam Menjalani Pidananya merasa nyaman Karena Kamar Blok Hunian Tersebut Nyaman Untuk Di Tinggali Serta Dapat Terhindar Dari Penyakit Karena Kamar Blok Hunian Sesuai Dengan Ketentuan 

Ka.Kpr Bersama Ka.Rutan Berkomitmen Akan Terus Berusaha Membenahi Kamar Blok Hunian Yang Dianggap Kurang Layak Huni Dan Rawan Dengan Gangguan Keamanan Dan Ketertiban Serta Memberikan Hak Warga Binaan Untuk Mendapatkan Tempat Hunian Yang Layak Sesuai Aturan Yang Berlaku Di Kementerian Hukum dan HAM.(rilis)


Buntok-  Karutan kelas IIB Buntok Sinardi  didampingi  kepala kesatuan pengaman rutan buntok Zulkifli  menghadiri acara ramah tamah sekaligus pamit kepala kejaksaan negeri barito selatan Bapak Yusuf Sumalong, SH.

Dalam kesempatan ini juga turut hadir  Pj Bupati Barito Selatan Bapak Deddy Winarwan dan pejabat tinggi di wilayah hukum barito selatan diantaranya Kapolres barito selatan, Komandan Kodim 1012/Buntok  dan Ketua pengadilan  negeri Buntok.

Kepala Kejaksan negeri barito selatan  Bapak Yusuf Sumalong, SH. Pada  sambutannya menyampaikan kesan dan pengalaman selama bertugas di wilayah hukum barito  selatan  yang mana sinergitas antar penegak hukum di wilayah barito selatan sangat erat dan saling bekerjasama dan sangat solid dalam menjaga keamanan dan ketertiban di wilayah hukum barito selatan. (24/05/2024).(rilis)


LAMPUNG - Bhabinkamtibmas Polsek Bangun Rejo Bripka Leonardo menangkap napi anak yang kabur dari LPKA Kelas 2 Bandar Lampung.

Kabid Humas Polda Lampung, Kombes Umi Fadilah Astutik membenarkan narapidana anak berinisial AEA (17) itu telah ditangkap pada Selasa (21/5/2024) pukul 07.00 WIB.

AEA sendiri kabur dari LPKA Kelas 2 Bandar Lampung pada Senin (20/5/2024) pagi.

"Benar, sudah diamankan oleh anggota Polres Lampung Tengah," kata Umi, Selasa pagi.

Berdasarkan informasi dari Polres Lampung Tengah, AEA ditangkap di Jalan Sinar Seputih, Kecamatan Bangun Rejo di dalam mobil travel.

Kronologi penangkapan yakni awalnya anggota Bhabinkamtibmas bernama Bripka Leonardo Kiswanto mendapatkan telepon dari LPKA.

Saat itu petugas LPKA menyebut mereka telah dihubungi oleh sopir travel BE 1249 UF yang mengatakan salah satu penumpang mereka mirip dengan foto terpidana yang kabur.

Penumpang itu naik di SPBU Wates dengan tujuan Kota Agung.

Dari informasi itu, Bripka Leonardo bersama anggota Polsek Bangun Rejo yang dipimpin oleh Kapolsek Iptu Iskandar melakukan pengadangan.

"Terpidana AEA lalu diamankan dari dalam mobil travel dan dibawa ke Mapolsek Bangun Rejo baru kemudian dikembalikan ke LPKA," kata Umi.

Diketahui, AEA kabur dari LPKA Kelas 2 Bandar Lampung pada Senin (20/5/2024). AEA adalah terpidana 9 tahun 6 bulan atas kasus pembunuhan berencana terhadap Briptu Singgih, anggota Polres Lampung Tengah.(rilis)


LAMUPUNG- Akhirnya terungkap fakta sebenarnya atas kaburnya narapidana (napi) di Rutan Klas II B Sukadana,Lampung Timur.

Menurut informasi yang diterima redaksi dari sejumlah penghuni rutan sukadana jika terpidana 14 tahun kasus narkoba Bayu Wicaksono alias encek warga KP Rawa Kalong, Bekasi, Jawa Barat bukanlah kabur melainkan diberikan izin untuk kabur oleh oknum karutan,KPR dan Kasubsi Peltah.

Berawal pada hari minggu  tanggal 21 April 2024 napi bayu ini meminta izin pulang ke rumahnya di subang kepada oknum karutan yang kemudian diamini oleh karutan sukadana setelah sebelumnya berkoordinasi dengan KPR dan Kasubsi Peltah.

Diketahui sebelumnya terindikasi telah ada pembicaraan serta kesepakatan jika napi bayu meminta izin pulang ke subang selama 2 minggu kemudian kembali lagi ke rutan sukadana.

Kemudian oknum karutan sukadana mengutus ajudannya bernama imam untuk mengebon napi bayu untuk dikeluarkan dari rutan menuju bandara udara.

Sumber yang tidak ingin disebutkan namanya napi narkoba bayu lansung menuju bandara radin intan dan terbang menggunakan pesawat lion air ke subang tanpa pengawalan baik petugas sipir maupun dari Kepolisian.

Waktu 2 minggu pun telah berlalu namun jangankan kembali ke rutan,kabar dari sinapi bayu pun tidak terdengar lagi malah nomor handphone yang dipergunakan juga tidak aktif lagi.

Tentu saja hal ini membuat kepanikan yang luar biasa bagi ketiga oknum pejabat lapas tersebut, alhasil oleh oknum karutan sukadana Cs menghembuskan informasi adanya napi kabur dari rutan sukadana dengan memanjat tembok yang dilakukan oleh napi bayu wicaksono agar nantinya tidak dipersalahkan.

Anehnya lagi pihak rutan sukadana meminta bantuan pada aparat kepolisian terkait adanya napi narkoba yang kabur pada tanggal 21 April 2024 lalu

Dalam surat permintaaan bantuan pencarian orang resmi bernomor W9.PAS.PAS.12.PK.01.01.-82 tertanggal 14 Mei 2024 itu ditandatangani oleh Plh (pelaksana harian) Plh Kepala Rutan Sukadana, Heru Suprijowinardi dan ditujukan kepada Kapolres Lampung Timur.

"Sehubungan dengan adanya Pelarian Narapidana yang kabur, dengan hal tersebut di atas kami mohon kepada Kepala Kepolisian Resor Lampung Timur untuk dapat menugaskan personil guna membantu, dalam rangka pengungkapan atau menemukan tersangka yang telah melarikan diri dari wilayah Lampung Timur," tulis Plh Heri dikutip Jumat (17/5/2024). 

Kasus pemberian izin napi narkoba bayu wicaksono untuk pulang oleh oknum karutan sukadana Cs sehingga menyebabkan napi tersebut kabur hingga kini masih ditutup-tutupi oleh pihak Kanwil Kemenkumham Lampung dan Rutan Sukadana.

Kadivpas Kemenkumham Lampung Kusnali yang dihubungi redaksi mengatakan jika kasus ini sedang didalami oleh pihaknya dan tim dari Ditjenpas.

Bahkan untuk memudahkan pemeriksaan oknum karutan dan KPR ditarik ke kanwil kemenkumham lampung untuk menjalani pemeriksaan.

Bahkan kadivpas kusnali menyampaikan jika handphone keduanya turut diamankan guna pemeriksaan.

“ Sedang kita dalami bersama tim dari ditjenpas,keduanya telah kita tarik ke kanwil untuk memudahkan pemeriksaan dan hp keduanya juga diamankan untuk pemeriksaan “,ungkap kusnali saat dihubungi redaksi,Minggu (19/5).


Buntok- Upacara peringatan hari kebangkitan nasional yang ke 116 tahun dilaksanakan  di lingkungan  rutan kelas IIB buntok yang di ikuti oleh seluruh pegawai  dan pejabat struktural rutan buntok serta seluruh  warga binaan pemasyarakatan.

Dalam rangka Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) yang ke- 116 pada tanggal 20 mei 2024, Ka. Rutan Buntok selaku inspektur upacara menyampaikan langsung sambutan dari Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia disampaikan bahwa tema peringatan Harkitnas tahun ini adalah “ Bangkit Untuk Indonesia Emas”. 

Tema ini dipilih agar Harkitnas 2024 ini dapat membawa nilai – nilai semangat dan kekuatan untuk bangkit menuju Indonesia Emas.

Tujuan peringatan 116 tahun Kebangkitan Nasional Tahun 2024 adalah untuk terus memelihara, menumbuhkandanmenguatkan jiwa nasionalisme kebangsaan kita sebagai landasan dasar dalam melaksanakan Pembangunan, menegakan nilai-nilai demokrasi berlandaskan moral dan etika berbangsa dan bernegara,mempererat persaudaraan untuk mempercepat terwujudnya Indonesi Emas dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia. (20/05/2024).(rilis)


BAPANAS- Kemenkumham RI kembali berduka, salahsatu putra terbaik dari pemasyarakatan    meninggal dunia.

Meninggalnya Kepala Kantor Wilayah Hukum dan HAM Kalimantan Tengah Dr. Hendra Ekaputra ibarat petir disiang hari.

Menurut informasi yang diterima redaksi, hendra menghembuskan nafas terakhirnya di rumahsakit Hermina Bekasi Barat,Jawa Barat pada Rabu 15 Mei 2024 sekiranya pukul 13:15 WIB.

Berawal almarhum hendra melakukan pencabutan gigi graham bungsu dikediamannya namun mengalami pendarahan dan dilarikan ke RS Hermia Bekasi.

Karena kondisi trombosit almarhum hendra yang drop akhirnya dilakukan operasi sumsum tulang belakang pada Selasa,(14/5).

Pasca menjalani operasi,kesehatan almarhum kembali memburuk dan dirawat diruang ICU.

Namun Allah berkehendak lain, sekiranya pada Rabu 15 Mei 2024 sekiranya pukul 13:15 WIB Almarhum dinyatakan meninggal dunia oleh tim medis rumahsakit hermina.

Jenazah Almarhum hendra akan oleh keluarga dibawa pulang untuk dilakukan fardu kifayah di komplek kemang pratama jalan duta raya blok II no 12A rawa lumbu, bekasi barat.

Dijadwalkan jenazah almarhum akan dikebumikan pada kamis 16 mei 2024 melalui prosesi pemakaman secara kedinasan yang akan dipimpin oleh pimpinan kemenkumham sebagai penghormatan terakhir.

Almarhum di ke bumikan di dekat komplek perumahan kemang pratama tidak jauh dari rumah duka.

Kepergian almarhum hendra menghadap sang khalik Allah Azza Wajala meninggalkan sejuta kesedihan baik dikalangan keluarga maupun dijajaran para pejabat kemenkumham.

Bagi redaksi sendiri,almarhum merupakan salahsatu orang yang telah dianggap keluarga,banyak hal serta kesan yang baik yang takkan terlupakan bagi redaksi selama mengenal almarhum.

Meski telah menjabat seorang kakanwil almarhum tidak pernah lupa pada teman dan rekan sejawatnya.

Almarhum sosok yang ringan tangan dan tidak sombong serta taat beribadah.

Harapan redaksi kiranya Allah mengampuni semua kesalahan serta kekhilafan dan menempatkan almarhum di tempat orang-orang soleh. Aamiin. Al-Fatihah




Tobelo- Tim Penilai Internal (TPI) Kementerian Hukum dan HAM melakukan kunjungan ke Lapas Tobelo dalam rangka verifikasi lapangan terkait pembangunan Zona Integritas(ZI) menuju wilayah bebas dari korupsi (WBK) tahun 2024,Selasa (14/5) pukul 09:00 WIT.

TPI Kemenkumham tersebut beranggotakan Tim penilai Internal dari inspektorat jenderal Kemenkum HAM

1. Qolbin ketua Tim

2. Fendy Prasetio Anggota

3. Hafids Zulkarnain Anggota

Selama kunjungan tersebut, tim melakukan pengecekan langsung terhadap berbagai jenis layanan yang diselenggarakan di Lapas Tobelo termasuk mengkaji inovasi-inovasi unggulan yang baru saja diluncurkan oleh rutan tersebut.

Dalam kunjungan tersebut TPI didampingi lansung Kalapas Tobelo Romi Novitrion memperlihatkan lokasi Ruang kunjungan,kebun lapas,bengkel,taman membaca,gereja,dapur hegenis dan klinik Daloha.

Sebelumnya Kalapas Tobelo didampingi Pokja melakukan rapat bersama TPI.

Kalapas Tobelo berharap dengan Kehadiran TPI diharapkan dapat memberikan gambaran serta dukungan mengenai kemajuan pembangunan Zona Integritas yang telah diselenggarakan di Lapas Tobelo.

Dalam paparannya kalapas menyampaikan indikator 6 area perubahan dan inovasi layanan kunjungan yakni;

A. 6 area Perubahan

1. Managemen Perubahan

2. Penataan Tatalaksana

3. Penataan Sistem Mangemen SDM

4. Penguatan Akuntabilitas

5. Penguatan Pengawasan

6. Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik

B. Inovasi E.PTSP

Layanan kunjungan Online

Layanan Keamanan Online

Layanan Ijin luar biasa online

Layanan pemindahan online

Layanan integrasi Online

Layanan Pengaduan Online

Diakhir kunjungan TPI meminta agar lapas tobelo meminta agar terus melakukan pembaharuan setiap inovasinya agar dapat meraih WBK/WBBM tahun 2024.(red)


MEDAN – Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Sumatera Utara, Agung Krisna, melaksanakan kegiatan monitoring dan pengarahan Zona Integritas yang terpusat di Lapas Kelas I Medan, Jumat Siang (10/05/2024). Maju Amintas Siburian beserta Jajaran Lapas Medan, Rutan Kelas I Medan, Lapas Perempuan hadir mengikuti pengarahan.

“Saya selaku Kepala Kantor Wilayah Kemenkumham Sumut, memastikan bahwa Lapas Kelas I Medan, bisa meraih WBK Tahun 2024,” Tegas Kakaknwil.
Tentunya dalam langkah membawa Lembaga Pemasyarakatan Kelas I Medan meraih predikat WBK di tahun 2024 ini, Kakanwil juga berharap untuk Pelayanan Publik ditingkatkan.
“Orang Senang, semua bahagia dilayani, pasti namanya predikat WBK, sudah ditangan saudara-saudara semua,” Tambah Kakanwil.
Disamping komitmen seluruh ajaran, Agung Krisna juga memberikan beberapa arahan dan strategi untuk mengoptimalkan sarana prasarana Lapas Medan, Rutan Medan dan Lapas Perempuan Medan.
Turut hadir Kepala Divisi Pemasyarakatan, Rudy Fernando Sianturi, Kepala Divisi Administrasi, Sahata Marlen Situngkir, Kepala Bagian Umum, Kepala Bagian Program dan HUMAS, Hotmonaria Damanik, serta Tim Pembangun ZI Unit Pelaksana Teknis.(humas)




Rutan Buntok-  Rapat Persiapan Desk Evaluasi Pembangunan Zona Integritas Satuan Kerja Menuju Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) pada Satuan Kerja Rumah tahanan kelas IIB Buntok.

Menindaklanjuti surat dari Inspektur Jenderal Nomor: ITJ-PW.02.01- 159 tanggal 3 Mei 2024, perihal Evaluasi Pembangunan Zona Integritas Satuan Kerja Menuju Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) pada Satuan Kerja di Lingkungan Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Kalimantan Tengah Tahun 2024, bahwa Inspektorat Jenderal selaku Penilai Internal akan melakukan “Evaluasi Pembangunan Zona Integritas Satuan Kerja Menuju Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) pada Satuan Kerja di Lingkungan Kemenkumham Kalteng Tahun 2024”.

Sehubungan dengan hal tersebut, Kepala satuan kerja Rutan buntok mengadakan rapat bersama tim pokja pembangunan zi menuju wbk dan wbbm mengenai  kelengkapan dokumen yang wajib disiapkan dan di lengkapi terkait poin-poin persiapan paparan hasil pembangunan zona integritas satuan kerja di lingkungan rumah tahanan negara kelas IIB Buntok, Kamis (09/05/2024).(humas)


Buntok - Penuhi hak Pengunjung dan warga binaan penyandang disabilitas agar mendapatkan kesempatan dan hak yang sama terhadap fasilitas dan layanan publik.

Rumah Tahanan Rutan Kelas IIB Buntok terus meningkatkan sarana dan prasaran untuk memudahkan akses pelayanan publik yang mudah dan nyaman bagi pengunjung disabilitas maupun non disabilitas, 

Melalui kepala kesatuan rumah tahanan kelas IIB Buntok Pak Zulkifili , Kepala rumah tahanan kelas IIB buntok menyampaikan bahwa dalam menunjang pelayanan publik kepada masyarakat, rutan buntok selalu berkomitmen terus meningkatkan pelayanan publik dan akses administrasi yang mudah bagi masyarakat dengan terus meningkatkan sarana dan prasarana penunjang baik untuk penyandang disabilitas maupun non disabilitas sesuai dengan Komitmen Bersama Pencanangan Pembangunan Zona Integritas Menuju Wilayah Bebas Korupsi/Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani (WBK/WBBM) di lingkungan Kanwil Kemenkumham Kalteng.  Rabu (8/5/2024).(humas)


Jakarta- Untuk pertama sekali di Ditjenpas jabatan Dirkamtib atau Dir Dirkamjen dijabat oleh anggota Polri.

Menteri hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna H Laoly menunjuk Kombes Pol Teguh Yuswardhie SIK sebagai Direktur Pengamanan dan Intelijen Ditjenpas.

Penugasan Kombes Pol Teguh Yuswardhie sebagai Direktur Pengamanan dan Intelijen tertuang dalam surat keputusan menteri hukum dan HAM nomor M.H.H-70 KP.04 01 Tahun 2024 tentang Penugasan anggota kepolisian negara republik indonesia dilingkungan Kemekumham.

Sebelumnya Kombes Pol Teguh Yuswardhie menjabat sebagai Kepala Laboratorium Polda Sumatera utara.

Surat tertanggal 06 Mei 2024 ini ditanda tangani lansung menkumham Yasonna H Laoly.

Seperti diketahui sebelumnya pejabat dirkamtib diduduki oleh Abdul Aris yang saat ini telah pensiun.

Kemudian kekosongan jabatan di isi oleh Plt Dirkamtib Erwedi yang kemudian posisi tersebut digantikan oleh  Supriyanto sebagai Dirkamtib definitif.

Hanya menduduki beberapa bulan supriyanto dimutasikan menjadi Sesditjen Ditjenpas yang menjadikan posisi dirkamtib mengalami kekosongan,dimana akhirnya menkumham mempercayakan jabatan dirkamtib diemban oleh anggota polri.(red)

 


Buntok - Suasana haru mengiringi pelepasan pegawai pada Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Buntok, yaitu Kepala Subseksi Pengelolaan (Muhammad Nur) yang telah memasuki masa purnabakti per 30 April 2024. Acara dilaksanakan di Aula Rutan Buntok yang berlangsung dalam suasana kebersamaan, kekeluargaan, santai, dan haru. 

Acara pelepasan pegawai purnabakti ini dihadiri oleh Kepala Rutan Buntok, para pejabat struktural, pegawai, baik staf dan regu pengamanan di Rutan Buntok, Kamis (2/5/2024).

Dalam kesempatan ini, Kepala Rutan Buntok menyampaikan ucapan selamat dan terima kasih kepada pegawai yang akan memasuki masa pensiun atas pengabdiannya selama ini di Rutan Buntok.

“Teruntuk rekan kerja, Bapak M. Nur yang baru memasuki masa purna bakti yang telah menjalani pengabdian selama 34 tahun, semoga selalu sehat wal afi’at, berkah, dan dapat menikmati masa pensiunnya. Terima kasih atas loyalitas, dedikasi, dan pengabdiannya selama ini, karena telah memberikan kontribusi kepada Rutan Buntok,” ungkap Karutan dalam sambutannya.

Sebelum mengakhiri sambutannya Kepala Rutan Buntok berpesan, “Memasuki masa pensiun hanyalah sebatas ikatan hubungan kerja tetapi silaturahmi tetap tidak ada batasnya, untuk Bapak M. Nur pintu Rutan Buntok selalu terbuka untuk terus jalin silaturahmi, karena dengan silaturahmi akan menambah panjang usia”, tutup Karutan.

Sementara itu, dalam sambutan M. Nur selaku pegawai yang purnabakti mengaku terharu dengan diadakannya acara ini, dan juga meminta maaf kepada seluruh pegawai jika selama bertugas selama kurang lebih 34 tahun ini ada hal-hal yang tidak berkenan dan menyinggung perasaan, baik perkataan, perbuatan dan tingkah laku. 

Acara diakhiri dengan pemberian kenang-kenangan, ramah tamah dan sesi foto bersama.(humas)


PARIGI - Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas III Parigi menggagalkan penyelundupan Narkotika jenis sabu yang disimpan di dalam saku seorang pembesuk, Rabu (1/5/2024).

Pembesuk diketahui seorang perempuan berinisial N.

Kepala Lapas Parigi Didik Niryanto menyebutkan, penyelundupan sabu digagalkan  petugas penggeledahan layanan kunjungan warga binaan pemasyarakatan (WBP) Lita Palumpun.

N ketahuan membawa sabu usai digeledah petugas di ruang badan khusus wanita.

"Petugas merogoh kantong N dan ditemukan kantong plastik berisi kristas diduga sabu," kata Didik melalui rilis tertulinya, Kamis (2/5/2024).

Atas temuan itu, Kepala Lapas Parigi langsung berkoordinasi dengan Polres Parigi.

Usai kejadian tersebut, Lapas Parigi langsung meningkatkan pengawasan dengan melakukan sterilisasi seluruh area Lapas.

“Keamanan kita tingkatkan, memastikan setiap area dalam maupun luar Lapas aman dan bersih dari ancaman gangguan keamanan dan ketertiban,” ucap Didik.

Kepala Kanwil Kemenkumham Sulteng Hermansyah Siregar mengapresiasi atas kesuksesan Lapas Parigi dalam menggagalkan penyelundupan sabu itu.

Hermansyah Siregar menegaskan komitmen berantas peredaran gelap narkotika menjadi perhatian serius bagi seluruh jajaran pemasyarakatan.

“Komitmen kita tegas! berantas, putus, perangi, lawan peredaran gelap narkotika! Tidak ada toleransi bagi pengedar maupun pengguna,” tutur Hermansyah Siregar.

Hermansyah Siregar mengatakan, jajaran pemasyarakatan Kemenkumham Sulteng sukses menggagalkan penyelundupan narkotika sebanyak lima kali sejak awal 2024.

Hal itu, menurutnya, menjadi capaian baik dalam menyukseskan program pemasyarakatan yang baru saja berulang tahun ke-60.

“Di awal tahun ini sudah banyak penggagalan yang dilakukan petugas kami, dan capaian baik ini tentunya jadi hadiah juga untuk kami semua, semoga saja misi kami menjadikan Lapas Bersih dari Narkoba dapat tercapai selalu,” terang Hermansyah Siregar.

Dia berharap, Sulteng segera memiliki Lapas khusus narkotika dan Balai Rehabilitasi.

“Kemarin kita memberi masukan serta mendorong kepada tim Panitia Perancang Undang-undang DPD RI untuk mengusulkan pembangunan Lapas khusus Narkotika dan Balai Rehabilitasi di Sulteng. Semoga saja bisa terealisasi dengan cepat,” tuturnya.(tribun)


Buntok – Kepala Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Buntok, Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Kalimantan Tengah, Sinardi bersama pejabat struktural melaksanakan panen jagung hasil pertanian Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) pada (24/4/2024).

Proses panen jagung ini melibatkan WBP dalam berbagai tahap, mulai dari persiapan lahan, penanaman, hingga pemeliharaan tanaman. Dengan pendekatan ini, WBP terlibat secara aktif dalam kegiatan positif yang dapat membangun keterampilan, meningkatkan disiplin, dan memberikan rasa kebanggaan.

Kegiatan ini merupakan sebagian program pembinaan kemandirian kepada para WBP yang ada di Rutan Buntok dan panen jagung ini merupakan wujud keberhasilan pelaksanaan pembinaan.

Kegiatan ini merupakan salah satu program pembinaan kemandirian bagi para WBP yang ada di Rutan Buntok dan panen jagung ini merupakan wujud keberhasilan pelaksanaan pembinaan kemandirian.

“Dengan terlatihnya Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP), tentunya dapat menjadikan mereka lebih produktif dan memiliki bekal yang memadai, sehingga dapat bermanfaat untuk masyarakat di lingkungannya selepas menjalani pembinaan disini," ujar Kepala Rutan Buntok.

Rutan Buntok terus berkomitmen untuk terus mengembangkan program-program pertanian dan kegiatan rehabiilitasi lainnya demi menciptakan rutan yang produktif dan berdampak positif bagi Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP).(humas)


Lubuklinggu- Pembinaan kemandirian merupakan serangkaian kegiatan untuk menciptakan wargabinaan yang berkualitas , dengan tujuan untuk memberikan bekal kemampuan agar dapat kembali hidup bermasyarakat pada umumnya, sehingga dapat kembali sebagai anggota masyarakat yang bertanggung jawab.

Untuk mewujudkan tujuan itu Lapas Lubuklinggau Kanwil Kemenkumham Sumsel memanfaatkan lahan yang digunakan sebagai kolam perikanan untuk Sarana Asimilasi Edukasi (SAE) bagi warga binaan, Selasa (30/04).

Kalapas Lubuklinggau, Hamdi Hasibuan mengatakan kegiatan Asimilasi ini diikuti oleh warga binaan yang telah menjalani setengah dari masa hukuman serta telah memenuhi syarat dan kriteria, pelaksanaan kegiatan Asimilasi ini juga diawasi langsung oleh Kepala Seksi Giatja, Herlan Suherman beserta staf Giatja, staf KPLP, staf  Kamtib dan staf Umum.

“Selain bertujuan untuk memberikan bekal kemampuan agar dapat kembali hidup bermasyarakat kegiatan ini juga telah melalui prosedur yang telah sesuai denga peraturan dan perundang-undangan, sehingga diharapkan warga binaan dapat kembali sebagai anggota masyarakat yang bertanggung jawab,” ucap Kalapas.

Penyelenggaraan SAE di Lapas Lubuklinggau ini  sesuai dengan Keputusan Direktur Jendral Pemasyarakatan (DirjenPAS) No : PAS-403.PK.01.04.04 Tahun 2021 Tentang Penyelenggaraan Sarana Asimilasi dan Edukasi (SAE).(humas)


Buntok - Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Buntok, merayakan Hari Bakti Pemasyarakatan Ke-60 secara virtual melalui live streaming Youtube PAS TV. Upacara yang bertempat di Aula Rutan Kelas IIB Buntok ini dihadiri oleh seluruh pejabat struktural serta staf Rutan, Senin (29/4/2024).

Acara ini turut dihadiri oleh Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia, Yasonna H. Laoly yang bertindak sebagai Inpektur Upacara. Dengan tema yang diusung, "Pemasyarakatan PASTI Berdampak", Menkumham menggarisbawahi pentingnya peran pemasyarakatan dalam membangun kapasitas pribadi para pelanggar hukum, sehingga mereka dapat menjadi individu yang lebih baik. Beliau juga menegaskan bahwa proses pemidanaan haruslah tidak hanya menghasilkan keadilan, tetapi juga mampu memulihkan individu.

"Saya berharap kepada seluruh jajaran mari kita bangun Direktorat Jenderal Pemasyarakatan agar sesuai dengan tema tahun ini "Pemasyarakatan Pasti Berdampak" yang artinya berdampak positif bukan sebaliknya. Saya percaya dengan umur 60 tahun ini, Direktorat Jenderal Pemasyarakatan akan menjadi suatu lembaga yang mampu merubah para pelanggar hukum menjadi orang-orang yang dapat berguna bagi masyarakat," tutur Yasonna dalam amanatnya.

Kegiatan ditutup dengan Parade Pemasyarakatan, yang menampilkan pasukan pembawa bendera serta peragaan pakaian daerah, termasuk hasil karya dari warga binaan yang diprakarsai oleh Paguyuban Ibu-Ibu Pemasyarakatan (PIPAS) dari 33 Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM.(humas)


Buntok – Syukuran menjadi puncak peringatan Hari Bakti Pemasyarakatan Ke-60 Tahun 2024 sebagai bentuk momentum dalam merefleksikan diri untuk Pemasyarakatan yang semakin maju. Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Buntok melaksanakan syukuran di Aula Rutan Buntok yang dipimpin oleh Kepala Rutan Buntok, Sinardi. Dihadiri oleh Ketua Dharma Wanita Persatuan Rutan Buntok, Rosneni Sinardi, para pejabat struktural, pegawai dan anggota DWP Rutan Buntok, Sabtu (27/4/2024).

Mengusung tema “Pemasyarakatan PASTI Berdampak” yang memiliki makna, PASTI merupakan Tata Nilai Kementerian Hukum dan HAM yang mempresentasikan semangat Profesional, Akuntabel, Sinergi, Transparan dan Inovatif. Berdampak dalam konteks kinerja merupakan hasil kerja yang mempunyai pengaruh kuat untuk mendatangkan hasil yang dirasakan langsung oleh penerima manfaat sehingga merasakan perubahan yang nyata.

Kepala Rutan Buntok dalam sambutannya mengapresiasi kehadiran semua pihak yang turut serta merayakan momen bersejarah ini. Beliau menekankan pentingnya peran aktif seluruh elemen dalam menjaga integritas dan kebersamaan dalam menjalankan tugas kemanusiaan di Rutan Buntok.

Syukuran kemudian dilanjutkan dengan pemotongan tumpeng sebagai simbol keberkahan dan kesyukuran atas pencapaian selama 60 tahun perjalanan sistem pemasyarakatan. Suasana hangat dan kekeluargaan memenuhi ruang syukuran, di mana petugas saling berbagi cerita dan pengalaman, menciptakan ikatan yang lebih kuat di antara mereka. Pegawai Rutan Buntok yang telah purnabakti pun hadir ditengah-tengah acara syukuran HBP Ke-60.(humas)


Buntok – Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Buntok, Kantor Wilayah kementerian Hukum dan HAM Kalimantan Tengah melaksanakan Upacara Hari Bakti Pemasyarakatan Ke-60 Tahun 2024. Upacara dipimpin oleh Kepala Rutan Buntok, Sinardi, didampingi Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Rutan Buntok, Rosneni Sinardi, yang diikuti oleh pejabat struktural bersama pegawai dan Ibu-Ibu DWP serta Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP), Sabtu (27/4/2024).

Dimulai dengan laporan komandan upacara kepada Inspektur Upacara, Sinardi. Lalu mengheningkan cipta, yang disusul pembacaan Sejarah Singkat Pemasyarakatan, Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945 dan Tri Dharma Pemasyarakatan.

Dalam amanatnya, Kepala Rutan Buntok membacakan amanat atau sambutan Kepala Kantor Wilayah Kemenkumham Kalteng, Hendra Ekaputra.

“Dalam momentum yang berharga ini, mari kita jadikan Hari Bakti Pemasyarakatan ke-60 tahun ini sebagai titik awal baru bagi kita semua untuk bergerak maju dengan semangat yang lebih besar dan tekad yang lebih kuat,” ucap Kepala Rutan Buntok saat membacakan sambutan Kepala Kantor Wilayah.

Mengakhiri amanatnya, Kepala Rutan Buntok menyampaikan terima kasih kepada seluruh jajarannya dan para pegawai atas dedikasi dan kontribusi yang luar biasa selama bertugas dan apresiasi setinggi-tingginya sehingga kegiatan ini dapat berjalan dengan lancar.

“Terima kasih kepada seluruh jajaran dan para pegawai telah atas dedikasi dan kontribusi yang luar biasa selama bertugas dan apresiasi setinggi-tingginya sehingga kegiatan ini dapat berjalan dengan lancar. Mari kita lanjutkan perjalanan ini dengan semangat yang sama, mewujudkan Pemasyarakatan yang PASTI,” tutupnya.

Setelah melaksanakan upacara, Rutan Buntok melakukan tasyakuran sebagai bentuk syukur dalam memperingati dan merayakan HBP Ke-60.(humas)


Lubuklinggau, Pada tanggal 27 April tahun 1964 adalah momen dimana Pemasyarakatan dikukuhkan menjadi sebuah sistem baru yang menggantikan sebuah sistem lama warisan kolonial sebuah sistem yang oleh para pendahulu kita ditata jauh lebih manusiawi dan berlandaskan kepribadian bangsa Indonesia, yaitu Pancasila dan pada hari ini, Sabtu(27/04) Lapas Lubuklinggau Kanwil Kemenkumham Sumsel melaksanakan Upacara dan Syukuran peringatan Hari Bakti Pemasyarakatan (HBP) Ke-60 yang berlangsung di lapangan olahraga lapas dengan penuh khidmat dan diikuti oleh seluruh petugas lapas dan perwakilan warga binaan.Per

Kalapas Lubuklinggu, Hamdi Hasibuan yang bertindak sebagai inspektur upacara dalam amanatnya menyampaikan sambutan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia dengan mengusung tema “Pemasyarakatan PASTI Berdampak” beliau menyampaikan bukanlah kegiatan seremonial semata, tapi ini adalah bentuk komitmen kita untuk menjawab berbagai tantangan kedepan, selaras dengan arah dan tujuan Undang-undang Nomor 22 Tahun 2022 tentang Pemasyarakatan dan Undang-undang Nomor 1 Tahun 2023 tentang Kitab Undang-undang Hukum Pidana.

“Kita semua patut bersyukur dan berbahagia, bahwa Undang- Undang Pemasyarakatan memandatkan bahwa pelaksanaan Sistem Pemasyarakatan berdasarkan asas pengayoman, non diskriminasi, kemanusiaan, gotong royong, kemandirian, proporsionalitas, kehilangan kemerdekaan merupakan satu-satunya derita, serta profesionalitas. Hal ini sesuai dengan way of life bangsa kita yang menyatakan bahwa setiap orang berhak untuk bebas dari penyiksaan atau perbuatan yang merendahkan derajat martabat manusia,” ucap Kalapas.

Diakhir amanatnya beliau mengajak kepada seluruh peserta upacara agar kembali berpegang pada prinsip yang diikrarkan dalam Konferensi Lembang Tanggal 27 April Tahun 1964, bahwa tembok hanyalah sebuah alat, bukan tujuan Pemasyarakatan. Usaha Pemasyarakatan tidak hanya bergantung pada kokohnya tembok atau kuatnya jeruji. Pemasyarakatan adalah segala bentuk usaha untuk mengembalikan para pelanggar hukum ke tengah-tengah masyarakat, maka dari itu kedudukannya bukanlah terpisah dari masyarakat itu sendiri.

Setelah melaksanakan upacara Lapas Lubuklinggau melakukan tasyakuran sebagai bentuk syukur dalam memperingati dan merayakan HBP Ke-60, acara tasyakuran ini diikuti oleh seluruh petugas Lapas Lubuklinggau dan anggota Dharma Wanita Persatuan (DWP) Lapas Lubuklinggau. 

"Ucapan syukur senantiasa kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas terlaksananya rangkaian kegiatan yang ada di Lapas dalam rangka HBP Ke-60  dengan keadaan tetap kondusif," ucap Kalapas.(humas)


Buntok – Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Buntok, Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Kalimantan Tengah melaksanakan senam bersama dan bersih-bersih dalam rangka Hari Bakti Pemasyarakatan Ke-60. Kegiatan ini dipimpin oleh Kepala Rutan Buntok, Sinardi didampingi Ketua Dharma Wanita Rutan Buntok, Rosneni Sinardi. Kegiatan diikuti oleh pejabat struktural, para pegawai dan ibu-ibu DWP serta para Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP), Jum’at (26/4/2024).

Ketua DWP Rutan Buntok mengatakan kegiatan ini merupakan salah satu kegiatan positif yang dilaksanakan oleh Rutan Buntok bersama Dharma Wanita Persatuan dalam menjaga kebugaran dan daya tahan tubuh serta untuk menyemarakkan Hari Bakti Pemasyarakatan Ke-60.

“Ini merupakan kegiatan yang positif yang dilaksanakan oleh Rutan Buntok bersama Dharma Wanita Persatuan dalam menjaga kebugaran dan daya tahan tubuh serta untuk menyemarakkan Hari Bakti Pemasyarakatan Ke-60,” ucapnya.

Kepala Rutan Buntok, Sinardi menyampaikan bahwa kegiatan senam ini sebagai bentuk silaturahmi yang terus dijalin keluarga besar Rutan Buntok. 

“Ini juga menjadi salah satu momen yang kita gunakan untuk terus mempererat silaturahmi keluarga besar Rutan Buntok, dan ini juga sangat berguna dalam menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh supaya dalam menjalankan pekerjaan bisa maksimal,” pungkasnya.(humas)


Buntok – Usai dilaksanakan babak penyisihan Festival Karaoke Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) dalam rangka Hari Bakti Pemasyarakatan Ke-60 yang diikuti oleh 29 (dua puluh sembilan) orang WBP menyisakan 11 (sebelas) orang yang masuk ke babak final penentuan juara I, II dan III. Final festival karaoke yang diadakan pada pukul 09.30 WIB hari ini berlangsung meriah dengan sorak sorai dukungan para penonton, Kamis (25/4/2024).

Kegiatan yang berlangsung di lapangan dalam Rutan Buntok berjalan dengan aman dan lancar. Dewan juri yang merupakan tiga orang pegawai Rutan Buntok melakukan penilaian dengan seksama sebab penampilan sebelas besar hari ini merupakan penampilan yang dinanti-nanti dan luar biasa dari kesebelas peserta.

Kepala Sub Seksi Pelayanan Tahanan, Indra Suryana selaku juri festival karaoke menyampaikan seluruh penampilan dari WBP luar biasa, kalah atau menang adalah hal yang biasa. 

“Penampilan seluruh peserta luar biasa, hanya saja karena ini adalah ajang perlombaan maka tentu ada penilaian dari dewan juri untuk menentukan pemenangnya. Meskipun begitu jangan berkecil hati yang terpenting semuanya sudah berani tampil menunjukkan kemampuannya, kalah atau menang adalah hal biasa,” ucap Indra.

Kepala Rutan Buntok, Sinardi sangat mengapresiasi atas pelaksanaan kegiatan Festival Karaoke Warga Binaan Pemasyarakatan dalam rangka Hari Bakti Pemasyarakatan Ke- 60 berjalan dengan lancar. 

“Terima kasih kepada rekan-rekan pegawai dan panitia dalam mendukung terlaksananya kegiatan ini dan kami sangat mengapresiasi kepada seluruh WBP yang telah berpartisipasi dalam perlombaan dan telah menunjukkan kemampuan dan bakatnya dalam bernyanyi. Selanjutnya akan diumumkan juara festival karaoke pada puncak Hari Bakti Pemasyarakatan Ke-60,” tutup Sinardi.(humas)


Buntok – Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Buntok, Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Kalimantan Tengah melaksanakan Ziarah dan Tabur Bunga di Taman Makam Pahlawan Abdi Kencana dalam rangka Hari Bakti Pemasyarakatan (HBP) ke-60 Tahun 2024, Kamis (25/4/2024).

Rangkaian kegiatan ziarah ini dimulai dengan upacara yang dipimpin Kepala Rutan Buntok (Sinardi) didampingi Ketua Dharma Wanita Rutan Buntok (Rosneni Sinardi) yang diikuti para pejabat struktural, pegawai Rutan Buntok beserta anggota PIPAS dan Dharma Wanita Persatuan Rutan Buntok di halaman Taman Makam Pahlawan Abdi Kencana, Buntok. 

Suasana khidmat menyelimuti pelaksanaan kegiatan tersebut, diawali dengan penghormatan kepada arwah para pahlawan dilanjutkan dengan mengheningkan cipta bersama-sama untuk memanjatkan doa kepada arwah para pahlawan yang sudah berjuang demi bangsa Indonesia, semoga perjuangan para pahlawan mendapatkan pahala dan tenang di alam keabadian.

Kepala Rutan Buntok mengatakan kegiatan ziarah dan tabur bunga ini merupakan rangkaian kegiatan Hari Bakti Pemasyarakatan ke-60 dan untuk mengenang para pahlawan yang gugur dalam mempertahankan kemerdekaan.

“Ziarah dan tabur bunga merupakan rangkaian kegiatan Hari Bakti Pemasyarakatan ke-60 dan untuk memberikan penghormatan kepada para pahlawan yang telah gugur dalam memperjuangkan kemerdekaan,” tutup Kepala Rutan Buntok.(humas)

Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.