2019

Aceh Agama Asean Games Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga CPNS Daer Daerah Dindin sudirman Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irwil Itjenpas Jaksa JARI Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kementerian PUPR Kesehatan Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bitung Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Doyo Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Tabanan Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandung Lapastik Bayur Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Nusakambangan Lapastik Sungguminasa Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Martapura LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Sigi LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres Polri Poltekip Presiden Produk Karya PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandung Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Bulukumba Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kajhu Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Teknologi Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Waisak Wapres WBK/WBBM WNA


PEKANBARU,(BPN) – Mengawali masa tugasnya di Kanwil Kemenkumham Riau pada awal November ini, Kepala Divisi Pemasyarakatan, Maulidi Hilal langsung bergerak cepat melakukan pembinaan dan pengawasan ke Satuan Kerja Pemasyarakatan. Rumah Tahanan Negara Kelas II Pekanbaru adalah Satuan Kerja pertama yang disambangi oleh mantan Kadiv Pemasyarakatan Kanwil Kemenkumham Bangka Belitung ini pada Kamis (14/11/2019).

Dalam kunjungan ini, Kadiv pas Hilal langsung melakukan pengecekkan ke seluruh fasilitas yang ada di Rutan Pekanbaru, yakni Blok-blok hunian, Ruang Kunjungan, Pos Penjagaan, Ruang kantor dan Dapur. 

Beliau bahkan memeriksa langsung makanan yang akan diberikan kepada Warga Binaan. Selain pengecekan fasilitas Rutan, kerapian dan kelengkapan atribut seragam Pegawai Rutan tidak luput dari pantauan Kadiv Pas.

Dari hasil kunjungan perdananya ke Rutan Pekanbaru ini, Kadiv Pas Hilal mengaku cukup puas dengan kondisi Rutan Pekanbaru dimana tidak ditemukan adanya kendala yang berarti, Semua yang diperiksa telah sesuai dengan standar operasional (SOP) yang berlaku. 

Namun kadivpas tetap mengingatkan jajaran Rutan Pekanbaru agar lebih intensif dan teliti dalam melakukan pengawasan serta penjagaan keamanan dan ketertiban di Rutan Pekanbaru agar kejadian kerusuhan mei 2017 lalu tidak terulang kembali.(Red/Rls)


PEKANBARU,(BPN)–  Pelaksanaan Upacara dalam rangka memperingati HUT ke-74 Korps Brimob Polri di Lapangan Sat Brimob Polda Riau Jalan Ahmad Dahlan, Pekanbaru pada Kamis (14/11/19), menjadi kegiatan dalam minggu pertamanya pasca dilantik sebagai Kepala Divisi Pemasyarakatan Kemenkumham Riau yang baru yakni Maulidi Hilal.

Upacara yang dipimpin oleh Wakapolda Riau, Brigadir Jenderal (Brigjen) Drs Sutrisno Yudi Hermawan tersebut turut dihadiri oleh hampir seluruh pimpinan Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkompinda) Provinsi Riau.

Mengusung tema “Brimob Untuk Indonesia”, diharapkan Korps Brimob Polri semakin profesional dalam menjalankan tugasnya untuk menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Kehadiran Kadiv Pemasyarakatan Riau dalam upacara ini merupakan wujud sinergitas lintas instansi sebagai bagian dari silaturahmi dan sinergitas antara aparat penegak hukum. 

Sinergi harus semakin ditingkatkan demi terciptanya penegakan hukum yang efisien dan efektif serta mengedepankan rasa keadilan pada masyarakat.(Red/Rls)


KOTABARU,(BPN))- Lagi-lagi Aparat Kepolisian Resort Kotabaru berhasil mengungkap peredaran narkoba jenis sabu yang dikendalikan dari dalam Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Propinsi Kalimantan Selatan (Kalsel).

Peredaran maupun Bisnis narkoba dikendalikan oleh salahsatu  narapidana dari dalam Lembaga Pemasyarakatan Kotabaru dengan mengunakan telepon seluler.

Napi berinisial HHS ini merupakan satu dari 16 orang tersangka yang terjaring Operasi Antik Intan 2019 yang dilaksanakan Kepolisian Resort Kotabaru.

 "Ada orang lain yang kita tangkap, kemudian mengarah ke dia," ujar Kasatres Narkoba Polres Kotabaru Margono, Selasa.

Menurutnya, yang bersangkutan sudah hampir setahun mendekam di Lapas Kotabaru karena kasus narkoba.

Namun, berada di balik jeruji besi rupanya tidak menghalanginya untuk tetap menjalankan bisnis haram tersebut.

HHS yang disebutnya sebagai bandar kecil itu selama ini melakukan transaksi melalui telepon.

Da menyuruh orang lain untuk mengantarkan narkoba yang dipesan tersebut kepada pembeli.

"Jadi dia sebagai pengendali, ada istilah 'kuda' yang mengantar, lalu pembeli mengambil di lokasi tertentu," katanya.

Menurut  Kasat narapidana tersebut akan dilakukan pemeriksaan dan segera diproses hukum atas perbuatannya.(red/antara)


JAKARTA,(BPN)-  - KPK memeriksa Wakil Direktur Pelayanan Medis dan Keperawatan RS Rosela Karawang, dr Fuisal Muliono Tjandra, sebagai saksi terkait kasus dugaan suap mantan Kalapas Sukamiskin Wahid Husien. dr Fuisal dicecar KPK soal mekanisme berobat narapidana di luar lapas.

"KPK mengkonfirmasi pengetahuan terkait mekanisme narapidana yang bagaimana mereka bisa berobat keluar dari lembaga pemasyarakatan," kata Plh Kabiro Humas KPK Chrystelina G Sitompul di KPK Jl Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Jumat (8/11/2019).

Dalam kasus ini, KPK menetapkan lima tersangka baru kasus dugaan suap terkait pemberian fasilitas di Lapas Sukamiskin. Penetapan para tersangka dilakukan dari hasil pengembangan dari OTT terhadap eks Kalapas Sukamiskin Wahid Husein pada 2018.

Para tersangka itu yakni mantan Kalapas Sukamiskin Wahid Husein (WH) dan mantan Kalapas Sukamiskin Deddy Handoko (DHA) sebagai penerima, sedangkan napi kasus korupsi, Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan (TCW), mantan Bupati Bangkalan yang juga napi korupsi Fuad Amin (FA) (status tersangka gugur karena Fuad wafat dalam proses penyidikan), Direktur Utama PT Glori Karsa Abadi, Rahadian Azhar (RAZ) ditetapkan sebagai pemberi.

Rahadian Azhar yang merupakan Dirut PT Glori Karsa Abadi diduga memberi suap ke Wahid. Dugaan suap ini berawal dari permintaan Wahid kepada Rahadian, yang merupakan pengusaha mitra Lapas Sukamiskin, untuk mencarikan mobil pengganti serta meminta Rahadian membeli mobil milikinya senilai Rp 200 juta.

"Atas permintaan tersebut, RAZ menyanggupi untuk membeli mobil Mitsubishi Pajero Sport Hitam senilai sekitar Rp 500 juta untuk WH. Ia juga menyanggupi membeli Toyota Innova milik WH," ujar Wakil Ketua KPK Basaria Pandjaitan dalam konferensi pers di KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Rabu (16/10).

Rahadian kemudian disebut menyampaikan agar Wahid membayar cicilan mobil Pajero Sport itu senilai Rp 14 juta per bulan. Namun Wahid keberatan sehingga Rahadian menyanggupi untuk membayar cicilan. Rahadian juga ditetapkan sebagai tersangka.

Sementara itu, Wawan diduga memberi suap dalam bentuk uang. Suap diduga berjumlah Rp 75 juta.(Red/Detik)


CIAMIS,(BPN),- Seorang oknum petugas Lapas kelas ll B Ciamis, Jawa Barat, berisial AA (53), ditangkap Satnarkoba Polres Ciamis, setelah kedapatan akan menyelundupkan narkoba jenis sabu-sabu seberat 50,1 gram ke dalam Lapas Ciamis.

Kapolres Ciamis, AKBP. Bismo, mengungkapkan, Satnarkoba Polres Ciamis berhasil menangkap AA (53), atas dugaan penyalahgunaan narkotika jenis sabu.

“AA berhasil diringkus di depan Lapas kelas ll B Ciamis, tepatnya di sebuah warung kopi dan kedapatan membawa sabu-sabu seberat 50,1 gram yang akan diselundupkan ke dalam Lapas Ciamis,” terang Bismo, saat menggelar konferensi pers di Mapolres Ciamis, Kamis (07/11/2019).

Lebih lanjut Bismo menjelaskan, dari hasil penangkapan di TKP, selain AA, Satnarkoba Polres Ciamis juga menangkap tersangka AF (32), warga Bandung, yang tak lain sebagai penyalur narkoba ke Lapas kelas ll B Ciamis.

“Peran dari AA sendiri sebagai penyalur narkoba ke dalam Lapas Ciamis, dan AF sebagai pembawa narkoba yang akan dijualbelikan di Lapas kelas ll B Ciamis, yang memerintahkan ke oknum petugas sipir tersebut,” paparnya.

Kedua tersangka AA dan AF mendapakan orderan dari narapidana berinisial AS dan RC yang tak lain penghuni Lapas kelas ll B Ciamis. Dari pengakuan kedua tersangka, jika dirupiahkan, barang haram tersebut nilainya seharga Rp 90 juta. 

“Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, kedua tersangka AA dan AF dijerat dengan pasal 114 ayat (2) Jo pasal 112 ayat (2) Jop pasal 132 ayat (1) Jo pasal 127 Ayat (1) Huruf A, UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, dengan hukumannya 5 sampai 20 tahun penjara,” pungkas Bismo.(red/HROnline)


MEDAN,(BPN) -Aksi penipuan mencatut nama KPK dan perwira Kepolisian oleh Narapidana (napi) kembali terjadi.

Kali ini korbannya merupakan salahsatu anggota Dewan Perwakilan Rakyat  Daerah (DPRD) Kabupaten Kutai Kartanegara , Provinsi Kalimantan Timur.

Napi Lapas Klas IIA Pematang Siantar, Sumut, diduga terlibat penipuan lewat telepon. Napi ini mengaku sebagai penyidik KPK dan perwira polisi

Dari informasi yang dihimpun, komplotan penipu dari Lapas Aceh, Jambi dan Pematang Siantar itu meraup uang sebanyak Rp 120 juta. 

Informasi yang dihimpun, komplotan penipu dari Lapas Aceh; Jambi dan Pematang Siantar itu berhasil meraup uang Rp 120 juta. 

"Jadi petugas Polres Kutai datang ke sini memeriksa Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) diduga melakukan penipuan. Pemeriksaan ya bukan penangkapan," ujar Humas Lapas Klas II-A Pematang Siantar Hiras Silalahi saat dihubungi, Kamis (7/11/2019).

WBP yang diperiksa atas nama Supriatin alias Priatin (26). Dia diperiksa pada Selasa (5/11/2019).

"Katanya kawannya sudah ditangkap. Sindikatnya beraksi Agustus lalu," sambung Silalahi.

Pihak lapas akan melakukan pemeriksaan ketat terkait kasus penipuan via telepon dari Lapas ini.

Priatin merupakan WBP kasus narkoba yang dihukum 9 tahun penjara. Dia sudah menjalani hukuman selama 3 tahun di Lapas Klas II-A Pematang Siantar.(rED/dETIK)



IDI,(BPN)- Petugas Cabang Rutan Idi, Aceh Timur berhasil menggagalkan upaya pelarian  salahsatu narapidana (napi), Rabu (6/11/2019) sekitar pukul 14:50 WIB.

Kepala Cabang Rutan Idi Efendi SH mengungkapkan kronologis upaya pelarian yang dilakukan Fauzi bin Nur Afwadi warga Desa Blang Siguci Kec. Idi Tunong Kab. Aceh Timur.

“ Pada pukul 13:00 WIB awalnya yang bersangkutan mengeluh sakit pada petugas jaga,kemudian oleh komandan jaga membawanya ke klinik untuk dirawat “,ujar efendi.

Setelah mendapatkan perawatan yang ditangani oleh petugas medis yakni dilakukan opserfasi dalam klinik,kemudian napi fauzi membobol plafon ruang klinik merayap kearah bangunan kantor dan membobol plafon sebelum melompat kebawah serta melarikan diri kearah pagar depan kantor kearah belakang.

Namun naas bagi fauzi aksi pelariannya diketahui oleh petugas dan tamping yang melakukan pengejaran keareal persawahan.

“ Petugas dan tamping berhasil meringkusnya kembali setelah kejar-kejaran disawang dan semak belukardi belakang cabang rutan idi “,tutur efendi.

Napi fauzi lansung dibawa kembali ke cabang rutan idi dan dijebloskan dalam sel karantina untuk sementara waktu.(Red)


BAPANAS- Aparat polisi gabungan dari Satgas 2 Direktorat Tindak Pidana Narkoba Bareskrim  Mabes Polri, Direktorat Reserse Narkoba Polda Kepulauan Riau, dan Polres Tanjungpinang berhasil meringkus 4 bandar narkotika jaringan Indonesia-Malaysia. 

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo melalui keterangan tertulis, Kamis (7/11/2019) mengatakan awalnya, tim gabungan menangkap tersangka H di Kuantan, Tanjungpinang, Kepri, Minggu (3/11/2019).

 "Hal ini terungkap melalui proses penyelidikan selama tiga bulan terhadap informasi yang diberikan oleh masyarakat dan diawali dengan tertangkapnya seorang tersangka inisial H,”,ungkap brigjen dedi.

Setelah dilakukan pengembangan, polisi menangkap tersangka lainnya, berinisial E alias Apeng dan AK. 

E alias Apeng merupakan WNI, sementara AK adalah warga negara Malaysia. Keduanya merupakan narapidana kasus narkoba di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Tanjungpinang. 

Dedi mengatakan, E alias Apeng berperan sebagai pengendali rekannya di luar dan AK mengatur jalur distribusi. 

"Inisial AK, warga negara Malaysia dan merupakan napi di Lapas Tanjungpinang. (Dia) yang berperan mengendalikan jalur masuk dan pendistribusian barang haram tersebut," tuturnya. 

Aparat kemudian kembali melakukan pengembangan. Hasilnya, tersangka E berhasil ditangkap di Tanjung Sengkuang, Batam, Kepri, pada hari yang sama. Polisi membawa tersangka E agar memberitahu keberadaan tersangka lainnya yang kini masih buron (Mr X). 

Namun, karena tersangka E berusaha melarikan diri, ia ditembak dan berakibat meninggal dunia. 

"Saat tiba di lokasi, tersangka mendorong petugas dan berupaya melarikan diri, lalu dilakukan tembakkan peringatan agar yang bersangkutan berhenti, akan tetapi tidak digubris oleh tersangka, akhirnya dilakukan tindakan tegas terukur yang mengakibatkan meninggal dunia," ucap dia. 

Barang bukti yang berhasil diamankan adalah shabu-shabu sebanyak 12.200 kilogram, 220 butir pil ekstasi, 550 butir (55 Strip) Happy Five.(Red/kompas)


BAPANAS- Dalam sebuah langkah yang dipuji sebagai langkah raksasa dalam reformasi peradilan pidana, Oklahoma telah meringankan hukuman ratusan pelanggar tanpa kekerasan.

Lebih dari 400 tahanan dibebaskan dalam pergantian massa tunggal terbesar dalam sejarah negara itu.

Pada 2016, Oklahoma menyetujui State Question (SQ) 780, yang mereklasifikasi biaya obat sederhana dan kejahatan properti kecil dari tindak pidana berat menjadi pelanggaran ringan.

SQ 781 mendistribusikan uang yang disimpan dari SQ 780 ke dana yang dikeluarkan untuk negara, yang menyediakan layanan kesehatan mental dan penyalahgunaan zat untuk mantan tahanan.

Gubernur Kevin Stitt (R-OK) menyetujui House Bill 1269 pada Mei 2019, yang dirancang untuk mengidentifikasi bagaimana budaya dan proses kejahatan tingkat rendah dapat berubah.

Pada tanggal 1 November, Dewan Pardon dan Pembebasan Bersyarat Oklahoma (PPB) memberikan suara bulat untuk menukar hukuman dengan ratusan narapidana negara bagian.

Dalam sebuah pernyataan, gubernur mengucapkan terima kasih kepada Departemen Pemasyarakatan, PPB, dan banyak organisasi nirlaba yang berupaya membuat HB 1269 mungkin.

 Peristiwa Bersejarah reuni emosional bagi banyak anggota keluarga.

KOKH-TV di Kota Oklahoma melaporkan bahwa 15 wanita dibebaskan dari Lembaga Pemasyarakatan Kate Barnard.

Shannon Brown menjalani hukuman di fasilitas Kota Oklahoma untuk tuduhan terkait narkoba. 

"Terima kasih Tuhan untuk hukum 780 dan orang-orang hebat yang memilihnya," kata Brown.

Seorang narapidana wanita, yang dibebaskan dari Eddie Warrior Correctional Center di Taft, memuji Tuhan atas pengampunannya

Lori Scott bertemu dengan cucunya yang berusia tiga bulan untuk pertama kalinya setelah dibebaskan dari penjara Taft.

"Aku tidak ingin tidak pernah menjatuhkannya," kata Scott. "Tuhan belum selesai. Dia memberi kita kesempatan untuk dapat melakukan sesuatu yang berbeda dengan hidup kita."

Gubernur Stitt berkata, "Peristiwa ini adalah tanda lain dalam timeline bersejarah kami ketika kami menggerakkan jarum dalam reformasi peradilan pidana, dan pemerintahan saya tetap berkomitmen untuk bekerja dengan Oklahomans untuk mengejar perubahan yang berani yang akan menawarkan sesama warga negara kesempatan kedua sambil juga menjaga komunitas dan jalan-jalan kita aman. "(Red/Cbn)

1

PALANGKARAYA,(BPN)- Aparat Satlantas Kepolisian Resort Palangkaraya mengamankan dua pemuda yang diduga kurir narkoba yang dikendalikan narapidana (napi) lapas Kasongan Palangkaraya,Rabu (6/11/2019) siang hari.

Kapolresta Palangka Raya AKBP Timbul R.K Siregar mengatakan kedua kurir narkotika jenis sabu yakni R dan S diamankan oleh anggota Lantas saat melakukan razia di Km 25 kota Palangka Raya.

Kenderan mini bus yang ditumpang kedua pemuda ini diberhentikan oleh petugas polisi karena dinilai gerak geriknya mencurigakan,setelah dilakukan pemeriksaan ditemukan sabu seberat  17,5 gram beserta timbangan dalam saku celana ",ungkap Kapolresta.

Dari hasil pemeriksan kedua tersangka mengakui jika sabu tersebut milik salahseorang napi dan akan diantarkan ke lapas kasongan palangkaraya dengan menerima upah satu juta rupiah.

" Dari hasil pemeriksaan sementara, keduannya mengaku narkoba tersebut milik salah seorang napi dan akan diantarkan ke lapas kasongan,untuk sementara keduanya sudah diamankan di Mapolresta Palangkaraya guna pengembangan lebih lanjut ",pungkasnya.


BAPANAS- Ternyata kasus yang menimpa Wahid Husein mantan Kalapas Sukamiskin menjadi malapetaka bagi keluarganya.

 Kasus korupsi mantan Kalapas Sukamiskin Wahid Husen masih jadi buah bibir publik. Pria yang menerima pemberian dari warga binaan itu malah membuat susah keluarga di rumah.

Husen terbukti menerima suap berupa hadiah dari warga binaan Lapas Sukamiskin, Fahmi Darmawansyah. Fahmi memberi satu unit mobil double cabin Mitsubishi Truton, sepasang sepatu boot, sepasang sendal merek Kenzo, tas merek Louis Vuitton dan uang Rp 39,5 juta secara bertahap.

Kini, sang istri harus berjuang untuk melanjutkan hidup dengan berjualan nasi uduk dan anak juga ikut ke jalan menjajakan kopi.

Kenyataan pahit itulah yang saat ini dirasakan Dian A (39), istri Wahid Husen yang harus rela berjualan nasi uduk demi memenuhi kebutuhan hidup keluarga.

Bahkan anaknya yang masih duduk di bangku SMA juga harus menanggung beban dengan ikut menjajakan kopi. Pasca divonis majelis hakim dengan 8 tahun penjara, Dian harus membiasakan diri untuk hidup mandiri.

"Sekarang saya kegiatan jualan nasi uduk, kadang jual yoghurt, mengerjakan orderan menjahit," ujar Dian.

Tak banyak yang disiapkan wanita ini, karena dalam satu hari ia hanya menyajikan 50 bungkus nasi uduk. Semua itu dijualnya ke kerabat-kerabat, saudara di kantor-kantor teman, dengan dijual seharga Rp20 ribu.

"Yang penting bisa untuk melanjutkan hidup, karena tulang punggung yang dirumah kan sudah nggak ada lagi," ungkapnya.

Semua yang dilakukan itu, kata Dian, karena hingga kini ATM milik sang suami yang berisi uang untuk kehidupan keluarga masih diblokir. Padahal dalam putusan, hakim memerintahkan KPK untuk mengembalikan semua bukti Wahid Husen.

"Untuk bukti-bukti memang sudah dikembalikan lagi. Yang disita itu kan ada dua kartu ATM dan asuransi," terangnya.

Yang cukup mengkhawatirkan, sambung Dian, adalah ia tidak bisa mencairkan asuransi milik sang anak sejak 2014 lalu. Pasalnya, asuransi senilai Rp400 juta, juga masuk dalam rekening yang hingga kini masih diblokir.

"Uangnya ditransfer ke rekening yang disita, saat saya cek ke ATM, enggak bisa diambil karena masih diblokir," tambahnya.

Agar kebutuhan hidup terus terisi, bukan hanya Dian yang mencari nafkah. Sang anak yang duduk di bangku SMA bahkan sampai rela berjualan kopi.

"Ya kalau nggak begini nggak bisa dapat uang agar bisa melanjutkan hidup. Makanya semua dilakukan," tuturnya.(Red/M.Akurat).


TOLITOLI,(BPN)- Berakhirnyalah sudah petualangan oknum sipir lapas Tolitoli setelah buron beberapa waktu lalu.

Oknum Sipir Lapas Tolitoli Buron, Polisi Amankan Ratusan Gram Sabu

Oknum sipir Irsad berhasil di bekuk tim satnarkoba polres toli-toli kemarin malam di Dusun buntuna Sabtu (02/10/2019) Pukul 02:34 Wita.

Di ketahui Irsad yang hilang di TKP villa mas saat penangkapan 571 sabu gram ini mengelabui petugas Kamis (9/9/2019) lalu.

Berawal informasi keberadaan oknum sipir irsad dan pada pukul 20:00 Wita anggota satnarkoba lansung melakukan pengintaian disebuah rumah kebun,polisi lansung melakukan penggeledahan dan menemukan beberapa barang bukti alat isap sabu dan KTP milik Irsad.

" Oleh anggota satnarkoba dompet milik irsad dibiarkan dan melakukan pengintaian kembali ",jelas Kasat Narkoba Polres Tolitoli Iptu Kinsale .

Iptu Kinsale melamjutkan, Sekitar pukul 02:12 Wita dini hari muncul 3 orang ,satu diantaranya merupakan seorang perempuan dan waria,sedangkan yang diketahui salahsatu diantaranya bernama Aco adalah mantan napi yang rumahnya tidak jauh dari lokasi untuk mengambil dompet irsad.

Ketiganya lansung dilakukan penangkapan oleh anggota satnarkoba dan meminta keterangan keberadaan pemilik dompet tersebut.

Meski awalnya tidak mengaku serta tidak mengetahui keberadaan oknum sipir irsad tersebut,akhirnya ketiganya mengaku keberadaan sipir tersebut.

Aco yang juga mantan napi lansung membawa anggota satnarkoba ke lokasi keberadaan oknum sipir irsad yakni dikediamannya.

Setelah tiba dirumah Aco,anggota menemukan oknum sipir tersebut berada salahsatu dikamar rumah aco.

" Saat kita lakukan penangkapan sipir ini berada dalan kamar dan berupaya melawan namun berhasil dilumpuhkan oleh anggota ",ungkap kasat.

Untuk pengembangan serta pemeriksaan lebih lanjut oknum sipir irsad bersama tiga tersangka lainnya lansung digiring ke mapolres tolitoli guna pemeriksaan lebih lanjut.(Red/Armin Jaru)




ACEH TIMUR,(BPN)- Petugas Cabang Rutan Idi mendapat ‘kiriman’ Narkotika jenis ganja dengan cara dilempar dari luar tembok pagar Cabrut oleh seseorang yang belum diketahui identitasnya,  sabtu 02 november 2019.

Kepala Cabrut Idi, Efendi, SH mengatakan,  Ganja tersebut dilemparkan oleh orang dikenal sekira Pukul 18.33 wib, pada saat warga binaan sedang melaksanakan Ibadah Sholat Magrib.

Namun pelemparan tersebut dilihat oleh petugas yang sedang berjaga di Pos belakang, karena curiga petugas bergegas melihat barang yang jatuh ke halaman dalam cabrut.

Setelah dipastikan plastik hitam yang jatuh berisi ganja langsung memberitahu kepada petugas lainnya yang  sedang patroli didalam blok hunian dan kemudian barang tersebut diamankan.

” Untuk sementara masih saya sebutkan barang tak bertuan,  selain tidak ketahui siapa yang melempar dan untuk siapa barang itu ditujukan,  tapi ini masih kita selediki lebih lanjut “. Kata Efendi.

Dikatakan,  selanjutnya ganja ini akan diserahkan ke pihak polisi sebagai tindak lanjut dari temuan petugas Cabang Rutan, meski belum diketahui pemiliknya. (isda)

Ilustrasi
AMLAPURA,(BPN)  - Salahsatu Narapidana (Napi) Lembaga Pemasyarakatan (LP) Kelas II B Karangasem, Dedy Mulyana (25), ditemukan dalam keadaan tak bernyawa gantung diri diterali sel tahanan, Kamis (31/10/2019).

Kepala Lapas Klas II B Rokhidam menceritakan napi Dedy ditemukan gantung diri oleh petugas pada pukul 14:40 WITA.

Narapidana Lembaga Pemasyarakatan (LP) Kelas II B Karangasem, Dedy Mulyana (25), ditemukan tewas di dalam sel, Kamis (31/10/2019).

Saat itu, ia meminta petugas memberi napi minuman. Sesampai di sel nomor 4, petugas terkejut melihat korban.

"Saat itu Kasimin Kamtib meminta petugas (Putu Suadnyana) memeriksa dan memberi minum tahanan. Sesampai di sel Nomor 4, petugas menemukan korban dalam posisi berdiri. Dia langsung memberitahu saya," ujar rokhidam

"Kemudian Kasimin Kamtib meminta petugas (Putu Suadnyana) memeriksa dan memberi minum tahanan. Sesampai di sel Nomor 4, petugas menemukan korban dalam posisi berdiri. Dia langsung memberitahu saya," ungkap Rokhidam.

Rokhidam langsung menuju lokasi memastikan keadaan korban.

Saat pintu sel dibuka, korban yang hanya mengenakan celana dalam itu, sudah tidak bergerak. Ia langsung memanggil dokter lapas untuk memeriksa Dedy.

"Dokter mengatakan denyut nadi korban sudah tak terasa. Setelah itu baru melapor ke kepala lapas," kata Rokhidam

Peristiwa ini kemudian dilaporkan ke Polres Karangasem untuk selanjutnya dilakukan olah tempat kejadian perkara. Rokhidam sampai saat ini belum bisa memastikan apa motif napi asal Denpasar itu gantung diri.

Rokhidam mengakui jika sebelumnya Dedy sempat berkelahi dengan narapidana lain sebelum gantung diri dan akibat perkelahian tersebut keduanya terluka.

"Memang sebelum kejadian korban ada ribut-ribut sesama temannya napi, Kemungkinan ada masalah dengan napi lain. Petugas kita masih mencari tahu apa penyebab korban bunuh diri," ujarnya.

Selain itu, saat ini petugas lapas masih memeriksa warga binaan lainnya di lapas terkait kejadian ini.

"Yang bersangkutan narapidana kiriman dari Lapas Kerobokan. Dia terlibat kasus narkotika, dan baru dua bulan di sini (LP Karangasem). Selama ini korban berkelakuan baik," jelas Rokhidam.

Untuk tindakan lebih lanjut serta seraya menunggu pihak keluarga jenazah dedy dititipkan di Rumah Sakit Umum Daerah Karangasem. (Red)


BAPANAS- Hanya berselang satu hari berada di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas II B Langsa, terpidana hukuman mati Ramli (55) yang sebelumnya berada dirutan Lhoksukon kembali dijemput oleh Pihak BNN Pusat guna dikembalikan ke lapas Klas I Medan, Selasa (29/10/2019).

Sebelumnya BNN menjemput Ramli dari Lapas Klas I Medan dan menetapkanya sebagai tersangka kepemilikan sabu seberat 70 Kg yang dikendalikanya dari balik Lapas.

Vonis hukuman mati yang dijatuhkan kepada ramli bukanlah pertama sekali karena sebelumnya napi mafia narkoba ini juga sedang menjalani masa pidana hukuman seumur hidu dalam kasus yang sama.

Pemindahan kembali Ramli ke Lapas Klas I Medan oleh petugas BNN dibenarkan oleh Kakanwil Kemenkumham Aceh Lilik Soedjandi Bc.IP melalui Kadivpas Aceh Drs. H. Meurah Budiman, Kamis (31/10/2019).

" Napi Ramli sudah dijemput kembali oleh Pihak BNN Pusat  untuk dikembalikan ke Lapas Klas I medan pada Selasa 29 Oktober 2019 sore hari,jadi tidak lagi berada di lapas Langsa ",jelas meurah melalui pesan singkatnya kepada Redaksi.

Seperti diketahui, Ramli divonis mati terlibat dalam penyelundupan 70 kg sabu serta 3 kg ekstasi dari Malaysia. Ramli yang saat itu mendekam di penjara LP Tanjung Gusta berperan sebagai pengendali jaringan Aceh dan Malaysia.

Untuk memasok barang haram tersebut ke Aceh Utara, Ramli melibatkan anak kandungnya, yaitu Metaliana (28), serta menantunya atau suami Metaliana, Muhammad Zubir (28), warga Desa Calok Geulima, Kecamatan Idi Rayeuk, Aceh Timur. Selain itu, ada dua tersangka lain, yakni Saiful Bahri alias Pon (29) dan Muhammad Zakir (23), asal Aceh Timur.

Sementara itu Kalapas Klas I Medan Frans Elias Nico saat dikonfirmasi redaksi melalui telepon seluler mengatakan terpidana mati ramli yang dipinjam oleh BNN belum dikembalikan hingga saat ini.

" Sementara napi tersebut belum sampai ke Kalapas Klas 1 Medan hingga saat ini ",ungkap nico melalui pesan singkatnya kepada redaksi yang mengaku sedang berada ditengah-tengah warga binaan.


LANGSA,(BPN)-  Memperingati Hut Dharma Karyadhika ke 74, Jajaran Pegawai Kanwil Kementerian Hukum dan HAM (Kanwilkumham) Aceh Meliputi Kantor Imigrasi Kelas II Tpi Langsa, Lapas Klas IIB Langsa, Lapas Narkotika Langsa dan Lapas Klas IIB Kuala Simpang melaksanakan Upacara bersama di halaman Kantor Imigrasi Kelas II Tpi Langsa, Rabu (30/10/2019).

Upacara yang diikuti seluruh pegawai dan Dharma Wanita empat instansi ini merupakan puncak dari rangkaian memperingati Hari Dharma Karyadhika  setiap 30 Oktober.

Wakil Wali kota Langsa, Marzuki Hamid bertindak sebagai inspektur upacara tersebut sekaligus membacakan amanat dari Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) RI, Yasonna H. Laoly.

Dalam amanatnya, Menkumham menitikberatkan pada transformasi kinerja dan layanan jajaran Kemenkumham.
Sebagaimana tema HDKD ke-74, Transformasi Meraih Kinerja Pasti, Menkumham berpesan keharusan perubahan kinerja, pelayanan di jajaran Kemenkumham.

Secara khusus, Mengkumham meminta transformasi budaya kerja birokrasi konvensional ke birokrasi digital sejalan dengan misi mewujudkan wilayah bebas korupsi dan wilayah birokrasi bersih. 

Kecepatan, akurasi, kecermatan menjadi dasar pelayanan publik Kanwilkumham di era disrupsi ini,  Yasonna juga meminta seluruh unit organisasi memberi pendidikan pelatihan ke ASN dengan materi up to date, berbasis IT terkini.

Sebelumnya, jajaran Kanwilkumham Aceh kota langsa juga menggelar kegiatan jalan santai dan bakti sosial dalam Bulan Bakti HDKD ke-74 yang berlangsung sejak 4 hingga 30 Oktober 2019.

kegiatan bakti sosial meliputi ziarah ke makam pahlawan, anjangsana ke panti asuhan, gotongroyong bersama dan donor darah. (ismail abda)


GUNUNG SUGIH,(BPN)- Hal paling penting dalam pembinaan kepegawaian adalah konsistensi terhadap kebijakan pemberian reward and punishment dalam rangka mewujudkan PNS yang disiplin yaitu reward kepada siapapun PNS yang telah berprestasi dan memberikan yang terbaik dalam bentuk sekecil apapun dan punishment yang diberikan kepada siapapun PNS yang melanggar. Demikian disampaikan Syarpani saat memimpin Upacara Hari Dharma Karyadhika ke-74 di Lapangan Mini Soccer. Rabu, 30/10.

Dalam menakhodai penjara yang terletak di Lampung Tengah ini, Kepala Lapas Gunung Sugih, Syarpani telah banyak memberikan penghargaan, yang salah satunya saat memperingati Hari Dharma Karyadhika ke-74 ini, ia memberikan penghargaan bagi 3 Penjaga Tahanan Atas kesigapan dalam upaya penggagalan penyelundupan narkoba.

“Kami berikan penghargaan ini kepada 3 pegawai dilingkungan Lapas Gunung Sugih atas prestasinya menggagalkan penyelundupan narkoba yang hendak dibawa masuk oleh salah seorang narapidana yang dipekerjakan di perkebunan luar lapas. 

Ini sebagai salah satu upaya pembinaan pegawai yang selama ini kami lakukan”, katanya saat memberikan keterangan

“Kami mengharapkan para pegawai yang mendapat penghargaan ini dapat berbagi kisah suksesnya kepada yang pegawai lain agar Lapas ini semakin baik kedepannya”, harap Syarpani

Sementara Eka Saputra Effendi, sebagai salah satu peraih penghargaan mengungkapkan kebahagiaannya setelah Kepala Lapas Gunung Sugih, Syarpani peduli terhadap pegawai di lingkungannya.

“Saya sangat berterima kasih kepada pak Syarpani, beliau peduli kepada pegawainya sehingga saya dan teman-teman lain mendapatkan penghargaan seperti ini”, ujar Kepala Regu Pengamanan Lapas Gunung Sugih ini

Lebih lanjut ia mengaharapkan pegawai lain dapat menjalankan tugas dengan baik dan memiliki kedisiplinan yang tinggi.

“Semoga kedepannya akan lebih banyak lagi pegawai yang dapat meraih seperti halnya saya ini”, tutupnya

Pada kesempatan ini, terdapat 7 orang yang memperoleh penghargaan saat memperingati Hari Dharma Karyadhika ke-74 yakni Eka Saputra Effendi, I Made Suwamba dan Rudi Hartanto atas upaya penggagalan penyelundupan narkoba jenis ganja, I Made Suwamba dan Made Sandi Permana sebagai inisiator pembangunan Pura Dharmesti hibah dari Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Lampung Tengah, Soni Prabowo sebagai inisiator pembangunan sekretariat Masjid Al-Furqon hibah dari Bupati Lampung Tengah, Candra Siahaan sebagai pembina rohani Kristen dan Deri Nurhadri sebagai anggota P2U terdisiplin dalam penggeledahan lalu lintas orang dan barang.(Red/Rilis)


JAKARTA,(BPN) -- Terkait kasus suap pemberian fasilitas atau perizinan keluar Lapas Klas I Sukamismin, Bandung,Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil empat saksi baru untuk dua tersangka berbeda dalam kasus itu, yakni Direktur Utama PT Glori Karsa Abadi Rahadian Azhar (RAZ) dan Tubagus Chaeri Wardana (TCW) alias Wawan swasta atau warga binaan.

Dua saksi untuk tersangka Rahadian adalah pejabat di Direktorat Pemasyarakatan (Ditjenpas) dan Kanwil Kemenkumham Jawa Barat, mereka yakni Kasubdit Kegiatan Kerja Produksi Ditjen Pemasyarakatan Kemenkumham Tuti Nurhayati dan Kasubbag Program Kanwil Jawa Barat Kemenkumham Erwin Wiryawan.

 "Hari ini, dijadwalkan pemeriksaan terhadap empat orang saksi untuk dua tersangka berbeda RAZ dan TCW terkait tindak pidana korupsi suap pemberian fasilitas atau perizinan keluar Lapas Klas I Sukamismin," kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah saat dikonfirmasi di Jakarta, Selasa (29/10/2019). 

Sedangkan dua saksi untuk tersangka Wawan, yakni kurir Omega Motor Febi Herdiana dan pemilik New Omega Motor dan CV Mega Pratama Nusantara 1992 sampai 2018 Hendra Wijaya. Untuk diketahui, KPK pada Rabu (16/10/2019) telah menetapkan lima orang tersangka dalam pengembangan kasus tindak pidana korupsi pemberian dan penerimaan hadiah atau janji terkait pemberian fasilitas atau perizinan keluar Lapas Klas I Sukamiskin, Bandung. 

Lima orang itu, yakni Kepala Lembaga Pemasyarakatan Sukamiskin sejak Maret 2018 Wahid Husein (WH), Kepala Lembaga Pemasyarakatan Sukamiskin sejak 2016-Maret 2018 Deddy Handoko (DHA). 

Selanjutnya, Direktur Utama PT Glori Karsa Abadi Rahadian Azhar (RAZ), Tubagus Chaeri Wardana (TCW) alias Wawan swasta atau warga binaan, dan Fuad Amin (FA) mantan Bupati Bangkalan atau warga binaan. 

Namun, Fuad telah meninggal dunia saat proses penyidikan berjalan. Terkait hal tersebut, KPK pun akan fokus menangani perkara yang melibatkan empat tersangka lainnya.(Red/Ayobandung)


GUMUNG SUGIH,(BPN)- Kepala Kantor Wilayah Kemenkumham Lampung, Nofli beserta rombongan melakukan kunjungan kerja ke Lapas Gunung Sugih untuk memberikan penguatan kapasitas kepada pegawai dan pengarahan kepada penghuni lapas serta menyampaikan 7 (tujuh) pesan presiden dan pengarahan kepada warga binaan di Gedung Serba Guna Sahardjo Lapas. Senin, 28/10

Setibanya di Lapas Gunung Sugih, Nofli bergegas mamantau perkebunan luar lapas dengan didampingi oleh Kepala Bidang Pelayanan Tahanan, Kesehatan, Rehabilitasi, Pengelolaan Benda Sitaan, Barang Rampasan Negara dan Keamanan, M Dwi Sarwono dan Kepala Lapas Gunung Sugih, Syarpani.

Kemudian Nofli melanjutkan dengan memberikan penguatan kapasitas dan pengarahan kepada Pegawai Lapas Gunung Sugih dengan menyampaikan 7 (tujuh) pesan presiden.

“Pertama, jangan korupsi, ciptakan sistem yang menutup celah terjadinya korupsi. Kedua, tidak ada visi misi menteri, yang ada visi misi Presiden dan Wakil Presiden. Ketiga, harus kerja cepat, kerja keras, dan kerja produktif. Keempat, tidak terjebak pada rutinitas yang monoton. Kelima, kerja berorientasi pada hasil nyata, tidak hanya menjamin sent, tapi delivered. Keenam, selalu cek masalah dilapangan dan temukan solusinya. Ketujuh, semuanya harus serius dalam bekerja,” ujarnya dihadapan pegawai

Mantan Kakanwil Kemenkumham Maluku Utara ini juga menambahkan bahwa tak segan-segan akan memecat pegawai dilingkungannya yang terbukti memakai dan terlibat dalam peredaran gelap narkoba.

"Ingat, jangan sekali-kali terlibat peredaran  narkoba dan pungli, zero tolerance  jika ada penyimpangan.

Saya harap sebagai pegawai justru kita harus berinovasi melakukan yang terbaik, bukan malah merusak instansi", tegasnya

Sementara Kepala Lapas Gunung Sugih, Syarpani menjamin bahwa pelaksanaan pelayanan di Lapas Gunung Sugih dilakukan dengan baik dan maksimal.

“Kami selalu berupaya maksimal dalam pelayanan, semua sudah kami sediakan untuk memenuhi kebutuhan warga binaan. Hak-hak mereka seperti pemberian jatah makan, tempat tidur yang layak, pelayanan Integrasi online PB, CB, serta pelayanan lain sudah kami lakukan maksimal”, kata Mantan Kasubag Publikasi Humas Direktorat Jenderal Pemasyarakatan dalam keterangannya

Syarpani menyampaikan bahwa Berbagai informasi pelayanan publik juga sudah kami pasang diberbagai tempat, guna memastikan transparansi dalam memberikan pelayanan. 

Kegiatan ditutup dengan peninjauan blok hunian dan ruang pegawai, melakukan pemeriksaan ruan kerja pejabat struktural lapas untuk memastikan tidak adanya penyimpangan yang dilakukan jajarannya.(Red/Rilis)


TOLITOLI,(BPN)- Kembali dua orang narapidana (Napi) berhasil kabur dari Lapas II B Tambun Tolitoli pada pukul 03.41 Wita Minggu malam 27 oktober 2019.

Aco Bakran Dan Muchlis merupakan narapidana kasus Pencurian yang di vonis 4 tahun dan 5 tahun,ini pelarian yang kedua kalinya sepanjang tahun 2018-2019.

Berdasarkan informasi yang di himpun media ini kedua Napi ini menghuni kamar 3 di blok tahanan di ketahui kamar ini kapasitas 6 orang dan kamar ini khusus bagi napi yang lakukan pelanggaran setelah keluar dari sel isolasi. 

Awalnya tiga orang namun kedua napi buron ini mengintimidasi kawan sekamar sehingga kawan nya sekamar di pindahkan petugas di kamar lain,saat mereka berdua di kamar tersebut pada tengah malam keduanya menjebol loteng lalu turun menjebol plafon di belakang blok tahanan yang menuju pada tembok sisi kiri dan belakang,di perkirakan dengan lilitan sarung yang sudah mereka siapkan keduanya melewati tembok yang tinggi 6 meter da melompat kesebelah hingga keluar dari area lapas.

Kepala Pengamanan Lembaga Pemasyarakatan (KPLP) Makmur SHsaat di temui siang tadi mengatakan saat ini pihak sudah menyurat ke pihak polres Tolitoli meminta bantuan untuk menangkap kedua Narapidana tersebut.

Saat kedua napi di kamar dalam keadaan terborgol dan di rantai,tapi mereka bisa buka borgol dan rantai,petugas kami lakukan borgol karena intimidasi teman nya,saat teman nya yang nama TAKKA  di pindahkan maka saya perintahkan borgol di kamar" kata Makmur SH.

Saat ini petugas kami menyebar dan mencari pelaku ke tempat tempat yang di duga bersembunyi,bersama pihak polsek juga sudah koordinasi untuk menutup akses keluar dari tolitoli" Tambah KPLP lapas II B Tambun Tolitol. (Armen djaru)


BAPANAS - Lima narapidana (napi) Rumah Tahanan (Rutan) Kelas IIB Wates, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta melarikan diri pada Minggu sore (27/10/2019).

Kabagops Polres Kulon Progo Kompol Sudarmawan mengatakan, pihaknya menerima laporan dari Kepala Rutan Wates terkait adanya lima napi yang kabur sekitar pukul 15.30 WIB.

"Setelah mendapat laporan, kami langsung menerjunkan anggota untuk melakukan pengejaran. Saat ini, dari lima narapidana yang kabur sudah tiga berhasil ditangkap dan dua masih dalam pengejaran,” kata Sudarmawan.

Dilansir Antara, dua napi yang berhasil ditangkap yakni Taufikuraohman dan Pinasthi Bayu Setya Aji.

Keduanya berhasil ditangkap warga ketika kabur dan masuk di tengah perkampungan di Blumbang, Karangsari, atau sekitar lima kilometer dari Rutan Wates. Sementara satu napi lainnya belum diketahui identitasnya.

Sudarmawan mengatakan, kepolisian sudah melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) terkait peristiwa itu. Berdasarkan hasil olah TKP, para napi melarikan diri melalui saluran air. Selanjutnya mereka menjebol teralis dan naik dengan memanjat dinding.

"Polisi juga sudah melakukan olah TKP. Mereka kabur melalui selokan, kemudian menjebol teralis dan memanjat dinding dengan melompat kawat berduri,” katanya.(Red/L6)


JAKARTA,(BPN) - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dijadwalkan memanggil dan memeriksa Ceno Hersusetiokartiko selaku Kepala Divisi Administrasi Kanwil Kemenkumham Provinsi Jawa Barat dalam kasus dugaan suap jual beli fasilitas dan sel mewah di Lapas Sukamiskin, Bandung.

Ceno akan diminta keterangan penyidik KPK untuk melengkapi berkas tersangka Direktur Utama, PT Glori Karsa Abadi, Rahadian Azhar (RAZ).

"Kami periksa Ceno dalam kapasitas saksi untuk tersangka RAZ (Rahadian Azhar)," kata Juru Bicara KPK, Febri Diansyah, Senin (28/10/2019).

Selain Ceno, Penyidik KPK juga memanggil Dewi Susana selaku Staf Marketing Omega Motor Bandung. Dewi akan diperiksa untuk tersangka lainnya yakni Tubagus Chaeri Wardana (TCW) dalam perkara suap fasilitas mewah di Lapas Sukamiskin.

Diketahui, KPK belum lama ini kembali menetapkan status tersangka terhadap sejumlah pihak dalam kasus suap fasilitas mewah di Lapas Sukamiskin.

Mereka yakni mantan Kalapas Sukamiskin Wahid Husein, Kalapas Sukamiskin periode 2013-2018 atau pendahulu Wahid Husein, Deddy Handoko, Dirut PT Glori Karsa Abadi, Rahadian Azhar, serta terpidana kasus kasus suap dan pencucian uang, Fuad Amin yang meninggal dunia beberapa waktu lalu.

Penetapan lima orang tersangka tersebut merupakan pengembangan kasus jual beli fasilitas dan sel mewah di Lapas Sukamiskin yang menjerat Wahid Husein dan pengusaha Fahmi Dharmawansyah.(Red/Suara.com)


SINGARAJA,(BPN)- Seorang narapidana (napi) kasus pencurian, Gede Ngurah Darmayasa, 46, kabur dari Lembaga Pemasyarakatan (LP) Kelas II B Singaraja, Buleleng, Kamis (24/10) sore. Terpidana 1 tahun 8 bulan penjara ini kabur usai membuat batako di halaman depan LP Singaraja, yang berlokasi di Kelurahan Paket Agung, Kecamatan Buleleng.

Peristiwa kaburnya Gede Ngurah Darmayasa, napi asal Desa Unggahan, Kecamatan Seririt, Buleleng ini baru diketahui Kamis sore sekitar pukul 15.00 Wita. Sebelum menghilang, Ngurah Darmayasa seperti biasa mengerjakan batako di halaman depan LP Singaraja. Membuat batako merupakan salah satu program pemberdayaan warga binaan di LP Singaraja.

Tidak diketahui pasti, dengan cara apa Ngurah Darmayasa kabur dari LP Singaraja, apakah panjat tembok atau lewat gerbang. Yang jelas, Ngurah Darmayasa diduga kabur saat petugas jaga LP Singaraja sedang lengah dalam mengawasi warga binaan yang diberikan kepercayaan jalani pemberdayaan sebagai bekal keterampilan selama berada di penjara. Namun, kepercayaan itu disalahgunakan oleh Ngurah Darmayasa dengan kabur dari LP.

Kepala LP Kelas II B Singaraja, Risman Somantri, mengakui warga binaannya ini kabur saat pengawasan oleh petugas sedang longgar. Hanya saja, Risman belum bisa menjelaskan kronologis kaburnya napi dari LP Singaraja ini, karena dirinya sedang berada di Jakarta.

“Kemarin sore (Kamis) ada laporan soal seorang warga binaan kabur dari LP Singaraja. Saya sendiri sedang berada di Jakarta, belum tahu percis bagaimana kronologisnya,” ujar Risman saat dikonfirmasi NusaBali per telepon, Jumat (25/10).

Sementara itu, pihak LP Singaraja telah berkoordinasi dengan Satuan Reskrim Polres Buleleng, untuk mengejar napi kabur, Ngurah Darmayasa. Napi berusia 46 tahun itu pun sudah ditetapkan sebagai buronan.

Sementara itu, Kasat Reskrim Polres Buleleng, AKP Vicky Tri Haryanto, mengatakan pihaknya masih berupaya memburu napi yang kabur dari LP Singaraja tersebut. Menurut AKP Vicky, pihaknya sudah berkoordinasi dengan jajaran Polsek se-Kabupaten Buleleng. 

Selain itu, Polres Buleleng jugakorodinasi dengan Polsek Kawasan Laut Pelabuhan Gilimanuk, Kecamatan Melaya, Jembrana untuk mencegah Ngurah Dar-mayasa kabur ke luar daerah melalui penyebrangan laut.

AKP Vicky menyatakan, pihaknya juga sudah melakukan penyisiran di seluruh wilayah Buleleng. Namun, hingga Jumat kemarin, jejak napi kabur Ngurah Darmayasa belum terlacak. “Kemarin saya ditelepon Kapolres Buleleng, diperintahkan bantu pencarian narapidana yang kabur dari LP Singaraja. Tapi, upaya pencarian belum membuahkan hasil,” ungkap AKP Vicky saat dikonfirmasi NusaBali secara terpisah di Singaraja, Jumat kemarin.

Gede Ngurah Darmayasa sendiri merupakan terpidana 1 tahun 8 bulan penjara kasus pencurian ternak dan cengkih. Ngurah Darmayasa awalnya ditangkap jajaran Polsek Seririt, Buleleng, 27 Januari 2019 lalu. Dia ditangkap bersama dua rekannya dalam komplotan spesialis maling ternak dan cengkih.

Sebelum akhirnya ditangkap, Ngurah Darmayasa cs terakhir kali terungkap mencuri cengkih tetangganya sendiri di Desa Unggahan, Kecamatan Seririt. Berdasarkan sidang putusan di PN Singaraja, April 2019 lalu, Ngurah Darmayasa divonis 1 tahun 8 bulan penjara. Jika dihitung potongan masa tahanan, Ngurah Darmayasa seharusnya akan bebas dari penjara, September 2020 mendatang. (Red/nusabali)


TANGERANG SELATAN,(BPN)  - Artis Ibnu Rahim ditangkap Satnarkoba Polres Tangerang Selatan terkait kepemilikan narkoba jenis ekstasi dan sabu. Barang haram tersebut didapat dari salah seorang napi. 

"Dia dapat narkoba itu juga komunikasi dengan orang di dalam LP di Jakarta," ujar Kasat Narkoba Polres Tangerang Selatan AKP Edy Suprayitno di Polres Tangsel, Kamis (24/10/2019). 

Namun, Edy enggan menyebutkan lapas yang dimaksud. "Ada lapas C deh. Di Jakarta," singkat Edy. 

Menurut Edy, dari hasil pemeriksaan, Ibnu telah mengedarkan ekstasi dan sabu-sabu selama satu tahun. Polisi masih mengembangkan terkait kemana barang haram tersebut diedarkan.

Menurut Edy, dari hasil pemeriksaan, Ibnu telah mengedarkan ekstasi dan sabu-sabu selama satu tahun. Polisi masih mengembangkan terkait kemana barang haram tersebut diedarkan.

"Kita masih kembangkan terkait peredarannya kemana saja," kata Edy. Pemain sinetron 'Madun' itu ditangkap bersama rekannya berinisial AB di pinggir Jalan Jati Baru, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (23/10/2019). 

Keduanya ditangkap hasil dari pengembangan dari pelaku BDW yang diamankan Polres Tangsel, beberapa minggu sebelumnya. Dari pengakuan BDW, sabu-sabu yang dimilikinya berasal dari Ibnu. Polisi kemudian melakukan pengejaran. 

Saat ditangkap, Ibnu yang panik langsung membuang alat komunikasi miliknya untuk menghilangkan bukti.

 "Karena kita tangkapnya kan di fly over jalan umum yang bersangkutan langsung membuang alat komunikasinya," tutur Edy. 

Kini atas perbuatannya, Ibnu yang merupakan pengedar dikenakan pasal 114 ayat (1), pasal 112 ayat (1) UU RI 35 Tahun 2009 tentang narkotika Jo pasal 55 ayat 1 KUHP dengan ancaman minimal 5 tahun atau maksimal 20 tahun penjara.(Red/kompas)


MOJOKERTO,(BPN) - Diduga Narapidana (napi) yang menghuni Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Madiun mengendalikan narkoba dalam jumlah besar di wilayah Mojolerto.

Hal tersebut dibuktikan dengan berhasilnya diringkus Arif Sapii (33), warga Dusun/Desa Tawangsari, Kecamatan Trowulan, Kabupaten Mojokerto. Tersangka digerebek di rumahnya pada Minggu (20/10) sekitar pukul 07.00 WIB. salahsatu tersangka pemasok 527 ribu butir pil dobel L bernilai 1,5 Miliar dengan harga per 10 butir 30 ribu.

Dihadapan para wartawan dari berbagai media, Kapolres Mojokerto AKBP Setyo Koes Heriyatno mengatakan, dari penggerebekan tersebut, Satreskoba menyita 527.000 butir pil dobel L. Obat-obatan terlarang itu disimpan tersangka dalam enam kardus.

Kapolres juga merincikan , lima kardus masing-masing berisi 100 bungkus. Setiap bungkus berisi 1.000 pil dobel L. Sedangkan satu kardus lainnya hanya berisi 27 bungkus pil dobel L. Selain itu, polisi menyita 19 bungkus pengawet, 4 bundel label Vitamin B1, 21 bendel plastik, serta sebuah ponsel.

"Melihat barang buktinya mencapai 527 ribu pil dobel L, pasti ada jaringan yang rapi. Kami akan bongkar semua jaringan itu," kata Setyo saat jumpa pers di Mapolres Mojokerto, Jalan Gajah Mada, Kecamatan Mojosari, Selasa (22/10/2019).

Informasi yang dihimpun detikcom, harga pil dobel L di tingkat pemakai saat ini Rp 30 ribu per 10 butir. Dengan begitu, 527 ribu pil dobel L yang disita Satreskoba Polres Mojokerto dari tersangka Arif bernilai lebih dari Rp 1,5 miliar.(Red/Detik)
loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.