à Aceh Agama Asean Games Asimilasi Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga Corona CPNS Crass Program Daer Daerah Dindin sudirman Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irwil Itjenpas Jaksa JARI John Kei Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kementerian PUPR Kesehatan Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bireuen Lapas Bitung Lapas Blangkejeren Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Calang Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Doyo Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gowa Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Idi Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Jombang Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kayuagung Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kotabakti Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kuningan Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Lahat Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lhoksukon Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Magetan Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto lapas Muara Bulian Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Nunukan Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakem Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Parigi Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Petobo Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Sintang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Surulangun Lapas Tabanan Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Terbuka Lombok Lapas Terbuka Kendal Lapas Terbuka Pasaman Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Tobelo Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Tuminting Lapas Wahai Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandung Lapastik Bayur Lapastik Cipinang Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Langsa Lapastik Nusakambangan Lapastik Pematang Raya Lapastik Samarinda Lapastik Sungguminasa Lapastik Tanjungpinang Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Bandung LPP Bolangi LPP Denpasar LPP Kendari LPP Malang LPP Martapura LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Pontianak LPP Sigi LPP Sukamiskin LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mahkamah Agung Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Napol Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pelantikan Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres PNBP Polri Poltekip Presiden Produk Karya PSSB PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandung Rutan Bangil Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Boyolali Rutan Bulukumba Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kabanjahe Rutan Kajhu Rutan Kandangan Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Palu Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Poso Rutan Praya Rutan Purwodadi Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonogiri Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sertijab Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Staf Presiden Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Tapanuli Teknologi Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Waisak Wapres WBK/WBBM WNA


BAPANAS- Ini adalah foto jelang beberapa hari akan terjadinya pemberontakan dan pelarian yang ku pimpin di penjara (Lembaga pemasyarakatan) Meulaboh Aceh Barat yang berhasil meloloskan kami sedikitnya 50 orang Napi.

Padahal aku baru dua bulan lebih tiba disana, setelah sebelumnya berada di lembaga pemasyarakatan kajhu banda aceh selama 7 bulan, karena menantang pegawai lapas itu akhirnya aku dibuang ke meulaboh. 

Sebelum berada di banda, aku ditahan di rutan lhoksukon aceh utara, merasa kurang aman dan nyaman atas keberadaan ku disana, setelah bertahan 4 bulan disana, aku di buang ke banda aceh , ke kahju, lalu ke meulaboh, dan nantinya pelarian ku berakhir di sebuah rumah kawasan meureubo, aceh barat, 1×24 jam setelah kabur di amankan Brimob BKO dari padang yang kebetulan sedang bertugas mengamankan pilkada aceh.

Seminggu dalam isolasi hanya berpakaian dalam tanpa baju dan selimut, dengan kondisi kaki terborgol rantai, aku di jemput jam 06;00 pagi oleh beberapa orang pihak keamanan bersenjata lengkap, bak di culik aku dilarikan ke banda aceh lambaro, setelah bermusyawarah panjang lebar, mereka menolak kehadiran ku untuk menjalani pidana disana dengan alasan takut akan memprovokasi massa dan berbuat anarkis disana.

Maka kembali aku diboyong memakai rantai kaki, dikawal bersenjata, berangkat menuju takengon, saat kumandang azan maghrib menggema, aku dititipkan dilembaga takengon aceh tengah, cuaca yg dingin tidak menyurutkan semangat mereka untuk merantai kaki ku hingga keesokan paginya, setelah jam kantor aktif, ternyata lembaga ini juga menolak memberikan tempat untuk ku, seolah hotel prodeo ini terlalu mahal untuk ku.

Kembali aku dibawa menaiki laju mobil pribadi melintasi jalan pergunungan takengon- beutong aceh barat, kali ini pengamanan nya lebih hati-hati dan mereka lebih fokus, maklum saja lah, aku adalah seorang napi yang mempunyai kasus membobol dan membawa lari empat napi dari lembaga pemasyarakatan lhoksmawe dengan aksi ku siang bolong memakai senjata Ak 47 bak film " Public animeis" kejar-kejaran dengan pihak keamanan negara hingga lolos ke Krueng Mane Aceh Utara.

Tepat jam 14;00 siang, aku disinggahkan di lembaga pemasyarakatan kecil di tengah kota blang keujren, gayo lues, dan alangkah sangat terkejutnya aku, ternyata pintu depan dan pengamanan napi sangat lemah,karena tradisi disini, napinya berkerja diluar tembok karena hampir semua orang2 dekat yang dipercayakan tidak akan melarikan diri, terbetik sejenak dibenak ku, ah andai aku diterima disini, disinilah aku akan melarikan diri

Hanya dalam puluhan menit, belum lagi nasi bungkus ku habiskan, pihak pembawa ku telah memberikan info kembali, bahwa kita akan berangkat lagi, sebagai sebuah kesimpulan bahwa aku kembali ditolak disini..

Kembali laju mobil pribadi itu melaju kencang bersama orang-orang yang nampak terlihat terlalu lelah didalamnya, hingga menjelang maghrib akhirnya aku di istrihatkan di penjara kuta cane aceh tenggara dalam keadaan terisolasi dalam ruangan gelap seorang diri, sedang dipintu kamar itu tertulis"

" Jangan ada yang berkomunikasi dengan napi pengasingan ini, barang siapa yang ketahuan berkomunikasi akan ditindak tegas ".

Hahahahahaha....serius banget anda membacanya.

Hidup manusia itu tertulis dengan berbagai warna tinta, dan memiliki gaya kehidupan dan latar belakang yang berbeda pula, hampir 10 tahun lamanya aku menutup cerita-cerita gelap dalam riwayat hidup ku, jika dahulu perjalanan ku sering ditemani dua pucuk senjata api laras pendek, Baretta USA dan Revolver spanyol, Kini aku telah  sering bersama Al-Azkar Nawawi, Hasyiah Qulyubi ala Syarah Al-Mahalli, Hasyiah Shawi ala Jalalain. 

Jika dahulu tontonan ku Film Mourades, Public Enimeis, The town,  Triple 9, The Heist Alpacino, maka sekarang aku sering bersama Maktabah Syamila, aplikasi yang memuat ratusan ribu kitab digital dengan berbagai disiplin ilmu agama.

Maka selaku manusia biasa, yang terlahir bukan dari anaknya para ulama, bukan dari keturunan Bani Hasyim, bukan dari Syarifah, wajarlah kiranya jika sesekali caraku agak kasar dan keras.

Tidak pernah sekalipun ayah dan ibuku mengantarkanku ke gerbang pintu dayah (Zawiyah) lembaga pendidikan islam walau hanya sekali saja seumur hidup, karena 5 bulan dalam kandungan ibuku, ayah dan ibuku pisah hingga hari ini masing-masing mereka telah punya kehidupan baru, tapi Alhamdulillah aku disayangi Allah dalam sekian banyaknya hamba, aku bisa membaca kitabnya para ulama dari sumber aslinya, jika anda pernah belajar Nahwu Sharaf, Jurumiyah kah itu namanya, Mutammimah kah itu, Syarah Ibnu Aqil kah itu, segala puji bagi Allah aku juga diberi Allah pemahaman ala kadar tentang itu.

Jika kalian pernah sibuk dengan Mantiq, segala puji bagi allah, walau ala kadar, aku juga menamatkan Matan Sulam Munawwaraq, Syarah Idhahul Mubham, Qawaysuni, dan sedikit Syarah Subban Malawi.

Dalam aqidah aku belajar tamat kitab Kifayatal Awam, Syarqawi ala Al-hudhudi, Juga Hasyiah Dusuqi ala Ummil Burahin Sanusi, kepada Tuan Guruku hamba Allah yang ku cinta itu, maka aku adalah penganut Ahlus Sunnah Asyairah, dalam bidang fiqih aku belajar tamat Hasyiah Bajuri atau dengan nama lain Fathul Qarib, juga Ianatut Thalibin , dan faham Insya Allah akan makna istilah Nawawi dalam Minhajut Thalibin dan Muqaddimah Syarah Al Mahalli, dalam kajian Ushul Fiqh aku juga menamatkan Syarah Alwarqat dan juga Muthalaah An-Nufahat, dan pernah Talaqqi Ghayah Wushul Ala kadar..hehehehehe, untuk sekali lagi segala puji bagi Allah.


Maka jika anda-anda lebih alim dari saya, saya ikhlas dan mengakuinya, dan tidak dengki atas nikmat Allah kepada anda semua, dan saya sadar diri bahwa saya memang bukan orang alim apalagi ulama, sebaliknya jika anda memang lebih baik dan lebih berkualitas dalam segalanya, ajaklah orang-oranh yang sesat jalan hidupnya, yang jahil ilmu agamanya dengan kasih sayang, bukan memakinya, bukan mencelanya, lihatlah bahwa orang-orang yang jahat dan bejat itu bisa berubah, malah bisa menjadi alim dan obor agama, walau bukan keturunan ulama dan bukan terlahir dalam lingkungan agama. 

Lalu malah kenapa yang terjadi sebaliknya, orang yang mengaku alim, lama belajar agama, lebih dengki dan busuk hatinya kepada sesama agama, malah sesama sang pengajar agama, merasa kebenaran hanya yang keluar dari mulutnya saja, menganggap orang lain yang berbeda pendapat dengan nya sebagai sesat dan Ahli neraka, 

Cerita ini ku tuliskan agar menjadi Ibrah (pengajaran) bagi semua kita, supaya kita kembali mengingat bahwa Allah adalah pemilik segalanya, Ia Maha Mampu menjadikan manusia yang jahat menjadi baik, begitu juga menjadikan orang baik menjadi sesat, maka Istiqamahlah dalam kebajikan, namun jangan merasa lebih baik dari yang lain, karena baik buruknya kita adalah di akhir nafas ini, cintailah ummat Nabi Muhammad SAW sebagai mana Nabi Muhammad menyintai kita ummatnya, ajak mereka baik-baik, jangan dengan mencelanya, memakinya, mengatakan " Kalian bodoh, dan lain-lain atau kata kata yang bukan dari cinta dan kasih ".

Dan jangan memusuhi dan menabur permusuhan dengan insan-insan jahat yang  telah mengarah ke jalan taubat, bantu mereka menemukan jati dirinya, karena jika anda memusuhinya dan menabur kebencian kepada mereka, sama halnya anda membangunkan  harimau yang siap menerkam anda sendiri. 

Salam hormat kami insan " Lapendos (Laki laki penuh dosa) "

Penulis: Teungku Safrizal bin Safwan
loading...

Post a Comment

Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.