2022

à Aceh Agama Asean Games Asimilasi Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga Corona CPNS Crass Program Daer Daerah Dindin sudirman Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irwil Itjenpas Jaksa JARI John Kei Jual Beli Jabatan Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kementerian PUPR Kesehatan Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bireuen Lapas Bitung Lapas Blangkejeren Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Calang Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Doyo Lapas Empat Lawang Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gowa Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Idi Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Jombang Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kayuagung Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kotabakti Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kuningan Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Lahat Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lhoksukon Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Magetan Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto lapas Muara Bulian Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Nunukan Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakem Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Parigi Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Petobo Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Sintang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Surulangun Lapas Tabanan Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungbalai Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Terbuka Lombok Lapas Terbuka Kendal Lapas Terbuka Pasaman Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Tobelo Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Tuminting Lapas Wahai Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandung Lapastik Bayur Lapastik Cipinang Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Langsa Lapastik Nusakambangan Lapastik Pematang Raya Lapastik Samarinda Lapastik Sungguminasa Lapastik Tanjungpinang Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Bandung LPP Bolangi LPP Denpasar LPP Kendari LPP Malang LPP Martapura LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Pontianak LPP Sigi LPP Sukamiskin LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mahkamah Agung Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Napol Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pelantikan Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres PNBP Polri Poltekip Presiden Produk Karya PSSB PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandung Rutan Bangil Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Boyolali Rutan Bulukumba Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kabanjahe Rutan Kajhu Rutan Kandangan Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Palu Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Poso Rutan Praya Rutan Purwodadi Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonogiri Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sertijab Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Staf Presiden Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Tapanuli Teknologi Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Vaksinasi Waisak Wapres WBK/WBBM WNA

Dirkamtib ditjenpas Abdul aris saat kunjungan kerja ke Lapas Banjarmasin (Foto:Humas Lpbanjarmasin)

JAKARTA - Direktur Keamanan dan Ketertiban Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) Abdul Aris menyebutkan banyak lembaga permasyarakatan (lapas) besar di Indonesia mengalami kelebihan penghuni hingga lebih dari tiga kali lipat.

"Rutan Cipinang isinya sekarang 4.916, padahal kapasitasnya 1.136; Lapas Cipinang kapasitas 880 isi 3.255; Rutan Kelas 1 Jakarta Pusat kapasitas 1.500 isi 3.234," kata Abdul dalam sebuah webinar, Senin 27 Juni 2022.

Dari seluruh narapidana dan tahanan sejumlah 277.672 orang, katanya, tercatat ada 11.389 narapidana perempuan dan 2.475 tahanan perempuan. "Kebanyakan dari narapidana dan tahanan tersebut terlibat dalam kasus narkotika dan pidana umum," ia menambahkan.

Sementara itu, soal gangguan keamanan dan ketertiban di lapas pada Januari-Juli 2022, lanjutnya, paling banyak disebabkan oleh penyelundupan narkoba, pelarian, dan pelemparan barang ke dalam lapas.

Oleh karena itu, Ditjen Pemasyarakatan Kemenkumham berupaya mengatasi berbagai permasalahan keamanan dan ketertiban tersebut melalui tiga cara, yaitu deteksi dini terhadap gangguan keamanan dan ketertiban, memberantas peredaran gelap narkotika, dan menciptakan sinergisme dengan aparat penegak hukum.

"Bapak Dirjen Pemasyarakatan mempunyai metode di dalam penanganan kasus-kasus tersebut melalui kunci pemasyarakatan maju," ungkapnya.

Deteksi dini terhadap gangguan keamanan tersebut dilakukan di semua lini lembaga pemasyarakatan. "Dari penjagaan, dari penempatan orang, dari kemungkinan-kemungkinan terjadinya gangguan keamanan ketertiban," tambahnya.

Selain itu, Ditjen Permasyarakatan Kemenkumham juga bekerja sama dengan berbagai pihak terkait untuk memberantas peredaran gelap narkoba di lingkungan lapas.

"Kami bersama dengan pimpinan Ditnarkoba maupun dengan BNN (Badan Narkotika Nasional), maupun dari instansi lain yang mempunyai informasi tentang peredaran gelap narkoba itu," ujarnya.

Sinergisme dengan berbagai pihak juga diperlukan guna mengawal masalah pelaksanaan pidana di lapas, antara lain Komisi Nasional (Komnas) HAM, Ombudsman, dan Komisi Nasional Anti Kekerasan Terhadap Perempuan (Komnas Perempuan).


TANJUNGBALAI ASAHAN- Disaksikan Kalapas Tanjungbalai Asahan (Latabas) Muda Husni, salah seorang narapidana (napi) Latabas inisial FL memeluk agama islam dengan mengucapkan dua kalimat syahadat atas dasar keinginan diri sendiri. 

Untuk memastikan keinginan napi tersebut benar kehendaknya sendiri, Kalapas melontarkan pertanyaan tentang keinginan wbp FL.

 " Apakah benar ingin memeluk Islam atas dasar keinginan sendiri dan tanpa paksaan pihak manapun ?" Ucap Kalapas. FL menjawab dengan tegas bahwa keinginannya memeluk Islam adalah keinginan dan kehendak dirinya sendiri.

"Jika sudah benar ini kehendakmu kuatkan niatmu dan terus belajar dengan sungguh-sungguh baik kepada ustadz yang mengajar disini maupun kepada kawan dikamar hunian nantinya". Sambung Kalapas. 

Dipimpin oleh Al-Ustadz M. Taslim, S.Ag yang merupakan Penyuluh Agama Islam Kemenag Tanjung Balai untuk mengucapkan dua kalimat syahadat, wbp FL lafadzkan syahadat dengan khusyuk dan perlahan.

Setelah sah memeluk Islam, FL kemudiaan diberikan nama Muhammad Ibnu Sina oleh Kalapas Muda Husni untuk ia gunakan mulai hari ini dan seterusnya.(Rilis)

MADIUN — Petugas gabungan dari Lapas Pemuda Kelas IIA Madiun dan Polres Madiun Kota menggagalkan penyelundupan narkoba senilai lebih dari Rp1 miliar ke dalam Lapas. Polisi kini telah menetapkan dua kurir narkoba tersebut dan delapan orang pemesan yang merupakan narapidana di Lapas Pemuda tersebut.

Kedua kurir narkoba tersebut bernama Aditya Putra, 24, dan Farid Setiawan, 19. Kedua pemua ini merupakan warga Kabupaten Gresik. Keduanya ditangkap saat mengirim pesanan narkoba ke dalam Lapas Pemuda Kelas IIA Madiun pada Senin (13/6/2022).

“Dari tangan dua pelaku itu, polisi mengamankan narkotika jenis sabu-sabu seberat 666,08 gram, ganja 60 gram, ineks 100 butir, pil double L 20 butir, timbangan elektrik, plastik klip, lakban warna cokelat, dan gunting,” kata Kapolres Madiun Kota, AKBP Suryono, Senin (27/6/2022).

Dia menuturkan sejumlah barang bukti tersebut diamankan petugas dari dalam mobil yang ditumpangi kedua kurir tersebut. Paket narkoba tersebut rencananya mau diselundupkan ke dalam Lapas untuk para narapidana.

Rencana kedua pemuda yang akan mengirim narkoba itu berhasil digagalkan setelah petugas curiga. Kedua pemuda itu bertindak mencurigakan di pos pengamanan yang mengaku akan mengantar paketan untuk narapidana di dalam Lapas. Namun, barang yang akan dikirimkan tersebut tidak jelas akan ditujukan kepada siapa penerimanya.

Atas kecurigaan itu, petugas kemudian menggeledah dan memeriksa mobil tersebut. Ternyata di dalam mobil tersebut ada sejumlah paket narkoba yang akan dikirimkan ke dalam Lapas.

Dari pemeriksaan, barang haram tersebut akan dikirim ke dalam Lapas untuk memenuhi pesanan dari delapan narapidana.

“Paket narkoba itu dikemas dalam bentuk makanan, yakni ditutupi nasi untuk mengelabuhi petugas,” jelasnya.

Selama ini, para narapidana ini memesan narkoba tersebut dengan cara berkomunikasi dengan menggunakan handphone dari dalam Lapas.

Delapan narapida yang memesan narkoba itu berinisial RK, 30; WY, 40; JM, 41; GS, 37; AS, 34; KA, 34; YS, 32; dan JS, 41.

Suryono menyampaikan saat ini dua kurir dan delapan narapidana yang memesan narkoba tersebut telah ditetapkan sebagai tersangka. Mereka akan dijerat dengan UU RI No. 35 tahun 2019 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman 20 tahun penjara.

Kepala Lapas Pemuda Kelas II Madiun, Ardian Nova, mengatakan pihaknya terus berkoordinasi dengan Polres Madiun Kota dalam pencegahan penyelundupan narkoba ini.

Mengenai handphone yang digunakan para napi, dia mengatakan ponsel memang barang yang tidak boleh dimiliki napi. Namun, dia enggan disebut kecolongan. Hal ini karena para napi berupaya dengan berbagai hal untuk mendapatkan ponsel tersebut.

“Mereka berupaya dengan seribu macam cara untuk menyelundupkan baik itu narkoba maupun handphone. Kami selalu rutin melakukan penggeledahan,” jelasnya.(solopos)

Punya Aset Rp2,1 Miliar
 


PONTIANAK, - Polda Kalbar mengungkap bisnis narkoba yang dikendalikan narapidana di Lapas Singkawang

Rekening bank milik narapidana tersebut disita karena terindikasi melakukan transaksi mencurigakan selama berada dalam lapas.
Narapidana tersebut adalah RD. Diduga dia telah menjalankan bisnis narkoba dari dalam lapas sejak 2018.

"RD memiliki enam buku rekening bank dan ditemukan transaksi keuangan yang mencurigakan," ujar Diresnarkoba Polda Kalbar Kombes Yohanes Hernowo, Jumat (24/6/2022).
0
Yohanes menjelaskan, pengungkapan kasus ini berawal dari penangkapan tersangka SB pada 11 Maret 2022. Dia ditangkap dengan barang bukti 41 paket sabu seberat 57,03 gram.

Setelah diinterogasi penyidik, SB mengaku barang itu dari seorang napi di Lapas Singkawang berinisial RD.
 
Polisi lalu mendalami peran RD hingga ditemukan transaksi keuangan mencurigakan dari buku rekening yang disita. Bahkan harta kekayaan RD tidak sesuai dengan profil dirinya sebagai napi yang menghuni Lapas Singkawang.

"Diduga kuat hasil jual beli narkotika yang dilakukannya sejak tahun 2018 dari dalam lapas," katanya.

Setelah menangkap SB dan RD, polisi melakukan pengembangan hingga ditangkap satu orang lagi yakni AH. Dari tangan AH ditemukan sabu seberat 3,4 kilogram.
 
Dalam kasus ini, Polda Kalbar menyita sejumlah aset yang diduga hasil bisnis narkotika tiga tersangka yakni RD, SB, dan AH.
 
Aset yang disita yakni dua unit mobil yakni Toyota Fortuner dan Kijang Innova, dua unit motor Honda PCX, satu unit rumah, satu kapling tanah, dan uang Rp100 juta.
 
"Total aset kasus narkotika yang disita sebesar Rp2,1 miliar," ujarnya.(inewskalbar)

 


MEDAN –Meski berbagai isu negatif menerpa namun semangat untuk berbenah seakan tidak terbendung bagi Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas I Medan.

Hal ini kembali dibuktikan dengan kembali penuhi hak Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) dengan melakukan  pembagian peralatan mandi, Sabtu (25/6). 

Pembagian alat mandi turut dihadiri Kepala Lembaga Pemasyarakatan Kelas I Medan, Maju A. Siburian, Kabid Pembinaan, Peristiwa Sembiring, Kabid Giatja, Eben Haezer Depari, Kasi Perawatan, Rudi Sembiring dan Staf Perawatan.

Kalapas I Medan, Maju A. Siburian berpesan,”warga binaan kami, agar dapat memanfaatkan dan menggunakan dengan baik peralatan mandi untuk menjaga kebersihan dan Kesehatan diri sendiri,” pesan Maju.


“Kami optimis dan bertekad untuk selalu memberikan yang terbaik demi kemajuan Lapas Kelas I Medan. Apa yang menjadi hak mereka akan kami penuhi dengan layak. Peralatan mandi ini juga diberikan secara gratis,” tambah Kalapas.

Hal senada disampaikan Kabid Pembinaan, Peristiwa Sembiring, “Pembagian peralatan mandi telah kami data karena pada setiap alat mandi diharapakan agar semua WBP dapat bertanggung jawab dengan peralatan yang telah diberikan,” ucapnya.(Rls humas)

 


BAPANAS- Setelah melakukan serangkaian proses penyelidikan, tim penyelidik Kejati DKI Jakarta meningkatkan status hukum penanganan perkara dugaan pemerasan oknum pejabat Kemenkumham ke tingkat penyidikan. Ihwal adanya hal ini dikatakana Aspidsus Kejati DKI Jakarta Abdul Qohar.

“Pada Rabu (15/6), Tim Penyelidik pada Asisten Bidang Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta telah melaksanakan gelar perkara di depan pimpinan, terkait penyelidikan Dugaan Tindak Pidana Korupsi berupa gratifikasi dan perbuatan pemerasan kepada pegawai pada Sekretariat Jenderal Kementerian Hukum dan HAM RI Tahun 2020-2021.,” terang Abdul Qohar kepada JawaPos.com, Jumat (17/6).

Abdul Qohar mengatakan, berdasarkan hasil gelar perkara yang dituangkan dalam Berita Acara Hasil Ekspose, diambil kesimpulan bahwa dalam proses penyelidikan terdapat bukti permulaan yang cukup, sehingga memenuhi syarat untuk ditingkatkan ke Penyidikan yaitu bahwa telah ditemukan peristiwa pidana yang diduga tindak pidana korupsi.

Yakni adanya gratifikasi dan pemerasan yang dilakukan oleh pejabat Kepala Bagian Mutasi Biro Kepegawaian Sekretariat Jenderal Kementerian Hukum dan HAM RI pada tahun 2020-2021 dengan cara menyalahgunakan kewenangan, yaitu memaksa beberapa orang kepala rutan dan/atau kepala kembaga pemasyarakatan untuk menyerahkan sejumlah uang dengan janji mendapatkan promosi jabatan dan jika tidak menyerahkan sejumlah uang mereka diancam akan dimutasi jabatan,” terang Abdul Qohar.

Dengan dinaikkanya status hukum tersebut, Tim Penyidik selanjutkan akan segera melakukan proses Penyidikan dengan terlebih dahulu melakukan pemanggilan saksi kepada para pihak dilingkungan Kementerian Hukum dan HAM RI dan pihak terkait lainnya.

Sebelumnya diberitakan, Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) melaporkan dugaan pemerasan atau pungutan liar (pungli) yang dilakukan oleh oknum pejabat Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham), terhadap pegawai atau pejabat di rumah tahanan atau lembaga pemasyarakatan wilayah Indonesia.

“Maki telah menyampaikan pengaduan masyarakat kepada Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta atas dugaan pemerasan dan atau pungutan liar yang diduga dilakukan oleh GD, mantan eselon III pada Kepegawaian Kemenkumham,” kata Koordinator MAKI Boyamin Saiman di Jakarta, Rabu (15/6) dikutip dari Antara.

Menurut Boyamin, terduga oknum yang dilaporkan itu, pada saat menjabat eselon III di Kemenkumham diduga melakukan pungutan liar dengan berbagai modus, seperti diduga meminta uang setoran dari pejabat rutan/lapas di Indonesia.

Terduga menawarkan jabatan atau membantu tetap menjabat di tempat semula, dengan meminta imbalan sejumlah uang di kalangan pejabat eselon IV lingkungan Kemenkuham.

Terduga diduga melakukan aksinya dengan menakut-nakuti pegawai apabila tidak mengikuti kemauannya akan dipindah ke daerah terpencil,” ujar Boyamin.

Dugaan lainnya, disinyalir kuat dana yang didapat terduga diduga ditampung di rekeningnya sendiri, keluarga dan anak buahnya. Hasil penelusuran di lapangan ditemukan aset milik terduga di kawasan elit Kuningan, Jakarta, dan diduga memiliki koleksi puluhan senjata api dengan harga mahal.

“Bahwa dugaan pungutan liar adalah dalam bentuk permintaan pembayaran biaya untuk kegiatan latihan menembak dan biaya untuk kegiatan seremoni-seremoni yang diklaim terkait kegiatan dinas atau pribadi,” ujarnya.

Modus lainnya, bahwa sebagai contoh pungutan liar yang lain adalah dugaan permintaan sejumlah uang kepada pejabat rutan atau pejabat lapas dengan dalih untuk membeli alat pemadam kebakaran dan baju seragam menembak dan lain-lain, namun sebenarnya tidak sepenuhnya terdapat pengiriman barang-barang tersebut.

Boyamin mengaku telah menyertakan bukti pelaporan berupa bukti dugaan transfer rekening bank dengan nilai puluhan hingga ratusan juta rupiah. Laporan pengaduan ini telah dilayangkan sebulan yang lalu dalam bentuk laporan tertulis, kemudian aduan dugaan baju segaram menembak dan lainnya dilaporkan dalam minggu ini disertakan dengan barang bukti.

“Laporan aduan ini tetap azas praduga tidak bersalah, menyerahkan sepenuhnya kepada Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta untuk melakukan penyelidikan dan penyidikan sesuai ketentuan hukum yang berlaku,” ujar Boyamin.

Sementara itu, tak mau kalah dengan kejati DKI, terkait dugaan pemerasan yang dilakukan oleh salah satu pejabatnya, Kemenkumham pun langsung turun tangan memprosesnya.

“Prosesnya sampai dimana, kita tidak mengetahuinya. Karena proses pemeriksaan itu sifatnya tertutup,” terang Kabaghumas Kemenkumham Tubagus Erif Faturahman kepada JawaPos.com, Rabu (15/6).

Kemenkumham kata Erif, berjanji akan melakukan tindakan tegas kepada aparaturnya yang diduga melakukan pemerasan. Hal ini menindaklanjuti adanya laporan dugaan pemerasan atau pungli yang dilakukan salah satu pejabatnya, kepada sejumlah pihak di wilayah Rumah Tahanan (Rutan) dan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas).

“Jika terbukti, pasti akan ditindak. Pimpinan sifatnya tegas. Tidak mentolerir adanya penyimpangan-penyimpangan seperti itu,” tegasnya.

Terkait adanya dugaan pemerasan yang dilakukan oknum pejabat di lembaganya, Erif meminta, aparatur Kemenkumham tak percaya begitu saja terhadap oknum yang mengaku bisa mengamankan jabatan, dengan imbalan sejumlah uang.

“Sebaliknya juga mengingatkan kepada seluruh jajaran untuk tidak percaya pada orang-orang yang mengaku dapat membantu posisi jabatan atau apapun,” tegas Erif.(jawapos)


BAPANAS- Rumah Tahanan Negara (Rutan)  Takengon,Aceh Tengah menggelar upacara peringatan Hari Lahir Pancasila Tahun 2022,Rabu (1/6/2022).


Peringatan Hari Lahir pancasila tahun 2022 dilakukan secara Hybrid (Luring dan daring),ini sesuai surat intruksi Sekretariat jenderal kemenkumham Ri nomor: SEK-UM.04.01-160 tanggal 27 Mei 2022.


 Kegiatan yang dimulai pukul 07:00 WIB  ini mengusung tema: Bangkit Bersama membangun Perdaban Dunia ".


Upacara peringatan lahir pancasila tahun 2022 dihadiri lansung presiden,wakil presiden,pimpinan lembaga negara dan pihak lainnya yang ditentukan oleh Badan Ideologi Pembinaan pancasila bertempat di lapangan ende pancasila,nusa tenggara timur.


Plt Karutan takengon Husni SH.MM, beserta jajaran mengikuti kegiatan tersebut secara daring melalui kanal Youtube BPIP.


Ditempat berbeda, Kalapas Lhoksukon Yusnaidi SH.MSi, beserta pejabat struktural juga mengikuti peringatan upacara hari lahir pancasila.


Kegiatan peringatan juga dilakukan secara virtual dan daring serta berjalan dengan tetap memperhatikan penerapan disiplin protokol kesehatan.(Red?Rls)

  


BAPANASNews- Setelah mengklarifikasi terkait pemberitaan dirinya yang diduga digenjot oleh oknum KPLP lapas mataram, kini dwi kembali buka suara dengan membantah dirinya telah melakukan upaya pemerasan terhadap oknum KPLP.


Hal ini disampaikan kepada wartawan media ini melalui sambungan telepon seluler, Sabtu 21/5/2022) dengan sebelumnya memperkenalkan dirinya merupakan wanita yang dimuat diberita media ini.


" Saya menyatakan tidak benar jika saya dituduh oleh Oknum tersebut memeras dirinya, yang benar adalah oknum tersebut menawarkan uang kepada saya agar saya tidak lagi mempermasalah apa yang telah dilakukannya pada saya ",ungkap dwi singkat.

Baca juga: Beredar Berita Dugaan Oknum KPLP Lapas Mataram Lakukan Tindakan Amoral
 

Dwi juga menyampaikan jika video klarifikasi yang dibuatnya tersebut merupakan permintaan kalapas mataram pada dirinya, agar dirinya mengatakan apa yang telah diberitakan tidak benar dengan harapan permasalahan dirinya dengan oknum KPLP tersebut akan dicarikan solusi yang terbaik dengan oleh kalapas.


" Soal video klarifikasi itu memang saya yang membuat atas permintaan kalapas mataram yang menghubungi saya, saya berpikir akan solusi yang baik namun hingga saat ini pak kalapas pun tidak ada mengabari apapun lagi ", ungkapnya.


Kepada wartawan media ini dwi mengirimkan sejumlah rekaman oknum KPLP tersebut saat bersama dirinya menginap disebuah hotel dalam kondisi tidur bersama.


" Nah ini coba lihat jika saya bohong,ini saat saya bersama laki itu sedang menginap dihotel sedang tidur bareng,inikan dia, jadi jangan dia bilang dia tidak melakukannya pada saya, saya dibohonginya katanya belum punya istri dan anak,ternyata sudah punya, sekarang hidup saya hancur dibuatnya,jika dia tidak bertanggungjawab apa yang telah dilakukannya saya akan bongkar apa saja yang dilakukannya selama ini,saya punya buktinya baik video di hp maupun rekaman CCTV ", tutur dwi sambil menangis. 

 

Berita terkait: 

Video: Janda Satu Anak Bantah Digenjot oleh Oknum KPLP Mataram  

 


MEDAN – Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Medan menyelenggarakan kegiatan pembentukan mental dan disiplin bagi Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) melalui pelatihan Pramuka, Rabu (11/5). 

Pelatihan Pramuka yang dilaksanakan setiap hari diikuti antusias oleh WBP Lapas Kelas I Medan yang tergabung dalam Gugus Depan Pramuka 14.1387.

Kegiatan kepramukaan di Lapas I Medan merupakan salah satu bentuk program pembinaan yang dilaksanakan kepada WBP untuk membentuk karakter, mental, disiplin, tanggung jawab, serta rasa cinta kepada tanah air. 

Kegiatan ini setiap harinya diisi dengan Pelatihan Baris-Berbaris (PBB), yel-yel, hingga semaphore. 

Walaupun dalam masa pandemi COVID-19, tidak menurunkan minat keikutsertaan WBP untuk terus mempelajari ilmu tentang kepramukaan.

Kepala Lapas I Medan, Maju A. Siburian, menyampaikan kegiatan Pramuka bagi WBP mempunyai peran positif sehingga nantinya WBP yang mengikuti kegiatan ini terbentuk mental dan jiwa disiplinnya. 

Selain itu, dengan dilaksanakan setiap hari, menjadi ajang pendalaman teori maupun praktik bagi WBP yang mengikuti kegiatan.

“Dengan dilaksanakan pelatihan setiap hari, nantinya mereka akan makin mahir dan bisa mengikuti perlombaan Pramuka yang tiap tahun diadakan,” ujar Maju.

Rudi, salah satu WBP yang mengikuti pelatihan, merasa bangga karena bisa mengikuti kegiatan Pramuka. “Alhamdulillah, dengan terus menerus berlatih dan belajar, dari yang tadinya tidak tahu PBB, sekarang jadi tahu PBB, tata upacara, dan lainnya,” ucap Rudi.(Rilis)



Mataram,(BPN)- Setelah beberapa lalu waktu dihebohkan oknum Kepala Pengamanan Lapas (KPLP) Mataram diduga lakukan tindakan amoral yakni menghamili seorang wanita berstatus janda anak satu.


Perbuatan amoral oknum KPLP tersebut sempat dimuat disejumlah media online dengan narasumber adalah wanita tersebut berinitial Ern yang mengaku telah dihamili oleh oknum KPLP Mataram.

Berita terkait: Beredar Berita Dugaan Oknum KPLP Lapas Mataram Lakukan Tindakan Amoral


Namun belakangan Ern kembali mengklarifikasi keterangannya disejumlah media tersebut tidak benar dan tidak pernah menceritakan nasib tersebut pada wartawan.


" Saya tidak pernah dikonfirmasi ataupun ditanyai oleh wartawan tersebut dan mengatasnamakan saya bahwa saya digenjot berkali-kali, masak iya saya menceritakan aib saya sendiri pada semua orang'',tutur Ern dalam video singkat yang dikirimkan oleh oknum KPLP melalui pesan WhatAps Selasa (03/5/2022) kepada redaksi media ini.


Sebelumnya juga Ern diduga juga sempat melakukan dugaan upaya pemerasan terhadap oknum KPLP Mataram dengan meminta uang yang jumlahnya dari 20 hingga 50 juta,hal ini diketahui dari pernyataan oknum KPLP kepada wartawan media ini beberapa waktu lalu.


" Saya ada coba hubungi dia bang beberapa kali diangkat katanya tidak ada sampaikan hal itu ke kawan wartawan, dia juga ada upaya meras saya minta uang 20 sampai 50 juta kalau tidak dia akan fitnah saya,saya minta bertemu bicarakan baik-baik tidak mau dia,saya tanya dia dimana posisi kemarin katanya dia di bali tapi saya yakin dia di mataram ",papar andi yang mengaku akan melaporkan Ern ke polisi dalam waktu dekat jika Ern tidak ada iktikat baik menyelesaikan masalah ini dengannya.

 

Sementara itu Ern hingga berita ini dimuat pihak redaksi belum dapat menghubunginya guna konfirmasi lansung terkait video yang dikirimkan oleh Oknum KPLP serta tudingan adanya dugaan upaya pemerasan seperti yang dijelaskan oknum KPLP pada wartawan media ini.

 

Berikut video klarifikasinya:

 





 


BAPANASNews- Bersama Plh. Ka.KPLP, Kalapas Tanjung Balai Asahan, Muda Husni memimpin apel serah terima regu pengamanan dari Rupam IV dinas Pagi ke Rupam I dinas Siang, Jumat, (06/52022).

Kalapas mengingatkan pentingnya kegiatan serah terima regu pengamanan yang merupakan sarana bertukar informasi dari regu yang bertugas sebelumnya dengan yang akan bertugas, sehingga seluruh informasi dan perkembangan Lapas dapat diketahui oleh semua petugas. 

Kalapas juga mengingatkan untuk bertugas secara ikhlas, disiplin dan tetap menjaga kerapian berpakaian.

“Jalankan tugas pengamanan dengan baik, laksanakan sesuai SOP (Standar Operasional Prosedur) yang berlaku dan segera koordinasikan dengan Komandan Regu Jaga jika terjadi gangguan keamanan dan ketertiban.” Ucap Kalapas.(rls)



BAPANASNews- Pelaksanaan Shalat tarawih malam terakhir di Masjid At Taubah Lapas Tanjung Balai tetap terlaksana sebagaimana biasanya. Warga binaan tetap semangat mengikuti jalannya giat tarawih yang dilaksanakan.

Tidak hanya wbp, Kalapas Muda Husni juga turut serta melaksanakan Shalat Isya, tarawih dan witir secara berjamaah di lapas. Selain melaksanakan Shalat berjamaah, Muda Husni juga menyampaikan sambutan pada malam terakhir Ramadhan ini.

Dalam sambutan yang beliau sampaikan sebelum shalat tarawih dimulai, "Idul Fitri sejatinya adalah hari kemenangan bagi hamba-hambaNya yang telah berjuang sebulan penuh melaksanakan perintah Allah berpuasa dan ibadah shaum lainnya di bulan Ramadhan. Maka beruntunglah orang-orang yang telah mengerjakan perintah Allah tersebut". Ucap Muda Husni.

Dihadapan para jamaah Muda mengingatkan, Selain kemenengan bagi hamba-hambaNya yang didapat di hari raya idul fitri, Allah juga memberikan hadiah kepada hambaNya pada hari raya Idul Fitri yaitu diharamkannya berpuasa bagi hambanya pada hari tersebut.
"Semoga para jamaah sekalian termasuk golongan orang yang beruntung tersebut". Pungkas muda mengakhiri sambutannya.

Kegiatan dilanjutkan dengan Tausyah singkat oleh Al Ustadz M. Taslim S.Ag dan selanjutnya dilaksanakan shalat tarawih dan witir secara berjamaah yang di imami salah seorang petugas yakni Ustadz Deril Ikhsani, SH. (rls)

BAPANASNews- Kembali dunia pemasyarakatan indonesia dihebohkan dengan beredarnya kabar berita seorang oknum kepala pengamanan lembaga pemasyarakatan (Lapas) atau KPLP diduga melakukan tindakan amoral pada seorang wanita .


Terkuaknya informasi ini setelah salahsatu media online yang berada di Nusa Tengara Barat (NTB) memuat berita berjudul " Diduga, Oknum KPLP Lapas Mataram Hamili Janda Satu Anak ".

Berita yang di rilis pada Selas 26 april 2022 tersebut memuat kisah  Ern alias Dw warga Lombok berstatus janda anak satu yang saat ini telah berbadan dua akibat perbuatan oknum KPLP bernitial AAS alias Andi.


Mengutip berita yang telah dimuat di sentrantb.co.id, Kepada wartawan Koran Stabilitas Ern mengaku mengenal Andi lebih kurang selama setahun.Hampir setiap hari Ern mengaku di genjot alias disetubuhi seperti suami istri oleh Andi.Namun setelah mengetahui Ern positif hamil lebih kurang satu bulan lebih, Andi meninggalkan Ern Tampa alasan.

"Ketika saya kasih tau bahwa saya positif hamil, Andi meninggalkan saya bahkan mengaku tidak pernah bersetubuh dengan saya,"kata Ern kepada media ini.
Ern juga mengaku mendapat telpon dari istri Andi yang bekerja di Kantor imigrasi dan mengatakan bahwa Andi bukan hanya sekali ini melakukan kejahatan menghamili perempuan lalu meninggalkan perempuan begitu saja.


"Bu Ern sabar ya bahwa saya sudah malas urus suami saya, karena bukan sekali ini suami saya melakukan hal itu sama perempuan,tapi sering kali selama menikah dengan saya," cerita Ern mengutip pengakuan istri Andi via ponsel.

Karena itu, Ern meminta Andi untuk bertanggungjawab atas kehamilannya tersebut."Saya minta Andi bertanggungjawab atas kehamilan saya ini,bukan meninggalkan begitu saja,"harapnya.
Sementara itu Kepala Pengamanan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Mataram AAS alias Andi yang dikonfirmasi wartawan bapanasnews melalui sambungan telepon selulernya membantah berita tersebut dan mengatakan apa yang disampaikan oleh Ern merupakan fitnah


'' Tidak benar berita tersebut bang, itu fitnah semua, saya sudah tanya ke wanita tersebut dia mengatakan tidak pernah menyampaikan apapun pada media atau wartawan ",Ujar andi kepada wartawan,  Kamis (28/4).

Kepada wartawan, andi mengakui jika dirinya mengenal wanita berinitial Ern tersebut,pasca pemberitaan dirinya juga mencoba berkomunikasi mempertanyakan soal pemberitaan tersebut,bahkan andi mengaku Ern sempat memerasnya meminta sejumlah uang 20 hingga 50 juta agar dirinya tidak menyebarkan apa yang dialaminya.

" Saya ada coba hubungi dia bang beberapa kali diangkat katanya tidak ada sampaikan hal itu ke kawan wartawan, dia juga ada upaya meras saya minta uang 20 sampai 50 juta kalau tidak dia akan fitnah saya,saya minta bertemu bicarakan baik-baik tidak mau dia,saya tanya dia dimana posisi kemarin katanya dia di bali tapi saya yakin dia di mataram ",papar andi yang mengaku akan melaporkan Ern ke polisi dalam waktu dekat jika Ern tidak ada iktikat baik menyelesaikan masalah ini dengannya.(red)

 


MANADO(BPN) - Pucuk pimpinan Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Sulawesi Utara yang sebelumnya dijabat oleh Plt. Kepala Kantor Wilayah (Jonny Pesta Simamora) hari ini resmi berganti setelah melakukan serah terima jabatan dengan Kakanwil yang baru, Haris Sukamto. (31/3/2022).

Pelaksanaan kegiatan tersebut disaksikan secara langsung oleh Wakil Gubernur Provinsi Sulawesi Utara (Steven Kandou), Staf Khusus Menteri Bidang politik dan Keamanan Kemenkumham RI (Y. Ambeg Paramarta), Forkopimda, pimti pratama, para Kepala Satuan Kerja di lingkungan Kanwil Kemenkumham Sulut beserta ASN Kanwil Kemenkumham Sulut di ruang CJ Rantung Kantor Gubernur Provinsi Sulawesi Utara.

Steven Kandou yang hadir mewakili Gubernur Olly Dondokambey menyampaikan pesannya dalam sambutan yang dibacakan pada kesempatan tersebut. 

"Terkait tugas dan fungsi Kakanwil Kemenkumham Sulut dan jajaran, jangan ragu-ragu berkoordinasi dengan Pemerintah Provinsi maupun Kabupaten dan Kota. Dan Pemerintah Provinsi akan selalu melibatkan Forkopimda plus dalam setiap kegiatan," demikian isi sambutannya.

Menteri Hukum dan HAM RI dalam sambutannya disampaikan Staf Ahli Bidang politik dan Keamanan Kemenkum HAM RI, Y Ambeng Paramarta, mengucapkan selamat melaksanakan tugas kepada Kakanwil yang baru menjabat. Ia menyakini bahwa pejabat baru dapat lebih baik lagi dalam melaksanakan tugas dan meraih prestasi yang lebih baik dari sebelumnya

Pelaksanaan serah terima jabatan ini merupakan tindaklanjut atas pelantikan pimpinan tinggi pratama yang dilakukan oleh Menteri Hukum dan HAM Republik Indonesia, Yasonna H. Laoly beberapa waktu lalu

Dalam sambutannya sebagai Kakanwil baru, Haris Sukamto menyampaikan permohonan bantuan dan dukungan dalam melaksanakan tugas dan melaksanakan kinerja sebagai kakanwil dan dan mengajak seluruh entitas Kanwil Kemenkumham Sulut ikut berkontribusi dalam melaksanakan capaian kinerja. "Mari bersinergi dan bekerjasama untuk melaksanakan tugas dan tanggung jawab di Sulut,” ujarnya.

Dalam acara tersebut dilaksanakan pula penandatanganan pakta integritas terhadap pejabat baru. Diakhir acara dilakukan pula penandatanganan nota kesepakatan antara Kanwil Kemenkumham Sulut dengan Pemerintah Provinsi tentang tusi Kementerian Hukum dan HAM di Provinsi Sulawesi Utara.(Rilis)



SEMARANG,(BPN)- Dipimpin lansung oleh Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Jawa Tengah, A. Yuspahruddin Serah Terima Jabatan Kepala Lembaga Pemasyarakatan Kelas I Semarang, Jum'at (18/03) berjalan tertib.


Acara Sertijab digelar di aula Kunjungan Lapas Semarang yang dihadiri seluruh seluruh Kepala UPT Jawa Tengah, Perwakilan Ibu-ibu Dharma Wanita Persatuan, Pejabat Administrasi Kantor Wilayah dan Lapas Semarang.


Pada acara itu, Supriyanto Kepala Lapas terdahulu menyerahkan tongkat kepemimpinannya kepada Tri Saptono Sambudji.


Kakanwil Kemenkumham Jateng memberikan apresiasi atas kinerja Supriyanto selama menjadi Kepala Lapas Semarang.


"Saya mengucapkan terima kasih kepada pak Supriyanto yang telah melaksanakan tugas dengan sangat baik di Lapas Kelas 1 Semarang ini," ujarnya saat memberikan sambutan.


"Makanya saya berharap benar dia menjadi Kepala Divisi di sini," sambungnya.


Kepada Kepala Lapas Semarang yang baru, Yuspahruddin menaruh harapan yang sama.


"Maka tidak ada jalan lain, maka Pak Tri juga harus melaksanakan tugas dengan sangat baik. Tapi saya yakin, pasti Pak Tri juga bisa melaksanakan tugas dengan sangat baik," katanya meyakini.


Kakanwil juga menitipkan pesan agar mampu memimpin UPT itu dengan karakter tegas, karena Lapas Semarang merupakan etalase Pemasyarakatan di Kota Semarang.


"Tegas itu dibutuhkan dalam mengelola ini (Lapas Semarang). Karena Lapas Semarang merupakan Etalase Pemasyarakatan untuk Kota Semarang. Kalo Lapas ini tidak baik maka akan menjadi sorotan," kata Yuspahruddin berpendapat.


Diakhir kata sambutan Kakanwil berharap sinergitas dan kolaborasi yang telah dibangun pimpinan terdahulu dengan stakeholder terkait bisa terus dipertahankan dan bisa ditingkatkan.


Prosesi Sertijab juga disaksikan Sekretaris Ditjen Pemasyarakatan, Sekretaris Kota Semarang, Forkopimda Kota Semarang, dan Pimpinan Tinggi Pratama Kantor Wilayah.

 


BAPANAS – Beberapa hari belakangan ini banyak pemberitaan tentang Lapas Tangerang terbakar, pungli Jual beli kamar, Pelarian-pelarian di lapas dan rutan, peredaran narkoba dan HP yang masih marak, serta mahalnya dalam kepengurusan Pembebasan Bersyarat.

Hal tersebut adalah raport merah di Kementrian Hukum dan Ham dan cerita tersebut masih terus terjadi sampai detik ini.

“Kenapa kebobrokan dilapas dan rutan masih sering terjadi?, itu semua karena seiring berjalan dengan jual beli jabatan di jajaran pejabat Kemenkumham khususnya di Direktorat Jendral Pemasyarakatan. Secara teori pejabat yang mendapatkan jabatannya dengan membayar sudah barang tentu akan berupaya mengembalikan uang yang telah dikeluarkannya, bagaimana caranya agar bisa mengembalikan uang tersebut?? sudah tentu akan melakukan pungli dan perbuatan tidak terpuji lainnya,” ujar Kordinator Aliansi Peduli Pemasyarakat Indonesia (APPI) Josua Saragih.

Lanjutnya, Sehingga Slogan Kami ‘PASTI’ (Profesional, Akuntabel, Sinegi, Transparan dan Inovatif) yang bapak Menteri Yel-yel kan hanyalah yel-yel belaka yang mungkin bertujuan hanya untuk meninabobokan masyarakat saja.

Banyaknya pejabat bermasalah masih saja diberikan jabatan strategis merupakan salah satu dari persoalan yang terjadi.

“Contohnya, Jul Heri Siburian Amd.IP, SH terbukti pada saat menjabat Kasie Yantah disalah satu rutan diJakarta terkena hukdis penurunan pangkat 1 tingkat selama 1 tahun, dari Gol IIIB ke IIIA tapi masih diberi promosi dan ditempatkan menjadi Ka.Rutan Kelas IIB Balik Papan (eselon 4a), padahal jelas didalam aturan minimal pangkat untuk menduduki jabatan eselon 4a adalah Golongan IIIB, sedangkan pada saat itu *Jul Heri Siburian Amd.IP, SH sudah kena hukdis diturunkan pangkat/golongannya menjadi Gol IIIA,” ungkapnya.

Lanjut, Contoh lain adalah Oga Geovani Dharmawan, Amd.IP, SH, MH mantan Kabag Mutasi di Kementrian Hukum dan HAM RI, yang notabenenya sudah terbukti pada pemeriksaan di Internal Kemenkumham melakukan penyalahgunaan jabatannya selaku Kabag Mutasi di Kemenkumham dalam Jual Beli Jabatan, terbukti menerima uang dari ratusan orang yang ingin meminta promosi atau meminta jabatan strategis kepada beliau, tidak tanggung-tanggung uang yang mengalir ke rekening Oga Geovani Dharmawan atau rekening atas nama lain yang berafiliasi ke Oga besarannya cukup fantastis yaitu diatas 50 Miliyar.

Walaupun sudah terbukti Oga Geovani Dharmawan bukannya dinonjobkan malah hanya dirotasi dan masih menjabat di Kanwil Kumham Sumatera Selatan. Disini jelas terlihat ada orang kuat yang membecking sudara Oga Geovani Dharmawan sehingga dia tidak di nonjobkan sama sekali. Menurut info terkini Oga Geovani Dharmawan jarang sekali masuk di Kanwil Kumham Sumatera Selatan.

Sambungnya, Persoalan lainya adalah Rotasian jabatan di Direktorat Jendral Pemasyarakatan diduga dapat di kontrol oleh Febri (alumni Akip 43) Sebagai Kasubag Mutasi dan Adiministrasi Jabatan di Ditjenpas, Decky Nurmansyah alumni AKIP 33 selaku Kabag kepegawaian di Ditjen pas, serta Fahri alumni AKIP 44 dan Ifan alumni AKIP 48 selaku analis jabatan..

“Tim merekalah yang melakukan manuver untuk melakukan lobby dan menyisipkan nama-nama rekan angkatannya dalam posisi jabatan yang mereka inginkan.


Banyak UPT PAS yang kapasitas besar/tempat yang berpotensi bisa menyuplai dana besar di isi oleh 2-3 orang alumni AKIP angkatan 43-44.. contoh UPT yang di isi rata-rata minimal 2-3 orang bahkan bisa 4 orang di dalam UPT tersebut Alumni AKIP angkatan 43,44 atau 48 antara lain :


Rutan Kelas I Salemba, Rutan Kelas I Medan, Lapas kelas I Cipinang, Rutan Kelas I Cipinang, Rutan Kelas I Bandung, Rutan Balikpapan, Rutan Samarinda.


Polanya Sudah terbaca publik.. Jika Ka.UPTnya alumni AKIP 43, Ka.KPR atau pencari uang nya pasti 48, jika Ka.KPR alumni AKIP 44/43, Kasi Yantah alumni AKIP 44, Kasubsi pun di pasang alumni AKIP 44 seperti di Rutan Kelas I Salemba, Rutan Kelas 1 Medan, Rutan Kelas 1 Bandung,” jelasnya.

Lanjut, Jadi walaupun secara struktur Febri dan Decky dkk ibarat hanya tukang ketik SK tapi mereka dapat meloby atau memposisikan para angkatan seperti AKIP angkatan 43, 44 dan 48 pada posisi strategis dilapas dan rutan dikota-kota besar.


Alumni AKIP Angkatan 43, 44 dan 48 lah sekarang yang menguasai posisi-posisi strategis dilapas dan rutan di Indonesia.

Perihal hal masalah ini pernah dilaporkan juga ke Inspektorat Jendral, walaupun pada pemeriksaan ditemukan bukti kuat tentang laporan Febri dan kawan-kawan.
“Ibarat masuk angin, kami menyimpulkan diduga ada orang kuat di Ditjenpas yang membackup mereka,” ujar Josua.

Kisah jual beli jabatan sebenarnya sudah berlangsung lama, semenjak Bapak Menteri menjabat 2014.. saat itu kasubag mutasi ustad (Pafrudin Saputra) Kabag nya pak Hany, tukang ketik nya Bayu, sudah banyak permainan jual beli jabatan kala itu.

Ketika Bayu tergeser masuk lah Oky alumni AKIP 38 dan Angki alumni AKIP 41. Saat itu Allah SWT akhirnya menghukum Oky dan Ustad dan Kabag nya permainan jual beli jabatan mereka terbongkar pada tahun 2017, mereka tersandung kasus jual beli jabatan, pada saat itu DirjenPas nya masih Ibu Sri Puguh Budi Utami.


Hasil pemeriksaan pada saat itu semua di korbankan ke Angki sehingga Angki terkena hukdis penurunan pangkat 1 tingkat selama 3 tahun.

“Ustad juga mendapat hukdis tingkat sedang dan di pindah ke Kasubbid pada kanwil Banten, Angki pun di mutasi staf di kanwil Banten.. Kemudian ustad pada tahun 2018 di pindah ke kasubag TU lapas I Makassar kemudian 2019 akhir lepas jabatan dan ambil PK Bapas pada Bapas Bogor,” ungkap Josua.

Lebih lanjut, Yang aneh nya hanya berbeda berapa bulan saja Ustad menjabat lagi dan langsung promosi jabatan tanpa ada usulan dari manapun promosi langsung Esselon 3a menjadi Kasubbid di Ditjenpas..

“Dari mulai Bapak Menteri menjabat 2014 permainan catur pemasangan pejabat pejabat di UPT Sudah berlangsung sampai saat ini semua jabatan di UPT baik lapas maupun rutan itu memang di pasangkan orang-orang mereka semua yang bisa membackup kegiatan kantor maupun entertain mereka, hidup glamor, mereka juga sering mengadakan perkumpulan di hotel-hotel berbintang agar tidak di lihat orang instansi pemasyarakatan/kumham, pergerakan merek sangat rapih,” tambah Josua.

Saat itu harapan datang ketika Dirjenpasnya baru, yaitu Bapak Irjen Renhard Silitonga. Masyarakat mengira beliau dapat memperbaiki hal tersebut, tapi nyata nya tidak demikian.


Mereka malah lebih nyaman Karena Dirjenpas nya polisi dan dapat berlindung penuh, walaupun Dirjenpasnya sendiri mungkin saja tidak tahu permainan di bawah ini.


Dari zaman ke zaman para Dirjenpas diduga tidak tahu permainan arus bawah mereka karena di kelabui dengan pergerakan yang rapih dari para kasubag mutasi dan Kabag mutasi serta antek-entek nya para tukang ketik disebutkan di atas.

“Maka dari itu kami meminta Presiden Joko Widodo agar segera menginstruksikan kepada Bapak Menteri Hukum dan HAM, agar menindak tegas oknum-oknum Pejabat di Direktorat Jendral Pemasyarakatan yang diduga melakukan praktek-praktek jual beli jabatan, atau Mencopot pak DirjenPas karena dinilai gagal membenahi lapas dan Rutan di Indonesia,” ujarnya.

Sebenarnya masih banyak lagi pejabat-pejabat bermasalah yang masih diposisikan pada jabatan-jabatan strategis, yang jika kami kupas tuntas tidak akan cukup waktu..

Penempatan pejabat bermasalah dan jual beli jabatan inilah yang membuat banyak lapas dan rutan di Indonesia masih sering terjadi pungli jual beli kamar, pengurusan PB/CB yang mahal, Peredaran Narkoba dan Handpone yang masih masif, Pembagian makan yang mungkin masih jauh dari kata layak.

“Kami meminta sekali lagi kepada bapak *Presiden Joko Widodo* untuk serius dalam menindak lanjuti laporan kami ini. Bagaimana mau hilang pungli didalam lapas dan rutan jika para pejabatnya saja sudah bermasalah.


Masih banyak kader Pemasyarakatan yang potensial dan berkompeten yang masih pantas diberi kesempatan untuk membenahi Pemasyarakatan agar menjadi lebih baik,” tegas Josua.(
SinarHarapan.id)


SAMARINDA,(BPN)- Dua orang Robby Setiawan (35), warga Banjarmasin Kalimantan Selatan dan Ramadhani (22) warga Samarinda, dibekuk Satuan Reserse Narkoba Polresta Samarinda, Kalimantan Timur, Rabu (16/2) dengan barang bukti 16,8 kg sabu. Diduga sabu itu dikirim dari Kalimantan Selatan, dan dikendalikan dari balik Lapas yang ada di luar Kalimantan Timur.

Penangkapan keduanya dilakukan sekitar pukul 22.30 Wita di salah satu rumah kontrakan kawasan Jalan AW Sjahranie Samarinda. Dalam kamar sekaligus gudang di rumah itu, ditemukan 17 bungkus sabu yang disimpan dalam koper.
taboola mid article

Robby jadi pesuruh utama dari kasus itu. Diupah Rp 10 juta, dari Banjarmasin dia pergi ke Samarinda mengontrak rumah dan kemudian mengambil serta mengamankan koper yang ternyata berisi 17 bungkus sabu, dari dalam kamar salah satu hotel di Samarinda.

Nantinya, akan ada orang lain lagi yang direkrut bandar untuk mengambil dan mengedarkan belasan kilogram sabu itu dari Robby. Diduga sabu itu akan diedarkan di Kalimantan Timur.


Kapolresta Samarinda Kombes Pol Ary Fadli menerangkan, modus penyelundupan sabu ini hampir sama dengan pengungkapan sebelumnya. Di mana, sabu dikirim ke Samarinda melalui kurir yang tidak diketahui dan tiba di Samarinda.

"RB (Robby Setiawan) kemudian mengambil dan mengamankan barang itu untuk menyimpan di rumah kontrakan sambil menunggu instruksi berikutnya dari orang yang sedang kita kejar," kata Ary, dalam penjelasan resmi, Jumat (18/2).

Tujuh belas bungkus teh China itu berisi 16,85 kg sabu senilai Rp 17 miliar. Terbongkarnya penyelundupan sabu itu menyelamatkan sekitar 57 ribu orang dari bahaya narkoba.

Dari pengembangan, lanjut Ary, kasus ini juga digerakkan dari Lapas namun bukan dari Lapas yang ada di Samarinda. "Melainkan dari luar Kalimantan Timur. Kita koordinasi (melalui Polda Kaltim) bersama dengan Polda Kalimantan Selatan," ujar Ary.


Jalur pengiriman barang haram itu hingga tiba di Samarinda sedang ditelusuri. Selain sabu, polisi juga menyita banyak barang bukti lainnya antara lain seperti timbangan digital, pecahan ekstasi 0,25 gram, HP, sendok takar, uang tunai Rp 4,75 juta dan juga plastik klip.

"Uang tunai adalah hasil penjualan sementara pelaku. Seharusnya dia terima instruksi selanjutnya (setelah mengamankan dan menyimpan koper berisi 17 bungkus sabu). Tapi mungkin mengambil sedikit untuk kemudian dia jual," demikian Ary.

Keduanya ditetapkan tersangka, di mana penyidik menjerat dengan Pasal 114 (2) subsider Pasal 112 (2) UU RI No 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hingga pidana mati.(kompas)

 


TANJUNGBALAI- Dipantau langsung oleh Kasi. Adm. Kamtib, Bapak Andi Gultom, S.H., Kasubsi Keamanan, Bapak Abdul Razak, S.H., M.H., Kasubsi Portatib, Bapak David, 5 (lima) orang dari 14 (empat belas) oknum tersangka kasus narkoba pada tahun 2021 silam, antara lain a.n. inisial HS (53), dan SP (44) yang merupakan warga sipil dan TH (48), WY (55) dan AS (36) yang merupakan oknum petugas menjalani sidang lanjutan putusan secara terbuka,Kamis (10/2/2022).

Dalam persidangan putusan dibagi menjadi 3 gelombang, pada tanggal 10, 15 dan 17 Februari 2022 mendatang.

Dimana hasil persidangan hari ini ke lima terdakwa dipidana hukuman mati oleh hakim. Langkah hukum kedepannya para terdakwa melakukan upaya hukum banding ke Pengadilan Tinggi Medan.

“Saya kira hakim sependapat dengan jaksa penuntut umum, bahwa kejahatan narkoba adalah kejahatan luar biasa yang dapat menghancurkan generasi bangsa, apalagi dilakukan oleh aparat yg ditugaskan untuk memberantas peredaran gelap narkoba”. Ungkap Kalapas, Bapak Muda Husni, Bc.IP., S.H., M.M., saat dimintai keterangan seusai sidang.

Kelima terdakwa kooperatif mengikuti sidang, sehingga sidang berjalan kondusif tanpa hambatan. 

Sidang terbuka cukup lama hingga sore hari, karena hakim membacakan tuntutan jaksa dan hasil menimbang perkara sampai putusan akhir.

“Kepada para penegak hukum tetap konsisten menjalan tugas menegakkan hukum yang berkeadilan demi terselamatkannya anak-anak bangsa dari pengaruh buruk narkoba yang sudah masif peredarannya khususnya di negara kita tercinta ini”. Ungkap Kalapas kembali.(rls)


TANJUNGBLAI ASAHAN- Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas II B Tanjungbalai Asahan menggelar kegiatan vaksinasi bagi seluruh petugas lapas,Selasa (8/2/2022).

Kegiatan vaksinasi boster ini terlaksana berkat kerjasama pihak lapas asahan bersama  dinas kesehatan dan polres tanjungbalai asahan.

Menurut kalapas tanjungbalai asahan Muda Husni Bc.Ip. SH.MM, dari 104 petugas,ada 10 petugas yang telah melakukan vaksin ketiga di polres tanjungbalai asahan,sedangkan pada hari ini ada 70 orang petugas yang mendapat vaksinasi ke tiga.

" Beberapa hari lalu ada 1 petugas kita sudah di vaksin boster di polres, hari ini ada 70 orang,kita harapkan secepatnya semua telah mendapatkan vaksin, ini sesuai komitmen kita dalam janji kinerja 2022 beberapa waktu lalu ", ujar muda .




TANJUNGBALAI- Lembaga pemasyarakatan (Lapas) Klas II B Tanjungbalai Asahan Kanwil Kemenkumham Sumut menggelar rapat dinas akbar diawal tahun 2022.

Rapat dinas dipimpin lansung oleh kalapas klas II B Tanjungbalai asahan Muda Husni Bc.IP.SH.MM yang didampingi oleh 4 pejabat eselon IV.

Acara digelar di aula serbaguna Lapas yang dihadiri seluruh pejabat struktural,fungsional serta petugas penjagaan pada pukul 11:00 WIB selesai hingga pukul 12:30 WIB.

Materi rapat evaluasi kinerja tahun 2021 baik segi keamanan,kepegawaian hingga pembinaan dan bimbingan kepada warga binaan,pelayanan publik.


Dalam rapat tersebut juga ikut dibahas terkait dukungan fasilitatif bagi Lapas baik sarana prasarana yang dimiliki maupun anggaran yang tersedia.

" Berdasarkan evaluasi capaian yang telah diraih  diupayakan bisa ditingkatkan ditahun 2022,dedangkan kelemahan  serta hambatan yang masih ada akan menjadi prioritas  untuk dapat diperkuat  serta diperbaiki dengan memaksimalkan pengawasan berjalannya SOP dan diharapkan adanya dukungan anggaran ",Ungkap kalapas dihadapan peserta.

Acara rapat tersebut juga mendapat reaksi positif dan antusias dari para peserta yang hadir dengan diberikannya sesi tanya jawab.

Kegiatan rapat dinas akbar lapas tanjungbalai asahan ditutup dengan pembacaan doa oleh salahseorang petugas.(Red)

 


TANJUNGBALAI- Kalapas Klas IIB Tanjungbalai Asahan Muda Husni Bc.IP. SH. MM, melantik Rakhmudin SH sebagai Kasusbsi Giatja yang baru di aula Lapas pada pukul 10:00 Wib pagi.

Rakhmudin sebelumnya diketahui merupakan kasubsi giatja di Lapas Rantau Prapat.

Acara pelantikan serta pengambilan sumpah jabatan pejabat eselon V tersebut dihadiri seluruh pejabat struktural lapas.

Pengambilan sumpah jabatan juga didampingi Abdullah Rahim S.ag. MM rohaniwan agama islam dari Kemenag Sumatera Utara.

Dalam kata sambutannya Kalapas Klas IIB Tanjungbalai Asahan Muda Husni menyampaikan rotasi,promosi serta mutasi adalah hal yang biasa terjadi di kementerian,lembaga maupun organisasi pemerintahan sesuai dengan kebutuhan.

Kalapas Klas II B Tanjungbalai Muda Husni Bc.IP.SH.MM

Disamping itu muda yang berpesan agar setiap jabatan yang telah dipercayakan oleh pimpinan dapat di emban dengan baik dan tanggungjawab.

“ Harapan saya agar jabatan yang telah dipercayakan oleh pimpinan dapat dijalankan dengan baik penuh tanggung jawab “, ungkap muda dihadapan pejabat lapas yang hadir.

Tidak lupa kalapas muda husni juga memberi motivasi kepada seluruh pejabat yang hadir untuk tetap bersemangat dalam bekerja meski belum mendapatkan jabatan seperti yang diinginkan.

" Bagi kita yang belum mendapatkan amanah dari pimpinan kita tidak boleh pesimis,teruslah bekerja dan tetap semangat karena yang kita dapatkan gari ini adalah yang terbaik bagi kita,setiap pekerjaan yang kita dengan tulus serta ikhlas Tuhan akan membalasnya dengan yang terbaik buat kita ",ujar muda yang juga kalapas pertama di lapas blangkejeren, Aceh Tengah.

Usai acara pelantikan dan pengambilan sumpah kalapas tanjungbalai asahan menggelar rapat bersama seluruh pejabat struktural serta staf lapas.(Red)

 

 

 


OKU TIMUR,  - Seorang sipir Lemabaga Pemasyarakatan (Lapas) Martapura, Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU) Timur, Sumatera Selatan (Sumsel) berinisial IS (51) ditangkap pihak kepolisian setempat lantaran menggelar pesta sabu. 

Tak hanya IS, Satuan Reserse Narkoba Polres OKU Timur juga menangkap M (47) yang merupakan teman tersangka, lantaran ikut berpesta narkoba. Kasat Reserse Narkoba Polres OKU Timur AKP Regan Kusuma Wardani mengatakan, keduanya ditangkap pada Minggu (30/1/2022) sekitar pukul 21.20 WIB.

Mulanya, petugas melakukan razia dan menyisir kediaman M yang diduga selama ini digunakan sebagai tempat pesta narkoba. Dari hasil penggeledahan, mereka akhirnya menangkap IS dan M yang saat itu sedang menggelar pesta sabu. 

"Kami dapatkan satu paket kecil dari kedua tersangka berikut dengan alat hisap yang mereka gunakan. Betul, salah satu pelaku adalah seorang sipir Lapas," kata Regan, Rabu (2/2/2022).

Regan menjelaskan, dari hasil pemeriksaan, keduanya mendapatkan sabu tersebut dari seorang bandar inisial B. Namun, saat dilakukan penyelidikan, B ternyata telah lebih dulu melarikan diri. 

"Kami sempat melakukan penggerbekan di rumah B ini, namun dia sudah kabur lebih dulu. Sekarang kami sudah tetapkan B sebagai DPO (daftar pencarian orang)," ujarnya. 

Dari kedua tersangka, polisi mengamankan satu paket sabu, dan alat hisap yang masih tersisa narkoba. Atas perbuatannya, kedua tersangka dikenakan pasal 114 ayat 1 dan pasal 112 ayat 1 Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman penjara 5 tahun. 

"Sekarang kami masih melakukan pengembangan, apakah kedua tersangka ini hanya pemakai atau pengedar," jelasnya.(KOMPAS.com)


 


Tanjung - Petugas Kesehatan Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Tanjung Kemenkumham Kalsel jemput bola berikan pelayanan kesehatan kepada warga binaan pemasyarakatan. Senin (31/01/2021).
Pelayanan kesehatan kali ini diberikan oleh petugas kesehatan dan disaksikan Kepala Rutan Tanjung Rommy Waskita Pambudi saat para Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) berkumpul di Lapangan disela kegiatan Razia Kamar Hunian.
Kesehatan sendiri, merupakan salah satu hak dasar yang harus dipenuhi oleh Negara bagi seluruh warga negaranya tanpa terkecuali, begitu juga bagi WBP yang menjadi tanggung jawab Rutan ataupun Lapas.
Rommy menjelaskan jemput bola pelayanan kesehatan tersebut merupakan program yang ingin jajarannya tingkatkan dan maksimalkan guna memberikan pelayanan prima dan mendekatkan diri kepada para WBP.
“Mulai tahun 2022 ini, kami akan lebih pro-aktif mendekatkan diri kepada para WBP baik ke dalam blok hunian ataupun saat momen para WBP berkumpul untuk memantau langsung kesehatan mereka guna memberikan pelayanan yang prima” ucapnya.
 
Kedepannya untuk semakin meningkatkan layanan kesehatan, Rutan Tanjung juga akan meminta bantuan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Tabalong untuk turut memberikan pemeriksaan ataupun dalam pengadaan obat bagi WBP.
Dalam kesempatan kali ini, Tri Wahyudi selaku petugas kesehatan di Rutan Tanjung berikan layanan berupa konsul kesehatan, pemeriksaan fisik, suhu tubuh, tensi darah, pengobatan dan apabila sakit berat akan diarahkan ke Klinik Rutan Tanjung.
“Kali ini kami melakukan pengecekan kesehatan kepada beberapa WBP yang merasa sakit, dan kami berikan obat sesuai dengan gejala yang timbul.” Ungkap Tri Wahyudi.
Disela kegiatan pemeriksaan kesehatan, Karutan Tanjung juga turut ambil bagian dalam memberikan pengarahan kepada para Warga Binaan untuk turut menjaga kesehatan diri dan kebersihan lingkungan sekitar Rutan.(rls)

Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.