2022

à Aceh Agama Asean Games Asimilasi Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga Corona CPNS Crass Program Daer Daerah Dindin sudirman Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Idul adha Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irwil Itjenpas Jaksa JARI John Kei Jual Beli Jabatan Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kementerian PUPR Kesehatan Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bireuen Lapas Bitung Lapas Blangkejeren Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Calang Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Doyo Lapas Empat Lawang Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gowa Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Idi Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Jombang Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kayuagung Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kotabakti Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kuningan Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Lahat Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lhoksukon Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Magetan Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto lapas Muara Bulian Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Nunukan Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakem Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Parigi Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Petobo Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Sintang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Surulangun Lapas Tabanan Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungbalai Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Terbuka Lombok Lapas Terbuka Kendal Lapas Terbuka Pasaman Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Tobelo Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Tuminting Lapas Wahai Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandung Lapastik Bayur Lapastik Cipinang Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Langsa Lapastik Nusakambangan Lapastik Pematang Raya Lapastik Samarinda Lapastik Sungguminasa Lapastik Tanjungpinang Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Lampung LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Bandung LPP Bolangi LPP Denpasar LPP Kendari LPP Malang LPP Martapura LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Pontianak LPP Sigi LPP Sukamiskin LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mahkamah Agung Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Napol Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pelantikan Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres PNBP Polri Poltekip Presiden Produk Karya PSSB PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandung Rutan Bangil Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Boyolali Rutan Bulukumba Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kabanjahe Rutan Kajhu Rutan Kandangan Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Palu Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Poso Rutan Praya Rutan Purwodadi Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Sipirok Rutan Situbondo Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonogiri Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sertijab Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Staf Presiden Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Tapanuli Teknologi Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Vaksinasi Waisak Wapres WBK/WBBM WNA

 


Jakarta – Rancangan Undang-undang Kitab Undang-undang Hukum Pidana (RUU KUHP) disahkan menjadi Undang-undang. Pengesahan dilakukan dalam rapat paripurna DPR RI yang beragendakan pengambilan keputusan atas RUU KUHP, Selasa (06/12/2022).
 
Menteri Hukum dan HAM, Yasonna H. Laoly mengatakan pengesahan ini merupakan momen bersejarah dalam penyelenggaraan hukum pidana di Indonesia. 
 
Setelah bertahun-tahun menggunakan KUHP produk Belanda, saat ini Indonesia telah memiliki KUHP sendiri.
 
“Kita patut berbangga karena berhasil memiliki KUHP sendiri, bukan buatan negara lain. Jika dihitung dari mulai berlakunya KUHP Belanda di Indonesia tahun 1918, sudah 104 tahun sampai saat ini. Indonesia sendiri telah merumuskan pembaruan hukum pidana sejak 1963,” ujar Yasonna usai rapat paripurna DPR RI.
 
Menurut Yasonna, produk Belanda ini dirasakan sudah tidak relevan lagi dengan kondisi dan kebutuhan hukum pidana di Indonesia. Hal ini menjadi salah satu urgensi pengesahan RUU KUHP. 
 
“Produk Belanda tidak relevan lagi dengan Indonesia. Sementara RUU KUHP sudah sangat reformatif, progresif, juga responsif dengan situasi di Indonesia,” katanya.
 
Yasonna menjelaskan KUHP yang baru saja disahkan telah melalui pembahasan secara transparan, teliti, dan partisipatif. Pemerintah dan DPR telah mengakomodasi berbagai masukan dan gagasan dari publik.
 
“RUU KUHP sudah disosialisasikan ke seluruh pemangku kepentingan, seluruh penjuru Indonesia. Pemerintah dan DPR mengucapkan terima kasih kepada masyarakat atas partisipasinya dalam momen bersejarah ini,” ujar Menteri Yasonna.
 
Meskipun demikian, Yasonna mengakui perjalanan penyusunan RUU KUHP tidak selalu mulus. 
 
Pemerintah dan DPR sempat dihadapkan dengan pasal-pasal yang dianggap kontroversial, di antaranya pasal penghinaan Presiden, pidana kumpul kebo, pidana santet, vandalisme, hingga penyebaran ajaran komunis. Namun, Yasonna meyakinkan masyarakat bahwa pasal-pasal dimaksud telah melalui kajian berulang secara mendalam.(rilis)



Seorang tahanan kabur dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) kelas II B Pangkalan Bun, Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar), Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) pada Minggu pagi sekitar pukul 05.00 WIB. 

Diduga, tahanan itu turut mencuri senjata petugas yang berisi enam butir peluru.

"Pelaku merupakan titipan dari Kejaksaan Negeri Nanga Bulik, Kabupaten Lamandau, dan pelaku juga mengambil senjata milik petugas lapas saat kabur," ujar Kapolres Kobar, AKBP Bayu Wicaksono, Minggu (4/12).

Tahanan tersebut atas nama Ruslan. Tahanan kabur merupakan pelaku pencurian dengan kekerasan.

Belum diketahui bagaimana tahanan tersebut. Petugas masih menyelidiki. Saat ini tim juga sudah melakukan pengejaran terhadap pelaku.

Untuk lebih jelasnya, silakan konfirmasi ke Kalapasnya langsung. Yang pastinya kami sudah menerima laporan tersebut," ujarnya.

Kapolres mengimbau kepada warga agar berhati-hati karena tahanan yang kabur diduga mencuri senjata. Dia juga meminta warga yang memiliki informasi terkait keberadaan Ruslan bisa melaporkan ke Polsek terdekat agar dengan segera dapat dilakukan tindakan yang diperlukan.

Saat ini pihak kepolisian setempat juga terus berkoordinasi dengan berbagai pihak terkait untuk melakukan pelacakan dan pengejaran terhadap tahanan yang kabur tersebut.

Pihaknya juga menyiagakan personel pada lokasi-lokasi yang dimungkinkan menjadi tempat persembunyian pelaku. Hal ini dilakukan untuk mempersepit ruang gerak Ruslan.

Sementara itu, saat dikonfirmasi terkait kaburnya salah satu tahanan di Lapas Pangkalan Bun, Kepala Seksi Pembinaan Narapidana/Anak Didik dan Kegiatan Kerja Lapas Kelas II B Pangkalan Bun Peni Hadi Sutrisno belum berhasil dikonfirmasi.

Sampai berita ini diturunkan, pesan yang dikirim melalui pesan whatsapp juga belum ada jawaban.(Md(mdka)


SEMARANG – Lima tahanan di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Sragen, Jawa Tengah, kabur. Insiden itu terjadi awal pekan ini. Teranyar, satu tahanan berhasil ditangkap.

“Satu berhasil ditangkap, dititipkan di UPT (Unit Pelaksana Teknis) terdekat di Jakarta, empat masih pencarian,” kata Kepala Subbagian Humas Reformasi Birokrasi dan Teknologi Informasi Kanwil Kemenkumham Jawa Tengah, Hazmi Syafei, via telepon kepada MNC Portal Indonesia, Sabtu (26/11/2022).

Hazmi belum memberikan informasi secara detail terkait kapan penangkapan tahanan yang sempat kabur itu. Namun, keberhasilan penangkapan itu dilakukan tim gabungan antara pihak lapas dengan kepolisian.

Masing-masing identitasnya; Munaris (36) warga Plosorejo, Desa Jeruk Sawit, Kecamatan Gondang Rejo, Kabupaten Karanganyar; Zubairi (29) warga Kampung Kliteh, Kelurahan Sragen Tengah, Kecamatan Sragen, Kabupaten Sragen; Slamet Agus Pudiyastanto (35) warga Dukuh Bulak Desa Taraman, Kecamatan Sidoharjo, Kabupaten Sragen; dan Wahyu Kartiko (18), warga Dukuh Karanggaleng RT14 Desa Karungan, Plupuh, Kabupaten Sragen.


Keempat nama di atas adalah para tahanan kasus pencurian dijerat Pasal 363 KUHP. Mereka masih dalam persidangan di pengadilan negeri setempat. 


Sementara, satu nama terakhir tahanan yang kabur adalah Agus Suparmin (23) warga Dukuh Singget, Desa Tawangsari, Kecamatan Kerjo, Kabupaten Karanganyar. Dia adalah tahanan kasus penyalahgunaan narkotika. 


“Tahanan kasus narkotika yang ditangkap (dalam pelariannya), empat lainnya masih dalam pencarian tim gabungan dengan kepolisian,” kata Kepala Subbagian Humas Reformasi Birokrasi dan Teknologi Informasi Kanwil Kemenkumham Jateng Hazmi Syafei, Minggu (27/11/2022).(okezone)


BAPANASNews- Presiden Republik Indonesia Joko Widodo melalui Menteri Sekretaris Negara Pratikno menyetujui permohonan penunjukan Krismono sebagai Staf Khusus Menteri Hukum dan HAM Yasona Laoly bidang Keamanan dan Intelijen.

Penunjukan mantan kakanwil kemenkumham jawa timur ini tertuang dalam surat keputusan dengan nomor: R 396/MD-3/AP.01.00/11/2022.

Dalam surat keputusan bertanggal 09 November 2022 berbunyi melaksanakan arahan bapak presiden sehubungan dengan surat menkumham nomor: M.HH.KP.03.03-271 tertanggal 18 November 2022 mengenai permohonan persetujuan staf khusus menkumham.

“ Dengan hormat kami sampaikan bahwa saudara krismono Bc.IP. SH disetujui untuk menjadi staf khusus menteri “,tulis pratikno dalam surat keputusan tersebut.

Sosok krismono bukanlah pendatang baru dikemenkumham, sebelum memasuki masa purnabakti dirinya menjabat sebagai kakanwil kemenkumham jawa timur.

Selama menjabat sebagai kakanwil jatim periode tahun 2020-2022. krismono begitu banyak menorehkan prestasi dan legacy,salahsatunya dibangunnya lapas terbuka,puncaknya memperoleh predikat WBK dan WBBM di lingkungan Kanwil Kemenkumham Jawa Timur.

" Kami ucapkan selamat untuk bapak krismono atas tugas barunya, semoga amanah ",ungkap T. Sayed Azhar pimred media ini. (Red)


BAPANAS- Gempa magnitudo (M) 5,6 yang mengguncang Cianjur,Selasa,(22/11/2022) selain merusak sejumlah bangunan fasilitas publik juga turut merobohkan dinding tembok Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Cianjur. Tembok roboh, narapidana ada yang terluka.

Kalapas Klas IIB Cianjur Tomi Elyus melalui pesan rilisnya mengatakan kerusakan meliputi robohnya tembok lapas dan beberapa petugas dan napi yang terluka.

Untuk bangunan Lapas, ada tembok yang roboh. Berikut ini rincian tembok yang roboh di Lapas Kelas IIB Cianjur:

- Tembok keliling Brandgang pos 1 sampai dengan pos 2, roboh;

- Tembok Brandgang pos 3 sampai dengan pos 4 roboh dan pos 3 roboh;

- Blok hunian A, B, C, dan D tembok retak-retak;

- Sebagian genteng area blok A B C D jatuh

- Area perkantoran retak-retak pada tembok dan sebagian genteng jatuh.

" Ada 7 orang warga binaan luka ringan telah dirawat di poliklinik lapas cianjur dan seorang petugas yang terluka berat saat ini telah dilarikan ke rumahsakit untuk mendapatkan perawatan medis ",ungkap tomi.

 


IDI– Sejumlah Kepala Unit Pelaksana Tehnis (Ka.UPT) di lingkungan Kemenkumham Aceh dilakukan rotasi dan mutasi jabatan.

Salahsatunya Kalapas Klas IIB Idi, Aceh Timur dari Plt Kalapas Indra Gunawan kepada Kalapas Definitif  Irhammuddin.

Hal ini ditandai dengan prosesi acara serahterima jabatan (Sertijab) dan pisah sambut yang dilansungkan di Lapas Idi,Rabu (9/11/2022).

Acara sertijab dihadiri lansung kakanwil kemenkumham aceh Drs. H. Meurah Budiman SH.MH dan pejabat teras kanwil kemenkumham aceh lainnya.

Prosesi sertijab yang ditandai dengan penandatanganan berita acara serah terima jabatan dari Kalapas Kelas IIB Idi yang lama, Indra Gunawan kepada kepala yang baru, Irhamuddin yang dilangsungkan di Aula Lapas Kelas IIB Idi.

Dalam sambutannya, Meurah Budiman menyampaikan apresiasi atas kinerja dan kerjasama yang telah terjalin sejak kepemimpinan Indra Gunawan sebagai Plt. Kalapas Kelas IIB Idi selama kurun waktu satu tahun.

Dikatakan Meurah, selama kiprah Indra Gunawan, Lapas Kelas IIB Idi telah menjadi mitra strategis Pemkab Aceh Timur dalam memberikan pelayanan pemasyarakatan kepada masyarakat.

“Terimakasih Pak Indra atas waktu hampir 12 bulan mampu membuat kondisi Lapas Idi ini dengan aman, tenang dan kondisif,” kata Meurah Budiman.

Oleh karena itu, disebutkan Kakanwil Kemenkumham Aceh jalinan kerjasama yang telah terbangun selama ini diharapkan terus terjalin dibawah kepemimpinan Kalapas Kelas IIB Idi yang baru.

"Kita yakin dan percaya, Bapak Irhamuddin sebagai pejabat yang baru akan melanjutkan semuanya itu dengan baik. Saya yakin dan percaya sebagai putra Aceh dapat membawa lapas Idi semakin baik, tentunya dengan komunikas yang baik, pelayanan yang baik bagi WBP, dan komunikasi yang baik dangan pegawai tentunya," ujarnya.

Kalapas Klas IIB Idi yang baru Irhamuddin

Meskipun kondisi Lapas/Rutan di Aceh sudah mengalami over kapasitas, Ia berharap pimpinan Lapas Kelas IIB Idi yang baru tetap menjaga kondusifitas. Bukan hanya itu, disisi lain Meurah juga mengingatkan agar pelayanan yang diberikan tidak diskriminatif.

“Kondisi Lapas Idi juga over crowded, mudah-mudahan selalu aman, tetap kondusif dengan membangun komunikasi yang baik, dengan menerapkan SOP kerja yang baik, tidak diskriminasi dalam memberikan layanan bagi warga binaan, kemudian berikan hak-hak mereka, sesuai ketentuan berlaku, baik hak dasarnya ataupun hak bersyarat,” sebutnya.

Terakhir, Meurah Budiman pun mengingatkan tiga pesan Sekretaris Jenderal Kemenkumham yang menjadi perhatian. Diantaranya adalah terkait sinergitas dengan aparat penegak hukum.

“Kedua mencegah segala bentuk pungli yang ada, dan lakukan deteksi dini, Alhamdulillah selama ini kegiatan seperti ini sudsah berjalan dengan baik di Lapas Idi. Kita harus berupaya menghindari segala bentuk berita negatif,” tutupnya.(Rilis)


BAPANAS- Sebanyak 7 narapidana (napi) dan tahanan Rumah Tahanan Negara (Rutan) Klas IIB Sipirok berhasil melarikan diri,Senin 7/11/2022) pukul.04:00 WIB dini hari.

Dari informasi diterima redaksi kaburnya ke tujuh napi dan tahanan ini dengan cara membobol dinding sel serta memanjat pagar tembok setinggi 6 meter dengan menggunakan kain sarung sebagai tali. 

Berikut dibawah ini nama-nama napi dan tahanan yang kabur:

1.PIAN NASUTION,10 okt 1980,islam,desa janji manaon kec.Batang Angkola tapsel, pasal 114 UU Narkotika.(Status Tahanan).

2.Jonri Batubara, 19 des 1984,Islam,Desa Aek Badak Jae, kec.Sayur matinggi, tapsel.mel pasal 114 Narkotika, (Status Tahanan).


3.Muhamad Ramadan Alias Madan, 12 okt 1993, Islam, Desa Sidadi II kec.Batang Angkola Tapsel Mel.psl 363 KUHP, (Status Tahanan).

4.M. HATTA HARAHAP, 10 OKT 1978, Islam, Jln.Satrio. Tangko RT 001/RW 001 Kel.Bagan Timur kec.Bangko Kab.Rokan Hilir- Riau mel psl 114 Narkotika ( Status Tahanan).

5.Syamsul Harahap, 12 april 1980,Islam, Kel.Napa Kec.Angkola Selatan Tapsel, (mel.psl 114 Narkotika status Tahanan)

6.ENDA MUDA LUBIS, 24 agustus 1980,Islam, Lingk II, kel.Pintu Padang 1, jec.Batang angkola Tapsel mel.psl 114 Narkotika ( Status Narapidana vonis 5 thn 6 bln subs 2 bln).

7.MARAHAKIM DALIMUNTHE, 10 nov 1987,islam, Desa Sidadi II kec.Batang Angkola tapsel mel.psl 114 Narkotika ( status Tahanan).

 


Medan – Lapas Kelas I Medan kembali menunjukkan komitmen kepedulian yang luar biasa terhadap kesehatan para WBP. Setelah pada hari Jumat (30/09) kemarin melakukan fogging di areal blok hunian WBP, pada hari ini, Sabtu (01/10) Lapas Kelas I Medan melaksanakan kegiatan Pemeriksaan Kesehatan Mulut dan Gigi, serta Pembagian Kacamata bagi para WBP, yang tentu saja dilakukan secara gratis, tanpa dipunguy biaya apapun.

Menggandeng Yayasan Suara Kebenaran Indonesia (SKI), GEMA INTI SUMUT, dan Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) Kota Medan, kegiatan ini dilakukan untuk menunjukan betapa peduli nya Lembaga Kelas I Medan terhadap kesehatan para Warga Binaannya. Pemeriksaan Kesehatan Gigi dan Mulut, diberikan secara gratis kepada para warga binaan yang ingin dilakukan pemeriksaan kesehatannya. Terkhusus Pembagian Kacamata Baca, hanya menyasar pada WBP yang berusia diatas 50 tahun.

Kabid Pembinaan Narapidana, Peristiwa Sembiring, ketika dimintai keterangan oleh Tim Humas Lagusta mengatakan, kegiatan ini bertujuan untuk melakukan pemeriksaan terhadap kesehatan para warga binaan. 

“Kondisi Lapas Kelas I Medan yang over kapasitas, menjadi salah satu faktor utama kuman dan penyakit dengan cepat berkembang biak. Oleh karenanya, kami Lapas Kelas I Medan bekerjasama dengan Yayasan Suara Kebenaran Indonesia, GEMA INTI SUMUT, dan PDGI Kota Medan, melaksanakan kegiatan Bakti Sosial Pemeriksaan Kesehatan Gigi dan Mulut, serta Pembagian Kacamata secara Gratis bagi para WBP”, ujarnya.

Warga Binaan Pemasyarakatan Kelas I Medan terlihat begitu antusias dalam mengikuti kegiatan ini. Pasalnya, kacamata baca merupakan kebutuhan yang penting, terutama bagi para WBP yang sudah berusia lanjut. Apalagi, tidak semua WBP memiliki kemampuan finansial untuk membeli kacamata. Oleh karena itu, kegiatan ini disambut dengan penuh antusias dari para warga binaan.

“Kami menyadari, bahwa para warga binaan kami penuh dengan keterbatasan. Selain keterbatasan ruang gerak, mereka juga memiliki keterbatasan ekonomi yang kompleks. Sehingga, kami selaku pengayom dan pembimbing mereka, kami berusaha semaksimal mungkin untuk memberikan apa yang mereka butuhkan, tentu saja dengan tetap mematuhi peraturan yang berlaku. Kami harapkan melalui kegiatan ini, banyak WBP kami yang merasa terbantu, dan kebutuhannya terpenuhi. Juga kepada masyarakat awam diluar, inilah bukti bahwa kami, Lapas Kelas I Medan sangat peduli terhadap warga binaan kami”, tutup Peristiwa.(rilis)

 


BAPANASNews- Aparat kepolisian bekerjasama dengan Bea Cukai berhasil menangkap AB (29) dan Joy (39) asal Kecamatan Sekayam, Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat (Kalbar) atas dugaan penyelundupan sabu 5 kilogram dari Malaysia.

Direktur Reserse Narkoba Kepolisian Daerah Kalbar Kombes Pol Yohanes Hernowo mengatakan, pengungkapan kasus ini bermula hasil penyelidikan bersama dan berawal informasi adanya transaksi narkoba.

“Awalnya kami menangkap AB lebih dulu. Kemudian dalam pengembangan, kami kembali menangkap rekannya Joy,” kata Yohanes dalam keterangan tertulisnya, Senin (26/9/2022).

Dari penangkapan kedua tersangka, terang Yohanes, pihaknya berhasil mengamankan barang bukti sehanyak 5 bungkus narkoba jenis sabu seberat 5 kilogram.

 “Tersangka ditangkap di area perkebunan kelapa sawit di Kecamatan Sekayam, Kabupaten Sanggau, atau wilayah perbatasan,” ucap Yohanes.

Berdasarkan keterangan AB, ungkap Yohanes, diketahui bahwa yang memerintah untuk membawa narkotika tersebut adalah seorang warga binaan di Lapas Pontianak.

“Kedua tersangka sudah dibawa ke Mako Ditresnarkoba Polda Kalbar untuk dilakukan penyelidikan dan penyidikan lebih lanjut," ujar Yohanes.(Merdeka)

Kakanwil Kemenkumham Jawa Timur Zaeroji S.sos.M.H

BAPANASNews- Mencuatnya isu dugaan pungli dalam pemindahan petugas antar Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) membuat gerah orang nomor satu di Kanwil Kemenkumham Jawa Timur.

Berita terkait: Indonesian Club Temukan Dugaan Pungli Pindah Tugas Antar Lapas di Jawa Timur

Kepala Kantor Wilayah Hukum dan HAM Jawa Timur Zaeroji S.sos, MH, yang dihubungi melalui sambungan telepon selulernya,Jumat (16/9),  mengatakan informasi tersebut telah diterimanya sejak beberapa bulan lalu.

Untuk membuktikan kebenaran tersebut dirinya mengaku telah meminta kepada pihak inspektorat jenderal Kemenkumham turun ke wilayahnya untuk melakukan pemeriksaan dan investigasi.

“ Informasi tersebut sejak bulan mei telah saya terima,untuk itu saya telah meminta agar pihak inspektorat turun untuk lakukan pemeriksaan “,ungkap zaeroji yang mengaku baru selesai dari kegiatan.

Zaeroji mengatakan jika saat ini tim inspektorat telah berada di wilayahnya dan telah melakukan pemeriksaan kepada petugas maupun lapas yang terindikasi melakukan dugaan tersebut.

Baca juga: 

Gawat Benar !!! Obstruction of Justice ala Oknum Pejabat Bapas Jember

Direktur EIC: Pemindahan Ratusan Napi ke Lapas Pekalongan Terindikasi Abuse Of Power 

“ Tim inspektorat telah berada di wilayah jawa timur dalam rangka menelusuri informasi tersebut,hari ini terakhir melakukan pemeriksaan terhadap petugas yang berkaitan dugaan tersebut,mereka sudah kembali ke jakarta “,ujarnya.

Kepada redaksi zaeroji berjanji apapun hasil pemeriksaan yang telah dilakukan dirinya akan memberitahukan kembali kepada redaksi sebagai wujud dirinya transparan dan tidak ada yang akan ditutupi.

Seperti diketahui Lembaga Eksekutif Indonesian Club membeberkan temuan adanya dugaan pungli pindah tugas petugas antar lapas di jajaran kanwil kemenkumham jawa timur.

Direktur Eksekutif Indonesian Club Gigih Guntoro menyatakan sekitar 40 dari 200  petugas pemasyarakatan yang pindah tugas harus mengeluarkan biaya perorangnya 25 juta.

Praktek pungli ini telah berlansung dalam kurun waktu tahun 2018-2021 yang melibatkan sejumlah oknum pejabat di lingkungan kanwil kemenkumham.

Pihaknya memperlihatkan daftar nama-nama petugas yang dipindah tugaskan antar UPT PAS dijajaran kanwil kemenkumhan jawa timur.(Red)


BAPANASNews- Ibarat pepatah ' Lain Lubuk Lain Ikannya, Lain Padang Lain Belalang '.

Demikian juga yang terjadi di jajaran Kanwil Kemenkumham Jawa Timur sedikit berbeda dengan yang terjadi di jajaran Kanwil Kemenkumham Jawa Tengah.

Dari hasil investigasi serta temuan Lembaga Eksekutif Indonesian Club (EIC) dalam rentan waktu antara tahun 2018-2021 terdapat 200 orang petugas yang dipindah tugaskan antar unit pelaksana tugas (UPT) di lingkungan Kanwil Kemenkumham Jawa Timur.

Hal ini disampaikan Direktur Lembaga Eksekutif Indonesian Club (EIC) Gigih Prihantoro dalam press realese yang dikirimkan ke meja redaksi,Rabu (14/9).

Sebanyak 40 orang petugas pemasyarakatan diduga menjadi korban pungli oknum pejabat tidak bertanggungjawab dalam pengurusan pindah tugas antar lapas di Jawa Timur.

Dalam keterangannya,gigih mengungkapkan untuk tarif yang dikenakan per orang petugas yang dipindah tugaskan sebanyak 25 juta.

“ Praktek pungli ini berlansung sejak tahun 2018-2021 yang dilakukan dengan bermacam pola,dimana per petugas harus mengeluarkan uang 25 juta “,papar gigih.

Bahkan gigih mendapat informasi menjelang kakanwil lama pensiun Januari 2022, satu orang petugas pindah dari lapas Lumajang ke Bapas Madiun harus membayar 40 juta.

Lebih lanjut gigih mengatakan pihaknya juga telah mengantongi nama para petugas yang dipindah tugaskan dan mengeluarkan uang untuk hal tersebut.

Pihaknya mengharapkan agar inspektorat kemenkumham berani mengambil tindakan tegas kepada oknum pejabat yang melakukan praktek pungli pemindahan tugas petugas antar lapas di jawa timur.

“ Dari 200 petugas yang dipindahtugas sejak 2018-2021 kami memiliki data adanya 40 petugas yang menjadi korban pungli tersebut,kami berharap pihak irjen kemenkumham berani menindak para oknum pejabat yang terlibat jangan hanya setengah jalan “,tegas gigih.

Sementara itu Kakanwil Kemenkumham Jawa Timur Zaeroji yang dihubungi melalui telepon selulernya,Jumat 16/9) hingga saat ini belum bersedia menjawab konfirmasi dari redaksi terkait temuan lembaga eksekutif indonesian club.( Red)


BIREUEN- Lebih kurang 10 tahun pendekatan yang dilakukan kepada pemda namun selalu menemui jalan buntu serta terkendala berbagai hal  mendapatkan hibah tanah untuk pembangunan Lapas Kls ll B Bireun yang baru mengingat kepadatan warga binaan yang udah over kapasitas.

Bahkan beberapa Kalapas sebelumnya telah memperjuangkan tanah tersebut kepada Pemerintah Kabupaten Bireun berapa kali pergantian Bupati tidak membuahkan hasil.

Kali ini giliran Plt Kalapas Bireun yang di percayakan oleh Kepala Kantor wilayah Kepada Ramli.SH.

Sembilan bulan  Ramli.SH jadi Plt Kalapas berhasil membuat pendekatan dengan Bupati Kabupaten Bireun,sehingga terbuka pintu hati Pemerintah Kabupaten Bireun meng islah/tukar guling Tanah untuk Pembangunan Lapas Bireun yang Baru.

Hari Kamis tgl 15 September 2022 penanda tanganan penyerahan Aset daerah/Tanah seluas 3 Hektar milik pemerintah Kabupaten Bireun  kepada Kementrian Hukum dan Ham Propinsi Aceh. 

Di tanda tangani langsung oleh PJ Bupati Bireun dan di terima oleh Kakanwil Kemenkumham Aceh Drs. Meurah Budiman. SH.MH.

Surat surat yang sudah di tanda tangani oleh kedua belah pihak kemudian diserah terimakan langsung di lokasi lahan tersebut seluas tiga Hektar.

Hasil perjuangan Plt Kalapas Bireun Ramli.SH membuahkan hasil dan segera bisa di usulkan anggaran ke kementerian Hukum dan Ham untuk pembangunan Lapas Klas II B Bireun yg baru. 

Mengingat saat ini warga binaan yang sudah over kapasitas karena bangunan lama semasa belanda. 

Mudah mudahan secepatnya Lapas Baru di bangun harapan Bupati dan unsur Muspida.(rilis)


BAPANASNEWS- Ribuan pil ekstasi dan sabu puluhan gram yang akan diedarkan di wilayah Kabupaten Bekasi, Jakarta dan sekitarnya digagalkan petugas. Total barang bukti yang diamankan narkoba senilai Rp3 miliar. Pengungkapan ini selama periode 28 Juli-28 Agustus 2022 dari berbagai kasus narkoba di Kabupaten Bekasi.

"Adapun jumlah tersangka sebanyak tiga orang. Untuk jumlah barang bukti sabu seberat 60 gram dan pil jenis ekstasi sebanyak 4.911 butir senilai Rp3 miliar," ucap Kapolres Metro Bekasi Kombes Gidion Arif Setyawan, Selasa (23/8).

Dia mengatakan, pengungkapan kasus narkoba jenis ekstasi ini melibatkan instansi lain yakni Bea Cukai Bandara Soekarno-Hatta. Karena narkoba tersebut dikirim dari Jerman.

"Ini jaringan internasional, sehingga dalam pengungkapannya kami mendapatkan informasi dan bekerja sama dengan Bea Cukai Bandara Soekarno Hatta. Barangnya dari Negara Jerman," ucapnya.

Dari hasil pengungkapan ini juga diketahui satu kasus narkoba dikendalikan oleh warga negara asing yang menjadi warga binaan di Lapas Tangerang dan Bekasi.

Untuk kasus narkoba jenis ekstasi, ada dua orang yang diamankan yakni IT (32) dan AI (25). Kedua tersangka ini mencoba mengelabui petugas dengan mencantumkan nama dan alamat fiktif.

Modus tersangka itu diketahui ketika paket berupa ekstasi tersebut sudah tiba di Bandara Soekarno-Hatta. Petugas bandara tidak menemukan nama penerima dan alamat saat dilakukan pengecekan pengiriman paket.

"Dari hasil koordinasi dengan petugas Bea Cukai Soekarno-Hatta, selanjutnya dilakukan control delivery terhadap alamat yang dikirim, namun dari pengecekan data penerima dan alamat tersebut fiktif. Mereka mencoba kelabui petugas," kata Gidion.

Tidak lama kemudian, polisi mendapat petunjuk kalau paket berisi pil ekstasi tersebut dikirim ulang ke tersangka IT di Grand Wisata, Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi pada 28 Juli 2022.
Polisi kemudian menangkap IT dengan barang bukti pil ekstasi sebanyak 500 butir. Dia mengaku kalau narkoba tersebut akan dikirim ke AI yang berlokasi di RS Husada Jakarta Pusat.

"Kami amankan kedua pelaku dan mereka mengaku disuruh oleh AH dan dua orang pengendali yang ada di dalam lapas, yakni SHY dan RP," ucap Gidion.

Kepada penyidik, tersangka mengaku sebenarnya ada tiga paket narkoba yang hendak dikirim ke Indonesia dari Jerman. Namun dua paket yang diduga berisi sabu tertahan di Jerman sedangkan satu paket lainnya berhasil terkirim ke Indonesia.

Sedangkan sabu seberat 60 gram diamankan dari seorang tersangka berinisial MBS (26) di rumahnya di Bojong Rawalumbu, Kota Bekasi. Sabu tersebut rencananya akan diedarkan di wilayah Jakarta.

Seluruh tersangka dikenakan Pasal 114 Subsider Pasal 112 UU RI Nomor 36 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman maksimal 20 tahun kurungan penjara.




 



JEMBER- Istilah Obstruction of Justice atau menghalangi pencarian fakta hukum, belakangan ini sering muncul di media sejak kasus pembunuhan Brigadir Yosua yang diduga dilakukan komplotan mantan Kadivpropam Irjen FS.

Dugaan adanya kasus obstruction of justice ini ternyata juga terjadi di lingkungan Balai Pemasyarakatan kelas II A Jember. Dua orang pejabat di lingkungan Bapas telah mengkondisikan bawahannya agar membuat jawaban yang seragam saat diperiksa Tim Pemeriksan dari Inspektorat Jenderal Kementerian Hukum dan HAM.


Berdasarkan nformasi dari narasumber yang dapat dipercaya, pejabat tersebut berinisial SR dan ER telah mengumpulkan para pegawai di aula Bapas Jember pada hari Rabu 7 September 2022 sekira pukul 15.30 WIB.

Agenda pertemuan itu adalah pengkondisian jawaban saat diperiksa Tim Pemeriksa Irjen Kemenkumham. Dengan kata lain dua pejabat itu mengajak pegawai lainnya berbohong.


“Iya ada pengkondisian terkait jawaban yang diberikan kepada tim Irjen, terutama mengenai pemotongan anggaran Litmas dari sebesar Rp 150 ribu pet klien menjadi Rp 50 ribu per klien. Terindikasi merugikan keuangan negara memenuhi delik korupsi,”kata nara sumber yang meminta identitasnya dirahasiakan, Sabtu (10/9/2022).

“Pengkondisian ini kan termasuk obstruction of justice karena menghalangi pencarian fakta hukum sebenarnya. Hal ini merupakan pelanggaran berat,”lanjutnya.


Berdasarkan informasi dari sumber tersebut sejak hari Jumat (9/9/2022) SR dan ER termasuk 9 pejabat dan 3 pegawai honorer diperiksa secara maraton oleh Tim Pemeriksa Irjen Kemenkumham.


Pejabat berinisial SR dan ER juga masuk dalam pusaran kasus pungli gaji pegawai yang melibatkan mantan Kabapas lama WA. Sang mantan Kabapas sendiri telah dipanggil Irjen Kemenkumham dan Kanwil Kemenkumham Jawa Timur beberapa waktu lalu.

WA saat ini telah ditarik dan dinonjobkan di Kantor Kanwil sambil menunggu proses hukum berikutnya. (*)


 


BAPANASNews- Buntut pemindahan ratusan napi diluar prosedur dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas I Semarang ke Lapas Klas II A Pekalongan membuat gerah Sekjen Kemenkumham Irjen.Pol. Andap Budhi Revianto S.I.K.

Berita terkait : Oknum Kadivpas bersama Kalapas di Jawa Tengah Diduga Pindahkan Ratusan Napi Diluar Prosedur

Mendapat laporan dugaan pelanggaran SOP serta penyalahgunaan kewenangan sekjen kemenkumham lansung berkoordinasi dengan pihak Inspektorat Jenderal Kemenkumham untuk dilakukan investigasi atas informasi tersebut.

“ Saya telah koordinasikan dan teruskan ke pihak Itjen untuk segera didalami “, ungkap Sekjen Andap Budhi yang dikonfirmasi Minggu (11/9) melalui sambungan telepon selulernya.

Baca juga: Direktur EIC: Pemindahan Ratusan Napi ke Lapas Pekalongan Terindikasi Abuse Of Power

Sementara itu Inspektur Jenderal (Irjen) Ir. Razilu M.si tidak dapat dikonfirnasi karena saat ini dalam ibadah umrah di Mekkah melalui Inspektur Wilayah IV Budi Ateh menyampaikan telah menerima laporan adanya informasi dugaan pemindahaan ratusan napi diluar prosedur di lapas jawa tengah.

Budi mengatakan akan segera menurunkan tim untuk menelusuri serta mekakukan pemeriksaan ke lapas terkait.

Baca juga: Berikut Data Nama-nama Napi yang Dipindahkan ke Lapas Pekalongan Diduga Diluar Prosedur

Jika memang nantinya ditemukan pelanggaran maka diberi sanksi sesuai tinggkat pelanggaran yang dilakukan.

“ Minggu depan akan kita turunkan tim untuk lakukan pemeriksaan ,iya akan kita beri sanksi, oleh sebab itu saat ini sedang dilakukan pendalaman ada SOP yang dilanggar atau tidak “,ujar budi setelah sebelumnya mendapatkan penjelasan secara rinci dari redaksi.(red)

 


BAPANASNews- Seperti diketahui beredar informasi sebanyak 171 orang Narapidana (napi) dipindahkan dari Lapas Klas I Semarang ke Lapas Klas II A Pekalongan diduga diluar prosedur.

Berita terkait: Oknum Kadivpas bersama Kalapas di Jawa Tengah Diduga Pindahkan Ratusan Napi Diluar Prosedur

Ratusan napi yang dipindahkan ke lapas pekalongan tersebut dilakukan dalam kurun waktu sejak 22 Januari -21 Juli 2022 yang sebagian besar merupakan terpidana kasus narkotika dengan hukuman 4 sampai 18 tahun.

Berita terkait: Direktur EIC: Pemindahan Ratusan Napi ke Lapas Pekalongan Terindikasi Abuse Of Power

Berikut Data Narapidana yang Dimutasikan dari Lapas Klas I Semarang ke Lapas Klas II A Pekalongan Disinyalir diluar Prosedur sebagai berikut:

  1.     ACHMAD ZAENUDIN BIN AGUS MARGONO  Kasus Narkotika  hukuman 4 tahun

  2.     ADITYA KURNIAWAN BIN MASHURI (ALM)  Kasus Narkotika hukuman 5 tahun

  3.     AHMAD ALI SYAFI'I BIN PASIR NUR ROKHMAN Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  4.     AHMAD SYARIF BIN ROHMAD SOKIB Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  5.     ALFIAN PERDANA BIN MUHAMAD YUSUF Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  6.     ANDIK KURNIAWAN BIN MATORI Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  7.     ARIF SUSANTO BIN TUKIMIN Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  8.     ARIF SYAHRONI BIN SAKUWAN Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  9.     AWANG LAZUARDI BIN URIPNO Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  10.     BAHTIAR ISHAK BIN SUGIYONO kasus narkotika hukuman 5 tahun

  11.     BUDI PRASETYO BIN SAHADI (alm) Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  12.     BUDIYANTO BIN SAMINO Kasus narkotika hukuman 4 tahun

  13.     DESI KISWANTORO BIN SALAMUN (ALM) Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  14.     DEVVA PUTRA WIJAYA BIN ALOYSIUS IRWAN Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  15.     DICKY FRILATAMA BIN HARYONO Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  16.     DWI WALUYO NOPIYANTO BIN SUPARDI Kasus narkotika hukuman 7 tahun

  17.     EDWIN ADIWIJAYA WIBOWO BIN HANDOYO Kasus pencurian hukuman 1 tahun

  18.     ERICK SETIAWAN BIN YULI NURYANTO Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  19.     IMAM YAZID AL QOWI BIN SYAFI'I Kasus narkotika hukuman 4 tahun

  20.     INDRAWAN YULIANTO BIN DARWANTO Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  21.     JAUW DJATMIKO BIN JAUW PIK SIEN Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  22.     JOHAN FEBRIYANTO BIN EDY RAHMAT Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  23.     KENANG PURNOMO BIN HERI PURNOMO Kasus narkotika hukuman 4 tahun

  24.     MUHAMMAD IQBAL FIRDAUS BIN SUBIYARSO Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  25.     PRASETYO BIN TUGIMAN Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  26.     ROFIQ YUDHA ADI SAPUTRA BIN ADIB Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  27.     SAHURI BIN RAHMAN Kasus narkotika hukuman 10 tahun

  28.     SAIFUL MAARIF BIN ABDUL KHARIM Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  29.     SEPTIAN SAPUTRA BIN EDY HARYANTO Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  30.     SINDU MULYA KAWIBAWA KOSASIH BIN ENGKOS Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  31.     SLAMET SETYOBUDI BIN SUKIRNO Kasus narkotika hukuman 8 tahun

  32.     SOKIP BIN KASMIR Kasus narkotika hukuman 8 tahun

  33.     SYAIFUL ISLAM BIN M. TAMBRIN Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  34.     TIKUN MAHAWAN BIN SUPARMAN Kasus narkotika hukuman 4 tahun

  35.     WAHYU PRAMONO BIN UTOYO Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  36.     ABU BAKAR FARIS BAWAZIR BIN ABDULLAH Kasus narkotika hukuman 9 tahun

  37.     AGUNG DWI PURNOMO BIN TIYONO (ALM) Kasus pemerkosaan hukuman 7 tahun

  38.     ANTE MARIKO BIN KURSI PRAYITNO Kasus narkotika hukuman 4 tahun

  39.     ARIS SETIONO BIN NGATONO (ALM) kasus narkotika hukuman 5 tahun

  40.     BAMBANG PRAMONO BIN BAMBANG Kasus narkotika hukuman 4 tahun

  41.     DANU ARDIAN WIBOWO BIN NANDIB Kasus narkotika hukuman 8 tahun

  42.     DEDI LUKMAN BIN ZAINAL ARIFIN Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  43.     FAIZAL ARYANTO BIN MACH. PAIMAN Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  44.     FRENGKY GUNAWAN BIN LIEM SE PENG Kasus narkotika hukuman 7 tahun

  45.     HARIYANTO BIN KARSONO Kasus narkotika hukuman 10 tahun

  46.     JODI PURNOMO BIN ROCHMAD Kasus narkotika hukuman 12 tahun

  47.     KHASANUDIN BIN SUHARTO Kasus pencurian hukuman 5 tahun

  48.     MULATO BIN MULYADI Alm Kasus Pasal 81 UU No. 35 Tahun 2014 hukuman 11 tahun

  49.     NICHOLAS PRASETYO WINARSA BIN VICTOR HADI Kasus pembunuhan hukuman 9 tahun

  50.     OKTA APRIYANTO BIN SUGIARTO Kasus Pembunuhan hukuman 10 tahun

  51.     OVILA ROSVIANANDA,SE BIN ABDUL KAFI Kasus narkotika hukuman 7 tahun

  52.     PENGKUH EKO PRABOWO BIN REBO TEGUH Kasus curas hukuman 1 tahun

  53.     RENDY PRADANA BIN SUTARMIN Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  54.     RICHO RISA ANDIKA BIN SISWANTO Kasus narkotika hukuman 7 tahun

  55.     RIKI SAPUTRO BIN SAGIMIN Kasus narkotika hukuman 8 tahun

  56.     RIZKIYANTO DWIPUTRO WIBOWO BIN SUJONO Kasus penipuan hukuman 2 tahun

  57.     ROBBY BAGUS KURNIAWAN BIN PURNAINI Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  58.     RUDI MAELANI ALS RUDI BIN KASD Kasus narkotika hukuman 4 tahun

  59.     SLAMET RAHAYU BIN PA'AT Kasus 326 hukuman 8 tahun

  60.     SUWARNO BIN MINTOTARUNO Kasus kekerasan seksual pada anak hukuman 10 tahun

  61.     TEGUH ARIS MUNANDAR BIN SUTRISNO Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  62.     TEGUH WIJAYANTO BIN SUYATNO Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  63.     SRIYANTO BIN SUKARNO (ALM) Kasus narkotika hukuman 3 tahun

  64.     ADAM PRAYOGA UTOMO ALS ROY BIN SUGIMIN Kasus narkotika hukuman 8 tahun

  65.     AGUS SUTRISNO BIN PARWI Kasus pencurian hukuman 1 tahun

  66.     ALFRET T. SOHILAIT BIN ELISA SOHILAIT Kasus narkotika hukuman 8 tahun

  67.     AMINUL FATAH BIN SOEP BIN SOEP Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  68.     ANANDA DWI PRASETIYO BIN WAROHIM Kasus kekerasan 3 tahun

  69.     ANDRI SUPRIYANTO BIN MULYADI PARTO Kasus pemerasan 2 tahun

  70.     ANGGER DANU PRATAMA BIN SISWADI Kasus narkotika hukuman 10 tahun

  71.     ARI PRASETYO BIN JOKO PRASETYO Kasus percetakan hukuman 3 tahun

  72.     ARIFIN BAYU PRASETYO BIN BUDIMAN SETIONO Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  73.     BUDI SUSANTO BIN MOHAMMAD SODIK Kasus 112 hukuman 4 tahun

  74.     CENDANA SEPTO WULAN BIN YUNAR HAPSORO Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  75.     DEDE HALISTIANA BIN SUGITO Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  76.     DEDI PRASETIYO BIN MULYADI Kasus uang palsu hukuman 3 tahun

  77.     EDI WIBOWO BIN SUMPONO Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  78.     ERNANDO SEPTA PRASTIAWAN BIN SADIYO Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  79.     FAJAR MUTTAQIN BIN MASRUR Kasus narkotika hukuman 8 tahun

  80.     FERI SETYABUDI BIN EKO JOKO RUSTIONO Kasus pencurian hukuman 1 tahun

  81.     HENDRA ALS LATO BIN JUFRI Kasus narkotika hukuman 9 tahun

  82.     IMAM BUDIONO BIN MUJIMAN Kasus pencurian hukuman 1 tahun

  83.     INDARTO BIN GISANG (Alm) Kasus narkotika hukuman 8 tahun

  84.     JOKO SASMITO BIN KASRI (alm) Kasus pembunuhan hukuman 18 tahun

  85.     KASMIRANTO BIN SUMARNO Kasus narkotika hukuman 7 tahun

  86.     MARKUS WIDODO BIN SLAMET WIDODO Kasus pencurian hukuman 1 tahun

  87.     MUJIONO BIN BUDIYONO Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  88.     SALIM UMAR SUNGKAR BIN UMAR SALIM Kasus narkotika hukuman 10 thun

  89.     SAPTONO BIN SUPARNO Kasus narkotika hukuman 10 tahun

  90.     SONY AGUS TRIAWAN BIN LEGIMAN Kasus narkotika hukuman 4 tahun

  91.     SUPRIYADI BIN SUTIMAN Kasus narkotika hukuman 10 tahun

  92.     TAUFIK SULISTIYO BIN PONIMAN (ALM) Kasus narkotika hukuman 10 tahun

  93.     TOMI ARDIAS FEBIANTO BIN SUBIHARTO Kasus narkotika hukuman 8 tahun

  94.     AGUS SUSANTO BIN AHMAD NASROH (ALM) Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  95.     ALDI RYAN PRATAMA BIN ALI MAS'UD Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  96.     DWI FAJAR PRAMUDYO WARDANA BIN Kasus narkotika hukuman 8 tahun

  97.     DWI SULISTYANTO BIN KUSEN (Alm) Kasus pencurian 1 tahun

  98.     GIRI ADE SUSANTO BIN JOKO PURWOTO Kasus narkotika hukuman 7 tahun

  99.     JOKO MILONO BIN MUNARDI Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  100.     KIKI PRASETYO BIN SUBAGYO (ALM) Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  101.     MISROL BIN SUPARJI Kasus narkotika hukuman 10 tahun

  102.     MUHAMMAD ULIN NUHA BIN MUHAMAD SOLEH Kasus narkotika hukuman 12 tahun

  103.     RIO ARDIYANTO BIN GUNARI Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  104.     SUTOMO Als GEPENG BIN KUSEN Kasus narkotika hukuman 4 tahun

  105.     WAHYU FITRIYANTO BIN MISKAN  Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  106.     ADLAN BIN TASWAN Kasus pencabulan anak hukuman 7 tahun

  107.     ANANG WIJAYANTO BIN NGATIMAN Kasus narkotika hukuman 7 tahun

  108.     DARMAWAN BIN MURSAN Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  109.     DENY FERDIANSYAH BIN MOHAMMAD DJAFAR Kasus 197 hukuman 2 tahun

  110.     HENDRO BUDIANTO BIN WADONO Kasus curas hukuman 8 tahun

  111.     HERMAN SANTOSO BIN BOENARDI (ALM) Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  112.     IRWANTO BIN BISRI Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  113.     JOHAN APRILIYANTO BIN ASMUI Kasus penipuan hukuman 4 tahun

  114.     KHOIRIL ANAM BIN HASAN Kasus narkotika hukuman 7 tahun

  115.     LINTANG YUDHISTIRA BIN Bambang Parikesit (Alm) Kasus narkotika hukuman 11 tahun

  116.     MOH. AGUS SOFAN ALS OPAN BIN TOSIKIN Kasus Curas hukuman 5 tahun

  117.     MUHYANI BIN JA'FAR ABDAD (ALM) Kasus pencurian hukuman 1 tahun

  118.     NICOLAS BAGASKARA BIN KARDIONO Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  119.     OKTA DWIKI SYAH PUTRA BIN JANU (Alm) Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  120.     RANGGA PRADITYA BIN PHANUDJU NITI Kasus narkotika hukuman 9 tahun

  121.     RENGGA SETIAWAN BIN SUDARNO Kasus narkotika 1 hukuman 1 tahun

  122.     RISMUDIONO BIN JAMAL Kasus narkotika hukuman 4 tahun

  123.     RISQIYAN HIDAYATULLAH BIN MUNTHOLIB Kasus curas hukuman 4 tahun

  124.     SLAMET RIYADI BIN AKHIYAR pencurian hukuman 1 tahun

  125.     Tody Hilmansyah BIN Mohammad Tohir Kasus narkotika hukuman 14 tahun

  126.     ACHMAD BIN TOHARI TOING Kasus narkotika hukuman 10 tahun

  127.     ACHMAD ULIL ABSOOR BIN ZUHRI Kasus Pencurian hukuman 1 tahun

  128.     ADAM JOVANKINEDY BIN EDI WIDODO Kasus narkotika hukuman 8 tahun

  129.     ADI CAHYO SETYAWAN BIN SUDARNO (alm) Kasus korupsi hukuman 3 tahun

  130.     ALI MA'SUM BIN SANWAR Kasus pencurian hukuman 1 tahun

  131.     ANDREAS BIN YUDIANTO Kasus narkotika hukuman 9 tahun

  132.     ASEEP BURHANUDIN BIN WARDOYO Pencurian hukuman 1 tahun

  133.     AUDY JULIO SUSANTO BIN HERI DWI SUSANTO Kasus pencurian hukuman 1 tahun

  134.     BRASELLA RAGILLEA BIN PARTONO Kasus pencabulan hukuman 6 tahun

  135.     BUDIMAN BIN WIRYO SUWITO Kasus narkotika hukuman 8 tahun

  136.     EMANUEL WIDIARTO BIN LORENSIUS SUWARSO Kasus kekerasan anak hukuman 5 tahun

  137.     FUAD NUR PRASETYO BIN DJOKO SANTOSO Kasus pencurian hukuman 1 tahun

  138.     GUNTUR YUDHA SUSANTO BIN HARJANTO Kasus penganiayaan hukuman 1 tahun

  139.     HARYONO MULYADI BIN SODIK MULYADI Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  140.     IGNATIUS ARFIANTO BAGUS SASONGKO, SH. Kasus narkotika hukuman 2 tahun

  141.     MAIMUN BIN ISMAIL (ALM) Kasus narkotika hukuman 18 tahun

  142.     MUHAMAD ALDO ALDEFA BIN DEDEN SUHENDI Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  143.     NUGROHO RUDY SANTOSO BIN MUHAMAD BREDI Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  144.     OFIH INDRI YANTO BIN SUHARTONO (ALM) Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  145.     RENDY JAFFAR BIN RONI JAFFAR Kasus pencurian hukuman 2 tahun

  146.     SANDHA IRIANTO,SE BIN SUDARSONO (ALM) Kasus korupsi hukuman 5 tahun

  147.     SANTO TURISIA BIN KARSAN (ALM) Kasus narkotika hukuman 9 tahun

  148.     SEPTIAN DWI KURNIAWAN BIN NANANG SURYANA Kasus narkotika hukuman 4 tahun

  149.     SUBKHAN ALI BIN ALI MAHMUDI (ALM) Kasus perampokan hukuman 8 tahun

  150.     SUGIYONO BIN MUCHDI (ALM) Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  151.     SULAIMAN BIN SUKIAN Kasus narkotika hukuman 4 tahun

  152.     SUNTORO ALIAS YUYUN BIN DARIL Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  153.     TEGUH MARTOWIYONO BIN MULYONO Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  154.     TOPAN ARIBI WIBOWO BIN SUHENDANG Kasus narkotika hukuman 12 tahun

  155.     WAHYU WIDODO BIN SISWANTO Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  156.     YUDI HERIYANTO BIN DWI HERIYANTO Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  157.     AMBAR PRASETYA ALS KAREMBO BIN SUPARMAN Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  158.     BANDOT WINOTO BIN SUKARMAN Kasus narkotika hukuman 10 tahun

  159.     FAJAR ZULIANTO BIN TRI HARTOYO Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  160.     GARDA YOGA PAMUNGKAS BIN AGUNG PERMADI Kasus penganiayaan hukuman 1 tahun

  161.     MIRZA ARDI PAMUNGKAS BIN ARDI RAHMAN Kasus narkotika hukuman 2 tahun

  162.     MOHAMAD RIO FRASTIYA BIN DAYAT Kasus narkotika hukuman 4 tahun

  163.     MUCHAMMAD LATIF BIN ZAENI Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  164.     NASRUDIN BIN RUSDI Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  165.     NOVIANTO DWI PRABOWO BIN TRIYANTO Kasus narkotika hukuman 12 tahun

  166.     NUR CAHYO BIN BEJO SUYANTO Kasus narkotika hukuman 5 tahun

  167.     PANGESTU RIZKI RAMADLAN BIN JUNI Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  168.     REZA AGUNG FAHLEVI BIN IWAN FIRDAUS AL Kasus narkotika hukuman 7 tahun

  169.     RIZKY MAGENTHA ZOLFARINO BIN EDI SUSETYO Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  170.     SUGIARTO BIN KAMBALI (ALM) Kasus narkotika hukuman 6 tahun

  171.     TRESA DHONI SETIAWAN BIN SUTRISNO Kasus kesehatan hukuman 1 tahun. 

    Hingga berita ini dilansir dari sumber terpercaya menyebutkan pemindahan para napi ini belum melalui sidang TPP.

    Sebelumnya Kadivpas kemenkumham jawa tengah supriyanto yang dihubungi redaksi pada Rabu (7/8) melalui sambungan telepon selulernya mengatakan jika pemindahan yang dilakukannya bukanlah keinginannya namun perintah dari pimpinannya dan telah dilakukan sesuai dengan prosedur.


    " Baik saya sampaikan bahwa saya melakukan tugas sesuai prosedur dan perintah dari atasan saya dan mohon maaf saya melaksanakan pemindahan itu atas perintah bukan atas kemauan saya pak terima kasih ",Tulisnya dalam pesan singkat melalui WhatAps kepada redaksi.


    Namun ketika redaksi menanyakan siapa pimpinan yang memberikan perintah untuk melakukan pemindahan napi demikian,hingga kini kadivpas jawa tengah tidak menjawab pertanyaan redaksi bahkan nomor redaksi diduga telah diblokir.
    (Red).


Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.