2021

à Aceh Agama Asean Games Asimilasi Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga Corona CPNS Crass Program Daer Daerah Dindin sudirman Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irwil Itjenpas Jaksa JARI John Kei Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kementerian PUPR Kesehatan Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bireuen Lapas Bitung Lapas Blangkejeren Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Calang Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Doyo Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gowa Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Idi Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Jombang Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kayuagung Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kotabakti Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kuningan Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Lahat Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lhoksukon Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Magetan Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto lapas Muara Bulian Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Nunukan Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Petobo Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Sintang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Surulangun Lapas Tabanan Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Terbuka Lombok Lapas Terbuka Pasaman Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Tobelo Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Tuminting Lapas Wahai Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandung Lapastik Bayur Lapastik Cipinang Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Langsa Lapastik Nusakambangan Lapastik Pematang Raya Lapastik Samarinda Lapastik Sungguminasa Lapastik Tanjungpinang Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Bandung LPP Bolangi LPP Denpasar LPP Kendari LPP Malang LPP Martapura LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Sigi LPP Sukamiskin LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mahkamah Agung Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Napol Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pelantikan Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres PNBP Polri Poltekip Presiden Produk Karya PSSB PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandung Rutan Bangil Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Boyolali Rutan Bulukumba Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kabanjahe Rutan Kajhu Rutan Kandangan Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Palu Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Poso Rutan Praya Rutan Purwodadi Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonogiri Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sertijab Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Staf Presiden Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Tapanuli Teknologi Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Waisak Wapres WBK/WBBM WNA


BUKITTINGGI,(BPN)- Polres Bukittinggi membongkar jaringan pengedar narkoba jenis ganja yang melibatkan oknum sipir lembaga pemasyarakatan (lapas), narapidana (napi), dan pelajar, Sabtu (17/4/2021). Dari tangan komplotan ini, petugas mengamankan 10 kilogram (kg) ganja. 

Kapolres Bukittinggi AKBP Dody Prawiranegara mengatakan, jaringan ini terbongkar setelah petugas Satnarkoba Polres Bukittinggi yang dipimpin Kasatres Narkoba AKP Aleyxi menangkap seorang kurir ganja, berinisial RM (17), seorang pelajar di rumahnya kawasan Banto Laweh, Kecamatan Guguak Panjang.


"Di rumah RM, petugas menemukan lima paket besar berisi ganja kering. Setelah dilakukan pengembangan, petugas menangkap tiga tersangka lain," kata Kapolres Bukittinggi. Kepada polisi, ujar AKBP Dody, RM mengaku ganja yang disembunyikan di rumahnya itu diperoleh dari Aceh Singkil dan akan diedarkan. RM menunggu perintah dari seorang napi di dalam Lapas Kelas 2A Bukittinggi.


"Dari aplikasi percakapan di dalam ponsel tersangka, polisi menemukan fakta, RM diminta oleh napi berinisial AP alias Putra alias Cipuik (25) untuk mengantarkan 5 kg ganja tersebut. Rencananya, ganja akan diedarkan di dalam lapas," ujar AKBP Dody.

Kapolres Bukittinggi menuturkan, polisi lantas memburu tersangka lain berinisial HS alias Alam (30). HS bertemu dengan kurir di kawasan Simpang Pinang Balirik, Kabupaten Agam. Tersangka HS merupakan Polisi Khusus Pemasyarakatan (Polsus Pas) Lapas Kelas 2A Bukittinggi. 

"HS alias Alam ditangkap saat akan menerima paket 5 kg ganja dari seorang kurir. HS ini ASN di Lapas Bukittinggi. Dia mengaku sudah tiga kali memasukkan ganja ke dalam lapas," tutur Kapolres Bukittinggi.

Kemudian, ucap AKBP Dody, anggota Satres Narkoba Polres Bukittinggi bersama petugas Lapas Bukittinggi menangkap dua warga binaan pemasyarakatan (WBP) atau narapidana pengendali peredaran narkoba berinisial AP alias Putra alias Cipuik dan RS (30).

"Dari tangan empat tersangka itu, petugas mengamankan 10 paket ganja kering siap edar dengan berat total 10 kg. Sebanyak 5 kg dari HS dan 5 kg dari tersangka RM, seorang pelajar," ucap AKBP Dody.

Personel Satres Narkoba Polres Bukittinggi, ujar Kapolres, terus mengembangkan kasus ini. "Para tersangka terancam hukuman 20 tahun penjara karena melanggar Undang-undang Narkotika," ujar Kapolres. Wahyu Sikumbang.(Inews)

 


AMBON,(BPN)- Dua Pegawai Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) berhasil diciduk oleh Badan Narkotika Nasional (BNN) Maluku.

Keduanya yakni pegawai Rutan Kelas IIA Waiheru berinisial IP (30), dan pegawai Lapas Perempuan dan Anak berinisial MC (35).

Keduanya ditangkap berkaitan dengan rencana penyelundupan sabu 50 gram senilai Rp150 juta kepada seorang narapidana Rutan Kelas II A Waiheru berinisial RB yang telah digagalkan sebelumnya.

Kepala BNN Maluku Brigjen Pol HM Muttaqien mengatakan pihaknya langsung melakukan penggeledahan terhadap ruangan kerja dan rumah milik IP (30) dan MC (35) pada Selasa (6/4) dan Rabu (7/4).

"Selama penggeledahan, kami mengamankan sejumlah barang bukti seperti ponsel, buku tabungan, hingga beberapa [kartu] ATM yang tercukupi sebagai bahan persidangan," ujar Muttaqien, Rabu (7/4) petang.

Penggeledahan terhadap dua pegawai Lapas ini dilakukan setelah BNN Maluku menangkap seorang warga Tulehu, Maluku Tengah, berinisial PN, serta warga asal Karang Panjang Ambon yang berinisial E.

"Selama penggeledahan, kami mengamankan sejumlah barang bukti seperti ponsel, buku tabungan, hingga beberapa [kartu] ATM yang tercukupi sebagai bahan persidangan," ujar Muttaqien, Rabu (7/4) petang.

Penggeledahan terhadap dua pegawai Lapas ini dilakukan setelah BNN Maluku menangkap seorang warga Tulehu, Maluku Tengah, berinisial PN, serta warga asal Karang Panjang Ambon yang berinisial E.

PN dan E merupakan kurir narkoba yang memiliki keterkaitan dengan IP dan MC. Muttaqien menyebut IP dan MC adalah pihak yang akan membawakan sabu dari PN dan E kepada RB.

PN sebelumnya ditangkap oleh BNN Maluku ketika keluar dari pintu kedatangan Bandara Pattimura, Selasa (6/4) pukul 8.15 WIT. Ketika ditangkap, Muttaqien menyebut PN yang terbang dari Jakarta ke Ambon itu membawa 50 gram sabu.(Red/CNNI)

"Dia warga Kampung Ambon di Jakarta," kata Muttaqien sebelumnya.

Di Ambon, PN dan E membuat janji bertemu di depan PLN Poka, Kecamatan Teluk Ambon. Begitu keduanya bertemu di lokasi, mereka pun ditangkap.

Rencananya, E akan membawa sabu itu kepada IP dan MC. IP dan MC akan mengantar sabu 50 gram senilai Rp150 juta itu kepada RB.

Pada Selasa (6/4), BNN bersama Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) Maluku dan Polresta Ambon melakukan penggeladahan di kamar napi RB dan mengamankan 8 ponsel, 5 KTP, 10 kartu ATM, 5 buku tabungan dan 2 tas pinggang.

RB terancam dengan undang-undang narkotika nomor 132 tentang Pemufakatan Jahat Tindak Pidana Narkoba dengan ancaman kurungan badan semaksimal mungkin.

PN dan E dijerat dengan pasal 112 dan pasal 119 undang-undang narkotika. Sedangkan untuk IP dan MC, mereka terancam pasal 132 ayat 1 Undang-undang Narkotika.

 


BELITUNG,(BPN)- Komitmen untuk bersama-sama memerangi narkotika dilakukan Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Tanjungpandan bersama Badan Narkotika Nasional Kabupaten (BNNK) Belitung. 

Bentuk komitmen tersebut ditandai dengan Perjanjian kerjasama yang ditandatangani oleh Kepala BNNK Belitung dan Kalapas Kelas IIB Tanjungpandan. Kerjasama dalam rangka Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkotika (P4GN) khususnya di Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Tanjungpandan ini meliputi kegiatan bersama dan Upaya bersama dalam Pencegahan dan Pemberantasan Peredaran Gelap Narkoba.

Kepala BNNK Belitung Nasiruddin, S.Ag, M.MPd Kamis (18/3/2021), mengatakan, bentuk kerjasama ini memang telah rutin dilaksanakan pihaknya dengan berbagai Instansi Pemerintah termasuk Lapas Kelas IIB Tanjungpandan. “Ini merupakan suatu komitmen bersama antara Kemenkum & HAM dengan BNN Pusat yang diikuti oleh jajaran dibawahnya. 

Dalam kerjasama ini, ada beberapa program yang akan dilakukan terkait upaya memerangi narkotika, diantaranya berupa tes urine terhadap warga binaan serta pegawai. Kemudian juga kegiatan sosialisasi secara intens di Lapas Kelas IIB Tanjungpandan, sebagai salah satu upaya pencegahan.

Dirinya juga mengapresiasi Lapas Kelas IIB Tanjungpandan yang telah berinisiatif melakukan kerjasama untuk bersama-sama perang terhadap narkoba. Kita komitmen dalam mendukung, tidak setengah – setengah apalagi telah dituangkan dalam Perjanjian ini, Kami menyambut sangat baik dan mengapresiasi jajaran Lapas Kelas IIB Tanjungpandan, ujar Nasiruddin.

Sementara itu Kalapas Kelas IIB Tanjungpandan Romiwin Hutasoit SH, MH menegaskan dengan adanya Perjanjian Kerjasama bersama BNNK Belitung ini tentu arah untuk langkah selanjutnya semakin jelas. Sinergitas ini menjadi bukti keseriusan Lapas Kelas IIB Tanjungpandan dalam upaya mencegah dan memberantas bersama – sama peredaran gelap Narkoba.

Seraya menambahkan Upaya deteksi dini gangguan kamtib telah dilakukan jajarannya untuk memberikan rasa aman dan nyaman bagi WBP dalam menerima Layanan Pembinaan di Lapas Kelas IIB Tanjungpandan. Langkah tegas harus dilakukan dalam memotong upaya  - upaya terjadinya gangguan Kamtib di Lapas termasuk peredaran gelap Narkoba. 

"Kita telah pindahkan 12 Narapidana ke Pulau Bangka beberapa diantaranya Narapidana Kasus Narkoba. “2 kata saja dicegah atau diberantas, artinya kalau tidak bisa dicegah ya kita berantas”. Saya katakan dengan sangat keras untuk perang terhadap Narkoba di Lapas Tanjungpandan, ini pesan sangat keras bagi yang masih coba – coba, berhenti atau kita perangi, tegas Romiwin.(Red/Rls)


 

KANDANGAN, - Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Provinsi Kalimantan Selatan ( Kalsel) akan menyelidiki penyebab kaburnya empat narapidana di Rutan Kelas 2 B Kandangan, Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS). 

Plt Kepala Divisi Pemasyarakatan Kemenkumham Kalsel Sudirman Jaya mengatakan, secepatnya akan menuju Kandangan untuk mencari tahu penyebab kaburnya empat napi. Walaupun nantinya seluruh napi yang kabur sudah kembali ditangkap, namun pemeriksaan terhadap seluruh petugas rutan akan dilakukan. 

"Perintah pimpinan kepada kami, walaupun napi sudah tertangkap kembali, secepatnya kita akan ke Kandangan. Kita akan telusuri apa sih penyebabnya," ujar Sudirman Jaya dalam keterangan yang diterima, Rabu (3/3/2021).

Menurut Sudirman, akan ada pemeriksaan dari Kanwil Kemenkumham untuk seluruh petugas di Rutan Kandangan. Selain pemeriksaan terhadap petugas jaga, pemeriksaan juga akan dilakukan terhadap beberapa napi, termasuk napi yang telah berhasil ditangkap kembali. 

"Apakah memang ada kelengahan ataukah memang ada unsur kesengajaan petugas kita akan periksa petugas di sana dan juga napi yang sudah ditangkap," jelasnya. Sudirman menjamin akan terbuka menyampaikan informasi terkait kaburnya empat tahanan di Rutan Kandangan. "Intinya kita dari divisi pemasyarakatan tidak berdiam diri, walaupun sudah dapat tetap kita tindak," jelasnya.

Diberitakan sebelumnya, empat orang napi Rutan Kelas 2 B Kandangan, Hulu Sungai Selatan, Kalsel, kabur pada, Selasa (2/3/2021) siang. Mereka kabur setelah memanjat tembok belakang rutan menggunakan sarung yang saling disambungkan. Dua dari empat napi telah berhasil ditangkap kembali sementara dua lainnya masih dalam pengejaran petugas gabungan.(Kompas)


 


TAKENGON,(BPN)-  Seorang narapidana (napi) Narkotika yang berstatus Tamping berhasil kabur dari Rumah Tahanan Negara (Rutan) Klas IIB Takengon dengan cara memanjat tembok rutan,Selasa (3/3/2021) pukul 04:15 WIB.

PLH karutan Takengon Husni mengungkapkan napi yang kabur yakni BA terpidana 6 tahun penjara dalam narkotika yang sisa hukumannya tinggal 2,5 tahun lagi.

BA warga Lampahan Bener Meriah diketahui berhasil kabur setelah menjadikan selimut dan kain sarung sebagai tali untuk memanjat dinding tembok belakang rutan.

Husni menuturkan BA sehari- hari diperbantukan menjadi tamping kebersihan blok dan mengontrol distribusi air ke dalam rutan bagi penghuni lainnya.

“ Tadi pagi sekitar jam empat di beranggang ada anggota jaga hafiz melihat terlalu lama kesamping depan area perangsang untuk pengecekan air menjelang subuh dilihatnya tidak nongol-nongol di susul ke sudut pas waktu disusul sempat terlihat lagi manjat, di teriakin keburu loncat kemudian dicari disekeliling kantor diluar belum dapat sampai sekarang “, ungkap husni kepada redaksi.

Napi BA diketahui tidak menghuni kamar sel layaknya napi lainnya yang harus dilakukan penguncian setiap malamnya,namun kamar 11 yang dihuni oleh napi BA tidak pernah dilakukan penguncian pada malam hari sehingga para penghuni kamar tersebut bebas keluar masuk kamar pada malam hari.

“ Sudah 2 bulan jadi tamping,dia tidur dikamar 11 kamar tamping dalam blok,kebetulan semalam naas diajak anggota jaga kontrol keliling “,ujar husni melalui sambungan selulernya.

Mantan Kepala Pengamanan Rutan Kajhu ini mengatakan kejadian napi kabur ini telah dilaporkan ke Kantor Wilayah Hukum dan Ham Aceh serta ke Polres Aceh tengah guna pencarian napi tersebut.

“ Sudah kita laporkan ke Kantor Wilayah juga ke Polres Aceh Tengah untuk dilakukan pengejaran terhadap napi BA “,pungkasnya.

Seperti diketehui dalam Pemenkumham Nomor 7 Tahun 2013 tentang Pengangkatan adan Pemberhentian Pemuka dan Tamping pada Lapas telah diatur siapa saja serta syarat untuk diangkat menjadi tamping.

Sangat jelas tertulis adanya penglarangan terhadap napi narkotika,terorisme,psikitropika,korupsi dan lainnya untuk diangkat menjadi seorang tamping,namun uniknya dibanyak lapas serta rutan permenkumham tahun 2013 pasal 7 huruf E ini tidak dindahkan termasuk yang terjadi di Rutan Takengon.(Red)


LHOKSUKON,(BPN)- Lapas Kelas IIB Lhoksukon Menerima Dua Penghargaan Predikat Terbaik Dari Kantor Wilayah (Kanwil) Aceh, Jum'at 26 Februari 2021.

Penghargaan tersebut terkait dengan capaian Evaluasi Peningkatan Kuantitas Pelayanan Publik berbasis Data Indeks  dan Indikator Kinerja Pelaksanaan Anggaran (IKPA) Tahun 2020.

Penghargaan tersebut, diserahkan di sela-sela kegiatan Rapat Koordinasi (Rakor) jajaran Kanwil Kemenkumham Aceh Tahun 2021 di Hotel Grand Nanggroe Banda Aceh beberapa waktu lalu.

Rakor bertemakan adaptif, kreatif, dan inovatif menuju kinerja Kumham lebih pasti diselenggarakan pada tanggal 22-24 Februari 2021 lalu.

Diraihnya dua penghargaan untuk Lapas Kelas IIB Lhoksukon, merupakan hasil kerja keras dan jerih payah seluruh pegawai dan petugas Lapas Lhoksukon dalam menciptakan kerja yang baik, bersih, serta pelayanan yang maksimal.


Diterimanya penghargaan capaian capaian Evaluasi Peningkatan Kuantitas Pelayanan Publik berbasis Data Indeks  dan IKPA Tahun 2021, merupakan tantangan di masa yang akan datang.

Karena selain harus mempertahankan prestasi yang sudah dicapai, namun di tahun depan harus diupayakan bisa lebih baik lagi.(Red/rls)

 Kalapas : Tingkatkan Pelayanan Dengan Zero Korupsi, Zero Narkoba


BELITUNG,(BPN)- Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Tanjungpandan melaksanakan kegiatan Apel Deklarasi Janji Kinerja dan Penandatanganan Pakta Integritas dan Komitmen Bersama Pencanangan Pembangunan Zona Integritas menuju WBK/WBBM Tahun 2021. Bertempat di Aula Utama Lapas, kegiatan dipimpin langsung oleh Kalapas Kelas IIB Tanjungpandan Romiwin Hutasoit, SH, MH diikuti oleh seluruh pejabat struktural staf dan Regu Pengamanan Rabu (24/2). 

Kegiatan ini juga dihadiri oleh Kapolres Belitung yang diwakili oleh Wakapolres Kompol Faturrahman, Kajari Belitung diwakili Kasi Datun Wika Hawasara, SH dan Kakanim Kelas II TPI Tanjungpandan Suyatno.

Kegiatan tersebut merupakan tindak lanjut Surat Pelaksana Tugas Sekretaris Jenderal Kementerian Hukum dan HAM Republik Indonesia Nomor: SEK-PR.01.03-13 tanggal 25 Januari 2021 perihal Pedoman Deklarasi Janji Kinerja dan Pencanangan Zona Integritas menuju WBK/WBBM Tahun 2021.

Kegiatan diawali dengan Pembacaan Deklarasi Janji Kinerja oleh Kepala Lapas Kelas IIB Tanjungpandan, kemudian dilanjutkan dengan Penandatanganan Pakta Integritas dan Komitmen bersama secara simbolis oleh Seluruh Pejabat Struktural yang disaksikan oleh Kalapas didampingi Saksi dari Polres dan Kejaksaan.

Dalam sambutannya Kalapas Kelas IIB Tanjungpandan Romiwin Hutasoit, SH, MH menekankan  bahwa penandatanganan janji kinerja ini sebagai bentuk komitmen Lapas Kelas IIB Tanjungpandan  untuk meningkatkan kinerja dan evaluasi terhadap kinerja di tahun sebelumnya.

Kalapas membacakan kutipan arahan yang disampaikan oleh Presiden RI Joko Widodo ”Jangan sekali – sekali melakukan penyimpangan atas anggaran negara dan jangan main main dengan uang rakyat. Kita harus memastikan, meyakinkan diri bahwa kita ini diawasi oleh Tuhan dan seluruh rakyat Indonesia”.

Apa saja yang kurang, kita benahi ditahun ini, dengan visi dan misi yang sama. Semua janji yang telah kita ucapkan harus kita jalani dan kita hayani sebagai bentuk pengabdian. Bekerja dengan Inovasi, tanpa pungli, tanpa gratifikasi sesuai dengan komitmen janji kinerja. Mari kita satukan komitmen 2021 Lapas Tanjungpandan  Zero Korupsi, Zero Pungli, Zero Narkoba, Raih WBK, tegas Kalapas.



MEDAN,(BPN) - Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Sumatera Utara (Sumut) berhasil mengungkap peredaran narkoba jenis sabu 5,5 kg sabu di Medan yang dikendalikan dari balik jeruji besi.

Aparat juga mengamankan Tersangka MB tidak lain merupakan narapidana (Napi) Rumah Tahanan Negara (Rutan) Labuhan Deli.
.
MB merupakan terpidana dalam kasus narkoba yang telah divonis seumur hidup dan kini masih berstatus menjalani masa pidana.

Hal ini disampaikan oleh Kepala BNN Sumut Brigjen Pol Atrial pada Selasa (23/2). Selain menangkap MB, petugas juga meringkus tersangka berinisial IRD dalam kasus peredaran narkotika tersebut.

Atrial mengatakan, MB ini sebelumnya sudah dijatuhi hukuman seumur hidup. Namun ternyata tersangka belum kapok dan nekat untuk kembali melakukan aksinya. MB berperan menjadi pengendali peredaran narkoba dari balik penjara.

"MB tidak menyesal perbuatannya dan masih saja mengedarkan narkoba," ujarnya.

Atrial menjelaskan, petugas awalnya menangkap tersangka IRD di Jalan Medan-Tanjung Pura pada 17 Februari 2021 dengan barang bukti 5,5 kg sabu.

Dari hasil pemeriksaan, tersangka IRD mengakui barang terlarang itu diperolehnya atas suruhan MB. Kemudian MB diamankan dari Rutan Labuhan Deli.

"Kami tangkap MB dari Rutan Labuhan Deli," katanya.


Dari hasil interogasi, narkoba ini dipasok dari Aceh dan kedua tersangka mendapat upah Rp15 juta per kilo untuk mengedarkan sabu.

"Kedua tersangka dikenakan Pasal 114 ayat 2 dan Pasal 112 ayat 2 Jo Pasal 132 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika, ancaman hukuman seumur hidup dan pidana mati," kata Atrial.(Red/Merdekaa.com)

 


Manokwari- Bertempat di halaman Kantor Bapas Kelas I Manokwari dilaksanakan deklarasi janji kinerja dan penandatanganan komitmen bersama pencanangan pembangunan zona integritas menuju WBK dan WBBM, Kamis  (18/02). 

 Kegiatan ini serentak dilakukan oleh UPT Pemasyarakatan dan Imigrasi yang berada di Kabupaten Manokwari. Unit pelaksana teknis yang tergabung dalam kegiatan ini terdiri dari Bapas Manokwari, Rupbasan Manokwari, LPKA Manokwari, LPP Manokwari, Lapas Manokwari dan Kantor Imigrasi Manokwari. 

Pada kesempatan ini turut mengundang Pemerintah Daerah Kabupaten Manokwari, Perwakilan Ombudsman RI Papua Barat, Kejaksaan Negeri Manokwari, Pengadilan Negeri Manokwari dan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompida) Manokwari. 

Rangkaian kegiatan diawali dengan penandatangan deklarasi janji kinerja antara Kepala UPT dengan jajaran pejabat eselon dibawahnya. Kemudian dilanjutkan penandatangan pencanangan pembangunan zona integritas dan pakta inetgritas yang ditandatangani oleh Kepala UPT dan perwakilan dari Ombudsman Papua Barat dan Kejaksaan Negeri Manokwari. 

Rangkaian kegiatan diakhiri dengan sambutan dari Bupati Manokwari yang disampaikan oleh Plt. Sekretaris Daerah (Sekda) Manokwari, Mersiyanah Djalimun. Dalam sambutannya, Plt. Sekda Manokwari berharap agar seluruh UPT Pemasyarakatan dan Imigrasi untuk memantabkan tekad dalam memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat. Deklarasi dan pencanangan pada hari ini merupakan langkah awal yang harus diapresiasi dan harus dicontoh oleh semua instansi pemerintah yang ada di Manokwari. 

“ Saya berharap pada tahun 2021, jumlah satuan kerja baik pemasyarakatan maupun imigrasi yang mendapatkan predikat WBK dan WBBM bertambah” tegas Mersiyanah. 

Kepala Bapas Manokwari, Zainuddin, memberi tanggapan bahwa pada tahun 2021 Bapas Manokwari bertekad akan meningkatkan kualitas pelayanan khusunya dalam melaksanakan pembimbingan klien pemasyarakatan. Memberikan pelayanan yang prima merupakan ruh dari pembangunan zona integritas menuju WBK dan WBBM.(Red/Rls)



LAMPUNG,(BPN)- Kembali Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Lampung berhasil menggagalkan penyeludupan sebanyak 248,057 kg narkotika jenis ganja yang dikemas dalam 248 bungkus berwarna coklat. 

Ganja yang berasal dari Aceh itu digagalkan saat berada di Jalan Airan Raya, Way Hui, Lampung Selatan pada Sabtu tanggal 6 Februari 2021 pukul 22.30 WIB.

Dikutip dari Suara.com.  Kepala BNNP Lampung Brigjen Pol Jafriedi mengatakan Ganja seberat 248,057 kilogram tersebut dikendalikan oleh seorang narapidana (napi) di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas IA Rajabasa, Bandarlampung.

"Tersangkanya Heri Susilo (26), warga Bandarlampung yang kendalikan. Dia merupakan napi di Lapas Rajabasa," katanya di Bandarlampung, Rabu (10/2/2021).

Awalnya pihak BNNP lampung berhasil menangkap dua kurir Ahmad Salaludin (28), warga Metro dan Habin Ramdhan (20), warga Bandarlampung.

Keduanya berkomunikasi dengan tersangka napi heri susilo melalui telepon genggam.

"Pertama kita berhasil tangkap dua orang kurir, kemudian kita kembangkan,dari pengakuan kedua kurir tersebut kita kembali menangkap napi dari dalam Lapas," kata dia

Disamping mengendalikan kedua kurir tersebut, napi heri susilo juga memesan mobil truck untuk membawa ganja ke jakarta.

BNNP Lampung juga menetapkan dua tersangka lainnya yakni TM dan TN yang berperan mengantar ganja dari Aceh sebagai Daftar Pencarian Orang (DPO).

Akibat perbuatannya ketiga tersangka tersebut dijerat Pasal 114 ayat (2), Pasal 111 ayat (2) juncto Pasal 132 ayat (1) Undang-Undang No.30 Tahun 2008 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman mati.(Red)

 


BAPANAS- Mantan Narapidana (Napi) Rumah Tahanan (Rutan) Medaeng Surabaya, Dian Purnomo menceritakan bagaimana cara para petugas mencari uang di dalam rutan. Di antaranya ada yang membisniskan kamar hingga memaksa para narapidana membeli dagangannya dengan harga yang tidak wajar.

Dian masuk penjara setelah divonis bersalah atas perusakan aset milik PT Ciputra Development Tbk di Waduk Sepat pada 2018. Ia mengakui adanya perputaran uang yang terjadi di dalam rutan dan petugas pun ikut andil.

"Memang benar di rutan itu perputaran uang itu sangat besar sekali," kata Dian dalam sebuah diskusi yang digelar YLBHI secara daring, Selasa (9/2/2021).

Dian mengungkapkan ada petugas yang mencari uang dengan berdagang. Tetapi menurutnya dagangan itu harus dibeli oleh setiap tahanan.

"Ada yang jualan es milo itu Rp 20 ribu, jadi tiap kamar itu dikasih satu, satu, satu, pokoknya disuruh beli," ucapnya.

Mekanisme di dalam rutan pun tidak luput menjadi ajang mencari pundi-pundi bagi petugas. 

Pemungutan uang dirasakan Dian dan tahanan lainnya dari awal masuk hingga ke luar dari rutan.

Dian menganggap lucu ketika petugas menawarkan soal cukur rambut. Setiap tahanan yang baru masuk pasti akan melewati proses penggundulan kepala.


Namun, petugas menawarkan kepada tahanan yang tidak ingin rambutnya dipangkas habis. Lagi-lagi mereka mematok tarif.

"Kalau tidak mau gundul plontos tinggal satu sisir, itu bayar Rp 20 ribu. Kalau tidak mau dipotong itu bisa bayar Rp 500 sampe Rp 2 juta," ungkapnya.

Untuk masalah besuk pun diuangkan oleh petugas. Siapapun tahanan yang dibesuk, ia akan ditagih Rp 50 ribu oleh petugas tanpa ada kejelasan apapun.

Sementara itu, sudah menjadi rahasia umum kalau ada 'ongkos' bagi para tahanan yang ingin tidur dengan nyenyak. Saat itu, Dian sudah selesai menjalankan masa karantina dan akan pindah ke blok tahanan.

Sebelum pindah, Dian ditagih Rp 500 ribu dengan harapan mendapatkan ruangan yang setidaknya nyaman untuknya untuk merebahkan diri.

Meski uang yang dikeluarkannya tidak sedikit, tetap saja tidak sebanding dengan apa yang diterimanya. Pasalnya, ia tetap harus berdesak-desakan dengan tahanan lainnya di dalam ruangan sempit.

Bahkan ada yang menawarkan untuk bisa tidur di lantai keramik 40x40 cm dengan harga Rp 200 ribu. Semakin banyak fasilitas yang diterima, maka semakin dalam para tahanan merogoh koceknya.

"Kalau di kamar itu Rp 800 ribu. Mingguannya ada yang Rp 30 ribu itu relatif, ada yang sampai tidur yang di kamar itu sampai ada yang Rp 4-10 juta tergantung fasilitasnya."

Dian Korban Kriminalisasi Hukum

Dian dan Darno dijebloskan ke penjara lantaran dianggap merusak fasilitas milik PT Ciputra Development Tbk di Waduk Sepat. Ceritanya bermula ketika ia dan warga lainnya menemukan derasnya air yang ke luar dari Waduk Sepat itu.

Mereka mengindikasi kalau ada upaya pengeringan yang dilakukan oleh perusahaan tersebut. Dian dan kawan-kawan lantas berkoordinasi dengan pihak kampung setempat hingga polsek untuk meminta penjelasan soal temuannya. Namun setelah bertanya ke sana kemari, mereka tidak mendapatkan informasi.

Karena itu lah kemudian Dian beserta warga lainnya masuk ke kawasan waduk yang sudah dipagar untuk mengecek. Mereka lantas menemukan plat pintu air yang sudah terpotong.

Singkat cerita, Dian dan warga lainnya bersama dengan pihak kepolisian serta pihak keamanan dari Ciputra berembuk untuk mencari solusi.

"Yang jadi catatan kan plat beton itu yang mendatangkan plat itu kan (pihak) Ciputra," tuturnya.(suara.com)


Bapanasnews.con - Lhoksukon | Dalam rangka upaya pencegahan covid 19 dengan cara meningkatkan imunitas tubuh bagi pegawai dan petugas Pam dari kepolisian,  Lapas Klas II B  Lhoksukon menggelar turnamen olah raga teniys meja. Selasa 2/2/21.

Kegiatan olah raga tenis meja ini dinamai piala Kalapas CUP 1 tahun 2021 yang memperebutkan piala Kalapas berupa uang tunai total Rp3.000.000 ini digelar di ruang utama Lapas dan dibuka langsung oleh Kalapas Yusnaidi,  Selasa 2/2/21. 

Kalapas Klas II B Lhoksukon Yusnaidi mengatakan,  turnamen perdana ini  melibatkan  44 orang peserta dengan rincian Peserta double 24 orang dan single 20 orang peserta dari pegawai lapas dan anggota pam polisi dari polres Aceh Utara. 

" Kegiatan ini kita buat untuk membangkitkan semangat kerja pegawai sekaligus qalam rangka upaya pencegahan melawan covid 19." Kata Yusnaidi kepada media ini. 

Menurutnya, turnamen digelar selama lima hari secara kontinyu dan sistim gugur bagi peserta yang kalah dalam tiap pertandingan. 

" Insyaallah kegiatan ini akan adakan secara rutin sesuai kondisi dan situasi.". Ujar Yusnaidi. (Isda)

 



JAKARTA,(BPN)- Puluhan pemuda yang tergabung dalam Gerakan Perjuangan Pemuda Islam Indonesia (GPPII) melakukan aksi unjuk rasa di depan kantor wilayah Kementerian Hukum dan HAM (Kanwilkumham) DKI Jakarta, Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (25/1).

"Tuntutan Liberty Dicopot Menguat, Puluhan Anak Muda Datangi Kanwilkum HAM DKI",
Bukan tanpa sebab, dalam unjuk rasa itu, GPPII menyoroti rentetan masalah yang terjadi di rutan dan lapas di DKI Jakarta. Rentetan masalah tersebut mulai dari kasus peredaran narkoba yang dikendalikan narapidana hingga fasilitas air conditioner (AC) yang terdapat pada sel tahanan di Rutan Cipinang.

Koordinator Aksi Ahmad Akbar mengatakan, rentetan kasus yang melibatkan rutan dan lapas itu menunjukan lemahnya pengawasan. 

"Napi bisa berbisnis narkoba dari narkoba ini kan pasti karena adanya bantuan dari petugas, kalau tidak bagaimana bisa masuk handphone ke sana?," kata Akbar di lokasi, Senin. Menurut Akbar, adanya rentetan masalah tersebut akibat tidak becusnya pengawasan penegakan hukum dari pihak kanwilkumham DKI Jakarta terhadap tiap rutan dan lapas yang dikelola.

Atas hal tersebut, Kepala Kanwilkumham DKI Jakarta Liberty Sitinjak diminta untuk mundur dari jabatannya. "Harusnya Kepala Kanwilkumham DKI Jakarta sekarang, Liberty Sitinjak dipecat karena gagal mencegah peredaran narkoba," ujar Akbar.

Sebelumnya juga diberitakan, berangkat dari sebab dan alasan yang sama seperti GPPII, Anggota Komisi III DPR RI Supriansa meminta Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly untuk segera mencopot Kepala Kanwilkumham DKI Jakarta Liberty Sitinjak.

"Saya kira dengan rentetan kasus yang terjadi tahun 2020 kemarin, Menkumham harus segera tindak dengan mengganti kepala Kanwilkumham DKI," kata Supriansa dalam keterangannya yang diterima, Jumat (22/1). 

Menurut Politisi Partai Golkar tersebut, Menteri Yasonna jangan hanya menindak Kepala Lapas dan Kepala Rutan yang bermasalah. Namun, pimpinan di tingkat wilayah juga harus mendapat evaluasi.(JPPN)


LHOKSUKON,(BPN)- Dalam rangka memperingati Maulid Nabi MUHAMMAD SAW 1442 H, Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Lhoksukon mengadakan Acara Syukuran dan menyantuni anak yatim, Bertempat di Lapangan Olah raga UPT PAS Setempat, Kamis, (21/1/2021)

Yusnaidi SH, M.Hum Kalapas IIB Lhoksukon, Selain memperingati Maulid Nabi, mengadakan zikir, do'a bersama, sekaligus mempeusijuk Pegawai dan Kantor Lapas kemudian dilanjutkan Tausiah Agama oleh Tgk H. Ridwan Yasin, S.Pd.I. mengambil Tema Momentum Maulid Nabi, Mari kita teladani Nabi MUHAMMAD SAW, ujarnya.

"Kegiatan ini dilaksanakan sebagai wujud rasa syukur pihaknya selamat dari musibah banjir besar yang melanda Lhoksukon selama tiga hari tiga malam ketika berada di dalam Lapas Kelas II B tersebut" kata Yusnaidi

Sementara itu, Kakanwilkumham Aceh, Heni Yuwono, SH. MH, Juga memberikan Apresiasi kepada Kalapas dan Jajaran, sebagai salah satu wujud peningkatan keimanan dan Ketaqwaan  kita kepada Allah SWT dan Rasullullah SAW,

"Semoga kita semua dapat meneladani Rasulullah SAW" ucapnya mengakhiri

Dalam Acara Syukuran dan memberikan Santunan kepada Anak-anak Yatim itu Turut hadir Kepala Lapas Lhokseumawe, Kepala Bapas Lhokseumawe dan Kepala Lapas Idi Aceh Timur.

Selain itu, pada acara tersebutdihadiri oleh Wakil Bupati Aceh Utara, Pimpinan TNI/POLRI SE-Aceh Utara dan Lhokseumawe, Forkopimda Aceh Utara, Muspika Lhoksukon, Forkopimda Lhokseumawe, Para Pimpinan BUMN dan Pimpinan dayah/balai pengajian yang ada di Kabupaten Aceh Utara diantaranya Waled Lapang, Imam Besar Masjid Lhoksukon, Abah Darkasyi dan para tamu undangan Lainnya.(Rilis)

BAPANAS- Setelah beberapa waktu lalu sempat menjadi sorotan publik kicauan Twitter Surya Anta Ginting mantan tahanan politik  terkait bebasnya peredaran narkoba didalam di Rumah Tahanan Negara (Rutan ) Salemba.


Jual beli narkoba terkesan seperti jualan kacang goreng yang ditawarkan ke setiap para penghuni rutan termasuk dirinya juga pernah ditawari.


Surya juga menceritakan jika didalam rutan tersebut tempat mengkonsumsi serta membeli narkoba disebut dengan istilah apotek.


Tentu saja semua yang disampaikan oleh matan tapol tersebut bukan omong kosong belaka.


Seperti investigasi yang dilakukan oleh tim investigasi TV one yang menayangkan sebuah cuplikan video eklusif suasana didalam salahsatu rutan diwilayah ibukota jakarta yang bebas jual beli narkoba  serta penyediaan tempat konsumsi narkoba disalahsatu blok dalam rutan tersebut.


Dari tayangan program Telusur TV One yang ditayangkan pada Rabu 6 Desember 2020,diawal acara presenter menyampaikan hasil penelusuran TV One terkait bagaimana bebasnya para pelaku mem produksi narkoba didalam Lapas (Lembaga Pemasyarakatan) beberapa waktu lalu.


Program acara telusur TV One yang berjudul " Surga " Narkoba di Balik Penjara ini memperlihatkan suasana di sebuah lorong blok yang terlihat beberapa napi tertidur dilantai lorong tersebut.


Setelah hampir sampai diujung blok tampak sebuah kamar yang terlihat beberapa oarng napi dengan bebasnya mengkonsumsi serta memproduksi narkoba.

Bukan itu saja tampak dalam kamar tersebut suara keras musik dugem yang diiringi lampu kedap kedip layaknya sebuah diskotik.


Untuk lebih jelas silahkan tonton video dibawah ini yang dirilis di channel youtube Investigasi TVOne.


 

 

 


BAPANASNews – Puluhan napi yang tersebar di 32 lembaga pemasyarakatan (lapas) diduga terlibat bisnis narkoba. Mereka mengendalikan bisnis ilegal itu dari dalam penjara dengan memanfaatkan handphone.


Kasatresnarkoba Polrestabes Surabaya AKBP Memo Ardian menyatakan, temuan jajarannya pada satu tahun belakangan meningkat. Jumlah napi yang terdeteksi lebih tinggi daripada tahun sebelumnya. Berdasar catatan, pada medio 2019, jumlah lapas tempat napi yang diduga tersangkut sindikat narkoba hanya tujuh tempat. ”Fenomena ini harus mendapat perhatian,” katanya, Kamis (7/1).

Memo menuturkan, hasil pengembangan jajarannya menunjukkan bahwa lapas tempat napi mendekam semakin tersebar luas. Bukan hanya di Pulau Jawa. Beberapa juga terdeteksi di Sumatera dan Sulawesi.

Menurut dia, sebagian napi yang diduga terlibat dalam jaringan yang terungkap sudah ditemukan. Di antaranya, Edi Susanto. Napi Lapas Madiun tersebut diketahui penyuplai sabu-sabu (SS) kepada Ismail, pengedar yang ditangkap di Jalan Sawentar.

Edi masih eksis berbisnis narkoba dengan memanfaatkan jaringan lamanya. Dia mengatur pengiriman dengan ponsel selundupan. Edi berkomunikasi dengan sindikatnya di kamar mandi.

Memo mengaku sudah berkoordinasi dengan pihak terkait tentang temuan itu. Dia berharap fenomena tersebut bisa diberantas. ”Makanya narkoba masuk kategori kejahatan luar biasa. Walaupun sudah berstatus napi, masih ada beberapa yang bisa menjadi pengendali,” ungkapnya.

Mantan Kasatreskrim Polresta Balerang itu menambahkan, pandemi yang terjadi sekitar satu tahun terakhir membuat tren pengungkapan narkoba menurun. Meski begitu, barang bukti yang disita justru meningkat. ”Menandakan bahwa bisnis narkoba tidak mati meskipun kondisi ekonomi masyarakat pada umumnya bermasalah,” paparnya.

Berdasar temuannya, jenis narkoba yang paling marak saat ini adalah SS. Narkoba berbentuk butiran kristal tersebut umumnya disuplai oleh sindikat internasional. Mayoritas bandarnya berasal dari Malaysia. ”Masuk lewat Sumatera, lalu diedarkan ke penjuru Indonesia,” jelasnya. (Jawapos)


KENDARI,(BPN) - Kembali aparat kepolisian berhasil mengungkap sindikat jaringan narkoba yang dikendalikan dari balik Lapas.

Kali ini giliran Ditresnarkoba Polda Sulawesi Tenggara membekuk seorang Oknum Pegawai Balai Pemasyarakatan (Bapas) Kanwil Kemenkumham Sulawesi Tenggara.

Tersangka bernama Lulu diringkus bersama barang bukti 41 paket sabu seberat 34.3 gram  dikediamannya di Jalan Budi Utomo, Puuwatu, Kota kendari.

Oknum pegawai Bapas ini diduga terlibat jaringan narkoba yang dikendalikan oleh seorang napi yang mendekam di Lapas Kelas II Kendari.

Tersangka yang diketahui bernama Lulu, diduga terseret dalam jaringan pengedar sabu yang dikendalikan napi dari sebuah lembaga pemasyarakatan (Lapas) di Sulawesi Tenggara . Dia disergap dirumahnya di Jalan Budi Utomo, Puuwatu, Kota kendari.

Dok:sindo
Direskoba Polda Sulawesi Tenggara , Kombes Muhammad Eka Faturrahman mengatakan, usai menangkap Lulu, anggotanya kemudian menangkap pelaku lain yang diketahui bernama Hasdar, dan diduga bandar tempat Lulu mengambil sabu tersebut.

"Dari Hasdar, kami menyita ratusan plastik kosong, alat pres narkoba , dan buku tabungan yang diduga digunakan untuk bertransaksi narkoba . Dari pengakuan mereka, bisnis narkoba ini sudah dua bulan dijalankan atas perintah sorang napi di Lapas Kelas II Kendari. kedua pelaku juga berhasil memasukkan 20 gram sabu ke lapas," tuturnya.

Akibat perbuatannya, kedua tersangka dijerat pasal 114 ayat 2 subsider pasal 112 ayat 2 junto pasal 132 ayat 1 UU No. 35/2009 tentang narkotika dengan ancaman hukuman 20 tahun penjara.(Red/sindo)

 


BELITUNG,(BPN)– Sepanjang tahun 2020, terhitung April sampai dengan Desember Lapas Kelas IIB Tanjungpandan telah mengeluarkan SK Asimilasi Rumah bagi 129 WBP. Kebijakan ini sebagai tindak lanjut Permenkumham Nomor 10 Tahun 2020 tentang Syarat Pemberian Asimilasi dan Hak Integrasi Bagi Narapidana dan Anak Dalam Rangka Pencegahan dan Penanggulangan Penyebaran COVID-19. 

Program asimilasi ini dilakukan atas dasar kemanusiaan demi mencegah penyebaran virus corona di lingkungan lapas dan rutan. Dengan kondisi lapas dan rutan yang saat ini melebihi kapasitas, tidak memungkinkan dilakukan physical distancing sebagaimana prinsip pencegahan penularan virus ini. Selain itu, Ditjen Pemasyarakatan juga telah melakukan Penutupan Kunjungan secara langsung dan mengganti dengan Kunjungan Online. 

Kasi Binapi Giatja Lapas Kelas IIB Tanjungpandan Heri, S.AP Melalui Kasubsi Registrasi & Bimkemas Endang Meidiansyah, S.AP menjelaskan bahwa sejak diberlakukan Permenkumham Nomor 10 Tahun 2020, pihaknya telah melakukan pendataan terhadap WBP yang memang berhak menerima sesuai aturan tersebut. Program tersebut terus kita jalankan sampai Desember 2020 tahun lalu dan Kita berhasil mengeluarkan SK Asimilasi kepada 129 WBP. Dari jumlah tersebut, hanya 2 orang yang masuk kategori “Gagal” kembali melakukan tindak pidana. 

Seraya menambahkan bahwa kebijakan tersebut di tahun 2021 tetap akan dilanjutkan. Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia menerbitkan Peraturan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Permenkumham) Nomor 32 Tahun 2020 tentang Syarat dan Tata Cara Pemberian Asimilasi, Pembebasan Bersyarat, Cuti Menjelang Bebas, dan Cuti Bersyarat Bagi Narapidana dan Anak Dalam Rangka Pencegahan dan Penanggulangan Penyebaran COVID-19. Dengan berlakunya Permenkumham tersebut, artinya kebijakan ini terus berlanjut dan kita akan langsung melakukan penjaringan.

Dirinya memberikan penegasan  yang perlu diketahui oleh masyarakat bahwa Program Asimilasi Dirumah ini bukanlah Program Mengosongkan Lapas dan Rutan, atau Kebijakan tanpa Pengawasan. Dirinya menjelaskan beberapa poin penyempurnaan dalam Permenkumham Nomor 32 Tahun 2020 ini di antaranya terkait syarat dan tata cara pemberian Asimilasi dan Hak Integrasi, pembatasan bagi tindak pidana tertentu, mengakomodir pemberian hak terhadap Warga Negara Asing, serta penerbitan Surat Keputusan secara online yang akan terakomodir dalam Sistem Database Pemasyarakatan. 

Dalam Permenkumham tersebut juga dijelaskan Asimilasi tidak akan diberikan kepada Narapidana dan Anak yang melakukan tindak pidana terkait narkotika, prekursor narkotika, dan psikotropika, terorisme, korupsi, kejahatan terhadap keamanan negara, kejahatan hak asasi manusia yang berat, dan kejahatan transnasional terorganisasi lainnya. Selain itu, Asimilasi tidak diberikan kepada Narapidana dan Anak dengan tindak pidana pembunuhan Pasal 339 dan Pasal 340, pencurian dengan kekerasan Pasal 365, kesusilaan Pasal 285 sampai dengan Pasal 290 KUHP, serta kesusilaan terhadap Anak sebagai korban Pasal 81 dan Pasal 82 UU Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas UU Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.

Narapidana dan Anak yang melakukan pengulangan suatu tindak pidana yang sebelumnya telah dijatuhi pidana dan berkekuatan hukum tetap, serta Narapidana kasus narkotika, prekursor narkotika, dan psikotropika yang dipidana dengan pidana penjara paling singkat lima tahun juga dipastikan tidak akan mendapatkan hak Asimilasi. 

Ketentuan ini dikecualikan bagi Narapidana kasus narkotika, prekursor narkotika, dan psikotropika dengan pidana di bawah lima tahun yang tetap diberikan Asimilasi dan Integrasi sesuai Permenkumham Nomor 32 Tahun 2020. 

Sementara itu bagi Narapidana yang melakukan pelanggaran terhadap syarat umum maupun syarat khusus untuk memperoleh Asimilasi, PB, CMB, maupun CB, akan dicabut haknya dan diberikan sanksi sesuai dengan kategori pelanggaran berat, serta selama menjalani Asimilasi maupun Integrasi tidak dihitung menjalani pidana.

Terkait pengawasan dari Pelaksanaan Program Asimilasi ini, pihaknya melaporkan secara berkala kepada Polres Belitung dan Balai Pemasyarakatan Pangkalpinang. Alhamdulillah, hingga Desember 2020 Program berjalan sesuai dengan yang kita harapakan dari 129 yang menerima Asimilasi, hanya 2 orang yang Gagal jika dipersentase bahkan tidak sampai 5 %, jelas Endang.

Sementara itu, Kalapas Kelas IIB Tanjungpandan Romiwin Hutasoit, SH, MH menjelaskan bahwa Program Asimilasi dirumah ini, merupakan Kebijakan yang dikeluarkan oleh Pusat dan dijalankan oleh seluruh UPT Pemasyarakatan. 

Sebagai upaya lanjutan dalam mencegah dan menanggulangi penyebaran COVID-19 di Lembaga Pemasyarakatan (lapas), Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA), dan Rumah Tahanan Negara (rutan), Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia menerbitkan Peraturan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Permenkumham) Nomor 32 Tahun 2020, artinya Program ini terus kita laksanakan. 

Kondisi Lapas yang Over Kapasitas sangat mengkhawatirkan jika terjadi penularan virus covid-19. Kita melakukan Penyemprotan Disinfektan secara rutin dan sampai saat ini masih menutup layanan kunjungan secara langsung. Kunjungan dari pihak luar ke dalam Lapas memang sangat kita batasi, ujar romiwin.

Menjawab tudingan keresahan masyarakat dengan program ini, Mantan Karutan Tanjung Pura Sumut ini menegaskan agar masyarakat tidak termakan informasi dari sumber yang tidak jelas. Sejak awal kami sudah berkoordinasi dengan Polres Belitung, kita laporkan secara rutin pelaksanaan Program asimilasi ini. Kita sangat mendukung kebijakan ini, dan saya sudah perintahkan jajaran segera lakukan pendataan. 



Dok Polres Cianjur

CIANJUR,(BPN)- Kembali aparat Kepolisian berhasil mengungkap sindikat narkoba yang melibatkan narapidana (Napi)  dan Sipir Lembaga Pemasyarakatan (Lapas).

 Polres Cianjur menangkap empat pengedar narkoba jenis sabu. Tiga di antaranya dua narapidana dan seorang oknum sipir Lapas Kelas IIB Cianjur.

Kapolres Cianjur AKBP Moch Rifai mengatakan pengungkapan dan penangkapan sindikat ini berdasarkan laporan masyarakat berkaitan transaksi narkoba di Jalan Aria Cikondang yang tidak jauh dari Lapas Cianjur. 

Polres Cianjur pun berhasil menangkap dua pelaku yakni MY dan CSF di dekat Lapas Cianjur dengan barang bukti sabu seberat 49,200 gram.

"Awalnya kita amankan dua pelaku yakni CSF yang ternyata merupakan sipir di Lapas Cianjur dan MY," kata Rifai, Jumat (1/1/2021).

Berdasarkan hasil pengembangan ternyata sabu tersebut akan digunakan bersama dua tersangka lainnya yakni TTS dan AD yang merupakan narapidana di Lapas Cianjur. "Rencananya diedarkan dan digunakan di lingkungan Lapas Cianjur," ucapnya.

Rifai menegaskan keempat tersangka dijerat dengan Pasal 114 ayat 2 junto Pasal 112 Undang Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. "Ancaman hukuman kurungan penjara minimal 15 tahun dan maksimal seumur hidup," ujar Rifai.

Kasatnarkoba Polres Cianjur AKP Ali Jupri mengatakan sipir dan napi itu bagian dari sindikat peredaran narkoba di dalam lapas. Menurutnya, sabu tersebut nantinya diserahkan sipir pada dua narapidana untuk dijual di lingkungan lapas.

"Semuanya dalam satu jaringan. Yang bertugas untuk menjual itu dua tersangka yang merupakan narapidana. Jadi begitu sabu diterima langsung diedarkan atau dijual pada narapidana lainnya," kata Ali.

Ali menambahkan dengan ditangkapnya keempat pelaku diharapkan peredaran dan bisnis narkoba di dalam lapas bisa diputus. "Dalam beberapa pengungkapan kerap kali pelaku menyebutkan jika barang tersebut didapat dari pengedar di dalam lapas. Makanya dengan telah terungkapnya oknum sipir ini, diharapkan mata rantainya bisa terputus," tutur Ali.(detikcom)

Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.