Latest Post

à Aceh Agama Asean Games Asimilasi Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga Corona CPNS Crass Program Daer Daerah Dindin sudirman Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Idul adha Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irwil Itjenpas Jaksa JARI John Kei Jual Beli Jabatan Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kementerian PUPR Kesehatan Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bireuen Lapas Bitung Lapas Blangkejeren Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulukumba Lapas Calang Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Doyo Lapas Empat Lawang Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gowa Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Idi Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Jombang Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kayuagung Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kotabakti Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kuningan Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Lahat Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lhoksukon Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Magetan Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto lapas Muara Bulian Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Nunukan Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakem Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Parigi Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Petobo Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Sintang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Surulangun Lapas Tabanan Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungbalai Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Terbuka Lombok Lapas Terbuka Kendal Lapas Terbuka Pasaman Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Tobelo Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Tuminting Lapas Wahai Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandung Lapastik Bayur Lapastik Cipinang Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Langsa Lapastik Nusakambangan Lapastik Pematang Raya Lapastik Samarinda Lapastik Sungguminasa Lapastik Tanjungpinang Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Lampung LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Bandung LPP Bolangi LPP Denpasar LPP Kendari LPP Malang LPP Martapura LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Pontianak LPP Sigi LPP Sukamiskin LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mahkamah Agung Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Napol Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pelantikan Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres PNBP Polri Poltekip Presiden Produk Karya PSSB PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandung Rutan Bangil Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Boyolali Rutan Bulukumba Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kabanjahe Rutan Kajhu Rutan Kandangan Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Palu Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Poso Rutan Praya Rutan Purwodadi Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonogiri Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sertijab Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Staf Presiden Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Tapanuli Teknologi Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Vaksinasi Waisak Wapres WBK/WBBM WNA


Takengon
- Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas IIB Takengon kembali mengusulkan 216 narapidana untuk mendapatkan pengurangan masa tahanan atau Remisi pada pada perayaan HUT Kemerdekaan RI ke 77.

Plt. Kepala Rutan Takengon, Husni mengatakan, usulan remisi bagi narapidana tersebut telah disampaikan kepada Kantor Wilayah Kemenkumham Aceh dan dilanjutkan ke Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjen PAS) Kemenkumham RI di Jakarta. 

"Usulan remisi telah kita kirim untuk dilakukan verifikasi, jika telah disetujui oleh Kanwil dan Ditjen maka kami tinggal menunggu Surat Keputusan remisi itu turun" kata Husni , Sabtu (13/08).

Pengusulan remisi di lakukan melalui Sistem Database Pemasyarakatan (SDP) yang terintegrasi langsung dengan sistem Direktorat Jenderal Pemasyarakatan, sehingga dari 277 hanya 216 warga binaan saja telah memenuhi persyaratan dan sisanya sebanyak 46 warga binaan masih berstatus Tahanan dan 15 lainnya belum memenuhi persyaratan administrasi.

Dalam proses pengusulan remisi ini tidak dipungut biaya dan ketetapan jumlah remisi yang didapat sesuai dengan lama pidana yang sudah dijalani.

"Pemberian layanan Hak remisi bagi Warga Binaan yang telah memenuhi persyaratan ini sesuai dengan prosedur dan tidak di pungut biaya sepeserpun" tegas Husni.

 


MEDAN – Lembaga Pemasyakatan Kelas I Medan, sebagai satu dari Sembilan Lembaga yang menerima kunjungan Kekonsuleran Australia ke Medan dan Nias, menerima kunjungan dengan sangat baik, Senin (8/8/2022).

Kepala Lembaga Pemasyarakatan Kelas I Medan, Maju A. Siburian dan Jajaran Pejabat Struktural, JFU dan JFT Lapas I Medan tampak hadir menerima Konsuler Australia yang diwakilkan oleh Priyanka Vennelakanti sebagai Consul dan Sekretaris II, Pandu Suryadiputra selaku Manager Konsuler, dan Josh Young selaku Pejabat Konsuler Regional.

Kalapas I Medan, Maju A. Siburian dalam keterangannya menyampaikan,”kami Lapas I Medan menerima dengan senang hati kunjungan kekonsuleran Australia, dan kami juga siap menjalin Kerjasama baik berkaitan dengan penegakan hukum dan lainnya, memang berdasarkan registrasi penghuni, untuk WNA Autralia yang mengikuti pembinaan di Lapas I Medan nihil,” Jelas Kalapas.

Lebih lanjut, Perwakilan Konsuler Australia, Pandu Suryadiputra menyampaikan, “jadi kunjungan kebeberapa Lembaga berkaitan dengan penanganan bencana, Penegakan Hukum, Parawisata dan Kesehatan” Jelas Pandu.

“kami juga berterimakasih telah disambut baik oleh Bapak Kalapas I Medan dan suluruh petugas, begitu juga diberikan kesempatan untuk melihat program pembinaan yang ada di Lapas, yang luar biasa berjalan dengan baik, pembinaan kerohanian, kegiatan kerja, rehabilitasi narkoba bagi pecandu,” tambah Pandu.

Pada kesempatan ini, saat diterima di ruang kerja Kalapas I Medan, konsuler Australia juga sempat dibantu terkait pengisian kuisioner yang dibawa, Kunsuler sangat senang disambut baik dengan tarian tor-tor warga binaan, kegiatan kemudian ditutup dengan foto Bersama dan penyerahan plakat kenang-kenangan dari Kalapas I Medan.(rilis)



MEDAN - Terus berkolaborasi, menjalin kerjasama dengan pihak-pihak external, Lembaga Pemasyarakatan Kelas I Medan bersinergi dengan menjalin kerjasama dengan Sekoah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Asy- Syafiiyah Internasional Medan dan Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH) Asy- Syafiiyah Medan, Bertempat di Aula Lapas I Medan, Kamis Pagi (4/8).

Kepala Lembaga Pemasyarakatan Kelas I Medan (Maju A. Siburian, A. Siburian, Amd.IP., S.Pd.,MH) menandatangani perjanjian kerjasama tentang Penyelenggaraan Program Pembinaan Dan Kepribadian, Program Kemandirian, Edukasi Kesehatan, Pendidikan Dan Keterampilan, Pengembangan Ilmu Pengetahuan Dan Teknologi, Pengabdian Masyarakat, Jalinan Kemitraan dengan Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Asy-Syafiiyah Internasional Medan (Ika Sartika, S.Pd., M.Pd) selaku Ketua STKIP, dan Dr. Drs. H Mhd Syafii, SH, MH, M.Si, selaku Ketua Dewan Pembina Perguruan di saksikan oleh Pejabat Struktural Eselon III dan perwakilan staf di Jajaran STIKP Asy- Syafiiyah.

Penandatanganan MoU ini guna menjalin hubungan kelembagaan untuk mensinergikan potensi tugas pokok dan kewenangan Lembaga Pemasyakatan Kelas I Medan dengan Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Asy-Syafiiyah Internasional Medan yang bertujuan untuk perjanjian kerjasama ini bertujuan untuk menyelenggarakan dan mendukung kegiatan pembinaan kepada Warga Binaan Pemasyarakatan .

Dalam sambutannya Maju menyampaikan terimakasih atas jalinan kerjasama ini, Maju berharap agar kerjasama ini dapat bermanfaat bagi Lembaga Pemasyakatan Kelas I Medan “Semoga program merdeka belajar ini seperti pelayanan konseling, pembinaan kemampuan atau kecerdasan, penyelenggaraan Pendidikan formal dan informal bagi warga binaan bisa dilaksanakan dengan baik,” Jelas Maju.

“Kami sangat konsisten dalam rangka memberikan penguatan dan dorongan terkait pendidikan formal terhadap warga binaan kami, saya menyambut baik kerjasama ini, semoga kerjasama ini dapat memberikan manfaat yang besar bagi peningkatan sumber daya di Bidang pengetahuan,” Sambungnya.

Sementara itu, Ketua Dewan Pembina, Dr. Drs. H Mhd Syafii, SH, MH, M.Si , Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH) Asy- Syafiiyah Medan menyampaikan, terimakasih yang sebesar-besarnya  kepada Lembaga Pemasyakatan Kelas I Medan yang sudah mau bekerja sama dengan STIH dan STKIP Asy- Syafiiyah, “warga binaan juga memiliki hak dalam Pendidikan, hanya hak kemerdekaannya dicabut, jadi harapnnya dengan perjanjian kerjasama ini, hal- berkaitan dengan program kemandirian, pendidikan dan keterampialan, pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, dapat dicapai sesuai dengan apa yang telah disepakati.(Rilis
)

 


TAKALAR- Kalapas Takalar Rasbil dicopot dari jabatannya terkait dugaan pungutan liar atau pungli. RI, seorang orang tua dari narapidana yang sedang menjalani tahanan di Lapas Takalar lantas mengungkap pengalamannya dimintai Rp 15 juta agar anaknya bebas bersyarat.

"Iye (dimintai) Rp 15 juta, katanya uang pengurusan (bebas)," ujar RI kepada detikSulsel saat dikonfirmasi, Senin (1/8/2022).

RI mengatakan uang sebesar Rp 15 juta diberikan secara tunai kepada oknum pegawai lapas inisial E melalui anaknya di dalam Lapas Takalar. Dia mengungkapkan peristiwa itu terjadi bulan Mei lalu.

Awalnya oknum petugas lapas inisial E tersebut dituding meminta uang kepada anak RI sebesar Rp 50 juta. Belakangan terjadi tawar menawar sehingga nilai yang diminta turun menjadi Rp 30 juta dan terakhir turun menjadi Rp 15 juta.

"Dia bilang Rp 50 juta turun Rp 30 juta, begitu pengakuan anakku. Tapi anakku bilang kesanggupanku Rp 10 juta ji terus dia bilang mi bede itu E tunggu dulu saya pikir-pikir dulu kalau Rp 10 juta kayaknya itu agak berat (untuk bebas)," sebutnya.

Anak RI dijanjikan bebas bersyarat bulan Agustus ini melalui remisi atau pengurangan masa hukuman, sementara rencana bebasnya tahun 2023 mendatang. RI mengungkap putranya tersandung kasus narkotika dan telah menjalani masa penahanan selama 21 bulan.

"Dia bilang ada remisi setelah 17 Agustus (2021). Dia janji anakku 17 Agustus setelah ada pengurusan," ujarnya.

RI juga mengaku sempat dijanjikan E agar anaknya tak dipindahkan ke Lapas Bulukumba. Namun belakangan nama anaknya masuk daftar salah satu warga binaan yang akan dipindahkan.

"Dia bilang juga kemarin di chat sama saya itu janji sama kita nda bakalan saya kirim anak ta (ke Bulukumba). Ujung-ujungnya namanya tidak tercoret (dari daftar) sampai sekarang masih ada namanya," sebutnya.

Beruntung uang milik RI telah dikembalikan oleh oknum E setelah didesak. Uang itu disebut dikembalikan dengan sistem transfer.

RI Juga mengaku memiliki seluruh bukti pemberian uang pada E disimpan, mulai dari kwitansi hingga bukti uang transfer ke.

"Dia kembalikan karena saya chat. Dia transfer, ada ji buktinya sama saya, kwitansinya juga ada ji sama saya. Semua keluarga kecewa (marah)," kata dia.

Sebelumnya, Kemenkumham Sulsel mencopot Kalapas Takalar Rasbil bersama Kalapas Parepare Zainuddin dari jabatannya dalam rangka pemeriksaan dugaan pungli. Keduanya diduga meminta sejumlah uang ke keluarga narapidana.

"Sementara kita bebas tugaskan dulu," ungkap Kepala Divisi Pemasyarakatan Kemenkumham Sulsel Suprapto kepada wartawan di Makassar, Senin (1/8).

Rasbil resmi dicopot sejak hari ini hingga batas waktu yang belum ditentukan. Nasibnya ditentukan setelah proses pemeriksaan tuntas.

"Sejak hari ini hingga selesai pemeriksaan keseluruhan," kuncinya(detiksulse)


LHOKSUKON- Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Lhoksukon melaksanakan kegiatan “Touring Kumham Peduli Daerah Terpencil”.


Touring Kumham Peduli Daerah Terpencil dilaksanakan Gampong Bintang Hu yang berada di Kecamatan Lhoksukon Kabupaten Aceh Utara pada Hari Jum'at, 29 Juli 2022 mulai dari jam 09.00 WIB.

Kegiatan ini menindaklanjuti Surat Sekretaris Jenderal Kemenkumham RI Nomor : SEK-UM.04.01-213 Tanggal 7 Juli 2022 Tentang Pedoman Pelaksanaan Peringatan Hari Dharma Karya Dhika Ke-77 Tahun 2022.

Rombongan berangkat dari Kantor Lapas Kelas IIB Lhoksukon menuju Gampong Bintang Hu menggunakan sepeda dan juga kendaraan untuk membawa sembako.

Setelah sampai di lokasi, Rombongan melakukan koordinasi dengan Pihak Yayasan Panti asuhan Al- Muawwanah Ichsan di Gampong Bintang Hu untuk menyalurkan bantuan sembako kepada anak-anak di Panti Asuhan.

Bantuan Sembako diserahkan Langsung oleh Kalapas Kelas IIB Lhoksukon Yusnaidi SH. MSi  dan diterima langsung oleh Sekretaris Yayasan Panti asuhan Al-Muawwanah Ichsan.

Pengurus Yayasan dan Anak-anak Panti Asuhan Al-Muawwanan Ichsan merasa senang dan berterima kasih kepada rombongan dari Lapas Kelas IIB Lhoksukon atas bantuan yang diberikan dan mendoakan keberkahan bagi seluruh pegawai Lapas Kelas IIB Lhoksukon.

'' Dengan adanya acara touring dan bakti sosial ini adalah selain menumbuhkan kekompakan dan kebersamaan antar pegawai lapas kelas II B Lhoksukon juga akan menumbuhkan rasa kepedulian dan saling berbagi kepada sesama saudara kita yang membutuhkan ", ujar Kalapas Kelas IIB Lhoksukon Yusnaidi SH. MSi .(Red)

 


LHOKSUKON- Dalam rangka memperingati hari Darma Karya Dika (HDKD) ke-77, Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas II B Lhoksukon mengelar pertandingan bulu tangkis antar pegawai lapas, Rabu (27/7/2022).

Pembukaan pertandingan bulu tangkis dimulai pukul 20:30 WIB oleh Kalapas Klas II B Lhoksukon Yusnaidi SH. Msi yang diwakili Kasi Binadik dan Giatja Muhammad SH.

Pertandingan digelar di Gedung Olahraga (GOR) Lhoksukon dimana para peserta pertandingan merupakan pegawai lapas lhoksukon yang berjumlah 20 orang.

“ Pertandingan ini hanya sebagai mengasah kekompakan serta agar tubuh kita tetap sehat “,ungkap muhammad kepada peserta.(Red)

 


BAPANASNews- Rio Febrian alias RF (17), seorang narapidana anak di Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) Kelas IIA Lampung tewas akibat dipukul sesama tahanan. RF meninggal dunia pada Selasa (12/7/2022) di RS Ahmad Yani, Kota Metro dengan sejumlah luka lebam. RF adalah napi anak yang dijatuhi vonis delapan bulan penjara pada Juni 2022 karena kasus kenakalan remaja. Sebelum tewas, RF baru 45 hari menjalani hukuman.

Berikut 8 fakta kasus tewasnya RF akibat penganiayaan sesama tahanan di LPKA Kelas II A Lampung. 


1.  Baru 45 Hari Jalani Hukuman

NO (30), kakak korban mengatakan, adiknya baru menjalani masa hukuman selama 45 hari, dari vonis delapan bulan penjara.
"Padahal hukumannya adik saya hanya 8 bulan saja dan baru menjani masa hukuman 45 hari," ujarnya, Selasa (12/7/2022), dilansir Tribun Lampung.

2. Kronologi RS, ibu dari RF mengaku pada Sabtu (9/7/2022), mendapat telepon dari petugas lapas yang mengatakan anaknya ingin dikunjungi. Saat sampai di lapas, dia mendapati tubuh anaknya banyak terdapat luka lebam di tangan, kaki, rahang, dan wajah. 

AS (34), kakak kandung korban, mengatakan, kondisi adiknya itu sudah dalam keadaan kritis saat keluarga datang ke Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) Masgar di Kabupaten Pesawaran pada akhir pekan lalu. 

"Kami datang kondisi adik kami sudah kritis, sudah enggak bisa bangun, enggak bisa ngomong," kata AS usai pemakaman korban, Rabu (13/7/2022). RS pun meminta izin agar bisa membawa RF ke rumah sakit Ahmad Yani, Kota Metro. Kondisi RF menurun hingga meninggal dunia pada Selasa (12/7/2022) sore.



3. LPKA Kelas IIA Lampung benarkan ada dugaan pemukulan Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) Kelas IIA Lampung membenarkan adanya dugaan pemukulan yang dialami oleh RF (17). Pelaksana Harian (Plh.) LPKA Kelas IIA Lampung Andhika Saputra membenarkan hal tersebut dari hasil pemeriksaan bersama aparat Polda Lampung, yakni ada dugaan penganiayaan yang dialami oleh RF. 

 

Alm,RF saat kritis

"Sementara sih kalau laporan terakhir, termasuk dengan sampai kemarin, untuk dugaannya penganiayaan ada. Tapi untuk pastinya belum bisa dijelaskan," kata Andhika saat dihubungi, Kamis (14/7/2022).

4. Ada riwayat korban berobat di klinik kesehatan lapas Pelaksana Harian (Plh) Kepala LPKA Kelas IIA Lampung Andhika Saputra mengungkapkan, ada riwayat RF berobat di klinik kesehatan lapas. Menurut Andhika, pada Sabtu (9/7/2022) sebenarnya ada informasi dari klinik kesehatan lapas bahwa kondisi kesehatan RF menurun. 

Namun, petugas klinik menyebutkan kondisi itu masih bisa ditangani. Namun, kondisi RF diketahui telah kritis ketika dia mendatangi klinik kesehatan pada Senin (11/7/2022) pagi. Pada saat itu belum diketahui secara pasti apakah RF mengalami penurunan kesehatan lantaran penganiayaan.

5. Polisi Turun Tangan

Terkait kematian RF, Ditkrimum Polda Lampung Kombes Reynold Hutagalung telah menerjunkan tim ke LPKA Masgar.
Tujuannya, untuk melakukan penyelidikan awal terkait tewasnya RF.

Saat ini, pihaknya masih meminta keterangan baik itu dari keluarga hingga instansi lapas.

Beberapa barang bukti juga telah diserahkan oleh keluarga korban berupa foto dan video luka lebam di sekujur tubuh korban.
 
6. Jumat, status jadi penyidikan Kepala Bidang Humas Polda Lampung Komisaris Besar Zahwani Pandra Arsyad mengatakan, status kasus ini sudah naik dari penyelidikan ke penyidikan pada Jumat (15/7/2022). Ada 16 saksi yang diperiksa, terdiri dari tujuh sipir, tiga anggota keluarga, dan enam napi anak. 

 
7. Sabtu, prarekonstruksi Polda Lampung menggelar prarekonstruksi kasus narapidana (napi) anak berinisial RF (17) yang tewas dipukuli sesama tahanan di Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) Kelas IIA Lampung pada Sabtu (16/7/2022). Prarekonstruksi Direktorat Kriminal Umum (Ditkrimum) Polda Lampung tersebut menunjukkan RF disundut rokok saat dianiaya. Dalam prarekonstruksi, empat terduga pelaku yang merupakan tahanan anak dan sipir ikut dilibatkan.

8. Rabu, autopsi jasad RF, hasilnya ada tanda kekerasan Pada Rabu (20/7/2022), digelar autopsi jasad RF di TPU Darrusalam, Kelurahan Langkapura, Tanjung Karang Barat. Pantauan Kompas.com di TPU Darussalam, proses autopsi dimulai sekitar pukul 09.00 WIB dan selesai pukul 17.00 WIB. 

Proses autopsi dihadiri oleh keluarga korban didampingi LBH Bandar Lampung serta petugas dari Polda Lampung. Autopsi yang dilakukan 10 orang dokter forensik ini dipimpin oleh dr Jiem Ferdinan Tambunan. Kepala Bidang Humas Polda Lampung Komisaris Besar Zahwani Pandra Arsyad mengatakan, dari proses autopsi luar dan dalam, terlihat tanda-tanda kekerasan di tubuh korban. 

"Dari hasil autopsi tadi sudah nampak tanda-tanda kekerasan di beberapa bagian tubuh korban," kata Pandra di lokasi. Namun untuk indikasi selain kekerasan, Pandra mengatakan masih menunggu proses selanjutnya yakni taksikologi dan rekonstruksi peristiwa.(kompas/trinbun)



Lhoksukon – Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Iskandar Muda Aceh  (YLBHIMA) disingkat LIMA beraudiensi dengan Kepala Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Lhoksukon Aceh Utara Bapak Yusnaidi, S.H.,M.Si, bersinergi dengan lapas untuk menjalankan program serta visi-misi LIMA dalam memberikan bantuan dan penyuluhan hukum.

“Kami sangat mengapresiasi sambutan baik Kepala Lapas Kelas II B yang antusias dengan kehadiran LIMA. Dengan harapan bersama, dapat membantu para warga binaan pemasyarakatan dalam memperoleh pemahaman serta bantuan hukum ” ujar Rizal Saputra, S.H bersama tim LIMA Lhokseumawe-Aceh Utara diruang kerja Kalapas Bapak Yusnaidi, S.H., M.Si.

Dalam hal ini Kalapas tentu saja sangat mendukung dan mensupport terkait visi misi LIMA dan tentu saja harus tetap pada koridor acuan hukum yang berlaku,  ucap Yusnaidi, S.H., M.Si.

Selain penyuluhan hukum kepada warga binaan pemasyarakatan nantinya, LIMA sekaligus akan menjadi saluran konsultasi bantuan hukum bagi keluarga warga binaan yang nantinya dapa



t memberikan nilai positif bagi warga binaan khususnya di Lapas Kelas II B Lhoksukon - Aceh Utara.

Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.