Latest Post

à Aceh Agama Asean Games Asimilasi Balitbang Bapas Bea Cukai Bebas Narkoba Bela Negara Bencana Alam Bengkulu Berita Berita Video BNN BNPT Bom Lhokseumawe BPP Cabang Rutan Namlea Cabrut Lhoknga Corona CPNS Crass Program Daer Daerah Dindin sudirman Dir Watkeshab Dir Yantah Dirbina Latkerpro Dirjen HAM Dirjen Imigrasi Dirjen PAS Dirjenpas Dirkamtib Dirkeswat Disnaker Ditjen PAS Ditjenpas DPD DPO DPR Editorial PAS Ekonomi FORMATPAS Grasi Guantanamo Hak WBP HAKKI HAM HANI Hardiknas Hari PAS Harki Harkitnas HDKD Hukum HUT PAS HUT RI HUT RiI Idul adha Imigrasi Imlek Informasi International Investigasi Irjen Kemenkumham Irwil Itjenpas Jaksa JARI John Kei Jual Beli Jabatan Ka. KPLP Kadiv PAS Kadivmin Kadivpas Kakanwilkumham RI Kamar Biologis Kanwilkumham Kanwilkumham RI Kasubag humas Kejagung Kejari Kejati Keluhan Napi Kemenkumham Kementerian PUPR Kesehatan Kesenian Kisah Sejarah Komisi III Komnas HAM Koruptor Kotabaru KPK KPR KPU Kriminal Kunker Lampung Lapaa Bengkalis Lapas Lapas Bangkinang Lapas Karang Intan Lapas Abepura Lapas Ambarawa Lapas Ampana Lapas Amungtai Lapas Atambua Lapas Balikpapan Lapas Banceuy Lapas Banda Aceh Lapas Bandar Lampung Lapas Bandung Lapas Bangkinang Lapas Bangko Lapas Bangli Lapas Banjarbaru Lapas Banjarmasin Lapas Banjarsari Lapas Banyu Asin Lapas Banyuwangi Lapas Barelang Lapas Batam Lapas Batu Lapas Baubau Lapas Bayur Lapas Bayuwangi Lapas Bekasi Lapas Bengkalis Lapas Bentiring Lapas Besi Lapas Bima Lapas Binjai Lapas Bireuen Lapas Bitung Lapas Blangkejeren Lapas Blangpidie Lapas Blitar Lapas Boalemo Lapas Bogor Lapas Bojonegoro Lapas Bolangi Lapas Bondowoso Lapas Bontang Lapas Brebes Lapas Bukit Semut Lapas Bukit Tinggi Lapas Bukitsemut Lapas Bulak Kapal Lapas Bulukumba Lapas Calang Lapas Ciamis Lapas Ciangir Lapas Cianjur Lapas Cibinong Lapas Cikarang lapas Cilacap Lapas Cilegon Lapas Cilodong Lapas Cipayung Lapas Cipinang Lapas Cirebon Lapas Curup Lapas DIY Lapas Dobo Lapas Doyo Lapas Empat Lawang Lapas Fakfak lapas Garut Lapas Gintung Lapas Gobah Lapas Gowa Lapas Gunung Sindur Lapas Gunung Sitoli Lapas Gunung Sugih Lapas High Risk Lapas Idi Lapas Indramayu Lapas Industri Lapas Jambi Lapas Jambula Lapas Jelekong Lapas Jember Lapas Jombang Lapas Kalianda Lapas Karanganyar Lapas Karangasem Lapas Karawang Lapas Kayuagung Lapas Kediri Lapas Kedungpane Lapas Kelas I Medan Lapas Kendal Lapas Kendari Lapas Kerobokan Lapas Kerobokanm Napi Lapas Kesambi Lapas Ketapang Lapas Klas I Medan Lapas Klaten Lapas Kota Agung Lapas Kota Bakti Lapas Kotabakti Lapas Kotabaru Lapas Kotabumi Lapas Kuala Simpang Lapas Kuala Tungkal Lapas Kuningan Lapas Kupang Lapas Kutacane Lapas Labuha Lapas Labuhan Ruku Lapas Labuhanbatu Lapas Lahat Lapas Laing Lapas Lamongan Lapas Lampung Lapas Langsa Lapas Lembata Lapas Lhokseumawe Lapas Lhoksukon Lapas Lowokwaru Lapas Lubuk Pakam Lapas Lubuklinggau Lapas Lubukpakam Lapas Lumajang Lapas Luwuk Lapas Madiun Lapas Magelang Lapas Magetan Lapas Majalengka Lapas Makassar Lapas Malang Lapas Mamasa Lapas Manado Lapas Manna Lapas Manokwari Lapas Maros Lapas Martapura Lapas Mataram Lapas Merah Mata Lapas Merauke Lapas Metro Lapas Meulaboh Lapas Mojokerto lapas Muara Bulian Lapas Muara Bungo Lapas Muara Sabak Lapas Muara Tebo Lapas Muara Teweh Lapas Muaraenim Lapas Muaro Sijunjung Lapas Muntok Lapas narkoba Baleendah Lapas Narkotika Lapas Ngawi Lapas Nunukan Lapas Padang Lapas Padang Sidempuan Lapas Pakem Lapas Pakjo Lapas Palangkaraya Lapas Palembang Lapas Palendang Lapas Palopo Lapas Palu Lapas Pamekasan Lapas Pancur Batu Lapas Pangkal Pinang Lapas Pangkalan Balai Lapas Pangkalan Bun Lapas Parepare Lapas Pariaman Lapas Parigi Lapas Pasir Pangaraian Lapas Pasir Putih Lapas Pati Lapas Payakumbuh Lapas Pekalongan Lapas Pekanbaru Lapas Pematang Siantar Lapas Pemuda Langkat Lapas Pemuda Tanggerang Lapas Permisan Lapas Permpuan Sigli Lapas Petobo Lapas Piru Lapas Pohuwato Lapas Polewali Lapas Pontianak Lapas Porong Lapas Probolinggo Lapas Purwakarta Lapas Purwodadi Lapas Purwokerto Lapas Rajabasa Lapas Rantau Prapat Lapas Raya Simalungun Lapas Salemba Lapas Samarinda Lapas Sampit Lapas Sarolangun Lapas Sawahlunto Lapas Sekayu Lapas Semarang Lapas Serang Lapas Serong Lapas Siantar Lapas Siborong-borong Lapas Sidoarjo Lapas Silambue Lapas Singaraja Lapas Singkawang Lapas Sintang Lapas Slawi Lapas Sleman Lapas Sorong Lapas Sragen Lapas Sukabumi Lapas Sukamara Lapas Sukamiskin Lapas Sumbawa Lapas Super Maximum Lapas Surabaya Lapas Surakarta Lapas Surulangun Lapas Tabanan Lapas Tagulandang Lapas Takalar Lapas Tanggerang Lapas Tanjung Balai Lapas Tanjung Pandan Lapas Tanjung pura Lapas Tanjung Raja Lapas Tanjungbalai Lapas Tanjungpandan Lapas Tanjungpinang Lapas Tarakan Lapas Tebing Tinggi Lapas Tebo Lapas Tegal Lapas Teluk Dalam Lapas Tembilahan Lapas Tenggarong Lapas Terbuka Lombok Lapas Terbuka Kendal Lapas Terbuka Pasaman Lapas Ternate Lapas Timika Lapas Tobelo Lapas Todano Lapas Tolitoli Lapas Tuantu Lapas Tuban Lapas Tulang Bawang Lapas Tulungagung Lapas Tuminting Lapas Wahai Lapas Wamena Lapas Wanita Lapas Warungkira Lapas Watambone Lapas Way Huwi Lapas Way Kanan Lapas Waykanan Lapas Yogya Lapas Yogyakarta LapasTanjung Lapastik Bandarlampung Lapastik Bandung Lapastik Bangli Lapastik Bayur Lapastik Cipinang Lapastik Cirebon Lapastik Kasongan Lapastik Langkat Lapastik Langsa Lapastik Muara Beliti Lapastik Nusakambangan Lapastik Pematang Raya Lapastik Rumbai Lapastik Samarinda Lapastik Sungguminasa Lapastik Tanjungpinang Lapastik Yogyakarta Laps Banceuy Lebaran LP Banceuy LP Banda Aceh Lpas Kembang Kuning LPKA LPKA Jambi LPKA Lampung LPKA Manokwari LPKA Martapura LPN Karang Intan LPN Pematang Raya LPP LPP Baloi LPP Bandung LPP Bolangi LPP Denpasar LPP Kendari LPP Malang LPP Martapura LPP Medan LPP Palangkaraya LPP Pangkalpinang LPP Pontianak LPP Sigi LPP Sigli LPP Sukamiskin LPP Tanggerang LPP Tanjungusta Mahkamah Agung Mataram Medan Menhan Menko Polhukam Menkopolhukam Menkumham Menkumham RI Menpan-RB Mensos MPR n Nabire Nap Napi Napi Anak Napi Teroris Napol Narkotika Nasional Natal Nusakambangan Nusantara Nyepi Olahraga Ombudsman Opini OTT Over Kapasitas Padang Papua Pas PAS News Patroli Pelantikan Pemilu Pendidikan Pengadilan Pengamat Peristiwa Pers Pilkada Pilpres PNBP Polri Poltekip Presiden Produk Karya PSSB PUN Pungli Rakor Ramadhan Rekor MURI Remisi Revisi PP 99 Revisi UU Narkotika Revitalisasi Riau Rilis RKUHP RS. Pengayoman Rupbasan Rutan Rutan Bengkulu Rutan Amurang Rutan Anak Air Rutan Bagansiapi-Ali Rutan Banda Aceh Rutan Bandarlampung Rutan Bandung Rutan Bangil Rutan Bangli Rutan Barru Rutan Batam Rutan Batang Rutan Baturaja Rutan Bener Meriah Rutan Bireuen Rutan Bireun Rutan Blangkejeren Rutan Blora Rutan Boyolali Rutan Bulukumba Rutan Buntok Rutan Calang Rutan Cilodong Rutan Cipinang Rutan Cirebon Rutan Depok Rutan Dolok Sanggul Rutan Donggala Rutan Enreakang Rutan Gianyar Rutan Gunung Sindur Rutan Idi Rutan Jantho Rutan Jeneponto Rutan Jepara Rutan Kabanjahe Rutan Kajhu Rutan Kandangan Rutan Kebonwaru Rutan Klas I Medan Rutan Kolaka Rutan Kota Agung Rutan Kota Bakti Rutan Kota Bumi Rutan Kotabumi Rutan Kotapinang Rutan KPK Rutan Kraaksaan Rutan Kraksaan Rutan Kupang Rutan Labuhan Batu Rutan Labuhan Deli Rutan Lhoksukon Rutan Lubuk Sikaping Rutan Majene Rutan Makassar Rutan Malabero Rutan Malendeng Rutan Malino Rutan Mamuju Rutan Manado Rutan Marabahan Rutan Masamba Rutan Medaeng Rutan Mempawah Rutan Muara Dua Rutan Natal Rutan Nganjuk Rutan Padang Rutan Painan Rutan Pakjo Palembang Rutan Palangkaraya Rutan Palu Rutan Pancurbatu Rutan Pangkep Rutan Pasangkayu Rutan Pekanbaru Rutan Pemalang Rutan Pontianak Rutan Poso Rutan Praya Rutan Purwodadi Rutan Purworejo Rutan Putusibau Rutan Rembang Rutan Sabang Rutan Salemba Rutan Sanggau Rutan Sawahlunto Rutan Semenep Rutan Sengkang Rutan Siak Rutan Sialang Rutan Sidrap Rutan Sigli Rutan Sinabang Rutan Singkil Rutan Sinjai Rutan Sipirok Rutan Situbondo Rutan Soasio Rutan SoE Rutan Solo Rutan Soppeng Rutan Sukadana Rutan Sumenep Rutan Sungaipenuh Rutan Surabaya Rutan Surakarta Rutan Takengon Rutan Tanggerang Rutan Tanjung Rutan Tanjung Balai Karimun Rutan tanjung Gusta Rutan Tanjung pura Rutan Tanjungpinang Rutan Tapaktuan Rutan Teminabuan Rutan Trenggalek Rutan Unaaha Rutan Wates Rutan Way Huwi Rutan Wonogiri Rutan Wonosobo RUU PAS Sekjen PAS Sekjenpas Sertijab Sesditjen Sesditjen HAM Sesditjen PAS Sex Sidak Sipir Sosok Staf Ahli Menteri Staf Khusus Menkumham Staf Presiden Super Maximum Security T. Saladin Tahanan Tahanan Kabur Tapanuli Teknologi Tema Laoly Terpidana Mati TNI TPPU Uang Elektronik Vaksinasi VCS Waisak Wapres WBK/WBBM WNA


Buntok – Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas IIB Buntok kini tengah menggalakkan kegiatan literasi dengan melibatkan narapidana dalam program perpustakaan. Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan minat baca serta memberikan akses kepada warga binaan untuk mengembangkan pengetahuan dan keterampilan baru. Jum’at (19/7/2024).

Program perpustakaan di dalam rutan ini memberikan warga binaan kesempatan untuk belajar dan mengakses berbagai informasi yang bermanfaat. Salah seorang narapidana menyatakan bahwa sejak kehadiran perpustakaan, ia telah menemukan minat baru dalam membaca buku-buku motivasi dan pengembangan diri.

Kepala Rutan Buntok, Sinardi, menyampaikan bahwa perpustakaan di rutan ini menyediakan berbagai koleksi buku mulai dari fiksi hingga non-fiksi, serta buku-buku pelajaran yang dapat membantu narapidana dalam meningkatkan keterampilan mereka selama masa tahanan. "Kami berharap, melalui program ini, narapidana dapat memanfaatkan waktu mereka secara produktif dan meningkatkan potensi diri untuk kembali ke masyarakat nanti," ujar Sinardi.

Diharapkan, ke depannya program ini dapat terus berkembang dan memberikan dampak positif yang lebih besar bagi narapidana di Rutan Buntok serta menjadi inspirasi bagi institusi sejenis di seluruh Indonesia.(humas)


Buntok - Karutan Buntok, Sinardi, beserta Kepala Kesatuan Pengamanan Rutan (Ka. KPR), Zulkifli, memberikan pengarahan yang mendalam kepada warga binaan dalam rangka memotivasi dan membimbing narapidana agar dapat memanfaatkan waktu mereka secara positif selama masa tahanan. Jum’at (19/7/2024). 

Dalam sambutannya, Karutan Buntok menekankan pentingnya partisipasi aktif warga binaan dalam program-program rehabilitasi yang telah disediakan oleh rutan. "Kita semua memiliki kesempatan untuk belajar dan berkembang di dalam lingkungan ini. Manfaatkan waktu yang ada dengan baik, ikuti program-program pendidikan dan pelatihan yang telah kami siapkan untuk membantu kalian mempersiapkan masa depan yang lebih baik," ujar Sinardi.

Selain itu, Ka. KPR, juga menambahkan bahwa keamanan dan ketertiban di dalam rutan sangat penting untuk menciptakan lingkungan yang kondusif bagi proses rehabilitasi. "Mari kita bersama-sama menjaga ketertiban dan kedisiplinan, serta menghormati aturan yang berlaku di dalam rutan ini. Hal ini akan memberikan manfaat besar bagi kita semua," papar Zulkifli.

Pihak rutan juga terus berupaya untuk meningkatkan kualitas program-program rehabilitasi serta pendidikan guna memberikan dampak positif yang lebih besar bagi narapidana. Harapannya, upaya ini dapat membantu narapidana untuk kembali menjadi anggota masyarakat yang produktif dan bertanggung jawab setelah masa pemasyarakatan mereka berakhir.(humas)


Buntok - PLN melakukan pengecekan terhadap instalasi listrik di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Buntok. 

Kegiatan ini dilakukan sebagai upaya deteksi dini pencegahan gangguan keamanan dan ketertiban pada Rutan Buntok. Rabu (17/7/2024). 

Tim teknis dari PLN tiba di Rutan Buntok pada malam hari untuk memulai proses pengecekan. Mereka melakukan pemeriksaan intensif, mencakup gardu utama, panel Listrik, setiap komponen instalasi listrik hingga ke titik distribusi di dalam Rutan Buntok. 

Kegiatan dimulai dengan pemeriksaan instalasi Listrik di area perkantoran sebagai central, setelah itu  dilanjutkan dengan area masjid dan area blok hunian. 

Kepala Rutan Buntok, Sinardi, menyatakan bahwa kegiatan pengecekan ini merupakan bagian dari upaya untuk memastikan sistem kelistrikan di rutan beroperasi dengan baik dan aman. "Keandalan pasokan listrik sangat krusial bagi kelancaran aktivitas di dalam rutan, termasuk pelayanan terhadap narapidana dan kegiatan rutin lainnya," ujarnya.

Dengan pengecekan ini, diharapkan setiap potensi gangguan listrik dapat diminimalisir, sehingga aktivitas harian di Rutan Buntok dapat berjalan lancar tanpa hambatan teknis. Langkah ini juga sejalan dengan komitmen PLN dalam mendukung infrastruktur kelistrikan yang handal di seluruh wilayah Barito Selatan demi kesejahteraan masyarakat dan keamanan publik.(rilis)


Buntok - Tim Monitoring dan Evaluasi (Monev) dari Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM (Kanwil Kemenkumham) Kalimantan Tengah melakukan kunjungan ke Rutan Buntok untuk memantau pelaksanaan Program P2 HAM di Rutan Buntok. Kamis (18/7/2024).

Kedatangan tim Monev dipimpin langsung oleh Kepala bidang HAM Kanwil Kemenkumham Kalimantan Tengah, Bapak Karyadi, yang didampingi oleh jajarannya. Tujuan kunjungan ini adalah untuk mengevaluasi kondisi fasilitas, pelayanan terhadap narapidana, serta implementasi program-program P2 HAM di Rutan Buntok.

Dalam keterangannya, Bapak Karyadi menekankan pentingnya pelaksanaan P2 HAM di Rutan Buntok sebagai upaya untuk memastikan hak-hak asasi manusia para narapidana terlindungi secara maksimal. Kunjungan ini merupakan bagian dari komitmen kami untuk terus meningkatkan standar pelayanan dan kondisi fasilitas di Rutan Buntok sesuai dengan prinsip-prinsip HAM yang berlaku.

Selain itu, tim Monev juga memberikan masukan dan rekomendasi kepada pihak rutan terkait upaya-upaya perbaikan yang perlu dilakukan guna meningkatkan efektivitas dan efisiensi program-program P2 HAM. Langkah ini diharapkan dapat memberikan dampak positif yang signifikan bagi kehidupan para narapidana.

Salah satu tujuan utama kunjungan ini adalah untuk melakukan evaluasi langsung terhadap kondisi fasilitas, ketersediaan layanan dasar, serta perlakuan terhadap narapidana di dalam rutan. "Kami mengapresiasi inisiatif dari Tim Bidang HAM Kemenkumham Kalimantan Tengah yang telah meluangkan waktu untuk melakukan kunjungan ini. Hal ini menunjukkan komitmen untuk memastikan bahwa hak-hak asasi manusia setiap narapidana dihormati dan dilindungi sesuai dengan standar yang berlaku," tutup Kepala Rutan Buntok, Sinardi.(rilis)


Medan - Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas I Medan telah berbenah diri dengan merenovasi dapur masaknya menjadi "Dapur Sehat" yang menyerupai fasilitas dapur di hotel berbintang. Inovasi ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas dan gizi makanan bagi para narapidana.

Menurut Kalapas I Medan, Maju Amintas Siburian, Dapur Sehat ini dirancang dengan memperhatikan aspek higienitas, regulasi, dan transparansi. Hal ini sejalan dengan peraturan yang berlaku dan komitmen Lapas I Medan untuk memberikan pelayanan terbaik bagi para narapidana.

Menu Sehat dan Bergizi

Makanan yang disajikan di Dapur Sehat ini mengikuti ketentuan dan jadwal makan yang telah ditetapkan. Menu masakan disusun secara berganti setiap 10 hari untuk memastikan variasi dan kecukupan gizi bagi para narapidana.

"Kami memastikan bahwa para narapidana mendapat edukasi tentang pentingnya menjaga kebersihan Dapur Sehat. Kebersihan tidak hanya sebatas tampak bersih, tapi juga terhindar dari virus dan bakteri," tegas Kalapas.

Transparansi dan Keterbukaan

Lapas I Medan berkomitmen untuk selalu terbuka dan transparan dalam pengelolaannya. Kalapas Maju Amintas Siburian menegaskan bahwa pihaknya selalu memberikan informasi terbaru dan tidak menyembunyikan apapun dari publik.


"Lapas I Medan selalu bersikap mengayomi para narapidana, karena mereka adalah manusia dan harus diperlakukan dengan manusiawi. Kami memastikan mereka mendapatkan fasilitas yang lengkap dan makanan bergizi," jelas Kalapas.


Narapidana Terlatih dan Terjamin Kesehatannya

Para narapidana yang bertugas di Dapur Sehat Lapas I Medan telah melalui proses seleksi dan pelatihan yang ketat. Hal ini dilakukan untuk memastikan kesehatan dan higienitas di lingkungan dapur.

"Narapidana yang menangani masak-memasak di Dapur Sehat telah melalui assiment dan discrining. Ini untuk memastikan kesehatan di ruang lingkungan dapur sehat Lapas I Medan," ungkap Kasi Perawatan Rudi Sembiring didampingi Kabid Pembinaan Tiwa Bru.Sembiring.

Inovasi Dapur Sehat ini merupakan bukti komitmen Lapas I Medan untuk terus meningkatkan kualitas layanan dan pembinaan bagi para narapidana. Dengan menyediakan makanan yang sehat dan bergizi, Lapas I Medan berharap dapat membantu para narapidana untuk menjalani masa pembinaan dengan lebih baik dan siap kembali ke masyarakat sebagai individu yang produktif dan bermanfaat.(rilis)


 
Pontianak- Personil Polda Kalbar berhasil menggagalkan upaya penyelundupan 19 kilogram sabu yang akan dikirim dari Pontianak ke Jakarta, setelah diketahui penyelundupan tersebut dikendalikan dari dalam Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Pontianak.


"Kami berhasil mengamankan empat pelaku, salah satunya merupakan narapidana Lapas Pontianak yang mengendalikan operasi tersebut dari balik jeruji," kata Direktur Narkoba Polda Kalbar Kombes Pol Thelly Iskandar, saat menggelar konferensi pers, di Pontianak, Rabu.

Thelly mengungkapkan bahwa operasi ini berawal dari penggerebekan di Hotel Garuda, Jalan Pahlawan, Kecamatan Pontianak Selatan, pada Minggu (7/7/2024). Dalam penggerebekan tersebut, tim kepolisian menangkap seorang pelaku berinisial LS di salah satu kamar hotel dengan barang bukti satu klip plastik berisi sabu.

"Berdasarkan informasi dari LS, diketahui bahwa seorang rekannya, JS alias AW, telah ditugaskan untuk membawa paket sabu seberat 19 kilogram ke Jakarta menggunakan kapal," tuturnya.

Menyusul informasi ini, tim kepolisian segera melakukan pengintaian di Pelabuhan Tanjung Mas, Semarang. "Di pelabuhan, kami berhasil menangkap JS alias AW dengan barang bukti dua tas yang berisi 19 paket sabu," katanya.

Pengembangan kasus tersebut tidak berhenti sampai di situ. Kepolisian kemudian menangkap seorang wanita berinisial FAP alias FR di rumahnya di Kecamatan Pontianak Barat.

"FAP mengaku mendapatkan perintah dari suaminya, BR, yang merupakan narapidana di Lapas Kelas IIA Pontianak," kata Thelly.

BR, narapidana yang sedang menjalani hukuman seumur hidup atas kasus narkoba, diduga menjadi otak dari operasi penyelundupan ini. BR baru dipindahkan ke Lapas Pontianak pada Desember 2023 dari Lapas Singkawang.

Kombes Pol Thelly Iskandar menegaskan bahwa keempat pelaku tersebut telah ditetapkan sebagai tersangka dan akan dijerat dengan pasal 114 ayat 2 juncto pasal 132 ayat 1 atau pasal 112 ayat 2 juncto pasal 132 ayat 1 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang narkotika.

Menurut dia, ancaman hukuman yang menanti mereka adalah penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat enam tahun dan paling lama 20 tahun.

"Para pelaku mengakui bahwa mereka menerima upah sebesar Rp10 juta per kilogram untuk pengiriman sabu ini, namun baru dibayarkan Rp83 juta," kata Thelly.

Pihak kepolisian terus mendalami kasus ini untuk mengungkap jaringan yang lebih luas dan memastikan bahwa tidak ada celah bagi peredaran narkoba di wilayah Kalimantan Barat.

Dikonfirmasi terpisah, Kepala Divisi Pemasyarakatan Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) Provinsi Kalbar Hernowo mengatakan bahwa BR memang terlibat dalam jaringan penyelundupan narkoba ini.

"Setelah koordinasi dengan pihak kepolisian, pada 14 Juli lalu, BR dihadapkan dengan penyidik Narkoba Polda Kalbar untuk pemeriksaan lebih lanjut," kata Hernowo.

Ia juga menyatakan bahwa BR saat ini ditempatkan di sel khusus dengan pengawasan ketat dari kepala keamanan dan ketertiban (Kamtib) serta Kepala Kesatuan Pengamanan Lembaga Pemasyarakatan (KPLP).

Lebih lanjut, Hernowo menambahkan pihaknya akan mengusulkan pemindahan BR ke Lapas Nusa Kambangan. "Namun, keputusan akhir terkait pemindahan ini tergantung pada Dirjen Pemasyarakatan," pungkas Hernowo.(IDN)



Buntok - Plt. Kasubsi Pelayanan Tahanan (Yantah) Rutan Buntok, Zulkifli, menggelar rapat untuk memperkuat tugas, pokok dan fungsi dalam pelayanan terhadap tahanan. Rapat ini dihadiri oleh seluruh jajaran subseksi. Rabu (17/7/2024).

Rapat ini bertujuan untuk meningkatkan efisiensi dan kualitas layanan yang diberikan kepada tahanan di Rutan Buntok. Dalam sambutannya, Plt. Kasubsi Yantah menekankan pentingnya kedisiplinan dan kerjasama dalam menjalankan tugas, terutama dalam konteks pelayanan yang berintegritas dan berkeadilan.

Salah satu agenda utama dalam rapat ini adalah evaluasi terhadap prosedur pelayanan yang sedang berjalan serta pembahasan mengenai upaya-upaya perbaikan yang dapat dilakukan. Diskusi pun berlangsung interaktif, di mana setiap anggota subseksi diberi kesempatan untuk menyampaikan pendapat dan saran guna meningkatkan kinerja tim.

"Kita harus terus berupaya memberikan pelayanan yang terbaik kepada tahanan, sesuai dengan standar yang telah ditetapkan. Kolaborasi antar unit dalam subseksi ini akan menjadi kunci keberhasilan kita," ujar Zulkifli.

Dengan berakhirnya rapat, diharapkan bahwa sinergi antar anggota subseksi dan antar unit pelayanan akan semakin terjalin kuat, sehingga kualitas layanan yang diberikan kepada tahanan dapat terus ditingkatkan sesuai dengan standar operasional yang ada.(humas)



Buntok - Kebersamaan antara institusi hukum di Kabupaten Barito Selatan semakin terjalin erat dengan kunjungan Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) baru Barito Selatan ke Rumah Tahanan Negara (Rutan) Buntok. 

Kunjungan ini tidak hanya sebagai bentuk silaturahim, tetapi juga sebagai momen perkenalan diri kepada pihak-pihak terkait di dalam rutan. Rabu (17/7/2024).

Dalam kunjungannya, Kajari Barsel, Dino Kriesmiardi, didampingi oleh sejumlah pejabat dari Kejaksaan Negeri Barito Selatan. Mereka disambut hangat oleh Kepala Rutan Buntok, Sinardi, beserta jajarannya. Pertemuan ini menjadi ajang untuk mempererat hubungan kerja antara kejaksaan dan rutan dalam upaya penegakan hukum yang lebih baik di daerah Barito Selatan.

"Kami sangat mengapresiasi kunjungan dari Bapak Kajari dan rombongan. Kehadiran mereka di sini menunjukkan komitmen untuk bersinergi dalam memberikan pelayanan yang terbaik bagi warga binaan kami," ungkap Kepala Rutan Buntok, Sinardi.

Selain berdialog terkait berbagai aspek penegakan hukum di wilayah Barito Selatan, pertemuan ini juga menjadi kesempatan untuk berdiskusi mengenai tantangan dan solusi yang dihadapi dalam mengelola rutan.

Kunjungan ini juga diisi dengan peninjauan langsung kondisi serta fasilitas yang ada di Rutan Buntok. Hal ini untuk memastikan bahwa pelayanan yang diberikan kepada warga binaan sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.

Dengan semangat kebersamaan yang terjalin, diharapkan bahwa kunjungan ini bukan hanya menjadi sekedar formalitas, tetapi juga memunculkan sinergi yang produktif dalam menjalankan tugas masing-masing lembaga untuk kebaikan bersama.(humas)


Buntok - Rutan Buntok aktif berpartisipasi dalam pembukaan peringatan Hari Pengayoman ke-79 sekaligus Doa Bersama Kemenkumham untuk Negeri yang dilaksanakan secara hybrid terpusat di graha Pengayoman Kemenkumham. 

Acara yang dihadiri oleh para petugas dan pegawai dari berbagai UPT di bawah Kemenkumham di seluruh Indonesia ini bertujuan untuk memperingati peran penting pemasyarakatan dalam menjaga ketertiban serta mengayomi masyarakat. Senin (15/7/2024).

Pada peringatan Hari Pengayoman kali ini mengusung tema “Kementerian Hukum dan HAM Mengabdi Untuk Negeri Menuju Indonesia Emas 2045”. Selama kurang lebih 1 bulan kedepan insan pengayoman akan menggelorakan rangkaian kegiatan yang telah tersusun guna memeriahkan Hari Pengayoman Ke-79.

Kepala Rutan Buntok, Sinardi, menegaskan komitmen UPT nya dalam Hari Pengayoman ini. "Kami di Rutan Buntok selalu berusaha mendukung dan menggelorakan rangkaian kegiatan guna Mengabdi Untuk Negeri Menuju Indonesia Emas 2045." kata Sinardi.

Diharapkan dengan adanya peringatan ini, semangat untuk terus meningkatkan pelayanan dan rehabilitasi Rutan Buntok dapat terus berkembang untuk mendukung terciptanya masyarakat yang lebih aman dan bermartabat.(humas)

Contact Form

Name

Email *

Message *

Informasi BAPAS. Theme images by mariusFM77. Powered by Blogger.